Rebith Of MC – Chapter 17

Chapter 17 – Desa Di Pegunungan Kecil

Penerjemah Inggris : https://shenhuatranslations.wordpress.com/

Penerjemah Indo : norkiaairy

Editor : Chin

Di stand pasar gelap, Huo Zaiyuan menggunakan lima ratus ribu untuk membeli Hummer H1, dan tambahan dua ratus ribu untuk memodifikasi mobil dengan benar. Karena kerangka mobil awalnya berkualitas baik, tidak perlu ada perubahan. Sebagai gantinya, dia mengizinkan pengubah ahli untuk memperkuat di bagian luar, mengubah kaca jendela menjadi anti peluru dan memasang perangkat anti pencurian.

Karena Huo Zaiyuan terdesak waktu, pengubah ahli bekerja di mobil pada malam hari dari pukul tiga sore sampai pukul 10.30 malam. Saat itu, mobil sudah selesai. Karena dia tinggal untuk menunggu penyelesaian kendaraannya, seratus pedang dikirim ke gudang jam 8 malam.

Begitu proses modifikasi selesai, Huo Zaiyuan mengizinkan pengubah menyetir Hummer dan membuat mereka berdua berada di luar pasar gelap. Ahli itu pikir dia (HZY) hanya takut mengemudi di pasar gelap ini larut malam, dan melihat Huo Zaiyuan cepat dalam membayar, akhirnya menganggukkan kepalanya dan setuju. Mengendarai mobil dan meninggalkan pasar gelap, dia berhenti di jalan utama di luar wilayah bawah tanah.

Berterima kasih dan melihat orang itu berjalan pergi, Huo Zaiyuan melirik sekeliling untuk memastikan tidak ada orang di dekatnya sebelum menempatkan Hummer di ruangnya. Sebenarnya, bukan karena dia tidak mau mengemudikan mobil ini, tapi … sebenarnya, dia tidak tahu bagaimana menyetir sama sekali. Namun, karena dia sudah membeli mobil, dia bisa belajar menyetir di tempat kerjanya.

Dengan susah payah, dia berhasil memanggil taksi yang mendekati jalan utama setelah menunggu setengah jam. Sudah waktunya kembali ke gudang.

~~~

Keesokan harinya, Huo Zaiyuan keluar dari tempat untuk mandi, dan ketika pemilik gudang tiba, dia mengembalikan kunci kembali dan segera meninggalkan tempat itu. Karena masih ada beberapa jam sampai waktu bertemu dengan kakek itu, dia pergi ke pom bensin untuk membeli bensin senilai satu juta dolar dan menyimpannya. Kini semuanya sudah siap digunakan kapan saja, satu-satunya yang tersisa adalah membeli buah dan sayuran dari desa. Memeriksa arlojinya dan melihat hampir waktunya, dia menghidupkan mesin mobilnya dan membawanya ke tempat yang telah ditentukan.

Saat mendekati tujuannya, pria tua itu sudah berdiri di pinggir jalan menunggunya, dengan truk-truk pengangkut besar melintas di jalan gunung yang telah dibersihkan dari waktu ke waktu.

“Kakek, halo….” Keluar dari mobil, Huo Zaiyuan membayar biaya parkir sebelum berjalan menuju ke pria tua itu.

“Bos kecil, kamu sudah datang.” Saat melihat Huo Zaiyuan, senyum yang jujur ​​muncul di wajahnya.

“Ini tempatnya, tolong ikuti. Karena uang muka yang diberikan olehmu, jalannya hampir selesai dibersihkan setelah beberapa hari bekerja. “

Setelah mengikuti pria tua, kedua pria melewati jalan gunung – yang masih memiliki tumpukan tanah di sana-sini dan memasuki desa kecil di pegunungan. Melihat desa ini dikelilingi oleh pegunungan di semua sisi dari kejauhan, dengan rumah-rumah yang terbuat dari batu bata dan atap jerami, pemandangan yang agak spektakuler yang Huo Zaiyuan belum pernah lihat sebelumnya. Selanjutnya, udara di sini sangat bersih dan segar. Melihat ke arah pematangan sawah, seseorang bisa melihat perkebunan hijau subur dan beragam buah dan tanaman sayurannya.

Pada hari kedua setelah bertemu Huo Zaiyuan, pria tua itu telah memberitahu semua orang di desa tentang masalah itu saat dia kembali. Akibatnya, penduduk desa sangat tertarik dengan Huo Zaiyuan. Akibatnya, orang banyak berkumpul di gerbang desa untuk menyambutnya, berbisik dan bergosip satu sama lain tanpa henti. Baru ketika kepala desa akhirnya keluar untuk menjaga ketertiban masyarakat desa mulai tenang.

“Bos kecil, kali ini kami sangat berterima kasih kepadamu karena telah memberi kami bantuan. Jika bukan karena bantuanmu, jalan kita masih akan terkubur puing-puing itu.” Kepala desa dengan sopan berkata kepada Huo Zaiyuan. “Kakek telah bercerita sejak awal, kamu ada di sini untuk membeli produk buah dan sayuran. Apapun yang kamu butuhkan, jangan ragu untuk mengatakannya, kami akan memberimu yang paling segar yang kami miliki.”

“Kepala desa, tidak perlu berterima kasih padaku. Aku akan melihat-lihat dan akan memberi tahumu jumlah yang aku inginkan untuk setiap barang nanti.”

Iklan

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 17

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s