The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 12

Chapter 12 – Membuat Gula Madu

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Malam ini, Kaisar sekali lagi mendampingi selir ke Imperial Garden untuk menghilangkan rasa bosan.

Sekarang adalah giliran Selir Xian.

Selir Xian ini adalah kepala harem. Dia tidak memiliki latar belakang keluarga, tapi penampilannya cantik dan sifatnya memang berbudi luhur. Dia telah dijadikan selir oleh Kaisar saat dia baru saja memasuki istana. Setelah itu, dia menjadi penanggung jawab harem setelah tidak genap setengah tahun kemudian. Bahkan sekarang, dia telah memiliki sepotong hati Kaisar.

Pada pertemuan malam ini, Ling Xiao percaya bahwa Kaisar pasti akan melanjutkan diet daging [1]. Sudah beberapa hari berlalu sejak Kaisar menyentuh seorang wanita. Itu terlalu tidak normal.

[1] diet daging disini mungkin mengacu pada berhubungan seks dengan selir-selirnya. Yang berarti Kaisar sudah lama tidak bermalam di tempat para selirnya.

Yang terpenting Ling Xiao tahu, bahwa jika Kaisar lebih menyukai wanita lain, maka dia tidak akan dapat memikirkan Mo Qi yang telah dibalik piringnya, dan tidak diubah menjadi selir. Selama dia tidak bisa mengingat Mo Qi, kesempatan Mo Qi untuk naik bahkan lebih rendah lagi. Inilah mengapa Ling Xiao sangat ingin membantu menciptakan atmosfer bagi Kaisar dan selirnya.

Selir Xian mengenakan pakaian ungu malam ini dan make-up tipis. Dia tampak tenang dan indah tanpa kehilangan rahmat apapun.

Cahaya bulan terasa tebal, dan suasananya tepat. Selir Xian dan Kaisar berhenti di tepi danau.

Melihat ini, Ling Xiao diam-diam mundur dan menyembunyikan dirinya di semak-semak di samping danau. Dia mengambil kantung yang telah dia sediakan sejak lama dari pelukannya. Mulut kantong itu kendur dan isinya membuat tonjolan.

Ling Xiao dengan sedikit senyuman, mengarahkan ke arah dua orang yang berdiri berdekatan di tepi danau.

Dia menundukkan kepalanya untuk menangani kantong itu dan pada saat ini Kaisar yang berdiri di tepi danau melihat ke arahnya dan sedikit tersenyum, matanya bersinar terang di bawah sinar rembulan.

“Yang Mulia? Yang Mulia?”

Selir Xian menatap Kaisar dengan bingung dan Kaisar berbalik untuk mengalihkan kembali pandangannya ke arah Selir Xian. Ekspresi senyum di wajahnya sudah lama hilang, menjadi benar-benar kosong.

“Ada apa?”

Menanggapi pertanyaan Kaisar, Selir Xian sedikit mengerutkan bibirnya dan tersenyum kecil, tampak bermartabat dan anggun, “Yang Mulia, wanitamu hanya ingin mengatakan bahwa pemandangan paviliun danau itu indah. Ada meja dan kursi di paviliun, jadi kita bisa mengagumi bulan. Jika tidak ada salahnya, bisakah kita melihatnya?”

Kaisar melirik ke arah semak-semak, berkata, “Zhen pikir tempat ini baik-baik saja” (cukup oke)

Selir Xian merasa heran, tapi dia hanya memejamkan mata dan dengan lembut tersenyum, menjadi patuh dan tidak berbicara lagi.

Tiba-tiba, sejumlah besar fluoresensi hijau terbang keluar dari semak-semak, berkedip terang dan menyinari separuh tempat itu. Mata selir Xian terbelalak, menunjukkan keterkejutannya.

Kaisar juga mendongak untuk melihatnya, tatapannya mendalam.

“Mereka kunang-kunang” kata Selir Xian mengulurkan tangan untuk menyentuh serangga yang berkedip itu, senyumnya yang anggun masih ada, tapi jika seseorang melihat dengan seksama, orang masih bisa melihat kejutan di matanya.

Dia menoleh untuk melihat Kaisar, matanya penuh dengan nostalgia dan rasa syukur, “Terima kasih banyak kepada Yang Mulia atas kasih sayang ini kepada wanitamu”

Kaisar memalingkan wajahnya dan menghadap ke Selir Xian, namun matanya tetap melintasi Selir Xian untuk melihat ke semak-semak dimana Ling Xiao berdiam.

Selir Xian berkedip bingung dan mengikuti garis pandang Kaisar di belakangnya. Tiba-tiba, Kaisar dengan kuat meraih tangan Selir Xian, dan Selir Xian terkejut, berbalik kembali dengan refleks. Pada akhirnya, dia tidak melihat apa yang Kaisar lihat.

Kaisar dengan ringan menarik Selir Xian di sampingnya, melihat tatapan rasa sakit dan paniknya, dia tampak agak kecewa dan dia melepaskan tangannya.

Dia merendahkan suaranya, “Malam sudah larut, Selir Xian bisa kembali lebih awal untuk beristirahat”

Selir Xian menoleh ke belakang, tapi kosong. Merasa agak salah, dia mengerutkan kening, tapi ekspresi itu langsung memudar dan dia dengan patuh membungkuk sedikit dan pergi dengan gadis pelayannya.

Ling Xiao menatap punggung Selir Xian, tertegun dan penuh keraguan.

Suasana ini begitu kuat, cahaya bulan bagus, tapi Selir Xian pergi begitu saja?

Itu tidak masuk akal!

“Ling Xiao” Tepat ketika dia menatap punggung selir dengan serius, Ling Xiao mendengar panggilan Kaisar.

Dia buru-buru membungkuk dan maju, “Yang Mulia”

Mata Kaisar yang tenang dan dalam memandangi Ling Xiao, seolah ingin benar-benar memahaminya. Ling Xiao merasa gugup dalam hatinya. Bagaimanapun, hal-hal ‘romantis’ ini tidak mendapat persetujuan Kaisar. Hanya saja Kaisar tidak keberatan dengan apa yang Ling Xiao lakukan. Sekarang setelah dia dipanggil oleh Kaisar, Ling Xiao menjadi sangat panik dalam hatinya.

Namun, Kaisar hanya berdiri di depan Ling Xiao, tidak mengucapkan sepatah kata pun. Pikiran Ling Xiao menjadi semakin panik. Akhirnya, dia tidak tahan lagi dan membuka mulutnya terlebih dahulu.

“Apakah Yang Mulia menyukai hal-hal yang dilakukan pelayan ini?”

Saat Kaisar mendengar kata-katanya, dia mengangkat alisnya. Mengangkat kepalanya untuk melihat langit yang penuh dengan kunang-kunang, dia meletakkan kedua tangannya di belakangnya, “Jika kamu mempersiapkannya lagi, sebaiknya lakukan saat aku tidak didampingi”

Ling Xiao membuka matanya lebar-lebar, Apa maksud Kaisar?

Jika dia berbicara tentang lain kali, lalu apakah itu berarti dia menyukainya?

Tapi yang terbaik adalah melakukannya saat dia tidak didampingi, apa artinya itu? Apakah itu yang disukai Kaisar?

Lalu apa arti dia melakukan ini?

Bukankah dia hanya menyiapkan ini untuk memberi sedikit bumbu pada Kaisar di malam musim semi?

Ling Xiao bingung ketika Kaisar tertawa ringan, “Tentu saja, Zhen mengizinkan kamu untuk tinggal”

Lalu, bukankah itu akan menjadi ‘romansa’ antara laki-laki?

Tidak- tidak ..

Dia adalah seorang kasim sekarang, jadi ini adalah ‘romansa’ antara seorang pria dan seorang kasim.

Dia tidak boleh membayangkan ini, Ling Xiao mengangkat kepalanya dan membungkuk di depan Kaisar, tapi dia tidak berani menjawab, “Terima kasih banyak atas bantuan Yang Mulia untuk hamba ini”

Kaisar menatapnya dengan lembut. Sekilas itu sepertinya melihat melalui Ling Xiao sepenuhnya, membuat tubuh Ling Xiao menegang dan jantungnya berdetak tanpa henti.

Namun, mata Kaisar hanya mendarat di wajahnya selama tiga detik sebelum berpaling. Ling Xiao merasa lega, detak jantungnya terus terdengar di telinganya.

Karena Kaisar tidak menyuruhnya pergi, Ling Xiao tidak berani berbicara lagi. Dia hanya tinggal di sisi Kaisar dengan tenang, mengikutinya untuk melihat kunang-kunang yang telah dilepaskannya dan berdiri di sana selama setengah malam.

Hari kedua, Ling Xiao terkena flu.

Tenggorokannya kering, kasar, dan sangat menyakitkan. Selain itu, dia tidak bisa berhenti batuk dan juga mengalami sakit kepala. Meski dia ingin mengangkat tangannya untuk sementara waktu, dia tidak memiliki kekuatan.

Karena dia tidak pergi ke sisi Kaisar untuk melayaninya, dia tidak tahu kata-kata jahat apa yang akan dikatakan Steward Xu tentangnya.

Steward Xu ini benar-benar kejam. Ketika Kaisar menghadiahi dia sesuatu, dia akan mengambil semuanya. Tapi saat diberi kesempatan untuk memberinya pelajaran, dia tidak pernah menunjukkan belas kasihan.

Ling Xiao juga dimanfaatkan oleh Steward Xu. Steward Xu khawatir dengan posisinya sendiri, tapi dia juga enggan berpisah dengan penghargaan masa depan Ling Xiao.

Saat membandingkan posisi dan ganjaran, posisi itu tentu saja lebih penting.

Akibatnya, saat dia terinfeksi flu, Steward Xu pasti tidak akan peduli dengan dirinya dan dengan sabar akan menantikan kematiannya seperti ini.

Di istana ini, karena dia telah menghabiskan seluruh waktunya untuk melayani Kaisar, dia tidak memiliki teman sesama kasim. Akibatnya, mencoba menemukan seseorang untuk menjaganya dan membantunya mendapatkan obat akan sangat sulit.

Ling Xiao mengerutkan kening dan menghela napas dalam kesalahannya. Sambil bersandar di dinding untuk mendukung dirinya sendiri, dia berjalan ke meja dan berusaha menuang air untuk diminum, tapi ketel [2] di atas meja benar-benar kosong.

[2] ketel – nama lain dari teko atau poci

Ling Xiao dengan marah menjatuhkan ketel ke samping dan dengan lemah berteriak dua kali.

Mendengar tidak ada jawaban, Ling Xiao berbaring di tempat tidur. Begitu dia meletakkannya, dia menjadi pusing dan tertidur kembali.

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 12

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s