The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 21

Chapter 21 – Tanpa Diduga Menyukainya

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Ling Xiao segera memberi hormat, namun sang Kaisar menutup mata terhadapnya.

Langsung melewati dia dan sebagai gantinya, beralih ke lima orang yang berlutut di belakangnya.

Ling Xiao menahan kerutan di matanya, saat melihat Kaisar kemudian bangkit berdiri.

Melihat sang Kaisar saat ini, dia hanya melihat garis punggungnya dan bahkan tidak melihat bagian depannya.

Ling Xiao mengerutkan kening, sedikit bingung saat kembali ke kamarnya. Seluruh otaknya penuh dengan pemikiran bagaimana dia bisa mengajak Kaisar menemuinya.

Namun, di tengah jalan, dia menemukan ada asap mengambang dari tempat dia tinggal.

Ling Xiao terkejut, lalu dengan cepat mengangkat bagian bawah jubahnya dan berlari.

Di pintu masuk ruangannya, sudah ada banyak kasim yang berlarian dan sibuk memadamkan api.

Ling Xiao mengerutkan kening dan menarik seorang kasim yang lewat, “Bagaimana tiba-tiba terbakar saat keadaannya baik-baik saja?”

“Hamba ini juga tidak tahu, tiba-tiba terbakar. Api menyala dari dalam” Si kasim kecil menjawab sambil gemetar karena ketakutan.

Ling Xiao dengan marah mendorongnya menjauh dan mengepalkan giginya saat dia meraih seember air dan membuangnya ke atas dirinya sendiri. Kemudian, dia mengambil kain untuk menutupi mulut dan hidungnya, bergegas masuk.

Tuan Muda Lan Wei masih di bawah tempat tidurnya, Ling Xiao ingin memberinya pelajaran selama dua hari terakhir ini, jadi dia tidak memberinya makanan dan hanya memberinya sedikit air untuk diminum. Dia tidak membiarkannya pergi dan menyembunyikan di bawah tempat tidur.

Orang itu kemarin bersikap baik dan taat, Ling Xiao mengira dia telah belajar dari peringatannya. Namun, hasilnya dia menjadi  gelisah hari ini. Api ini pasti ada hubungan dengannya, tidak ada pertanyaan tentang itu.

Namun, Ling Xiao tidak bisa membiarkan Lan Wei meninggal. Karena dia adalah putra tunggal Perdana Menteri.

Sambil memikirkan ini, Ling Xiao mengutuk Lan Wei dalam pikirannya, namun tindakannya tetap hati-hati. Dia merunduk ke kiri dan menghindar sampai akhirnya tiba di kamar tempat dia menyekap Lan Wei di tanah, tanpa daya berjuang.

Api sudah menyebar ke sisinya. Dia terjatuh di samping meja, dan tempat lilin di sisinya ada di sampingnya.

Tampak seperti Lan Wei ingin menggunakan nyala api di tempat lilin untuk membakar tali dan lari, tapi hasilnya adalah bahwa dia tidak sengaja membakar seluruh ruangan.

Dia benar-benar bodoh.

Ling Xiao mengutuk dan berlari menghampiri. Karena mulut Lan Wei disumpal, dia hanya bisa menggunakan hidungnya untuk bernafas. Tapi dia telah menghirup asap terlalu banyak, jadi sekarang wajahnya yang muda dan lembut itu bengkok tampak kesakitan.

Ling Xiao dengan cepat mengeluarkan kain yang menghalangi mulutnya, dan Lan Wei tersentak saat dia terengah-engah, batuk dengan keras.

Ling Xiao dengan cepat memberinya kain basah untuk menutupi mulut Lan Wei, lalu melepaskan ikatannya.

Meski begitu, api sudah membakar pakaian Lan Wei.

Ling Xiao mengerutkan kening dan, dengan satu nafas, melepaskan pakaian luar Lan Wei, melingkarkan tangannya di bahu Lan Wei. Dengan tergesa-gesa, daftar yang telah disiapkannya untuk Kaisar jatuh dari pakaiannya dan masuk ke dalam api.

Ling Xiao menangis dalam kesedihan, tidak punya pilihan kecuali pergi ke tempat tidur, tempat dimana dia menyimpan salinannya.

Untungnya, dia telah menggunakan sebuah kotak besi untuk menyimpan salinan ini, jadi tidak terbakar.

Namun, kotak besi itu telah lama menjadi merah, membakar tangan Ling Xiao saat dia meraihnya.

Ling Xiao tidak punya banyak waktu untuk berhati-hati, jadi dia hanya menggertakkan giginya dan menggunakan lengan baju untuk membungkus kotak besi itu, memegangnya di tangan. Selanjutnya, dia meraih Lan Wei yang setengah sadar dan berlari keluar.

Tiba-tiba dia teringat bahwa Lan Wei tidak bisa diungkap, jadi dia berhenti di tengah jalan dan berlari menuju jendela.

Jendela belakangnya dihubungkan dengan pinggiran Imperial Garden. Karena Lan Wei tidak bisa ditemukan oleh yang lain, Ling Xiao hanya bisa memindahkannya ke sana.

Dengan cepat membantu Lan Wei melewati jendela, Ling Xiao menyeretnya ke area tersembunyi dan berbaring di sana, sambil terengah-engah.

Dia telah menghabiskan seluruh kekuatan fisiknya untuk hidup ini dan tangannya masih terasa sakit. Ling Xiao melihat-lihat dan menyadari bahwa lengan baju itu menempel di lukanya, benda besi itu agak tertanam ke dalam dagingnya. Ling Xiao dengan sengaja menariknya, tapi dia tidak bisa menariknya keluar. Ling Xiao menggigit bibirnya, dia hanya bisa bertahan untuk saat ini. Mengingat kehadiran Lan Wei, dia berbalik untuk melihat dan menemukannya tak bergerak.

Terkejut, dia dengan cepat memeriksanya. Menemukan bahwa detak jantungnya tidak berhenti, Ling Xiao merasa sedikit tenang dan mengulurkan tangan untuk menamparnya dua kali, memanggilnya dua kali.

Lan Wei mengerutkan kening kesakitan, tapi tidak ada tanda dia terbangun.

Ling Xiao berpikir sebentar, lalu bangkit lagi. Saat ini, sebagian besar orang di depan mencoba memadamkan api, jadi pertahanan Imperial Garden berada pada titik terendah. Menyeret Lan Wei sepanjang waktu, Ling Xiao menghindar dari orang-orang di sekitarnya dan membawanya ke sisi tersembunyi ke sebuah danau. Dengan tangannya yang tidak terluka, Ling Xiao menaburkan sedikit air ke wajah Lan Wei, dan meneteskan beberapa tetes air ke bibirnya yang kering dan memasukan ke dalam mulutnya.

“Yang Mulia, tolong berjalan sedikit lebih lambat dan perhatikan langkah-mu” Tepat ketika dia merasa bahwa kulit Lan Wei agak lebih baik, dia tiba-tiba mendengar suara yang sangat akrab. Hanya apa yang dikatakan cukup untuk membuat Ling Xiao ketakutan.

Ling Xiao segera menarik nafas dan mengajak Lan Wei bersamanya saat dia bersembunyi di tepi danau.

Suara itu adalah milik Xiao Lizi, yang berarti bahwa Kaisar tidak terlalu jauh dari mereka.

Sialan!

Ling Xiao menjadi gugup. Untungnya, Kaisar sangat tidak sabar, bahkan tidak memperhatikan Ling Xiao dan Lan Wei.

Ling Xiao dengan tenang menghela napas dan perlahan merangkak menjauh dari tepi danau. Dia kemudian menemukan arah yang dituju Kaisar adalah rumahnya yang terbakar.

Ling Xiao tercengang, mungkinkah Kaisar datang mencarinya?

Ling Xiao menenangkan diri, tidak masalah apakah benar atau tidak. Jika dia tidak berada di tempat kejadian saat sampai di sana, itu akan terlalu mencurigakan.

Dia berpikir sebentar dan menyeret Lan Wei ke suatu tempat di balik batu karang untuk menyembunyikannya, lalu berlari kembali ke rumahnya sendiri.

Namun, karena Ling Xiao telah berlari dari depan ke dalam api, akan sulit untuk menjelaskan bagaimana dia tiba-tiba muncul dari arah lain, terutama di depan Kaisar yang cerdas.

Memikirkan hal ini dan itu, Ling Xiao berhenti di belakang rumahnya, api yang mengamuk di depannya.

Bagian di sini kasar, sehingga sulit memadamkan api. Akibatnya, masih belum ada orang disini.

Api di depannya sudah tumbuh besar, jadi jika dia terburu-buru untuk masuk sekarang dan kembali keluar dari pintu masuk yang dia gunakan, itu akan terlalu sulit.

Namun, dia tidak punya pilihan lain. Ling Xiao mengepalkan tangannya, menarik napas dalam-dalam, menggertakkan giginya, dan bergegas masuk ke dalam api lagi.

Saat Kaisar tiba, rumah di depannya sudah setengah terbakar. Dia melirik sekelompok orang dan memastikan Ling Xiao berada di antara mereka.

Kaisar mengerutkan kening, dengan nekat melihat kasim itu merangkak di tanah, dan bertanya, “Di mana Ling Xiao?”

Si kasim kecil menunduk dan menjawab sambil gemetar ketakutan, “Stew … Steward Ling … terburu-buru masuk”

“Dia terburu-buru masuk?” Kaisar menarik alisnya dan menatap api di depannya.

Matanya yang dalam tidak menunjukkan emosi apapun, tapi sudut mulutnya melengkung ke bawah, dengan jelas menunjukkan kepada mereka bahwa Kaisar tidak senang.

“Padamkan api” Kaisar memberi perintah.

Si kasim yang berlutut tidak berani menyia-nyiakan waktu dan dengan cepat bangkit. Satu ember demi satu ember diambil dan dikirim untuk memadamkan api.

Kaisar menahan diri dan menunggu, tapi tangan di belakang punggungnya dipegang erat-erat.

Tiba-tiba, seseorang berlari keluar dari api. Saat terbatuk-batuk dan terengah-engah, mereka tidak dapat melihat penampilannya.

Dia kemudian terhuyung-huyung di hadapan  Kaisar, namun diblokir oleh lima penjaga yang masih tinggal di sisi Kaisar.

Ling Xiao menelan sedikit air liur di tenggorokannya yang pedih, dengan suara serak dan lemah memanggil, “Yang Mulia, ini aku”

Setelah dia selesai mengatakan itu, dengan  sedih dia terjatuh.

Kaisar berjalan di depannya, dan Ling Xiao berhasil mengangkat kepalanya untuk menatapnya, bibirnya sedikit bergerak saat dia mengangkat besi dengan kasar di tangannya.

“Yang Mulia … daftarnya … ini daftar …”

Sebelum menyelesaikan kalimatnya, tiba-tiba Ling Xiao pingsan.

Iklan

Satu respons untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 21

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s