The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 11

Chapter 11 – Ada Rencana Dalam Pikiranku

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

“Ganti pakaian dan bersihkan” kata Kaisar yang duduk di sisi tempat tidur dan membentangkan tangannya.

Steward Xu menerima perintah tersebut, lalu memerintahkan pelayan dan kasim di sisinya dengan matanya. Segera, mereka melangkah maju untuk menghadap Kaisar.

Melihat kejadian ini, Ling Xiao mengingat sesuatu.

Karena Kaisar tidak suka terlalu banyak orang yang membantunya, dia selalu memiliki hanya Steward Xu di sisinya.

Namun, Steward Xu semakin tua, tangan dan kakinya tidak lagi gesit. Akibatnya, yang menunggu Kaisar di pagi hari adalah pelayan dan kasim yang bertugas di malam hari.

Steward Xu adalah orang yang berpikiran dalam. Takut seseorang akan merampok posisinya, pelayan dan kasim yang dibawa ke sisi Kaisar berbeda setiap hari.

Karena ini, Steward Xu memiliki banyak bawahan, tapi tidak ada orang kepercayaan.

“Ling Xiao” Sementara Ling Xiao memikirkan ini, dia tiba-tiba dipanggil oleh Kaisar. Dia segera pergi ke depan Kaisar dengan punggung menunduk untuk menjawab.

Saat ini, Kaisar sudah dibersihkan dan para pelayan istana berlutut di depannya, membawa pakaian.

“Bantu Zhen [1] ganti baju”

[1] Zhen : Aku

Kaisar menggunakan kata Zhen untuk mengganti kata aku, saya

Alis Ling Xiao terangkat sedikit terkejut, lalu dia tersenyum dan menundukkan kepala dengan hormat, “Baik”

Temperamen Kaisar itu serius. Ini berarti dia selalu suka memakai bajunya dengan sangat ketat. Ling Xiao sengaja mengikat kerahnya sepenuhnya dan juga memperketat sabuknya lagi.

Kaisar merasakan ini dan menatap Ling Xiao dengan mata lembut, sedikit menarik senyuman di sudut mulutnya.

Steward Xu telah lama mengatur tenaga kerja di Imperial Garden dan menyiapkan semua yang dibutuhkan Kaisar.

Kaisar sangat berpengalaman dalam seni bela diri. Saat dia berlatih bela diri, dia sering menggunakan pedang. Keahliannya indah dan menakjubkan, bebas dan heroik. Tindakannya seperti menggerakkan awan dan air mengalir.

Mengamati latihannya secara pribadi sangat menyenangkan dan saat Ling Xiao dengan terpesona melihat, dia berpikir bahwa jika dia memiliki kesempatan juga, suatu hari dia juga harus belajar bela diri. Itu terlalu hebat.

Saat dia menatap, terpesona, Kaisar yang bersenjatakan pedang tiba-tiba menuju ke arah Ling Xiao. Terkejut, Ling Xiao mundur dua langkah karena ketakutan.

Ujung pedang Kaisar ditinggalkan mengarah ke leher Ling Xiao. Ling Xiao menunduk menatap pedang yang menyilaukan dan menelan air liurnya, dengan suara gemetar untuk bertanya, “Yang Mulia?”

Kaisar menyipitkan mata padanya, kasim kecil itu sangat ketakutan sehingga dia tidak berani bergerak satu langkah pun, tapi matanya masih sangat terang.

Ling Xiao tiba-tiba mundur dua langkah dan berlutut di depan Kaisar segera setelah dia mencapai jarak yang aman, “Hambamu bersalah”

Kaisar mengangkat alis. Sebaliknya, kasim kecil ini tahu bagaimana cara bersembunyi. Dia menarik pedangnya dan melemparkannya ke pelayan di belakangnya, mengambil sutra bordir di sisinya untuk menyeka tangannya.

“Dimana kesalahanmu?”

Ling Xiao menggigit bibirnya, “Hambamu tidak tahu”

Kaisar menghentikan tangannya, “Kamu tidak tahu dimana kesalahanmu?”

Ling Xiao mengerutkan kening dan mengepalkan tangannya, apa maksud Kaisar?

Dia mengerutkan bibirnya dan menjawab, “Yang Mulia, ketidakbahagiaanmu adalah kegagalan pelayanmu untuk melakukan tugas”

Ketika Kaisar mendengar ini, dia dengan ringan tertawa dan melirik Ling Xiao, berkata, “Berdirilah”

Ling Xiao bangkit sambil gemetar. Melihat dia dengan gigih masih berusaha menyelesaikan tugasnya meskipun dia gemetar sampai lengan dan kakinya lemah, Kaisar tidak dapat menahan diri untuk menemukan dia tampak menarik. Dia meninggalkan sebuah pengingat, “Zhen tidak suka pelayan yang melihat Zhen terlalu lama, apakah kamu mengerti?”

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 11

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s