Rebith Of MC – Chapter 21

Chapter 21 – Bos ‘Penjahat Lolos’ ini Terlalu Licik

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com

***

Menghisap rokok di mulutnya, mata gelap dengan lembut menyipitkan matanya berkilau aneh. Salah satu ekspresi ini membuat prajurit ketakutan, karena saat Kapten mereka mengungkapkan ekspresi ini, itu berarti mereka telah mengalami nasib sial yang luar biasa. Hanya saja kali ini, bukan mereka yang menjadi target kemarahannya.

Jari-jari yang ramping bergerak melintasi keyboard dengan cepat, gambar terus-menerus berkedip pada kecepatan tinggi di layar komputer. Segera, peta semua kota dari A sampai Z muncul di layar, bersama dengan lima titik merah yang berkedip.

“Bos, ‘penjahat lolos’ ini benar-benar terlalu licik. Dia membagi terpisah dalam lima arah berbeda untuk melarikan diri.” Seorang tentara berdiri di sisi kiri menatap titik-titik yang bergerak, wajahnya gelap karena kemarahan.

“Itu benar ah! Bos, apa yang harus kita lakukan sekarang? Haruskah kita mengirim beberapa orang untuk menangkap kelima orang itu?” Prajurit di sebelah kanannya memiliki ekspresi marah yang sama.

Semua karena ‘penjahat lolos’ ini, tentara distrik menghadapi banyak pemukulan dalam enam bulan ini.

“Tidak, dia cukup licik.” Sambil mengisap seteguk asap, dia perlahan menghembuskan asap putihnya, mengangkat tangannya untuk melambaikan sesuatu yang negatif.

“Bagaimanapun, di antara kelima orang ini, tidak satupun dari mereka adalah dia.”

“Ah !!” Para tentara di sebelah kiri dan kanan-nya berseru kaget.

“Informasi yang aku terima dari stasiun kereta api di kota V menunjukkan bahwa dia menggunakan kartu identitasnya sekali untuk membeli tiket untuk Kota U.” Ketuk jari di keyboard, membawa tiket stasiun sampai di layar.

“Lalu dia pergi ke kota U !?” Tentara di kiri meratap, menyimpulkan bahwa dia mendengar bahwa penjahat ini memang licik sampai tingkat ekstrem.

Mendengar kata-kata pria itu, sudut mulut Long Zhanye melengkung, sekali lagi ketuk jari-jarinya yang ramping pada keyboard. Kini, ruang keberangkatan stasiun kota V ditampilkan di layar, umpan diambil dari CCTV di sana.

“Dia tidak membeli tiket kota W, malah mengambil tiket kota U. Apa yang dimaksud dengan ini?” Gambar-gambar itu berkilauan saat melaju kencang, dengan cepat mencapai titik yang dia cari. Sosok ramping mengenakan topi baseball hitam dan ransel di punggungnya, muncul di layar.

“Eh … ahh! Dia pergi dan membeli tiket hanya karena dia ingin akses ke aula keberangkatan! Benar-benar terlalu licik.” Prajurit dikanannya berteriak, mengerti situasinya.

“Uh-huh, aku ingin segera keluar dari sini. Kalian tinggal untuk menyelidiki catatan stasiun kereta kota V. Begitu menemukan tiket kota lain yang dia beli, hubungi aku segera.”

Dengan mengeluarkan rokok dari mulutnya, dia mengetuk abu ke asbak di sebelah komputer. Long Zhanye mengambil mantel yang terlampir di sandaran kursi dan keluar.

“Yes sir! Selamat jalan, Bos!”

“Diterima! Yang ini akan melakukan apa yang diperintahkan.”

Para prajurit yang berada di sebelah kiri dan kanannya memegang teguh perhatian dan penghormatan pada Long Zhanye, memegang posisi itu sampai siluetnya lenyap dari ruang komando. Di dalam hati mereka, mereka mendesah lega. Astaga…… Raja iblis akhirnya meninggalkan distrik militer. Tidak perlu khawatir tentang keamanan pribadi untuk sementara waktu!

(Catatan: gong kecil kita benar-benar iblis ya~)

~~~

Kota Z adalah kota pesisir, dan merupakan kota terkecil di antara dua puluh enam kota. Meski dermaga sendiri selalu sibuk dengan kapal dan keberangkatan, populasinya paling sedikit. Huo Zaiyuan memilih kota ini karena dua alasan, dan juga satu faktor lainnya: harga perumahan di kota Z adalah yang termurah..

Dalam setengah tahun terakhir ini, pengumpulan persediaan yang dibutuhkan hampir menghabiskan tujuh juta dolarnya, sehingga hanya tersisa delapan ratus ribu di tempat tinggalnya.

Setelah dua hari perjalanan, dia tiba di Kota Z. Hal pertama yang dia lakukan adalah menemukan rumah yang cocok untuk tinggal dan menyerahkan biaya sewa tepat empat bulan di tempat. Meski harga sewanya sedikit mahal, namun Huo Zaiyuan dipenuhi dengan kepuasan karena bangunan besar ini tidak berada di dekat kawasan bisnis atau kawasan pusat kota, menjadikannya tempat yang tenang dan damai. Unit apartemen berada di lantai tiga, yang tidak terlalu tinggi, dan berhadapan langsung adalah supermarket yang relatif besar, yang nyaman.

Sebelumnya, saat berada di desa pegunungan kecil, makanannya selalu disediakan oleh penduduk desa. Meski sudah belajar cara memasak beberapa masakan, dia belum mencoba membuatnya sendiri. Sekarang dia tinggal sendiri, Huo Zaiyuan berencana untuk mencoba memasaknya hari ini.

Bagaimanapun, dia memiliki berbagai macam buah, sayuran dan daging diruangannya. Sedangkan untuk bumbu dan sejenisnya, dia jelas perlu melakukan perjalanan ke supermarket itu dan tentu saja, semua yang dia beli akan ditempatkan di tempatnya juga.

Menempatkan di dalam rumah secara berurutan, dia mengambil sekaleng gas dan kompor gas dari tempat itu dan meletakkannya di dapur sebelum meninggalkan rumah.

Memasuki supermarket, Huo Zaiyuan pergi mencari manajer dan meminta dua puluh kotak kecap, dua puluh kotak garam, dua puluh kotak garam ayam dan lima puluh botol saus ikan dan minyak, serta aneka bumbu lainnya. Dia meminta agar manajer mengirim pesanannya ke rumah kontrakannya.

Menghadapi klien yang begitu besar, manajer supermarket, tentu saja, merasa sangat bahagia, segera menyerahkan tanda terima dan setuju untuk mengirimkan pesanannya ke alamat yang diberikan segera setelah barang siap.

Meninggalkan supermarket, Huo Zaiyuan berjalan-jalan di sekitar tempat tinggalnya sebelum menyadari ada keluarga tukang kayu yang tinggal di dekatnya, membuat hatinya melompat dengan sukacita. Meski potongan kayu persik (bulat dengan berbagai ukuran) dan kotak kayu persik (panjang dan pendek dengan ukuran yang bervariasi) tidak sedikit, dia cukup terbiasa saat berlatih jimat di desa, jadi sekarang tidak banyak yang tersisa.

Bahkan jika ada setumpuk besar batang dan batang kayu yang diambil dari pohon persik di samping rumah bambu, akan sangat sulit baginya karena dia tidak tahu bagaimana cara memotongnya menjadi kotak kecil dan potongan. Sekarang setelah dia menemukan tukang kayu, itu benar-benar berkat dari surga…

Iklan

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 21

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s