Rebith Of MC – Chapter 8

Chapter 8 – Kotak Surat

Penerjemah Inggris : https://shenhuatranslations.wordpress.com/

Penerjemah Indo : norkiaairy

Editor : Chin

Karena tidak ada orang didalamnya, tentu saja tidak ada yang bisa menjawab ucapan Huo Zaiyuan. Tatapannya meninggalkan gambar sejenak sebelum kembali lagi, lalu jatuh ke meja bambu rendah di tengah rumah.

Di atas meja ada rak kuas yang indah dengan sembilan kuas dengan berbagai ukuran. Selain ukurannya yang berbeda, bentuk mereka identik, dan porosnya terbuat dari bambu. Dengan teliti memeriksa mereka, Huo Zaiyuan tidak dapat tidak merasa bahwa kuas ini terlihat persis seperti pusaka keluarganya.

Lebih mendekat untuk melihat lebih rinci, dia melihat kotak brokat di depan rak kuas, dan di atas kotak ada sepucuk surat. Beberapa kata yang tertulis di bagian depan amplop itu identik dengan huruf-huruf di lukisan itu, sehingga sangat jelas bahwa orang yang meninggalkan surat ini bisa menjadi nenek moyang keluarga Huo Tianqi.

Untuk seseorang dengan karma keluarga.

Di tempat ini, tidak termasuk dirinya, dia belum melihat bayangan sedikit pun orang lain. Itu berarti kata-kata di amplop ditujukan padanya, kan?

Hati Huo Zaiyuan berdebar-debar sebelum dia mengulurkan tangan dan membuka amplop itu, mengeluarkan surat dari dalam. Tulisan tangan untuk karakter dalam surat tersebut sama flamboyan dengan yang ada di amplop, tapi tak kalah indahnya.

Huo Zaiyuan mulai serius membaca isi surat itu:

Petir dari kesembilan surga mendekat. Kemenangan atau kekalahan akan diputuskan dalam sekejap. Aku tidak tahu apakah yang membaca surat ini akan menjadi keturunan keluarga Huo atau orang yang berkepentingan cukup beruntung untuk mendapatkan Holy Dragon Bone Brush. Namun, karena kamu dapat melihat bentuk asli Holy Dragon Bone Brush dan memasuki Holy Dragon Dreamscape ini, ini menunjukkan bahwa kamu memiliki karma dan kehendak yang sama, mulai hari ini, mewarisi seluruh ruang ini untuk kamu gunakan sendiri. Cendekiawan ini berasal dari Sekte Kudus …

Huo Zaiyuan mengalami kesurupan setelah menyelesaikan membaca surat leluhurnya, karena dia tidak akan pernah mengira bahwa pusaka tua yang rusak sebenarnya adalah eksistensi yang menentang surga.

Menurut apa kata surat ini, tempat ini yang diberi nama ‘Holy Dragon Dreamscape’ ini ada dalam dimensi misterius dan merupakan tempat mistis. Kuas bertindak sebagai media untuk mengirim semangatnya untuk datang dan pergi dari tempat ini. Dengan kata lain, dia tiba-tiba memegang tangannya di saku ruang antar dimensi yang bisa dia akses kapan saja.

Sedangkan untuk Huo Tianqi ini, tidak perlu ditanyakan lebih jauh. Dia (HTQ) pastinya adalah leluhurnya (HZY). Tidak hanya Huo Tianqi berkultivasi, dia juga seseorang yang terutama merawat keturunannya, bahkan meninggalkan buku berkultivasi langka.

Memperlakukan surat itu seperti benda berharga, ia mengembalikannya ke dalam amplop setelah melipatnya dengan rapi. Dengan memfokuskan perhatiannya pada kotak brokat, dia tahu buku budidaya yang disebutkan oleh leluhurnya ada di dalamnya. Dia membuka kotak itu untuk mengungkapkan teks kuno yang bersampul warna biru, dan juga satu, dua … sembilan buah benih.

Melihat beberapa biji montok dan bundar, Huo Zaiyuan tidak dapat mengetahui jenis benih apa itu, oleh karena itu, dia memutuskan untuk melihat teks kuno tersebut.

Mysterious Nine Dragon Heaven‘ … nama yang agresif.” Bergumam rendah, dia membuka tutupnya..

Halaman pertama dari teks kuno berkaitan dengan pusaka keluarga Huo, Holy Dragon Bone Brush. “Menggunakan darah untuk mengaktifkan …” Dari uraian di buku itu, Huo Zaiyuan merenungkan sedikit, lalu tiba-tiba mengingat saat kembali dalam ruang belajar ayahnya saat jarinya tertusuk oleh serpihan kayu. “Ah, jadi pada waktu itu …”

Dia terus membaca lebih lanjut. Begitu dia membaca bahwa setelah aktivasi kuas itu, Holy Dragon Bone Brush akan berubah menjadi tanda naga dekoratif yang dimulai dari hamparan telapak tangan pemilik dan spiral di sekitar tangan, dia langsung mengangkat kedua tangannya untuk melihat. Benar saja, naga perak melintas samar-samar di tangan kirinya.

Setelah mengkonfirmasikan bahwa dia memiliki tanda di tangannya, dia melanjutkan. Selanjutnya, setelah berbicara tentang kuas, datanglah halaman yang menyebutkan bagaimana sembilan bibit itu bisa digunakan.

“Kesembilan surga keabadian bibit persik.” (Ninth Heavens Immortality Peach Seeds)

Mengambil salah satu dari mereka, dia mengerucutkan bibirnya.

Menurut teks, sembilan bibit ini harus sesuai dengan tingkat budidaya agar bisa bekerja. Selama tahap awal budidaya, dia harus pergi keluar dan menggunakan metode “Ninth Heavens Holy Dragon Formation“, lalu menanam satu biji di mata formasi. Setiap kali tingkat budidaya secara bertahap meningkat dan mendekati tingkat berikutnya, ini akan memperkuat bibit dan menyebabkannya berkecambah, tumbuh dan akhirnya berbuah. Bila itu terjadi, ini akan menandakan dirinya berhasil menembus level pertama. Kemudian dia harus menanam bibit kedua … dan seterusnya.

Sasarannya, Huo Zaiyuan mulai membaca petunjuk untuk berkultivasi ke tingkat pertama. Selain memberi instruksi untuk menumbuhkan metode “Mysterious Nine Dragon Heaven”, ada juga cara menggunakan mantra Tao dan jimat, yang bisa digunakan bersamaan dengan metode kultivasi ini. Setelah membaca semua halaman metode terperinci tingkat pertama dan Tao, halaman berikutnya yang dibaliknya benar-benar kosong.

Jika teks kuno tidak menunjukkan kepadanya bagaimana cara menumbuhkan tingkat kedua, bukankah itu mengatakan bahwa dia perlu menerobos tingkat pertama sebelum menginstruksikan dirinya lebih jauh?

Iklan

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 8

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s