The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 43

Chapter 43 – Melihat Melalui Tipu Muslihat

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Dengan persiapan awal Ling Xiao, Kaisar telah menghirup banyak asap dupa dan sekarang dia mengonsumsi obat bubuk tulang rawan.

“Yang Mulia… Yang Mulia…”

Ling Xiao merasakan beban di bahunya dan mengulurkan tangan untuk meraih bahu Kaisar, sedikit mendorongnya dan mencoba mengatakan beberapa patah kata.

Melihat bahwa Kaisar tidak bereaksi, Ling Xiao dengan perasaan senang memapah Kaisar ke tempat tidur.

“Mu Chong Xuan, jangan salahkan aku, aku hanya ingin hidup. Jika aku benar-benar melakukan apa yang kamu katakan dan jujur ​​kepadamu, kamu pasti tidak akan tahan dengan kebohongan dan eksploitasi, aku tidak punya pilihan selain membuat sebuah rencana”

Dia menggumamkan kata-kata itu pada dirinya sendiri saat dia meraba-raba tubuh Kaisar untuk menemukan sesuatu, segera, dia menemukan sebuah piring perintah emas dari pinggang Kaisar.

Dengan senang hati, Ling Xiao menaruh piring itu ke dadanya sendiri.

Bayangan para pelayan dan kasim tercermin di jendela. Mata Ling Xiao berkilau, menyentuh piring perintah dan berjalan keluar, membuka celah kecil di pintu.

Xiao Lizi dari luar segera pergi ke hadapan  Ling Xiao untuk menemuinya, meski dia sedikit terkejut, dia langsung memberi hormat dan memanggilnya sekali, “Steward Ling”

Ling Xiao menganggukkan kepalanya dan berkata, “Kaisar sedang beristirahat di tempatku hari ini, kalian semua bisa mundur. Tidak perlu berjaga-jaga malam ini”

“………” Xiao Lizi terperangah, lalu langsung berkata dengan gembira, “Steward, kau dan Kaisar akhirnya…..”

Xiao Lizi penuh dengan senyuman saat melihat Ling Xiao, dengan sangat mengisyaratkan sesuatu yang menyebabkan Ling Xiao gemetar kemudian dia menepuk bahu Xiao Lizi dengan ringan, “Hanya kamu yang sangat bahagia. Karena kamu tahu, maka bawalah  orang-orang dan pergi”

Xiao Lizi mendengarnya, berhenti sejenak sebelum menggelengkan kepalanya, “Kita tidak bisa melakukan itu. Steward, bahkan jika Kaisar sedang beristirahat di Istana Qin sendiri, kita pelayan masih perlu melayani sebagai penjaga malam. Jika Kaisar memanggil seseorang dan semua pelayannya menghilang, apa yang akan dia lakukan jika dia tidak bisa mendapatkan seseorang?”

Ling Xiao menatap Xiao Lizi yang wajahnya memiliki keraguan. Matanya selalu mengintip ke dalam ruangan di belakang tubuh Ling Xiao, tapi sangat disayangkan tubuh Ling Xiao menghalangi pandangan Xiao Lizi.

Xiao Lizi mengerutkan kening, keraguannya semakin kuat. Melihat itu, Ling Xiao menyeringai dan menarik keluar piring perintah dari pinggangnya, dengan dingin berkata, “Apa? Bahkan jika kamu tidak percaya dengan kata-kata Steward, kamu harus mengenali perintah yang diberikan Kaisar kepadaku”

Xiao Lizi mendongakkan kepalanya untuk melihat lempeng berlapis emas, di bawah cahaya, kecerahan itu menyilaukan. Karena terkejut, Xiao Lizi memimpin berlutut di depan Ling Xiao. Dengan dingin Ling Xiao berkata, “Cepat dan pergi”

“Baik” Xiao Lizi tidak lagi berani menunggu dan membawa orang-orang bersamanya, bergegas pergi.

Ling Xiao berjalan keluar dan melihat sekeliling, melihat tidak ada lagi orang di sekitar, dia merasa bangga pada dirinya sendiri dan segera memakai pakaian kasim.

Melihat Kaisar yang pakaiannya terbuka dan terbaring di tempat tidur, Ling Xiao khawatir Kaisar akan terserang flu, kembali menutupinya dengan selimut, bersandar di sampingnya.

Melihat Kaisar yang tidak sadar, Ling Xiao menghela napas agak sedih dan tidak bisa menahan diri untuk diam-diam mengucapkan selamat tinggal, “Selamat tinggal, Kaisar-ku”

Menyelesaikan perkataannya, Ling Xiao bangkit dan berbalik, hampir berjalan keluar pintu tanpa ragu.

Tiba-tiba pergelangan tangannya dicengkeram dan dunianya mendadak berputar, menyebabkan Ling Xiao menangis dalam ketakutan. Dia didorong ke tempat tidur, akibat tekanan itu, luka di dadanya terasa sakit, sekali lagi dia menangis kesakitan. Kemudian melihat bahwa orang yang menekannya adalah Kaisar.

Wajah Kaisar menggelap, matanya yang dalam dan sedingin es menatapnya, bibirnya tertutup rapat. Seluruh tubuhnya memancarkan atmosfer yang mengerikan, sangat mengintimidasi Ling Xiao, membuatnya tidak bisa bergerak sama sekali.

“Yang… Yang Mulia…” Meskipun Ling Xiao biasanya mengatakan segala macam kata, saat ini, dia hanya bisa terbata-bata, tidak mampu mengucapkan sebuah kalimat.

Selesai sudah!

Inilah satu-satunya hal yang Ling Xiao pikirkan.

Tatapan dingin Kaisar menyapu seluruh tubuh Ling Xiao dan akhirnya tatapan itu tertancap pada piring perintah di pinggangnya. Dia mengulurkan tangan dan meraih piring perintah emas, matanya menatap Ling Xiao dengan tajam.

“Jadi alasan mengapa kamu mengundang Zhen, hanya untuk melarikan diri dari istana?”

Suara Kaisar terasa dingin seperti kutub es, menyebabkan seluruh tubuh Ling Xiao menjadi dingin begitu mendengarnya.

“Ini… pelayan ini…” Ling Xiao benar-benar ingin berdalih, tapi dia tidak bisa memikirkan apapun untuk membela diri.

Dalam kegelisahannya, Ling Xiao tiba-tiba merasa pusing, segala sesuatu di depan matanya semakin kabur, tubuhnya yang dingin mulai berubah menjadi panas.

Ling Xiao menggelengkan kepalanya, ingin membersihkan pandangan di depannya, tapi yang dia lihat adalah alis yang seperti pedang dan mata bersinar, hidung mancung dan bibir merah, setiap ekspresi dan gerakan membawa pukulan yang fatal.

Ketika bibir Kaisar terbuka, itu menyebabkan daya tarik seks yang fatal, memberi Ling Xiao dorongan untuk menangkap bibir itu. Dia menelan air liurnya, napasnya berangsur-angsur menjadi kasar dan berat.

Kaisar memperhatikan kasim kecil di depannya. Pipinya merah, alisnya berkerut ringan, penglihatannya kabur dan dia membuka bibirnya, suara napas yang menawan bisa terdengar.

Seperti gatal menggaruk isi hatinya, tatapannya tampak memikat, penuh hasrat. Ini adalah undangan diam untuk dirinya sendiri.

Pandangan Kaisar semakin gelap dan hasrat mengerikan muncul di matanya. Tapi dia masih saja melihat Ling Xiao seperti sebelumnya, tidak bergerak dan seperti sedang menunggu sesuatu.

Ling Xiao sangat gelisah, tubuhnya semakin panas. Benda di bagian bawah tubuhnya mulai membengkak, dia tidak tahan dan menggulingkan tubuhnya, menggosok bagian bawah tubuhnya ke tempat tidur, menggigit bibir bawahnya.

“Apa itu… aaahhhh…..” dia menarik napas berat, tubuhnya menyentuh kulit Kaisar dan apa yang dia katakan dalam kebingungan berubah menjadi erangan gemilang.

Itu … rasanya sangat bagus …

Seluruh tubuh Ling Xiao lemah dan lemas di tempat tidur, dengan terengah-engah. Dia tidak pernah tahu bahwa sentuhan kulit ke kulit bisa terasa sangat nyaman.

Ling Xiao berbalik dan menggerakkan tubuhnya, menatap dada sang Kaisar, membuat matanya cerah, menunjukkan rasa haus dan keinginan yang kuat. Ekspresinya seperti serigala yang melihat daging, memikirkan bagaimana memasukkan daging ke dalam mulutnya.

Dia berusaha bangkit, kedua tangannya dengan lembut membelai kulit sang kaisar yang pakaiannya sedikit terbuka, merasakan kekuatan di dalam otot dan dengan canggung mencium kulitnya.

“Hmmm…..” Kaisar sedikit menggeram, menekan Ling Xiao ke bawah, gerakannya agak kasar, melibatkan luka di dada Ling Xiao. Tusukan rasa sakit membangunkan Ling Xiao, terkejut menatap Kaisar, tidak mengerti, “Aku… apa yang salah dengan…. uummm…”

Kata terakhirnya ditelan oleh Kaisar, Kaisar menangkap bibirnya yang merah dan bengkak, menimbulkan malapetaka di dalam mulut Ling Xiao. Godaan si kasim kecil, membuatnya terengah-engah dan mengerang tanpa akhir.

Ling Xiao pada awalnya berjuang, namun  pada akhirnya, dia hanya membenamkan dirinya dalam emosi ini.

Tangan yang mendorong Kaisar berubah menjadi satu, memeluk erat leher Kaisar.

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 43

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s