The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 18

Chapter 18 – Memukul Wajah Lan Wei

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Dengan satu pukulan, angin melemparkan semuanya ke dalam kekacauan. Di dalam ruangan, hanya Ling Xiao yang tersisa, dan seolah-olah tidak ada yang pernah masuk.

Ling Xiao duduk terbaring di tanah dan menggosok lehernya sedikit, masih memiliki beberapa ketakutan yang tersisa. Perasaan pedang di lehernya benar-benar tidak menyenangkan.

Namun, dia takjub dengan keberuntungannya sendiri. Lan Wei benar-benar akan mengiriminya daftar informan untuk Mo Qi. Dia baru saja menyadari informan di dalam istana, tapi informan yang sedang digunakan tidak banyak. Memikirkannya sedikit, dia tahu siapa daftar itu. Perdana Menteri.

Itu adalah pengeluaran Perdana Menteri selama bertahun-tahun!

Dan dia akan menggunakannya seperti ini hanya untuk prospek masa depan Mo Qi?

Apakah Perdana Menteri mungkin setuju?

Tidak, Perdana Menteri adalah rubah tua. Tidak mungkin baginya untuk menyerahkan daftar seperti ini, jadi daftar ini …

Ling Xiao memejamkan mata, pikiran samar dalam pikirannya.

Pada hari kedua, benar-benar ada pembantu yang mengantarkan makanan yang meremas daftarnya ke tangan Ling Xiao.

Ling Xiao diam-diam menerima daftar itu dan ketika tidak ada seorang pun di sekitar, dia mengeluarkannya untuk dilihat.

Ada dua belas nama dalam daftar. Daftar itu terdiri dari Penatua Chu Xiu Lin, dua tetua lainnya, tiga pelayan, dan tujuh kasim. Di antara para kasim, dua di antaranya adalah juru api.

Ling Xiao diam-diam menyingkirkan daftar itu saat dia tenggelam dalam pikiran.

Beberapa hari kemudian, Ling Xiao tidak mengeluarkan daftarnya lagi. Sebagai gantinya, dia hanya menyuruh lima orang dari sebelumnya untuk tinggal di posisi mereka sendiri dan memperhatikan para pelayan dan kasim yang datang dan pergi.

Karena mereka serakah, mereka memiliki pengalaman untuk menyampaikan surat dan mengetahui daerah mana yang sangat tersembunyi. Ling Xiao hanya menyuruh mereka untuk tinggal di daerah yang mereka yakini dan menunggu sebuah kesempatan. Hal ini benar-benar memungkinkan Ling Xiao mendapatkan setumpuk orang. Selama proses diam-diam mencari-cari, mereka bahkan telah menemukan bahwa pejabat tinggi lainnya telah membantu menanam informan.

Secara keseluruhan, ada tujuh: empat pembantu rumah tangga dan tiga orang kasim. Mungkin ada lebih banyak lagi, tapi Ling Xiao hanya bisa menemukan ketujuh ini untuk saat ini.

Ketujuh dari mereka adalah bawahan para selir.

Selir Ran adalah putri Pejabat Menteri Penunjukan. Dia telah memasuki istana sebagai selir selama dua tahun sekarang dan agak disukai di istana.

Karena putri Pejabat Menteri Penunjukan sangat disukai, dia memiliki sedikit kekuatan di dalam majelis. Pengaruhnya sama-sama sesuai dengan Perdana Menteri. Tujuh orang yang dia atur di seputar Selir Ran bisa saja hanya untuk merawat Selir, atau mungkin hanya membuat komunikasi menjadi lebih nyaman.

Namun, Ling Xiao tidak peduli dengan rincian ini, dia hanya perlu mendapatkan daftarnya. Masalah lainnya bukan untuk dikhawatirkan. Kaisar bisa sakit kepala karena mereka.

Selain itu, Ling Xiao merasa bahwa pertahanan istana ini harus diperkuat lebih jauh lagi. Jangan pernah menyebutkan daerah lain, rumah baru miliknya yang sudah diberikan kepadanya belum lama ini harus memiliki pertahanan yang diperkuat.

Terakhir kali, Lan Wei berada di kamarnya mengobrol dengannya hampir setengah malam. Pedang itu juga pernah menemuinya beberapa kali, dan bahkan tidak ada yang menyadarinya.

Mereka bahkan tidak mendengarkan  suara saat Lan Wei meninggalkan istana.

Meskipun Ling Xiao tahu dari sebelumnya bahwa seni beladiri Lan Wei tidak begitu lemah, dia tetap tidak menganggapnya baik.

Dia telah masuk dengan bebas dan meninggalkan istana.

Akibatnya, Ling Xiao telah meminta banyak kasim untuk berjaga-jaga beberapa hari terakhir ini.

Ingin bertanya mengapa dan dia memanggil para kasim, Ling Xiao hanya bisa mengatakan bahwa dia bukan pemimpin penjaga kekaisaran. Dia tidak bisa memanggil penjaga kekaisaran itu, dan dia juga tidak berani menyuruh mereka sesuai keinginannya, itu akan menarik perhatian Kaisar.

Bahkan setelah memanggil para kasim untuk berjaga-jaga, Ling Xiao tidak merasakan banyak keamanan. Jadi, setelah dengan hati-hati memikirkannya, dia membuat mekanisme  kecil di kamarnya.

Pada malam hari, seperti yang diharapkan, ada sosok biru muda datang ke rumahnya.

Selain itu, semua kasim dan pembantu rumah tangga telah dibawa keluar olehnya.

Ling Xiao menatap terpaku pada Lan Wei yang sedang duduk di kursinya selama tiga detik, lalu diam-diam berpaling. Pada saat kedua kali dia berbalik, suara gemerisik pedang yang familiar terdengar di dekat telinganya, lalu sentuhan sedingin es sekali lagi tertancap lehernya.

“Menurutmu, apa yang akan kamu lakukan? Ling Xiao” Lan Wei berkata dengan kejam.

Ling Xiao melebarkan matanya, menatap pedang yang samar saat memancarkan cahaya dingin, dan ujung-ujung mulutnya sedikit menarik napas. Dia dengan hati-hati menyingkirkan pedang itu, berkata, “Tuan Muda Lan Wei, apakah kamu harus menggunakan gaya kekerasan seperti ini setiap kali kamu bertemu denganku?”

Lan Wei dengan dingin menukik dan melepaskan tangan Ling Xiao yang menggerakkan pedangnya, menempatkan pedang itu kembali ke leher Ling Xiao dan berkata, “Omong kosong. Tuan Muda ini ingin menanyakan sesuatu kepadamu. Aku sudah mengirim surat itu kepadamu, tapi sudah dua sampai tiga hari. Mengapa aku tidak melihat adanya gerakan? Apakah kamu ingin mengingkarinya?”

Mengatakan ini, wajah Lan Wei sudah memiliki sedikit kemarahan. Inti pedang itu terus berlanjut, untuk memotong kulit Ling Xiao.

Tubuh Ling Xiao menjadi kaku, matanya melotot sedikit saat dia buru-buru berkata, “Tuan Muda Lan Wei, kamu salah paham denganku. Bukannya aku tidak mau membantu, hanya saja daftar yang kamu kirim … ada yang salah”

“Tidak mungkin!” Lan Wei mengerutkan kening, “Daftar itu diambil oleh Tuan Muda ini dari ruang studi ayah, seharusnya tidak ada masalah!”

Mendengarkan ini, Ling Xiao mengangkat alis dan meraihnya, “Studi Yang Mulia Perdana Menteri?”

Ling Xiao memejamkan mata dan merenung, lalu berkata dengan sengaja, “Daftar ini tidak diberikan kepadamu oleh Yang Mulia Perdana Menteri?”

Lan Wei mengatupkan bibirnya saat mendengar ini dan dengan wajah tidak senang berkata, “Kamu mengajukan terlalu banyak pertanyaan!”

Dia jelas berusaha menutupinya, jadi Ling Xiao membenarkan hal itu. Daftar ini benar-benar tidak diserahkan oleh Perdana Menteri, tapi secara diam-diam diambil oleh Lan Wei langsung dari ruang studi Perdana Menteri!

Seperti yang dia duga, Perdana Menteri itu memang licik. Tidak mungkin baginya untuk menyerahkan daftar itu, dan Lan Wei ingin menyerahkan daftar tersebut untuk membantu Mo Qi tidak peduli apapun.

Di bawah keadaan dimana dia memiliki niat yang berbeda dengan Perdana Menteri, seperti bagaimana Lan Wei ingin membantu Mo Qi, dia hanya bisa melakukan satu hal.

Menyembunyikan masalah ini dari Perdana Menteri dan mencuri daftar untuk menyerahkannya.

Lan Wei.. orang ini, penuh kebanggaan dan kesombongan, tapi yang paling dibencinya adalah menipu orang lain.

Dengan demikian, keaslian daftar ini seratus persen akurat!

Berpikir ini dan itu, Ling Xiao akhirnya memiliki solusi dalam pikiran dan diam-diam memuji Lan Wei sebagai Asisten Terhormat.

Namun, melirik pedang tajam itu di lehernya yang saat ini mengancam hidupnya, Ling Xiao tidak bisa menahan diri untuk tidak merasa gugup lagi.

Dia melirik mekanisme yang baru saja dia bangun di samping tempat tidurnya, otaknya dengan cepat bekerja. Dia kemudian memikirkan sebuah gagasan untuk melepaskan diri dan berdeham, melanjutkan pembicaraan dengan Lan Wei, “Sejak daftar itu dibawa oleh Tuan Muda Wei dari ruang studi Yang Mulia Perdana Menteri, apakah ada salah satu kesalahan? Karena yang ada di tanganku hanya setengah dari daftar”

Lan Wei menunjukkan kemarahan pada apa yang dia dengar dan tidak bisa untuk tidak menyikut, “Ling Xiao, jangan coba-coba memainkan tipu daya dengan Tuan Muda ini! Ruang Studi ayah tidak memiliki daftar yang lain, Tuan Muda ini telah memberimu semuanya”

“Aku tidak berani menipu kamu Tuan Muda Lan Wei, daftar ini benar-benar hanya setengahnya. Jika kamu tidak mempercayaiku, aku dapat memberikannya kepadamu  sehingga kamu bisa melihatnya” Ling Xiao sedang merumuskan rencana jahat dalam pikirannya, namun wajahnya masih sangat serius.

Lan Wei mengangkat alis, lalu dengan hati-hati menatap ekspresi Ling Xiao. Dia sedang mempertimbangkan kejujuran kata-kata Ling Xiao dan, akhirnya, mengerutkan bibirnya yang menunjukkan isyarat agar Ling Xiao mengeluarkan daftarnya.

Ling Xiao mengambil keuntungan untuk memandu Lan Wei. Dia melirik ke sisi ranjang dan berkata, “Daftar itu tidak ada padaku, itu ada di tempat tidur di sana”

Lan Wei mengatupkan bibirnya, mengangkat pedangnya saat dia membawa Ling Xiao. Mata Ling Xiao melirik sedikit, dan dia membungkuk di samping tempat tidur, melakukan tindakan membungkuk untuk mencari sesuatu. Tiba-tiba, dia menurunkan mekanisme di samping tempat tidur dan dengan cepat naik ke tempat tidur. Meminjam kekuatan papan, dia memutar dua kali ke dalam.

Lan Wei terkejut dan ingin maju untuk merebut, tapi jaring besar dari atas kepalanya tiba-tiba terjatuh. Tertangkap basah, terjaring dan kemudian diikat.

Dengan bunyi ‘dentang’, pedang Lan Wei terjatuh ke tanah. Karena dia juga diikat, dia kehilangan keseimbangan dan terjatuh.

Saat melihat ini, Ling Xiao bangkit dari tempat tidur dan dengan takjub dia tersenyum pada Lan Wei.

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 18

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s