The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 17

Chapter 17 – Terkena Keberuntungan

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Xiao Lizi masuk dengan salam yang tepat.

Ling Xiao menatap Xiao Lizi, berkata, “Mengapa kamu kembali dari melayani Kaisar?”

Xiao Lizi dengan hormat menjawab, “Kaisar mengatakan bahwa dia tidak membutuhkan orang untuk menunggunya dan pelayan ini kembali”

Mengatakan ini, Xiao Lizi dengan sigap melirik Ling Xiao, lalu langsung membuang muka. Dia memikirkannya sedikit sebelum berkata,

“Steward, setelah Kaisar membiarkanmu pergi, dia telah tinggal di Imperial Study sepanjang hari dan baru saja kembali untuk beristirahat pagi-pagi sekali”

Ling Xiao terkejut, memandang Xiao Lizi dengan saksama, “Kenapa kamu memberitahuku ini?”

Xiao Lizi membungkukkan kepalanya dan sedikit tersenyum, “Hamba ini adalah pelayan Kaisar, tapi pelayan Steward”

Kalimatnya sangat sugestif, membuat Ling Xiao mengangkat alis. Dia menghadap pada Xiao Lizi, yang membuat kepalanya tertunduk dan tubuh diturunkan sepanjang waktu, menunjukkan perilaku yang sangat hormat kepadanya.

Dia mengerti dengan jelas di hatinya, Xiao Lizi ini ingin menyerah dan membayar kesetiaan kepadanya. Karena tidak dapat membantu tapi tertarik, dia bertanya, “Kaisar sangat menyayangi dan mempercayaimu. Aku, sang Steward, tidak bisa mendapatkan bantuan Kaisar saat ini. Pada saat ini, bukankah saat yang tepat bagimu untuk pamer di depan Kaisar? Jika kamu berkinerja baik, kamu bahkan bisa menekanku. Mengapa kamu mencoba menjadi pelayanku?”

Xiao Lizi menekuk pinggangnya sekali lagi, menunjukkan kesetiaannya, “Steward, jangan terlalu meremehkan dirimu sendiri. Kamu selamanya menjadi Pengurus kasim di istana ini, dan tidak ada yang bisa menggerakkan hatimu. Xiao Lizi … bisa melihat semuanya dengan jelas”

“Menarik” Ling Xiao tertawa, membentangkan tangannya dan meletakkannya di sandaran kursi.

Xiao Lizi menundukkan kepalanya dengan hormat, Ling Xiao melirik kakinya dan mengulurkannya, “Karena seperti ini, datang dan bantu pijat kakiku”

“Baik” Wajah Xiao Lizi tidak berubah sama sekali saat dia dengan sopan berlutut di depan Ling Xiao dan mengulurkan tangannya untuk memijat dengan kekuatan yang cukup.

Ling Xiao menatapnya erat, mengukurnya saat dia menundukkan kepala dengan penampilan serius. Ling Xiao tidak melihat ada yang salah.

Dia memejamkan mata dengan diam, Xiao Lizi ini tidak sederhana.

Namun … di istana ini, siapa di antara mereka yang sederhana?

Ling Xiao memiliki beberapa pikiran di kepalanya dan menahan kakinya, “Baiklah, kamu bisa pergi dulu. Aku, Steward akan beristirahat”

Xiao Lizi memberi hormat dan mundur dengan langkah kecil dan cepat.

Ling Xiao menatap langit. Saat itu sudah malam dan dia belum makan apa pun malam itu. Namun, saat ini dia tidak memiliki selera makan. Sambil memikirkannya sedikit, dia kemudian memerintahkan pelayan dan kasim di sekitarnya untuk pergi saat dia ingin mandi dan beristirahat lebih awal.

Namun, saat dia bangkit, pedang bergerak cepat dari samping dan sensasi dingin es naik dari lehernya.

Terkejut, mata Ling Xiao bergerak untuk melihat pedang di lehernya dan mengerutkan kening saat dia melirik sekeliling. Meski begitu, dia hanya melihat lengan biru di air dan tangan yang memegang pedang. Hanya ada satu orang yang pernah dia temui sebelumnya yang suka memakai warna biru dan membencinya. Ling Xiao mengatupkan bibirnya dan berseru waspada, “Tuan Muda Lan Wei”

“Kamu tau ini tuan muda?” Seorang pria melintas keluar dari bayang-bayang di belakangnya. Dia mengenakan jubah biru muda dan lapisan luar dari kain muslin yang menutupi bahunya. Setengah dari rambutnya yang panjang menempel di bahunya, sedikit menutupi alisnya, dan matanya seperti obor saat dia mengamati Ling Xiao dengan ketat. Ini adalah putra Perdana Menteri, Tuan Muda Lan Wei.

Ling Xiao membuang muka, teringat bahwa kepribadian Tuan Muda Lan Wei ini jujur, naif, dan impulsif. Sejak tidak muncul sore itu dan tidak menyuruh orang untuk menolaknya, bahkan seekor burung merpati pun, Lan Wei yang angkuh dan sombong tidak bisa mengabaikannya dan telah mencari kesempatan untuk mampir untuk menanyainya. Tidak ada yang tidak mungkin terjadi.

Berpikir seperti ini, Ling Xiao tenang dan dengan cekatan memindahkan pedang yang diletakkan di lehernya saat dia tersenyum berkata, “Aku menduga kamu akan menemukanku saat aku tidak menemuimu setelah kamu membuat janji itu. Sepertinya tebakanku benar”

Lan Wei mengerutkan kening, wajahnya marah saat ia meletakkan pedang yang telah ditinggalkan Ling Xiao di lehernya, “Kenapa kamu tidak datang menemui Tuan Muda ini?”

Di lubuk hatinya, Ling Xiao memutar matanya.

Meski Lan Wei ini tidak memegang posisi resmi, dia tetap putra Perdana Menteri. Jika masalah dengan Mo Qi bisa diselesaikan tanpa kejadian tak terduga lainnya, orang ini pada akhirnya akan berjalan di jalan seorang pejabat. Keberadaan semacam ini berjalan erat ke Ling Xiao, seorang Pengawal istana. Dia pasti bodoh menemuinya saat Kaisar sudah tidak senang dengannya sekarang.

Pada saat bersamaan, Lan Wei ini gagal memahami hal ini. Dia sudah tidak beruntung oleh Kaisar karena masalah dengan Mo Qi. Namun, dia hanya tidak mengerti bagaimana merefleksikan dirinya sendiri dan bahkan melangkah masuk ke istana untuk menemuinya. Ling Xiao dengan kejam meremehkan kebodohan Lan Wei di dalam hatinya, namun ekspresinya normal saat dia berkata, “Kamu adalah putra Perdana Menteri, dan aku adalah Pengurus Kasim di istana. Istana ini memiliki peraturan tentang tidak mendekati orang-orang majelis di tempat pertama. Kita berdua bertemu melanggar peraturan ini. Jika Kaisar tahu, tidak untuk menyebutkanku, bahkan kamu akan sulit untuk lolos dari hukuman”

Alis Lan Wei sedikit rileks dan mengerucutkan bibirnya saat dia bertanya, “Tempat yang dipilih oleh Tuan Muda ini sangat tersembunyi, siapa yang tahu?”

“Ada banyak informan di istana. Aku tidak takut pada banyak hal, tapi aku takut dengan kesempatan itu” Ling Xiao dengan hati-hati menyingkirkan titik pedang saat dia menjawab.

Lan Wei terdiam, akhirnya menerima alasan Ling Xiao saat dia menurunkan pedangnya. Segera, Ling Xiao mundur dua langkah, Lan Wei tampak mengejeknya karena kepengecutannya saat dia melihat. Ling Xiao menggulingkan bibirnya, dan bahkan tidak mau memulai sesuatu dengan ekspresi Lan Wei. Bagaimanapun, dia takut akan kematian di tempat pertama.

Lan Wei menatap Ling Xiao sejenak, merasa seolah ada yang menghina matanya. Sambil melemparkan kepalanya ke samping, dia dengan agak mengejek berkata, “Bukankah kamu orang yang ingin menghilangkan informan istana?”

Ling Xiao mengumpulkan dirinya, tampak seperti Lan Wei sudah tahu bahwa kelima informannya diputus olehnya. Dia memikirkannya, dan sebuah rencana terbentuk dalam pikirannya yang membuatnya tidak mampu sedikit melengkungkan bibirnya, “Aku adalah pelayan Kaisar sekarang. Apa yang Kaisar ingin aku lakukan, aku akan melakukannya. Dia menyuruhku menyelidiki informan di istana ini, jadi aku akan menyelidiki itu semuanya”

Lan Wei mendengar apa yang dia katakan dan kerutannya menjadi gelap, “Ling Xiao, berhenti menggunakan Kaisar untuk menekan Tuan Muda ini. Jangan lupa alasan kamu masuk istana”

Saat Ling Xiao mendengarkan kata-katanya, ironisnya memenuhi hatinya. Wajahnya dingin saat dia mencibir, bertanya, “Mengapa kamu tidak memberi tahuku mengapa aku memasuki istana?”

Lan Wei menyeringai kembali, “Karena kamu adalah pelayan Mo Qi, dia membiarkanmu memasuki istana Kaisar bersamanya. Berjalan ke titik ini, dia bahkan memberimu sebuah tempat saat kamu masuk. Keinginannya kepadamu selalu sama beratnya dengan gunung sejak sebelumnya. Sekarang setelah kamu menjadi Pengurus Kasim, kamu harus mengingatnya dan membantunya lebih”

Lan Wei ini telah dicuci otak sepenuhnya oleh Mo Qi, bahkan semua yang telah dia lakukan sebelumnya menjadi sesuatu yang telah diberikan oleh Mo Qi kepadanya?

Mungkinkah Lan Wei ini bodoh? Mungkinkah Mo Qi menjadi lebih tak tahu malu ?

Ling Xiao merasa marah, tapi dia menahan perasaannya sendiri, menahannya tanpa memberi jawaban.

Dengan Lan Wei dicuci otak seperti ini, pasti akan ada hari dimana Mo Qi benar-benar akan mengeksploitasi dia. Kedua orang ini sama-sama musuhnya, dan dia hanya perlu menyaksikannya perlahan-lahan menghadapi bencana di istana. Dia benar-benar tidak perlu melakukan apapun sama sekali.

Jika dia membuat Lan Wei berkepala jangkung, itu sama saja dengan menyelamatkan Lan Wei, tapi Ling Xiao tidak baik hati.

Akibatnya, Ling Xiao memilih diam.

Meski begitu, Lan Wei tidak membiarkannya pergi, “Apakah kamu mendengarkan apa yang Tuan Muda katakan ini?”

Ling Xiao memutar matanya. Saat pertama kali melihatnya, ia pun segera dieksploitasi. Dia bahkan telah melangkah lebih jauh untuk mendorong wanita tercintanya di depan Kaisar. Itu hanya …

Berpikir ke sini, Ling Xiao tidak bisa memikirkannya lagi. Ketika dia memikirkan bagaimana dia juga seperti ini seumur hidupnya … dia tidak bisa menahan diri untuk tidak terdiam.

Setelah beberapa lama, dia akhirnya menjawab, “Aku tidak dapat membantumu”

Lan Wei mengangkat pedangnya, dan Ling Xiao melirik titik pedang yang hampir bisa dijangkau saat dia berkata, “Kaisar memerintahkanku untuk tidak mendekatinya sementara waktu, jadi bagaimana aku bisa membantumu?”

“Apa …” Lan Wei mengerutkan kening, lalu ekspresinya menjadi kegembiraan, “Kalau begitu berarti kamu telah kehilangan dukungan?”

Ling Xiao mengangkat sebelah alis, lalu tersenyum tajam, “Bisa dibilang begitu”

“Kudengar kau bertanggung jawab menyelidiki secara menyeluruh informan di dalam istana? Apakah itu alasan mengapa kamu tidak dapat menghubunginya?” Lan Wei tidak mendengarkan kata-kata Ling Xiao yang tidak berbahaya dan menduga itu sendiri.

Ling Xiao terkejut dan bereaksi beberapa detik, membiarkan Lan Wei menggali beberapa petunjuk lagi. Lan Wei mengambil kembali pedangnya dan memikirkannya untuk sesaat sebelum mengatakan melalui gigi terkatup, “Besok, Tuan Muda ini akan mengirimkan daftar nama untukmu. Setelah masalah ini diselesaikan, kamu akan melakukan pelayanan yang baik untuk Kaisar dan dia akan lebih mempercayaimu. Pada saat itu, kamu akan membantu Mo Qi melakukan pendekatan yang tepat dan mendapatkan hasil yang lebih baik”

“Namun, lebih baik ingat ini! Jika tidak, pedang tuan muda ini tidak akan begitu ringan lagi!” Lan Wei terdorong dingin sekali setelah dia selesai berbicara, dan dia memanjat keluar melalui jendela.

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 17

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s