The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 41

Chapter 41 – Saat Krisis

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Ling Xiao tiba-tiba terkejut, jari yang dia gunakan untuk mengelus senar itu tiba-tiba terputus dan dia menahan tangannya dengan kesakitan.

Dia tampak ragu-ragu pada sesuatu dan menatap kosong, tersesat dalam pikirannya. Si kasim kecil yang sedang berlutut buru-buru mendesaknya saat dia tidak melihat adanya reaksi, “Steward, kamu harus menyiapkan diri sedikit. Kaisar akan berada di Istana Ning Xuan beberapa saat lagi”

Ling Xiao mendengarnya dan kesadarannya membalik, menarik napas dalam-dalam, dia menekan kegelisahan di dalam hatinya dan berkata, “Aku tahu, kamu bisa pergi”

“Baik…” Kasim kecil itu jelas masih memiliki sesuatu yang ingin dia katakan, tapi melihat wajah Ling Xiao tidak bagus, dia menutup bibirnya dan dengan hormat pergi.

Setelah kasim kecil itu pergi, Ling Xiao memegangi lukanya dan berjalan ke meja. Di atas meja ada beberapa makanan pencuci mulut dan anggur yang disiapkan untuk Kaisar.

Dari pinggangnya, dia mengeluarkan beberapa bubuk medis, ini adalah obat bubuk tulang rawan yang diberikan kepadanya dari Qi Lin, yang pernah digunakannya pada Fu Yujun. Itu tidak akan membahayakan tubuh, tapi bisa membuat seseorang tidak bisa bergerak dalam jangka waktu tertentu.

Ling Xiao menuangkannya ke dalam cangkir anggur di atas meja, ini khusus disiapkan untuk malam ini.

Kemudian, Ling Xiao menyalakan dupa tidur di atas meja. Dia sudah minum obat sebelumnya jadi seharusnya tidak berpengaruh padanya, tapi kepada Kaisar yang telah minum obat-obatan tulang rawan, sulit untuk dikatakan.

Setelah persiapan selesai, Ling Xiao sekali lagi duduk di depan kotak, melihat kecapi itu tanpa sadar.

Jika dia bisa, dia juga tidak mau melakukan ini.

Namun, hubungan antara dia dan Kaisar dibangun dari atas dasar kebohongan, dia benar-benar ingin jujur ​​kepada Kaisar, tapi dia tidak dapat mempertaruhkan hidupnya untuk itu.

Steward Xu merawat Kaisar selama sembilan belas tahun, dan karena satu kebohongan, dia diusir dari istana.

Rumah Tangga Perdana Menteri sangat penting, namun karena kebohongan, mereka telah dikeluarkan dari istana dan diusir dari ibukota.

Sedangkan dia yang tidak menemani Kaisar selama bertahun-tahun, dan hanya seseorang yang tidak penting. Dia sama sekali tidak memiliki kepercayaan diri untuk jujur ​​kepada Kaisar.

Sudah tidak ada jalan lain lagi. Jika dia tidak ingin kehilangan nyawanya, maka dia harus meninggalkan istana sebelum rahasianya menyebar.

Dengan memikirkan itu, tatapan Ling Xiao menjadi tegas dan menenangkan dirinya sendiri. Menyebarkan jari yang halus, dia mulai memetik senar.

Fu Yujun memang tidak bisa dipercaya, tapi dia bisa menggunakan identitas Fu Yujun.

Selama dia meminjam identitas Fu Yujun untuk meninggalkan ibukota, di Negeri Shao yang jauh, Ling Xiao memiliki banyak cara untuk melepaskan diri dari Fu Yujun…

Saat memikirkan hal ini, terdengar suara langkah kaki melewati pintu masuk dan Ling Xiao menenangkan pikirannya, dengan sepenuh hati melemparkan dirinya bermain kecapi di depannya. Ini adalah pertama kalinya dia bermain untuk Kaisar dan itu juga harus menjadi yang terakhir kalinya.

Saat kaisar tiba di pintu masuk Istana Ningxuan, dia mendengar suara kecapi yang dimainkan dari dalam.

Suaranya naik, penuh emosi dan kerinduan, menceritakan tentang perasaan batin seseorang. Kaisar berhenti dan mencegah para pelayan mengumumkan kedatangannya saat dia masuk ke ruangan itu.

Di dalam ruangan hanya ada satu orang, duduk di depan meja, sepuluh jari ramping dengan ringan membelai senar kecapi.

Senar itu dengan ringan bergetar dan suara kecapinya terdengar, suaranya menyenangkan untuk didengar.

Di depan meja ada pembakar dupa, yang satu dinyalakan dan menyala ringan, asap mengepung meja sumbu dan memberi kesan bahwa tempat ini seperti tanah peri.

Kaisar menyaksikan pemandangan ini, tatapannya berangsur-angsur menjadi dalam.

Pria yang duduk di depannya, berpakaian putih dengan fitur anggun, rambut hitam halus yang ringan berkibar tampak seperti peri abadi. Tapi mata musim gugur yang murni dan jernih itu berkeliaran, mendarat dengan tenang beberapa kali dan pergi, jantungnya berdetak kencang..

Anugerahnya tampak jelas, menawan dan mempesona.

Lama tidak melihat kasim kecil ini, kasim kecil ini semakin menarik dan lebih menarik lagi.

Kaisar memicingkan matanya, warna pupil mata yang berat merosot, tidak bisa untuk tidak bergerak di depannya

Dengan gema ‘zheng’, Ling Xiao melihat bahwa Kaisar berada di depannya dan dia menghentikan gerakannya. Memegang lukanya, dia bangun dengan susah payah dan ingin memberi hormat kepada Kaisar.

Kaisar membantunya dengan kedua tangannya dan menarik dia ke dalam pelukannya.

“Jangan terlalu sopan, tubuhmu belum sehat, mengapa tidak beristirahat lagi?”

Kaisar meraih pinggang Ling Xiao saat dia mengatakannya, tatapannya melayang melewati luka di dadanya. Melihat tidak ada pendarahan, dia dengan tenang mengalihkan pandangannya.

“……..” Ling Xiao terdiam dan melihat ke bawah saat melihat itu.

Nada suara Kaisar masih sama seperti sebelumnya, seolah-olah dia tidak pernah mengabaikannya. Ling Xiao tiba-tiba memiliki kesalahpahaman seperti mereka tidak berada di halaman yang sama, dia tidak tahu apa yang harus dia katakan saat ini.

Ketika Kaisar tidak mendengar jawaban Ling Xiao, dia sedikit mengangkat alis dan menunduk saat menatapnya.

Tapi melihat kasim kecil ini dipelukannya, dengan wajah pucat, keringat menghiasi keningnya dan alisnya sedikit merajut, tampak malu, juga terlihat lelah.

Kaisar melihat ini dan wajahnya tidak senang. Dia menghela napas sekali dan membawanya ke tempat tidur, “Kamu terluka, kamu tidak perlu melelahkan dirimu seperti ini”

“Yang Mulia… pelayan ini….” teriak ketakutan saat Kaisar mendadak membawanya ke tempat tidur, tubuh Ling Xiao menjadi kaku, mendapati dirinya terbaring di tempat tidur. Kaisar membungkuk dan mendekatinya, kedua lengannya menempel di kedua sisi kepalanya dan postur tubuhnya ambigu.

Mata Ling Xiao terbuka lebar, melihat wajah tampan Kaisar yang hampir bisa dijangkau, detak jantungnya berdetak seperti guntur.

Xiao Lizi yang mengikuti Kaisar dengan diam-diam langsung menaruh nampan dari tangannya di atas meja dan pergi saat melihat pemandangan itu.

Di nampan ada beberapa sarang walet, istana Selir Ran menawarkan kepada Kaisar saat mereka dalam perjalanan ke Istana Ning Xuan.

Xiao Lizi menerimanya dan dia tidak berani menghadapinya. Jadi dia hanya bisa membiarkannya di atas meja, menunggu Kaisar untuk mengingatkannya.

Menatap Xiao Lizi keluar dari ruangan, jantung Ling Xiao menjadi resah.

Dia bertekad ingin bangun, tapi Kaisar tidak bergerak sama sekali. Wajah Ling Xiao berwarna putih, menatap Kaisar di atasnya, dia menjadi gelisah dan bibirnya bergetar. Dengan nada yang memohon, dia memanggil keluar, “Yang Mulia…”

Si kasim kecil di bawahnya, matanya basah saat menatapnya dengan hati-hati, seperti kelinci yang ketakutan, terlihat sangat menggemaskan.

Hati Kaisar melunak dan bersandar untuk memberi ciuman lembut pada Ling Xiao, lalu dia berdiri.

Ling Xiao juga bergegas untuk duduk. Kaisar mengatupkan bibirnya saat melihat itu, matanya yang tenang dan dalam menatapnya.

Merasakan tatapannya, hati Ling Xiao terasa lemah, dengan terpaksa tersenyum, “Yang Mulia… kenapa kamu sangat memperhatikan pelayan ini?”

Kaisar mendengar pertanyaan itu dan bersandar di tempat tidur, menjauh sedikit dari Ling Xiao tapi dia tidak melepaskan tatapannya. Setelah beberapa lama, Kaisar dengan serius berkata, “Zhen sedang berpikir, apakah kamu masih belum membuat persiapan untuk melayani Zhen..”

Ling Xiao mendengarnya merasakan terkejut sejenak, segera berlutut di tempat tidur menuju ke arah Kaisar, dengan rasa bersalah berkata, “Hambamu tahu kejahatannya”

Dia tidak bisa melihat kemarahan di wajah Kaisar, ekspresinya sangat dalam dan misterius seolah tatapannya sedang memeriksa sesuatu.

Ling Xiao diam-diam mengatur ekspresi Kaisar, melihat ini, pikirannya berantakan tanpa ada solusi. Tangan dan kakinya juga melemah, jika dia tidak berlutut di ranjang, mungkin dia sudah merasakan mati rasa.

Tepat ketika Ling Xiao terlihat tidak tahan, Kaisar mengalihkan pandangannya dan berjalan ke meja.

Ling Xiao menghela napas lega dan mengusap keringat di keningnya, turun dari tempat tidur untuk mengikuti Kaisar ke meja.

Ketika dia baru saja berjalan ke meja, dia mendengar Kaisar berkata, “Tidakkah kamu pernah berpikir bahwa, jika tidak menyiapkan alasan ini, luka berat ditubuhmu adalah alasan yang lebih baik?”

Kaisar tanpa diduga menyebutkan ‘alasan’ dan itu mengejutkan Ling Xiao. Lututnya segera menjadi lembut dan berlutut di depan Kaisar.

Ling Xiao merasa penglihatan di depannya agak kabur.

Lampu tiba-tiba berkedip, tercermin di wajah kaisar yang ragu-ragu, membuatnya terlihat lebih dalam dan misterius. Kelopak mata Ling Xiao terus berkedut, hatinya terasa tidak nyaman.

Dia tidak berani mengatakan sepatah kata pun, dia takut itu akan menjadi bumerang seperti sebelumnya. Semakin dia berbicara, semakin banyak kesalahan yang bisa diambil, kepalanya yang rendah melirik cangkir anggur di atas meja. Dia mengerutkan kening, dia mencari cara agar Kaisar meminum anggurnya.

Tepat saat memikirkan hal ini, Kaisar tiba-tiba mengulurkan tangan padanya.

Ling Xiao terkejut sejenak, mendongak untuk melihat ke arah Kaisar. Pandangannya tertuju pada ekspresi Kaisar yang dingin dan tampak muram. Dia segera mengalihkan tatapannya dan mengusap tangannya di dasar pakaiannya. Baru setelah dia menyeka telapak tangannya dari keringat dingin, dia mengulurkan tangan untuk memegang tangan Kaisar.

Kaisar memegangi tangan Ling Xiao dan menariknya kuat-kuat, menyebabkan Ling Xiao jatuh ke dalam dadanya dan Ling Xiao duduk di atas kakinya sendiri.

Tubuh Ling Xiao menjadi kaku dan matanya melihat bahwa sudut mulut Kaisar ditarik ke bawah..

Kaisar marah dan dia ketakutan di dalam hati, dengan keras kepala mendorong kepanikan di dalam dirinya, mencoba untuk menenangkan diri.

Alis Kaisar sedikit longgar dan dia mengambil sarang burung walet yang ditinggalkan Xiao Lizi, meraup sesendok dan meniupnya, sebelum membawanya ke mulut Ling Xiao.

Ling Xiao terkejut, kaisar memberinya makan? Mengapa?

Dia jelas marah!

Meski ragu, dia tidak berani tidak makan makanan yang ditawarkan Kaisar kepadanya. Dia hanya bisa menyangga dirinya sendiri dan memakan sarang walet dengan sendok. Tidak punya pilihan lain kecuali tetap makan.

Kaisar tidak mengatakan apapun, dan Ling Xiao tidak berani berbicara. Dia tidak tahu apa yang dipikirkan Kaisar, dan dia juga tidak tahu apa yang ingin Kaisar lakukan.

Setelah semangkuk selesai di telannya, Kaisar akhirnya berbicara.

Dengan nada dingin, dia berkata, “Karena kamu tidak ingin melayani Zhen, apakah kamu ingin jujur ​​kepada Zhen saat memanggil Zhen?”

Jujur?

Kaisar akhirnya mengucapkan kata-kata itu dan Ling Xiao mengencangkan tinjunya, jantungnya berdegup kencang dan terasa sakit. Menahan gelombang rasa sakit, dia mengerutkan bibirnya erat-erat.

Dia sudah lama tahu bahwa saat Kaisar sengaja memberinya bahu yang dingin dan tidak datang untuk datang berkunjung… itu adalah waktu yang diberikan kepadanya untuk mempersiapkan dirinya dan jujur.

Dia hanya belum bisa menghadapi masalah yang diajukan antara kaisar dan dirinya sendiri…

Dan sekarang, dia dengan berani meminta Kaisar tentang sesuatu, dengan jelas menunjukkan posisinya. Jika dia memberi tahu Kaisar bahwa waktu yang diberikan kepadanya sudah cukup, maka dia harus memilih antara kejujuran atau memilih untuk melayaninya. Jika tidak, Kaisar tidak akan merasa puas.

Seorang Kaisar yang berkuasa memberi sedikit waktu untuk kasim ini mempersiapkan diri, ini sudah saling menguntungkan.

Ling Xiao mengepalkan tinjunya dan mengerutkan kening, menundukkan kepala.

Keheningan Ling Xiao tampaknya telah menyinggung Kaisar. Kaisar dengan dingin tertawa dan meraih rahang Ling Xiao, memaksanya untuk menatap wajahnya.

“… Maukah kamu memberi tahu Zhen, apa yang tidak bisa kamu berikan pada Zhen?”

Di dalam pupil mata Kaisar yang tenang dan dalam, kemarahan yang mengerikan bisa tertangkap di matanya. Menghadapi mata ini, Ling Xiao menggigil dan terintimidasi, dia gemetar dan tidak dapat mengatakan apa-apa.

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 41

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s