The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 20

Chapter 20 – Keberuntungan Untuk Melihat Kaisar

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Namun, rasa sakit yang dia tunggu tidak pernah datang. Lan Wei tiba-tiba membuka matanya.

Saat dia melakukannya, apa yang dilihatnya adalah mata Ling Xiao yang menyipit. Lan Wei menatap kosong ke arahnya.

Ling Xiao membuang pedang itu dan berdiri.

“Aku baru ingat bahwa sebelum dikebiri, kamu masih harus berpuasa. Jika tidak, akan sangat menyakitkan bahwa kamu akan berada dalam satu inci kehidupanmu. Saat itu, kamu membuatku pingsan dan langsung mengirimku ke ruang pemurnian. Kamu bahkan tidak memikirkan pertanyaan ini. Meskipun kamu tidak berbuat baik, aku tidak bisa menjadi seperti itu. Baiklah, mengapa aku tidak menunggumu berpuasa dua hari, lalu melihatmu lagi…”

Setelah mengatakan itu, Ling Xiao dengan sangat serius melirik bagian bawah tubuh Lan Wei.

Tubuh Lan Wei menjadi kaku, dia menggertakkan giginya dan melemparkan kepalanya ke samping. Kedua kakinya terkepal bersama, seolah ini bisa menghalangi tatapan Ling Xiao yang sedang menyimpan niat jahat.

Setelah melihat ini, Ling Xiao dengan ceria tertawa dan mengambil pedang Lan Wei sebelum berdiri, sekali lagi mengambil tali tebal seukuran jempol untuk mengikat Lan Wei dengan kencang.

Ling Xiao yang sangat kelelahan, kemudian bangkit dan menendang Lan Wei di bawah tempat tidur dengan satu pukulan.

Pada akhirnya, dia berjongkok dan mengucapkan beberapa patah kata, “Tuan Muda Lan Wei, sebaiknya taat di sana. Jika kamu berani bersuara dan ditemukan oleh pelayan dan kasim, aku akan menyerahkanmu pada Kaisar”

“……” Lan Wei dengan mulut tersumbat hanya bisa melotot membenci Ling Xiao.

Malam itu, Ling Xiao tidur nyenyak. Pada hari kedua, dia mengeluarkan daftarnya.

Dua belas orang, di antaranya dua sesepuh, tiga pelayan, dan tujuh orang kasim.

Selain Penatua Lin, ini adalah pertama kalinya Ling Xiao mengenal kedua belas orang ini, entah itu kehidupan dimasa lalu atau yang sekarang.

Sepertinya semua informan yang dia temukan di kehidupan masa lalunya adalah milik Lan Wei. Rumah tangga Perdana Menteri telah menyembunyikan diri mereka secara mendalam.

Lan Wei, dalam kehidupan ini, baru saja mulai menanam informan, jadi dia tidak punya banyak.

Akibatnya, apakah semua informan dari rumah tangga Perdana Menteri hanya dua belas orang?

Ling Xiao memikirkannya.

Tidak sulit untuk dibayangkan. Bagaimanapun, Kaisar saat ini tidak memiliki banyak selir. Yang ada hubungannya dengan rumah tangga Perdana Menteri tidak ada, jadi, dalam situasi seperti ini, Perdana Menteri benar-benar tidak perlu menanam terlalu banyak informan.

Perbedaan utamanya menyangkut Pejabat Pengatur Jabatan atau pekerjaan seseorang. Dari informan Kementerian pengatur, Ling Xiao telah menemukan tujuh orang. Tujuh orang ini, sebagian besar, ada di sekitar putri Pejabat Pengatur Jabatan, Selir Ran.

Dalam kenangan Ling Xiao, dari tiga selir kaisar harem, hanya selir Li yang tidak memiliki siapa pun untuk diandalkan di negara ini karena dia adalah putri negeri Gaoran.

Selir Xian, tidak memiliki latar belakang keluarga, jadi dia juga tidak memiliki banyak informan.

Informan dari Selir Ran harus paling banyak, tapi sifat Selir Ran sederhana dan keras kepala. Yang paling dibencinya adalah memiliki seseorang yang merawatnya. Di masa lalu, Kementerian Pengatur berulang kali mengatur orang untuk menjaganya, dan dia telah menendang mereka semua kembali. Akibatnya, tidak banyak informan untuk merawatnya.

Ling Xiao berpikir sedikit, kemudian, dengan menggunakan kenangan akan kehidupan masa lalunya, dia menambahkan beberapa orang lagi. Orang-orang ini tersebar di semua istana selir lainnya, yang dimaksudkan untuk mencari tahu tentang Kaisar dengan cara apapun.

Setelah membuat salinan daftar ini, ada total 21 orang. Dengan mengambil daftar ini, Ling Xiao meletakkan pakaiannya dan bersiap untuk pergi menemui Kaisar.

Karena sudah beberapa hari, sudah waktunya dia menunjukkan wajahnya di hadapan Kaisar. Jika tidak, dia mungkin benar-benar dilupakan oleh Kaisar. Jika itu terjadi, maka dia pasti akan kehilangan banyak.

Saat itu sekitar pukul 3-5 sore, dan Kaisar berada di dalam Study Imperial untuk menangani urusan pemerintahan.

Saat Ling Xiao tiba di Study Imperial, Xiao Lizi sedang menunggu di luar. Ling Xiao merasa hal itu agak aneh. Bukankah Kaisar dulu memakai seseorang untuk menggiling tinta saat dia sedang menangani urusan pemerintahan? Jika Xiao Lizi ada di ambang pintu, lalu siapa yang menggiling tinta untuk Kaisar?

Xiao Lizi melihat Ling Xiao dalam sekejap dan berlari dengan langkah cepat kecil di depannya dan memberi hormat.

Ling Xiao mengangguk, menyuruhnya berdiri, dan dengan lugas bertanya, “Siapa yang melayani Kaisar sekarang?”

Xiao Lizi menundukkan kepala dan menjawab, “Tidak ada siapa-siapa”

Ling Xiao mengangkat alis, “Kaisar di ruangan sendirian?”

Xiao Lizi menjawab, “Ya, Steward. Sejak kamu pergi, Kaisar selalu sendirian di ruangan untuk menangani urusan pemerintahan. Hanya saat dia membutuhkan sesuatu, dia memanggil para pelayan”

Ling Xiao mengangkat alisnya. Sepertinya Kaisar ini dimanjakan oleh penyajiannya dan tidak bisa membiasakan diri dengan orang lain. Ini adalah situasi yang baik. Ling Xiao tersenyum.

Melihat Xiao Lizi masih di sebelahnya, menunggunya, Ling Xiao berdeham dan berkata, “Xiao Lizi, aku perlu menemui Kaisar. Cepat beritahu dia”

“Baik” Xiao Lizi membalas dan berlari kembali ke pintu masuk dengan langkah cepat kecil, mengetuk pintu.

Setelah mendapat jawaban dari dalam, dia dengan hormat masuk ke dalam.

Tidak lama kemudian, dia keluar dari ruangan. Melihat ini, Ling Xiao berjalan mendekat dan merapikan pakaiannya. Sudut bibirnya melengkung saat dia melangkah maju, berencana mengikuti Xiao Lizi ke ruangan itu.

Namun, Xiao Lizi berdiri di depan dan memblokirnya, menundukkan kepala dan menggelengkannya.

Ling Xiao menatap kosong, sebuah kerutan di wajahnya saat dia dengan heran bertanya, “Kaisar tidak mau menemuiku?”

Xiao Lizi memberi hormat. Ling Xiao bertanya dengan tak percaya, “Apakah kamu memberitahu Kaisar bahwa aku akan melapor kepadanya tentang masalah yang dia suruh selidiki?”

Xiao Lizi menjawab, “Pelayan ini memberitahunya, tapi Kaisar mengatakan bahwa dia sibuk dengan urusan pemerintahan hari ini, dan meminta Steward kembali lain hari”

Ling Xiao, “……..”

Ling Xiao terdiam, apa yang Kaisar coba lakukan?

Bukankah Kaisar mengatakan untuk mendengarnya saat dia selesai melakukan penyelidikan? Kenapa dia menolak untuk melihatnya sekarang?

Atau mungkin Kaisar masih marah?

Ling Xiao berpikir sedikit, lalu kembali menatap Xiao Lizi. Dia mengerucutkan bibirnya dan berkata, “Baiklah, kalau begitu aku akan kembali besok. Kamu perlu melayani Kaisar dengan baik, Xiao Lizi”

“Jaga dirimu, Steward” Xiao Lizi memberi hormat dan mengirim Ling Xiao pergi.

Namun, dua hari berikutnya saat Ling Xiao pergi berkunjung ke tempat Kaisar, Kaisar masih menggunakan alasan yang sama untuk tidak melihat Ling Xiao.

Ling Xiao mengerutkan kening, merasa seperti sedang dalam masa krisis.

Kaisar ini benar-benar berusaha memberinya pelajaran keras untuk mengingatkannya agar tidak dimanjakan olehnya.

Ling Xiao mendesah, awalnya dia mengira setelah memprovokasi Kaisar dan kehilangan dukungan, dia akan pergi selama dua-tiga hari dan membawa pulang daftar untuk membangun pelayanan yang bermanfaat. Dia telah berpikir bahwa dengan pelayanannya, semuanya akan berhasil.

Sepertinya tidak semudah itu. Kaisar tidak mau melihatnya!

Apakah itu berarti, Kaisar ingin dia mengungkapkan kesetiaannya?

Mengungkapkan bahwa dia tahu kesalahannya?

Namun, bagaimana dia mengungkapkannya?

Ling Xiao memikirkannya sampai pada titik kesadarannya. Dia segera berlari kembali ke kamarnya sendiri dan memanggil kelima informan Lan Wei, membawa mereka bersamanya untuk menemui Kaisar.

Saat itu, dia tidak membawa kelima ini di depan Kaisar dan sebaliknya secara pribadi telah melindungi mereka.

Inilah sebabnya mengapa Kaisar marah dan memberi Ling Xiao bahu yang dingin.

Namun, dia juga memberikan Ling Xiao kesempatan.

Ling Xiao selalu berpikir bahwa ini kesempatan baginya untuk menemukan informan di dalam istana dan mendapatkan pujian untuk layanan berjasa. Namun, sebenarnya ada satu kesempatan lain.

Kaisar menginginkan Ling Xiao untuk membawa kelima orang yang telah dilepasnya secara pribadi.

Meskipun Kaisar memberi hak untuk menangani orang-orang ini kepada Ling Xiao, dia tidak pernah mengatakan bahwa dia tidak ingin melihat mereka.

Orang-orang ini adalah orang-orang yang secara pribadi dibebaskan Ling Xiao, jadi Kaisar memberinya kesempatan untuk secara pribadi membawa mereka di depan Kaisar.

Benar saja, setelah Ling Xiao membawa kelima orang itu berlutut di depan Study Imperial, Kaisar akhirnya keluar.

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 20

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s