Rebith Of MC – Chapter 15

Chapter 15 – Melanjutkan Berbelanja

Penerjemah Inggris : https://shenhuatranslations.wordpress.com/

Penerjemah Indo : norkiaairy

Editor : Chin

Pria tua itu duduk di belakang gerai sayurannya, tidak bersemangat dan tertekan, dengan jelas dalam suasana hati yang suram karena tidak bisa menjual barangnya. Bagi Huo Zaiyuan, dia tidak bisa untuk tidak tertarik dengan harga rendah, akhirnya berjalan ketempatnya.

“Kakek, selain kubis Cina, apakah kamu punya sayuran lain?” Sambil berjongkok di depan bilik, dia mengulurkan tangan untuk membalik daun hijau dan segar.

Meski belum pernah menginjakkan kaki di pasar di kehidupan sebelumnya, ada pasar kecil di bawah apartemen yang disewanya. Di sana, dia sering mendengar percakapan tawar-menawar dan acak dari wanita dewasa yang sudah menikah yang membeli barang mereka.

Dengan demikian, dia tahu bahwa sayuran yang telah digigit serangga berarti tidak ada pestisida berlebihan yang digunakan untuk menyemprot tanaman, dan lebih aman dikonsumsi daripada mereka yang tidak memiliki gigitan serangga.

Bahkan jika dia tidak tahu apakah yang dia dengar itu benar atau salah, dari apa yang ada di depan matanya sekarang, daun kubis di bilik pria tua ini memiliki beberapa area yang digigit serangga. Saat dia membalik daun atasnya, bahkan ada beberapa serangga hidup yang terjatuh.

Jika serangga masih hidup dengan penuh semangat, barang-barang ini aman untuk dikonsumsi pasti!

“Punya, punya! Tentu saja, aku punya. Tidak hanya aku memiliki kubis ini di rumah, aku bahkan memiliki biji-bijian dan sayuran lainnya … bos kecil ini, kamu …” Pria tua yang menjual sayuran ini jelas merupakan individu yang sederhana dan jujur, menyebabkan dua mata Huo Zaiyuan bersinar dengan emosi yang tertekan.

“Aku akan mengambil semua kubis yang ada di sini.” Mendengarkan kata-kata kakek itu, Huo Zaiyuan menganggukkan kepala, senang, sebelum bertanya dengan rasa ingin tahu. “Itu benar, Kakek, sayuranmu tidak buruk, tapi mengapa kamu menjualnya setengah dari harga yang lain?”

Mendengar Huo Zaiyuan mengumumkan bahwa dia akan membeli semua sayurannya, jantung pria tua sangat tergerak sehingga matanya memerah. Dia segera mulai menghitung total semua sayurannya, namun, saat dia mendengar pertanyaan Huo Zaiyuan, air matanya mulai mengalir turun.

Sementara Huo Zaiyuan membantu memuat kubis masuk dalam keranjang anyaman bambu, dia mendengarkan saat orang tua mulai menjelaskan alasannya.

Ternyata, desa tempat orang tua itu tinggal adalah salah satu desa pegunungan kota V di utara. Sepuluh hari yang lalu, hujan deras yang melanda kota menyebabkan pegunungan di kedua sisi jalan gunung mengalami tanah longsor. Lumpur, bebatuan segera mengubur jalan kecil itu, yang pada dasarnya menghalangi jalan dan mencegah truk yang biasanya masuk ke desa untuk mengambil buah dan sayuran tidak bisa masuk. Tidak ada orang di desa yang bisa keluar, dan tidak ada yang bisa masuk. Hanya pria tua ini berhasil membawa sekumpulan kubis karena beberapa penduduk desa membantu membawa mereka melewati pegunungan. Dia berpikir, dengan menurunkan harga dan menjual barangnya, dia bisa mempekerjakan tim penggalian perusahaan untuk menghilangkan puing-puing dari jalan.

Siapa yang tahu itu karena dia menetapkan harga terlalu rendah, orang tidak berani membeli dan mengakibatkan Huo Zaiyuan mengambil tawaran besar. Setelah itu, dia berhasil mengumpulkan lebih banyak informasi dari pria tua itu, yang desanya tidak hanya menanam sayuran, tapi juga kacang, jagung, kentang, melon, dan lain-lain. Hal ini sangat memuaskan Huo Zaiyuan.

Dia memutuskan untuk berada di tempat pria tua dan desanya bertanggung jawab untuk memenuhi pesanan buah dan sayurnya. Membeli sekeranjang kubis ini hanya seharga lima ratus dolar. Jika pria tua itu ingin menyewa tim penggalian, dia perlu menjual setidaknya beberapa keranjang kubis agar bisa menyewanya. Oleh karena itu, Huo Zaiyuan pergi untuk menemukan seseorang untuk membuat kontrak bisnis, mengatakan kepada pria tua itu bahwa dia berencana untuk membeli sejumlah besar buah dan sayuran. Dia pertama-tama akan memberi pria tua lima ribu dolar sebagai uang muka dan sepuluh hari kemudian, pria tua itu harus membawanya ke desa.

Salah satu tanda namanya sementara prangko lainnya cap jempolnya [1]. Begitu dia menerima lima ribu dolar dari Huo Zaiyuan, air mata orang lain meluap. Setelah meninggalkan alamat desanya, pria tua itu pergi.

[1] Di masa lalu – bahkan sampai akhir abad ke-20 – buta huruf yang tidak tahu bagaimana menulis nama mereka,  biasanya memakai cap jempol mereka sebagai tanda tangan.

Setelah buah dan sayuran, Huo Zaiyuan dengan terburu-buru membawa kendaraan umum ke daerah pertanian untuk membeli benih sebelum pergi ke rumah jagal untuk membeli sejumlah besar daging ayam, bebek, angsa, kambing, daging sapi, dll. Ke tempat lainnya untuk membeli makanan laut – kepiting, udang, lainnya dan berbagai sayuran laut seperti rumput laut dan sejenisnya.

Ini memakan waktu seharian. Saat pukul empat sore, Huo Zaiyuan sudah setengah mati karena kelelahan. Sekali lagi menaiki angkutan umum, dia kembali ke gudang untuk melihat beberapa truk yang membawa beras dan tepung terigu tiba. Butuh satu jam agar segala sesuatu terbongkar dan menyimpannya di gudang. Dengan cepat menyelesaikannya, beberapa truk meninggalkannya.

Memasuki gudang, dia menutup pintu, menempatkan semua beras dan tepung terigu ke dalam ruangnya. Pada saat itu, suara pria tua itu terdengar dari luar. Itu adalah stand tanaman sayuran. Membuka pintu, dia bertemu dengan pria tua yang ditemani oleh orang tinggi dan besar lainnya, yang sedang menarik sebuah gerobak besar yang penuh dengan kubis yang dibelinya (HZY) tadi. Jelas, uang yang dia berikan kepada orang tua berhasil mendapatkan jalan yang telah dibersihkan.

“Bos kecil, sayuran ada di sini. Sepuluh hari dari sekarang, pada siang hari, aku akan menunggumu di persimpangan jalan gunung.”

“Baik.”

Di bawah komando pria tua itu, orang besar membawa gerobak berat itu ke depan, menyimpannya di gudang, lalu pergi bersama dengan pria tua itu.

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 15

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s