Rebith Of MC – Chapter 7

Chapter 7 – Rumah Bambu Di Tempat Yang Asing

Penerjemah Inggris : https://shenhuatranslations.wordpress.com/

Penerjemah Indo : norkiaairy

Editor : Chin

Sinar cahaya perak dipancarkan dari ruangan, melewati celah tirai dan kaca jendela, hanya untuk menembak langsung ke awan di atas, diikuti oleh guntur yang menyerupai raungan naga. Di dalam cahaya perak itu, seseorang bisa melihat garis-garis samar naga perak melonjak ke atas. Semua ini berlangsung selama empat sampai lima detik sebelum lenyap. Tak satu pun orang yang lewat di bawah melihat fenomena ini, karena yang bisa mereka lihat hanyalah kilatan petir yang acak yang jatuh dari langit.

Sedangkan untuk Huo Zaiyuan, saat ini di tengah cahaya emas, hanya bisa mengeluarkan teriakan ketakutan sebelum sosok rampingnya lenyap dari rumah. Kuas giok putih dan wadah batu giok mengikutinya, lenyap, hanya meninggalkan mangkuk mie instan yang mengepul.

“Ah – Aiyo …” Tangisan terputus-putus itu berakhir saat Huo Zaiyuan terbentur di atas tanah. Sambil mengeluarkan suara yang pedih, dia berteriak, “Ouch….. apa yang terjadi?”

Menggosok bagian yang sakit, dia membuka matanya, mengingat lingkungannya bukanlah interior rumah yang familier, tapi tempat yang benar-benar asing.

Tujuh warna pelangi melintas di langit di atas, mirip dengan aurora. Ada pegunungan, sungai, dan lapangan terbuka yang sangat luas. Angin sepoi-sepoi menyapu wajahnya, membawa aroma harum yang samar. Melihat ke arah itu, Huo Zaiyuan melihat ke depan adalah sebuah rumah bambu yang berstruktur elegan, mungill, hati-hati melihat rumah bambu.

Meski dia tidak tahu kenapa dia tiba-tiba muncul di tempat seperti ini. Tapi karena ada rumah di sini, itu menunjukkan ada seseorang yang tinggal di sini. Melihat ke kiri dan ke kanan, menentukan tidak ada bahaya di sekitarnya, dia berdiri dan berjalan menuju rumah.

Tidak ada pintu di rumah, dan dia tidak bisa melihat apakah ada seseorang di dalam rumah itu. Namun, karena sopan santunnya, Huo Zaiyuan masih meninggikan suaranya untuk menyapa. Meski disposisi alaminya sedikit memberontak, dia hanya melakukan hal-hal tertentu. Menempatkan diri ke rumah orang lain tanpa izin bukanlah sesuatu yang bisa atau akan dia lakukan.

“Permisi, adakah seseorang disini?”

Meski suaranya tidak nyaring, jika ada orang di dalam, mereka pasti bisa mendengarnya. Tapi, rumah bambu tersebut tetap sepi, bahkan setelah lama berlalu. Menggigit bibirnya dengan lembut dan membawa langkah demi selangkah, dia mendekat ke pintu masuk rumah tanpa pintu.

“Um … jika memang tidak ada siapa-siapa, maka aku akan masuk.” Dia bertanya lagi tapi tidak mendapat jawaban. Oleh karena itu, Huo Zaiyuan dengan enteng memasuki rumah selangkah demi selangkah, memberikan tampilan yang tepat seperti pencuri yang menyelinap masuk

Melihat bahwa sebenarnya tidak ada orang di rumah ini, hatinya jauh lebih mudah. Pemilik rumah bambu ini rupanya menyukai barangnya yang terbuat dari bambu, karena selain membangun seluruh rumah dari bambu, bahkan perabotan di dalamnya seperti meja, kursi, rangka tempat tidur dan bahkan cangkir terbuat dari anyaman bambu. Hasil akhir untuk setiap barang itu rumit dan bagus, menunjukkan kasih sayang pemilik rumah bambu ini.

Dengan hati-hati mengambil segala sesuatu di rumah, tatapan Huo Zaiyuan akhirnya jatuh pada potret yang tergantung di salah satu dinding. Potret itu digambar oleh kuas, setiap pukulannya halus, menciptakan gambar hidup …

Lukisan itu menggambarkan seorang pria berambut panjang, anggun dengan fitur wajah yang bagus dan tubuh ramping, baik jubah putih dan rambutnya yang panjang terurai, satu tangan terentang saat dia menatap ke arah pegunungan.

“Huo Tianqi …” Mata Huo Zaiyuan turun ke sisi kanan kaligrafi lukisan itu yang berfungsi sebagai tanda tangan. Denyut jantungnya sedikit melonjak. Orang dalam lukisan itu dan dia berbagi nama keluarga Huo.

“Hehe … Ini tidak mungkin nenek moyang keluarga Huo, kan …?”

Iklan

Satu respons untuk “Rebith Of MC – Chapter 7

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s