The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 15

Chapter 15 – Balas Dendam Dimulai

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

“Kamu sangati berani! Kamu berani membantu Gadis Xiu mengirim surat dan bahkan ke seorang tuan muda di luar istana!”

“Steward, belas kasihan Streward!”

“Belas kasihan? Meskipun Gadis Xiu Mo tidak mendapatkan gelar sebagai selir, piringnya telah dibalik oleh Kaisar. Karena itu, dia masih wanita Kaisar. Masalah tentang wanita Kaisar hanya bisa diserahkan kepada Kaisar. Kaisar akan mengambil keputusan mengenai hal ini”

“Steward, Steward Ling, apa kau akan mengantarkan kami pelayan sampai mati seperti ini?”

“Jika ini diketahui oleh Kaisar, bisakah kami pelayan masih memiliki kehidupan?”

Ling Xiao mendengarkannya dan menyeringai, “Jika hal ini dilaporkan ke Kaisar, yang akan mati adalah kalian semua. Kalian membuat kesalahan, kalian akan mati karena dosa. Jika aku tidak melapor kepada Kaisar, maka itu berarti aku mengetahui tapi tidak melaporkannya. Jika Kaisar tahu, maka yang akan meninggal adalah aku, si Pengurus Kasim. Mengapa kamu tidak mengatakannya, mengapa aku harus mempertaruhkan hidupku untuk menyembunyikan masalah ini dari Yang Mulia?”

Arti dari kata-kata itu sangat berat, mengisyaratkan kepada kasim bahwa tanpa manfaat, siapa yang akan melakukan sesuatu?

Para pelayan langsung tertangkap dan saling memandang satu sama lain sebelum salah satu dari mereka datang untuk meminta pengampunan, “Steward, Steward Ling, jika kamu tidak melapor kepada Yang Mulia, maka perak yang diperoleh hamba ini adalah milikmu, tolong lepaskan aku”

Ling Xiao dengan curiga menjawab, “Kaisar telah menganugerahkan ribuan perak seharga sepuluh ribu unit. Sedikit uangmu benar-benar tidak berarti di mataku”

Orang-orang yang berlutut di lantai, semua dengan putus asa duduk di tanah dengan ekspresi seolah-olah kematian sudah dekat.

Melihat tujuannya untuk mengancamnya hampir selesai, Ling Xiao beralih dan berkata, “Bukannya aku tidak bisa mempertaruhkan nyawaku untuk kalian semua…”

Mendengar bahwa ada cara untuk bertahan hidup, mata kelima orang menatap yang Ling Xiao tiba-tiba bersinar.

Ling Xiao bermain dengan telapak tangannya saat dia berkata, “Ini tergantung pada apakah aku dapat melihat ketulusan kalian”

“Pelayanmu bersedia melakukan apapun” semua orang segera berlutut.

Apa yang ditunggu Ling Xiao adalah kalimat ini!

Perak? Dia tidak menginginkannya, yang dia inginkan adalah ketaatan mereka. Dia ingin orang-orang ini tahu dengan jelas bahwa jika mereka tidak menyerahkan hidup mereka kepadanya, maka dia tidak akan membiarkan mereka hidup.

Karena perilaku orang-orang ini membuatnya merasa sangat senang, dia menyeretnya beberapa saat sebelum menjawab, “Jika kalian ingin hidup, pertama, kalian tidak boleh lagi menyampaikan surat. Selanjutnya, kalian perlu menebus kesalahan kalian, jadi jika kalian menemukan seseorang yang menyampaikan sebuah surat, kalian harus segera memberitahuku!”

Ling Xiao telah memikirkannya. Karena ada banyak kasim di istana, dia bisa menggunakan kenangan hidupnya di masa lalu untuk memberinya keuntungan saat menyelesaikan kelompok pertama, tapi akan sulit menemukan yang kedua. Akibatnya, akan lebih baik baginya untuk memanfaatkan orang-orang ini untuk mengetahui komunikasi antara Lan Wei dan Mo Qi.

“Hamba….hambamu akan mengikuti perintahmu!” Kelima orang itu berkata dan berlutut di depan Ling Xiao.

Ling Xiao menyipitkan mata dengan puas, “Bagus sekali, kalian bisa pergi. Ingat, jika kalian menemukan sesuatu, kalian harus segera memberi tahuku. Jangan sampai aku menemukan seseorang menyembunyikan sesuatu…”

“Pelayanmu sudah jelas!” Kelima pria itu memberi hormat.

Ling Xiao mengangguk dan membiarkan kelompok kasim itu pergi.

Saat mereka pergi, Ling Xiao mulai berpikir.

Bagaimana seharusnya dia menyebutkan hal ini pada Kaisar?

Persepsi Kaisar mengejutkan, jadi dia tidak akan bisa menyembunyikan masalah ini darinya.

Terus terang, itu tidak mungkin.

Ling Xiao memejamkan mata dan berpikir sedikit. Bangun, dia menjentikkan debu dari ujung jubahnya dan menuju ke Imperial Study.

Dia tiba tepat saat Kanselir pergi. Di dalam ruangan, Kaisar sedang beristirahat dengan mata terpejam.

Di belakangnya, Xiao Lizi memijat bahunya.

Ling Xiao mendekat, menghadap Kaisar dengan sopan santun. Kaisar membuka matanya dan Ling Xiao memberi isyarat kepada Xiao Lizi dengan matanya untuk pergi sementara dia sendiri pergi untuk memijat pundak Kaisar yang tebal dan lebar.

“Bukankah sudah kukatakan bahwa kamu tidak harus menemani dan melayani Zhen?”

Kaisar berkata sambil bersandar dengan nyaman di kursi.

Ling Xiao menjawab, “Tubuh pelayanmu sudah jauh lebih baik, jadi pelayan ini datang karena pelayan ini khawatir tentang Yang Mulia”

Sudut mulut Kaisar sedikit ditarik, wajahnya tampak kelelahan.

Melihat ini, Ling Xiao mengulurkan tangan, ingin membantu memijat dahinya sedikit dan membantunya rileks, tapi tangannya tiba-tiba disambar saat baru saja menyentuh kening Kaisar.

Ling Xiao ketakutan, tangan yang berada di belakangnya terasa agak sakit dan saat melihat Kaisar, dia hanya mendapati bahwa mata Kaisar itu sedingin es dan dalam, menatapnya dengan penuh perhatian. Di dalam hatinya, dia khawatir dan wajahnya menjadi putih. Dalam hati, dia mengingatkan dirinya untuk tetap tenang dan berhenti selama beberapa detik. Kembali ke kondisi normalnya, dia menelan air liurnya dan menjelaskan, “Yang Mulia, melihatmu sangat lelah, pelayanmu hanya ingin memijat dahi sedikit dan membantu Yang Mulia untuk rileks”

Kaisar tidak mengatakan apa-apa atau melepaskan tangannya, dia hanya menatap Ling Xiao sampai detak jantung Ling Xiao tampak seperti guntur. Setelah menatap Ling Xiao untuk sementara, Kaisar dengan sengaja menutup matanya dan melepaskan tangannya, setengah bersandar ke kursi.

Ling Xiao menutupi tangan yang telah disambar dengan tangannya yang lain, karena masih sakit, dan dengan pelan mengeluarkan napas.

Melihat bahwa Kaisar tidak mengungkapkan apapun, Ling Xiao mengepalkan giginya dan mengumpulkan keberaniannya saat dia sekali lagi mengulurkan tangan untuk menyentuh dahi Kaisar. Ling Xiao mendapat firasat bahwa jika kali ini Kaisar tidak menentangnya menyentuh dahinya, maka Ling Xiao akan lebih disukai di masa depan.

Akhirnya, dia meletakkan tangannya di kedua sisi dahi Kaisar. Ling Xiao berhenti sejenak, tidak berani bergerak. Melihat bahwa Kaisar tidak benar-benar mengungkapkan reaksi drastis, Ling Xiao melepaskan napas dan perlahan mulai memijat.

Sang Kaisar merasakan kehati-hatiannya, sedikit membuka matanya, lalu segera menutupnya.

“Sepertinya kamu benar-benar takut pada Zhen”

Kaisar memalingkan kepalanya, melangkah ke posisi yang lebih nyaman, “Zhen telah mengatakan sebelumnya bahwa selama kamu tidak membuat kesalahan, Zhen tidak akan mengambil nyawamu”

Mendengar ini, Ling Xiao merasa dirinya agak cemberut, berpikir bahwa Kaisar ini adalah orang yang sangat menyukai temperamen tumpul. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak membuka mulutnya, mengeluh beberapa saat dia berkata, “Apa yang ditakutkan pelayanmu adalah tidak tahu kesalahan apa yang telah dilakukan agar pelayan ini tidak kehilangan nyawanya”

Kaisar dengan ringan tertawa, “Jadi kamu masih bisa mengalami saat-saat konyol seperti itu?”

Ling Xiao memutar matanya, sambil berpikir saat dia membuka mulutnya, “Aku melakukannya. Seperti yang kukatakan tadi, hambamu tidak tahu di mana yang salah”

Dia mengatakan ini dengan hati-hati saat dia diam-diam melirik ekspresi Kaisar. Kaisar berhenti sejenak, terdiam beberapa lama sebelum dia membuka mulutnya, “Zhen.. tidak terbiasa dengan orang lain menyentuh kepala Zhen. Kamu tidak perlu memikirkannya..”

Dia benar-benar tidak mengira akan mendapat penjelasan dari Kaisar, jadi Ling Xiao sedikit terkejut, lalu dia merasa senang di hatinya. Sepertinya Kaisar menunjukkan tanda-tanda menjadi lebih jujur ​​dengannya.

Ini pertanda baik!

Itu berarti dia bisa mendapatkan lebih banyak lagi dukungan dan kepercayaan dari Kaisar.

Memikirkan hal ini dan itu, antusiasme Ling Xiao cukup banyak, dan dia menggunakan lebih banyak kekuatan saat dia memijatnya.

Namun, dia tidak lupa alasan dia datang kesini.

Meski begitu, dia tidak bisa tidak memikirkannya sedikit pun saat dia berbicara, “Yang Mulia, hambamu mengetahui tentang sesuatu yang terjadi”

Kaisar membuka matanya, “Ada apa?”

Ling Xiao melanjutkan, “Gadis Xiu Mo dan Lan Wei masih saling berhubungan satu sama lain”

Kaisar terganggu, sepertinya dia sedang memikirkan tentang siapa sebenarnya Gadis Xiu Mo. Setelah beberapa lama, dia sepertinya sudah mengingatnya, tapi dia hanya mendengus sekali dan menegakkan tubuhnya.

Ling Xiao segera berlutut di samping Kaisar.

“Tolong tenanglah, Yang Mulia. Para kasim yang membantu mereka menyampaikan surat telah ditemukan oleh pelayan ini”

Kaisar berkata dengan dingin, “Kemarikan mereka semua”

Ling Xiao segera membungkuk lebih rendah di hadapan Kaisar, merajut alisnya dan mengertakkan gigi saat dia berkata, “Yang Mulia, hambamu memiliki permintaan yang berlebih. Meminta agar Yang Mulia membiarkan hamba ini menanganinya. Pelayanmu ingin memastikan hidup mereka”

Kaisar mendengarkan dan dengan dingin menatap Ling Xiao, terdiam beberapa lama.

Ling Xiao juga terdiam dengan suasana saat dia berkeringat dingin. Orang-orang itu semua adalah pelayan istana, tapi melakukan sesuatu seperti ini di belakang punggung Kaisar berarti mereka telah mengkhianatinya. Hanya ada satu hasil dari mengkhianati Kaisar yaitu kematian. Meski begitu, Ling Xiao mencoba mencari tahu cara agar mereka bisa bertahan. Dengan permintaan yang tidak sopan, belum lagi Kaisar setuju, bahkan hanya menyebutkannya kepada Kaisar sangat berani.

Namun, dia juga tidak bisa mengatakan apa-apa!

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 15

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s