The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 16

Chapter 16 – Hukuman Kecil

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Si kasim kecil itu berekspresi seolah-olah tidak takut mati di wajahnya, tampak seperti dia tidak sepenuhnya mengerti betapa kasarnya permintaan ini. Meskipun dia tahu betapa kasarnya permintaannya, kasim kecil ini masih mengajukan permintaan ini. Hal ini membuat Kaisar agak penasaran.

Karena Ling Xiao diam-diam mencatat ekspresi Kaisar, dia melihat ada sedikit rasa ingin tahu di wajah sang kaisar dan tahu di dalam hatinya bahwa ada beberapa harapan untuk permintaannya. Karena ini, dia memutuskan untuk mengambil inisiatif dan membuka mulutnya untuk menjelaskan, “Yang Mulia, ada ribuan kasim di istana ini. Setelah membunuh kelima orang ini, akan ada lebih banyak dari jenis pelayan yang tidak dapat memberi tahu yang baik dari yang buruk dalam waktu singkat. Hambamu khawatir karena situasi seperti ini sering muncul di istana … “

Tatapan Kaisar termenung, tapi saat Ling Xiao berhenti, Kaisar mengangkat sebelah alisnya, berkata, “Lanjutkan”

Sekarang, Ling Xiao tidak lagi memiliki jalan keluar, jadi dia hanya bisa berhati-hati terhadap angin saat dia berkata, “Hambamu khawatir bahwa Tuan Muda Wei akan menyogok beberapa orang lain dalam beberapa hari berikutnya setelah kehilangan para pelayan ini”

Kaisar menyipitkan matanya, wajahnya dingin saat ia berpikir bahwa kasim kecil ini benar-benar memiliki keberanian untuk mengatakannya.

Bahkan dengan jarak di antara mereka, Ling Xiao bisa merasakan udara dingin yang dipancarkan oleh Kaisar. Udara dingin membuatnya gemetar, dan dia mengepalkan giginya saat dia berkata, “Yang Mulia, sementara Tuan Muda Wei memang tidak dikenal, masalahnya bukan hanya dia, tapi juga para pelayan istana ini”

Setelah Ling Xiao selesai berbicara, dia menatap ekspresi Kaisar dengan hati-hati. Ekspresinya sangat dalam dan misterius, tatapannya sangat dingin, membuat Ling Xiao sama sekali tidak bisa menebak pikirannya. Akibatnya, dia hanya bisa menahan diri dan berkata, “Pelayan di istana sangat mudah disuap. Banyak dari mereka akan melihat kesempatan untuk mendapatkan keuntungan dan hanya mencapainya. Banyak kasim di istana ini telah disogok oleh seseorang. Kelimanya ditangkap oleh pelayan ini, tapi yang lainnya semuanya tersembunyi di setiap sudut dan celah istana”

Ekspresi Kaisar masih tidak mengungkapkan apapun dan sepertinya masih mendengarkan dengan penuh perhatian. Melihat ini, pikiran Ling Xiao berantakan tanpa solusi, tapi dia juga tidak punya pilihan selain terus berbicara, “Benar, kelima kasim ini harus mati karena berusaha mencari kemuliaan di belakang mereka. Namun, jika Yang Mulia mengampuni mereka sekali ini, mereka akan berguna di masa depan”

“Mereka bisa menjadi informan Yang Mulia dan memantau informan lain di dalam harem. Seperti ini, mereka yang berani mencari kemuliaan di belakang tuan mereka dan menyembunyikan diri akan ditemukan satu per satu” Ling Xiao mengepalkan giginya saat dia menyelesaikan semua kalimatnya dengan satu nafas dan diam menunggu reaksi Kaisar.

Kaisar mendengarkan dengan kedua tangannya mengepal, lalu mengajukan pertanyaan yang tidak diduga Ling Xiao.

“Di mana kelima kasim itu sekarang?”

Ling Xiao menjadi kosong dan hatinya mulai merasa lemah. Dia telah bertindak atas inisiatifnya sendiri dan membebaskan kelima orang tersebut. Kaisar, melihat dia bertindak seperti ini, mengerti tanpa dia mengatakan apapun.

Dia mencibir sekali.

Dia sangat menyukai kasim kecil ini. Dia sudah mulai kehilangan akal sehatnya.

Ling Xiao mengerutkan kening, dia tahu dalam hatinya bahwa akan sulit untuk mendapatkan pengampunan dari Kaisar kali ini, tapi dia tidak dapat menahan diri untuk tidak berusaha menyelamatkannya, “Pelayan ini menganggap hutang ini sangat terhormat kepada Yang Mulia. Untuk pelayan ini untuk memiliki posisi Pengurus Kasim, semuanya, jadi hamba ini bisa membantu berbagi kekhawatiran dan kesulitan Yang Mulia.

Kaisar menatap Ling Xiao dengan mata dingin.

“Kalau begitu, untuk berbicara, semua yang kamu lakukan adalah untuk Zhen”

Terkejut, baru kemudian Ling Xiao menyadari bahwa yang baru saja dia katakan adalah apa yang paling dibenci Kaisar untuk didengar. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menundukkan kepala dengan hormat dan dengan rendah hati meminta maaf, tapi dia tidak berani membuka mulutnya lagi karena dia takut mengatakan hal yang salah lagi.

Kaisar mengatupkan bibirnya, “Kamu pasti belajar bagaimana menjadi seorang pengurus yang baik. Dalam waktu singkat kamu sudah berada di belakang punggung tuanmu untuk mencari kemuliaan. Hati Zhen sangat tenang”

Mengatakan hal ini, Kaisar menatap Ling Xiao, tatapannya tanpa bekas kehangatan, “Pada saat ini, Zhen menempatkanmu bertanggung jawab untuk menyelidiki masalah ini dengan penuh kekuatan. Temukan semua pelayan di istana yang berani melakukan kejahatan ini. Kelima orang itu juga akan ditangani olehmu”

Ling Xiao tertegun, apa maksud Kaisar?

Dia jelas merasakan kemarahannya, namun dia masih bersedia menyetujui permintaannya, apa artinya ini?

Di detik berikutnya, kata-kata Kaisar menjawab pertanyaan Ling Xiao.

Sambil berdiri, Kaisar berjalan di depan Ling Xiao, memandangnya dengan rendah hati.

“Karena kamu perlu menyelidiki semuanya secara menyeluruh dengan semua kekuatanmu, maka sebelum kamu benar-benar diselidiki, kamu tidak perlu melayani Zhen”

Ling Xiao menatap kosong dan menelungkupkan kepalanya rendah. Kaisar ini benar-benar marah, bukankah ini cara yang tidak biasa untuk memberinya bahu yang dingin?

Seorang Pengurus Kasim yang tidak bisa melayani Kaisar?

Mungkin dia yang pertama. Ling Xiao hanya bisa memaksakan senyum dan menerima perintah itu saat dia dengan hormat mundur.

Kaisar telah menyetujui permintaannya kali ini, tapi sementara di permukaan tampak Kaisar memberinya ucapan yang manis. Pada kenyataannya, dia dengan kejam diberikan cambuk.

Ling Xiao menghela napas dan mengusap keringat di keningnya. Kaisar adalah Kaisar. Bagaimana dia bisa membiarkan seseorang ‘bertindak dulu dan melaporkannya nanti’?

Ling Xiao dengan tegas menampar kepalanya. Dia benar-benar melihat dirinya terlalu tinggi.

Kesan bagus yang ia dapatkan sedikit demi sedikit pada Kaisar dihapus begitu saja.

Namun, itu tidak terlalu buruk. Kejujurannya di depan Kaisar memberinya poin. Meskipun Kaisar memberinya bahu yang dingin, dia tidak menyingkirkannya posisinya. Jika dia berani menyembunyikannya, kemungkinan besar dia akan berakhir seperti Steward Xu.

Selain itu, karena Kaisar ingin dia menangani masalah ini, itu adalah bukti bahwa dia setuju dengan sudut pandangnya. Itu berarti bahwa Kaisar juga ingin menarik informan di dalam istana kekaisaran.

Dengan demikian, kalaupun kesan Kaisar tentang dirinya tidak baik saat ini dan dia juga tidak ingin Ling Xiao tampil di depannya, selama masalah ini ditangani dengan baik, kembali ke bagaimana keadaan seperti sebelumnya.

Ling Xiao merencanakan apa yang akan dilakukannya, tidak mau repot-repot menjelaskan dirinya di hadapan Kaisar lagi. Karena Kaisar agak menyukai Xiao Lizi, dia juga mengambil kesempatan ini untuk mengujinya.

Dia ingin melihat-lihat dan melihat apakah Xiao Lizi cukup peka untuk dibudidayakan ke dalam ajudannya yang terpercaya.

Karena orang-orang yang bertanggung jawab menyerahkan surat untuk Lan Wei dan Mo Qi tertangkap, komunikasi mereka sekali lagi rusak.

Dengan istirahat ini, Ling Xiao yakin Mo Qi akan datang untuk mencoba menemukannya lagi. Pada akhirnya, tak disangka Lan Wei yang mencarinya.

Ling Xiao mengangkat secarik kertas yang telah dikirimkan kepadanya dan mengejek. Sambil berjalan ke tempat itu, dia membakarnya dan diam-diam kembali duduk di kursinya.

Bingung, Qi Lin menundukkan kepala dengan hormat dan berjalan sebelum Ling Xiao bertanya, “Steward, apakah kamu tidak akan melihatnya?”

Ling Xiao melirik Qi Lin, wajahnya penuh penghinaan, dan mengabaikannya. Dia tidak ingin membalas.

Qi Lin gagal menutup mulutnya dan mengajak orang untuk mempermalukan dirinya sendiri saat dia bertanya, “Kemudian Steward, pelayan ini akan menolaknya”

Mengatakan ini, dia membungkuk, siap untuk pergi.

“Tunggu!” Ling Xiao berteriak, mengejutkan Qi Lin yang dengan hormat berbalik kembali.

Ling Xiao mengitarinya dua kali dan tiba-tiba mengulurkan tangannya untuk merasakan pinggangnya. Qi Lin tampak bingung dan mencoba mengelak dua kali. Namun, dia masih belum bisa melepaskan diri dari tangan Ling Xiao.

Ling Xiao merasakannya dua kali dan menemukan dua benjolan keras. Dia mengangkat matanya untuk melirik Qi Lin sekali dan tatapan Qi Lin melayang menjauh, nampak memiliki hati nurani yang bersalah. Ling Xiao dengan dingin tersenyum sekali dan mengeluarkan kedua benjolan itu.

Mereka adalah dua batang perak berat.

Ling Xiao menimbang kedua perakt itu di tangannya dan mencibir. Tangan dan kaki Qi Lin menjadi lemah dan dia segera berlutut di depan Ling Xiao.

Ling Xiao meliriknya, “Lan Wei hanya menggunakan ini untuk menyogokmu untuk mengirimkan surat itu?”

“Sepertinya kamu berpikir hidupmu hanya berharga dari dua batang perak ini” Ling Xiao berkata dengan nada menghina.

Qi Lin sangat ketakutan dan memohon pengampunan dalam posisi berlututnya, “Steward, hambamu ini salah. Hambamu tidak akan berani lagi. Steward, tolong maafkan hamba ini sekali lagi, sekali lagi! Pelayan ini melihat bahwa surat ini dikirim kepadamu dan karenanya tidak menolaknya. Namun, pelayan ini sama sekali tidak mengirim surat ke Gadis Xiu Mo!”

Ling Xiao menggunakan satu kaki untuk mengusirnya, “Kamu masih ingin mengirim surat ke Gadis Xiu Mo?”

“Hamba ini tidak berani” Jawab Qi Lin.

Ling Xiao dengan dingin menatapnya, “Kamu tidak berani? Aku melihat bahwa kamu adalah anjing yang tidak bisa menghentikan dirinya dari makan sh * t [1]!”

[1] Kebiasaan buruk sulit untuk berubah

“Pelayan” Ling Xiao melemparkan lengan bajunya dan berteriak di luar sekali.

Dua orang kasim datang dari luar. Ling Xiao memutar kedua perak itu di tangannya dan menatap Qi Lin, “Kalian berdua menampar mulutnya. Jika kamu menamparnya dengan baik, kedua ingot perak ini milikmu”

Kasim kecil itu dengan sigap melirik perak di tangan Ling Xiao dan wajah mereka menyala dengan gembira saat mereka menerima perintah itu, “Baik”

Sejenak, hanya terdengar jeritan Qi Lin dan tamparan di ruangan itu.

Mendengarnya untuk beberapa saat, Ling Xiao merasa bahwa itu terlalu berisik dan membiarkan keduanya menyeret Qi Lin ke daerah terpencil untuk terus memukulinya. Memberitahu mereka untuk menamparnya sampai dia kehilangan kesadaran, dia menyerahkan perak itu pada mereka berdua.

Keserakahan adalah sifat kedua Qi Lin ini. Terakhir kali, Ling Xiao hanya mengancamnya dan awalnya mengira akan berperilaku baik. Dia tidak berharap bahwa tanpa hukuman yang substansial, Qi Lin akan percaya bahwa Ling Xiao adalah seorang yang mudah. Anak yang nakal, dia memiliki ketidaksopanan untuk bersumpah, kemudian membawa uang Lan Wei.

Kebetulan dia bisa menggunakan yang ini. Ling Xiao akan mengajari Qi Lin sebuah pelajaran kejam yang juga menjadi pengingat untuk ke empat lainnya.

“Steward” Sebuah suara terang yang jelas menerobos pintu dari luar.

Ling Xiao sedikit menunduk untuk melihat ke luar dan melihat Xiao Lizi yang saat ini melayani Kaisar.

Apa yang dia lakukan datang kepadanya alih-alih sedang melayani Kaisar?

Ling Xiao mengedipkan mata, merapikan bajunya, dan berdeham, “Masuklah”

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 16

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s