The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 14

Chapter 14 – Mencapai Puncaknya Yang Kecil

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Butuh lima hari istirahat sebelum penyakit Ling Xiao menjadi lebih baik. Dalam lima hari itu, Ling Xiao telah benar-benar menyerahkan perhatian Kaisar kepada Xiao Lizi.

Dia bahkan mengatakan kepada sebagian dari kesukaan Kaisar kepada Xiao Lizi, betapa dia bisa mengingat dan mengerti semuanya sampai pada pemahamannya.

Namun, karena dia belum mendengar kabar buruk dari Kaisar, Kaisar harus sedikit puas dengan Xiao Lizi.

Ling Xiao adalah pengurus kasim sekarang, jadi masalah yang harus diurusnya juga meningkat. Dari atas ke bawah, semua kasim di harem berada di bawah pengelolaannya sekarang. Itu adalah titik yang bahkan piring selir untuk malam itu dipilih olehnya untuk diberikan kepada Kaisar.

Dengan kata lain, dia bisa menyapu piring Mo Qi selamanya.

Namun, Kaisar adalah seorang pribadi yang menahan diri. Steward Xu sebelumnya memberi tahu dia untuk tidak memilih piring jika tidak diperintahkan, jadi kecuali Kaisar secara khusus mengatakan kepadanya, Ling Xiao juga tidak berani memilih piring selir untuk Kaisar.

Lima hari kemudian, Ling Xiao mengambil jabatannya seperti biasa dan mengenakan pakaian yang khusus milik Pengurus Kasim. Pakaian itu memiliki pola yang sama persis dengan Steward Xu sebelumnya, jubah merah dengan awan disulam dengan sutra emas.

Ling Xiao bahkan melodramatis mengambil kuali ekor kuda sebelum pergi untuk menunjukkan penghormatannya kepada Kaisar.

Ketika Kaisar melihatnya, dia mengukurnya sedikit sebelum bertanya, “Bagaimana tubuhmu?”

Ling Xiao memberi hormat, menundukkan kepalanya, “Terima kasih atas perhatian Yang Mulia, hambamu baik-baik saja sekarang”

Kaisar mengangguk puas dan mengulurkan tangannya, “Bantu Zhen ganti pakaian”

Ling Xiao menerima perintah itu dan tersenyum saat dia berjalan di depan Kaisar.

Kaisar melihat gerakannya, kulit kasim kecil ini akhirnya cerah, dan jiwanya juga tampak jauh lebih baik. Pakaian baru yang dikenakannya cukup pas. Meski mereka masih pakaian kasim, tapi saat dia memakainya, ada cita rasa unik tersendiri. Mungkin pakaian kasual akan lebih pas untuknya.

Sementara Kaisar memikirkan hal itu, dia menarik pandangannya.

Ling Xiao sudah selesai membantu Kaisar mengenakan pakaiannya dan berdiri di samping dengan hormat.

Kaisar mengayunkan lengan bajunya sedikit dan meletakkan kedua tangannya di belakang punggungnya saat dia berjalan keluar. Ling Xiao, membawa sekelompok orang, pergi untuk menyusulnya.

Imperial Garden, tempat Kaisar pergi berlatih pedangnya sudah disiapkan. Dari para kasim dan pelayan yang ditemukan Ling Xiao, banyak dari mereka berasal dari hari dia diberi ganjaran dan orang-orang yang membawa hadiah kepadanya.

Orang-orang ini, dalam kesannya, semua terbiasa dengan diam dan bekerja keras.

Ling Xiao tidak seperti Steward Xu, tidak mau menumbuhkan pembantu yang terpercaya untuk menjaga dirinya sendiri. Dia akan memilih beberapa orang yang cocok, menunjukkan kepada mereka bagaimana cara menghadiri Kaisar dan memastikan mereka menghadiri Kaisar dengan benar.

Membuat mereka berbagi beberapa hal untuk diri mereka sendiri.

Jika di dalam orang-orang ini, benar-benar ada beberapa yang ingin lebih dan menuntut pujian dari Kaisar untuk diri mereka sendiri, maka Ling Xiao ingin melihat apakah mereka memiliki kemampuan seperti itu. Atau mungkin dia bisa melihat jika menjadi kasim Kaisar yang terpercaya itu sangat mudah.

Berbeda dengan masa lalu, Ling Xiao akan menyuruh seseorang menyiapkan beberapa air es sebelum Kaisar memulai latihannya. Dengan cara ini, ketika Kaisar selesai, dia bisa menggunakan air es untuk mencuci muka dan menyeka keringat di lehernya.

Setelah Kaisar selesai menyeka dirinya sendiri, dia mendesah lega, tampak serius pada Ling Xiao. Ling Xiao tersenyum sedikit, menundukkan kepalanya dengan sopan.

Kaisar tertawa ringan sekali dan kembali ke kamar tidurnya untuk mengganti pakaian dengan jubah naga.

Satu hal yang Ling Xiao ketahui berbeda adalah bahwa saat ini, sebelum sidang pengadilan pagi, ada seorang kasim yang menunggu mereka. Kasim ini diangkat oleh Kaisar sendiri dan bertanggung jawab untuk mengurus sidang pengadilan pagi. Dengan cara ini, Ling Xiao tidak perlu khawatir tentang hal itu.

Akibatnya, ketika Kaisar pergi ke sidang pengadilan, Ling Xiao hanya perlu menyiapkan makanan pagi dan menunggu Kaisar kembali.

Makan pagi Kaisar sebelumnya adalah bubur mahal dan makanan ringan yang lezat.

Namun, saat in Ling Xiao menyiapkannya beberapa teh polos dan bubur yang sederhana serta bongkahan daging tanpa lemak, dengan sisi kue telur.

Ketika Kaisar kembali dan melihat meja yang dulu penuh makanan berubah menjadi dua piring yang berbeda, dia berhenti dan menatap Ling Xiao.

Ling Xiao menundukkan kepalanya dan mengambil inisiatif untuk membuka mulutnya, menjelaskan, “Yang Mulia, sesekali mengalami makanan yang dimakan orang biasa itu cukup bagus”

“Selanjutnya, ini secara pribadi dibuat oleh hambamu. Mereka benar-benar sesuai dengan preferensi Yang Mulia”

Bibir Kaisar menarik seperti ejekan, “Jika Zhen tidak puas, maka posisi pengurus kasim membutuhkan orang lain untuk mengambil alih”

Ling Xiao sedikit terkejut dan kemudian menenangkan diri, “Hambamu mengerti”

Kaisar mengangkat alis. Kasim kecil itu terlihat mantap dan penuh percaya diri. Saat melihat ini, Kaisar kembali memeriksa sarapan yang sederhana.

Pada akhirnya, dia mengangkat sumpitnya, mengambil kue telurnya dan mencicipinya.

Tanpa diduga, rasanya cukup enak. Kue telur agak pedas dan benar-benar sesuai selera. bubur relatif ringan, tidak berminyak, cukup segar dan lezat.

Kaisar menatap Ling Xiao, baru kemudian menyadari bahwa kasim itu diam-diam meliriknya. Rupanya, dia juga sama sekali tidak percaya diri.

Dia meletakkan sumpitnya, tidak dapat menahannya lagi, dan berkata, “Cara makan orang biasa memang cukup bagus. Dari sini, makanan Zhen akan diurus olehmu”

Mata Ling Xiao cerah dan dia tersenyum saat memberi hormat, “Hambamu harus melakukan apa yang Yang Mulia perintahkan”

Kaisar dengan ringan tertawa, memikirkan bagaimana tubuh kasim kecil itu baru saja sembuh, dia memberi jalan untuk membebaskan kasim kecil itu, “Hari ini, Zhen memiliki bisnis resmi untuk didiskusikan dengan Kanselir. Kamu tidak perlu mengikuti Zhen terus-menerus, jadi kembalilah terlebih dahulu untuk beristirahat”

Ling Xiao sedikit terkejut, tapi dia tidak menolak. Dengan hormat melihat Kaisar, dia memastikan Xiao Lizi akan merawatnya dengan baik.

Namun, Ling Xiao, orang ini, sudah terbiasa sibuk. Kini setelah dia menganggur, pikirannya mulai menjadi hidup setelah beberapa saat.

Yang pertama kali dipikirkannya adalah kebenciannya benar-benar hanya ditujukan pada Mo Qi.

Tidak seperti Mo Qi yang harus diam begitu lama.

Berdasarkan karakternya, dia sama sekali tidak akan begitu sunyi. Hampir sepenuhnya yakin bahwa dia dipandu oleh seseorang.

Sedangkan untuk yang membimbing Mo Qi, satu-satunya orang yang bisa dipikirkan Ling Xiao adalah Lan Wei atau Perdana Menteri.

Perdana Menteri masih berada di tengah masa istirahatnya, jadi mungkin dia tidak akan bertindak membabi buta tanpa berpikir.

Itu hanya menyisakan satu kemungkinan – Lan Wei.

Dia tidak menyangka, bahkan setelah diperingatkan oleh Kaisar, Lan Wei masih berani dan mengirim surat kepada Mo Qi. Rupanya, aura Mo Qi masih berjalan kuat, membuat Lan Wei mempertaruhkan segalanya.

Tapi siapa yang mengirim surat untuk mereka?

Beberapa kasim pertama yang disuap oleh Lan Wei sudah dibuang.

Dalam kasus itu, siapakah kasim yang baru saja disuap untuk mengirim surat-surat mereka?

Ling Xiao merenungkannya. Dia tahu semua informan Lan Wei di masa lalunya. Namun, itu adalah di kehidupan terakhir, ketika Mo Qi meninggalkan Istana Chu Xiu dan menemui para kasim dari istana lainnya. Saat ini, Mo Qi masih berada di Istana Chu Xiu, jadi Ling Xiao tidak tahu apakah Lan Wei telah menyogok kasim dari istana lain seperti masa lalunya atau apakah itu seorang kasim dari Istana Chu Xiu.

Ling Xiao bingung dan mengusap dagunya, tiba-tiba dia punya ide.

Sambil mengayunkan kocokan di tangannya, dia tersenyum tak jelas dan menuju ke luar.

Kasim yang telah disogok bisa berubah, tapi tempat surat-surat itu dipertukarkan mungkin tidak.

Beruntung, dalam masa lalunya, Ling Xiao telah bertanggung jawab untuk mengirim banyak surat. Akibatnya, dia sangat jelas tentang lokasinya.

Ling Xiao berjalan ke Gerbang Istana Timur. Tempat ini adalah pintu masuk kasim yang bertanggung jawab untuk penyimpanan.

Awalnya, untuk menyamar, surat itu secara pribadi dikeluarkan dari pintu istana oleh Ling Xiao. Dari sinilah- Gerbang Istana Timur -yang dikirimnya ke Lan Wei.

Dengan alasan mengirim sayuran segar untuk melihat Mo Qi, dia akan menyerahkan surat itu kepada rekannya dan pasangan ini adalah salah satu dari orang-orang Lan Wei.

Jika Lan Wei mengirim surat untuk dikirim, itu juga dibawa olehnya dan dia akan menemukan seorang kasim kecil untuk mengirim surat masuk.

Selama Ling Xiao tidak memukul rumput untuk menakut-nakuti ular itu [1], dia akan mencari tahu siapa yang telah disogok.

[1] Idiom : untuk secara tidak sengaja mengingatkan musuh

Itu seperti di masa lalunya.

Ada seorang kasim paruh baya yang disebut Qi Lin. Dia adalah seorang serakah yang bekerja di area penyimpanan.

Yang bertemu dengannya adalah Xiao Zhuozi dari dapur kekaisaran.

Mendesah…

Karena itu persis sama seperti sebelumnya, itu jauh lebih sederhana. Ling Xiao mengusap debu di tangannya dan berbalik untuk berjalan kembali ke markasnya sendiri.

Selanjutnya, dia memanggil semua orang yang bisa dia ingat.

Xiao Zhuozi dan Xiao Guizi dari Dapur Kekaisaran.

Area penyimpanan Qi Lin.

Xiao Dezi dan Xiao Dengzi dari Istana Chu Xiu.

Ada beberapa kasim lain dalam ingatannya yang tersebar di istana selir lainnya, tapi Ling Xiao tidak merasa Lan Wei begitu cepat, jadi dia tidak memanggil mereka lagi.

Yang dia sebut hanya yang terbaru yang telah lulus dalam surat dan tidak dapat melepaskan diri dari tanggung jawab sebagai hasilnya.

Ling Xiao duduk di kursi yang paling penting, menghadap kelompok orang yang berlutut di depannya.

Beberapa yang berani sama seperti biasanya, sementara beberapa yang lebih penakut sudah panik dalam hati mereka dengan tangan dan kaki mereka menjadi lembut saat mereka berlutut.

Ling Xiao juga tidak cemas dan menghitungnya satu per satu, menunggu mereka mengakuinya sendiri.

Akhirnya seseorang tidak tahan lagi dan bertanya, “Steward Ling, untuk apa kamu memanggil kami?”

Ling Xiao dengan nakal tertawa sekali, tapi tidak menjawab. Sebagai gantinya, dia berdiri dan berjalan mengelilinginya sekali. Akhirnya, dia berhenti di depan Xiao Dengzi dari Istana Chu Xiu dan berjongkok.

Dibandingkan yang lain, Xiao Dengzi tampak lebih gugup, seluruh tubuhnya gemetar tanpa henti saat Ling Xiao menatapnya. Pandangan Ling Xiao perlahan melayang turun untuk menatap dadanya.

Xiao Dengzi bergerak sedikit ke samping, seolah-olah sedang mencoba menyembunyikan sesuatu, dan mata Ling Xiao berkedip saat dia tiba-tiba mengulurkan tangan untuk menarik pakaian Xiao Dengzi dan mengambil sepucuk surat dari dalam pakaiannya.

Memegang surat itu di satu tangan dengan tangan yang lain di belakang punggungnya, Ling Xiao tertawa jahat dan membuka surat itu.

Itu benar-benar sebuah surat yang ditulis dari Lan Wei untuk Mo Qi. Sebagian besar isi surat untuk menghibur Mo Qi, sementara yang terakhir mengingatkannya untuk tidak bersikap gegabah, menyuruhnya menunggu dengan sabar agar Perdana Menteri memikirkan sesuatu.

Melihat surat ini, Ling Xiao bisa membayangkan betapa Mo Qi telah menangis dan mengeluh kepada Lan Wei.

Kelima kasim itu pucat saat melihat Ling Xiao mendapatkan surat itu.

Ling Xiao memanggil mereka ke sini, itu karena surat ini. Awalnya mereka mengira mengirim sebelah alis dan menatap mereka, senyumnya licik dan matanya menyipit seperti rubah.

Semua orang akhirnya tahu mengapa surat untuk Gadis Xiu, Mo Qi, akan baik-baik saja karena dia tidak disukai. Meski begitu, Pengurus Kasim sudah tahu tentang hal ini. Ini adalah masalah serius yang mematikan!

Mereka mengirimkan sebuah surat bisa berupa barang besar atau kecil.

Jika itu kecil, maka mereka akan ditekan oleh Ling Xiao, tapi masih bisa mempertahankan hidupnya. Jika besar, maka akan lolos ke Kaisar dan mereka akan dipenggal.

Dengan demikian, nasib mereka tiba-tiba terikat pada Ling Xiao.

Beberapa orang penakut sudah berlutut dan merangkak pada kaki Ling Xiao, mencengkeram kakinya dan menangis tersedu-sedu saat mereka memohon pengampunan.

Sedangkan untuk yang berani, meski wajah mereka pucat, mereka tidak bisa mengatakan apapun.

Ling Xiao dengan dingin tersenyum saat melihat kelima orang ini, berdiri dan menendang kedua orang yang menempel di kakinya.

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 14

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s