Rebith Of MC – Chapter 14

Chapter 14 – Praktekkan Materi

Penerjemah Inggris : https://shenhuatranslations.wordpress.com/

Penerjemah Indo : norkiaairy

Editor : Chin

***

~~ Mari kita temani shou kecil kita berbelanja^^

Menempatkan cangkir bambu di bawah mulut naga, Huo Zaiyuan mengumpulkan tetes air perak yang menetes ke bawah. Karena jumlah cairan dalam cangkir meningkat, dia menemukan mata air secara tidak terduga mengeluarkan cahaya yang cukup keperakan. Lebih dari itu, cahaya tampak memberikan perasaan yang membuatnya merasa sangat terhibur.

Setelah cangkir terisi sampai penuh, Hui Zaiyuan kembali ke tempat dia menanam biji persik, menarik napas dalam-dalam. Membawa cangkir bambu ke bibirnya, dia minum setengah cairan yang dikumpulkannya. Air mata terasa sangat jernih dan manis, menyebarkan rasa dingin di mulutnya. Begitu air musim semi mengalir ke tenggorokannya dan masuk ke tubuhnya, sensasi luar biasa aneh menerpa seluruh tubuhnya.

Itu adalah perasaan yang sangat indah, tapi Huo Zaiyuan tidak terbawa arus dan masih ingat untuk menuangkan separuh mata air yang terkumpul di atas benih yang dikuburkan itu.

Dalam sekejap mata, saat tetesan terakhir air keperakan menetes ke tanah yang menutupi biji persik, getaran samar menembus bumi. Setelah itu, pohon muda tumbuh dari tanah.

“Ini terlalu ajaib!” Seru Huo Zaiyuan, memungut teks kuno itu untuk melihatnya lagi. Teks tersebut dengan jelas mengatakan bahwa benih persik itu berkecambah, dia bisa mulai mempraktekkan seni Tao. Jantungnya berdegup kencang karena kegirangan yang ekstrem.

Kembali ke rumah bambu, dia duduk di ambang pintu, bersila, mengikuti instruksi yang tertulis di buku dan mulai berkultivasi. Pada awalnya, dia sama sekali tidak merasakan apa-apa. Tapi seiring berjalannya waktu berlalu, dia berangsur-angsur mulai merasakan arus hangat tanpa henti bergerak menembus tubuhnya. Tak perlu dikatakan lagi, ini adalah sensasi yang sangat aneh bagi Huo Zaiyuan.

Awalnya dia percaya mengolah Seni Tao ini hanya akan membawanya beberapa saat. Namun, saat dia selanjutnya membuka matanya, hari sudah pagi. Ini membuatnya kaget. Hanya sedikit kemudian dia menyadari arus hangat yang dia rasakan kemarin masih ada, mengalir perlahan di dalam tubuhnya. Melirik untuk melihat benih persik yang berkecambah baru-baru ini memberinya kejutan dan membuat kejutan lainnya. Daun muda yang lembut yang hanya memiliki dua daun kecil sekarang beruang empat, dan telah tumbuh lebih besar satu inci.

“Itu … bukankah itu berkembang terlalu cepat?”

Bergumam kepada dirinya sendiri, Huo Zaiyuan ingat mie instan yang dimasaknya kemarin dan perutnya yang kosong. Segera, dia berjalan menuju lemari dan mengambil mangkuk mie instan itu. Awalnya mengira seluruh mangkuk mie akan membengkak setelah berendam sepanjang malam, dia terbukti salah karena tidak ada satu helai mienya membengkak, dan suhu mangkuk di tangannya sudah cukup untuk membakar kulit.

Ya Tuhan … ruang ini sangat rusak..

Melahap mie yang bertindak sebagai makan malam dan sarapan, Huo Zaiyuan memakai pakaian lainnya yang bersih, melemparkan ranselnya ke bahunya dan meletakkan topinya di kepalanya, dia keluar dari tempat itu. Mengembalikan kunci kamar ke resepsionis hotel, dia berangkat untuk memulai misi.

Hal pertama yang dia lakukan adalah menyewa gudang berukuran sedang yang terletak di distrik pinggiran kota, di mana tidak ada tanda tempat tinggal manusia. Karena barang yang perlu dibeli benar-benar akan datang dalam jumlah yang sangat besar, dengan gudang ini, dia akan bisa menipu orang. Begitu barang dikirim ke tempat ini, dia bisa memasukkan semuanya ke dalam ruangnya segera. Dia juga bisa tidur di sini pada malam hari, yang akan menghemat sejumlah uang yang seharusnya bisa digunakan untuk menyewakan kamar hotel.

Karena transaksi bisnis mengenai penyewaan gudang dilakukan secara online, dengan biaya seribu dolar selama sepuluh hari, pada saat dia tiba di alamat yang diberikan kepadanya oleh pemilik gudang, pihak lain sudah menunggunya di pintu masuk. Saling menukar salam sopan saat kedua belah pihak bertemu, pemilik dengan cepat menyerahkan kunci gudang, mengingatkan Huo Zaiyuan bahwa dia akan kembali dalam sepuluh hari untuk mengambil kembali kunci sebelum pergi.

Segera setelah menerima kuncinya, dia langsung menuju pasar beras terbesar kota V dan langsung meminta atasan untuk menegosiasikan harga termurah beras dan tepung terigu. Setelah itu, dia menempatkan tiga ribu jin [1] masing-masing. Pesanan besar ini jelas memberi kejutan pada pedagang.

[1] 1 Jin = 2 kilograms

Namun, ketika Huo Zaiyuan menyerahkan uang muka secara tunai tanpa keraguan sedikit pun, pedagang tersebut merusak perasaan terperangah, dengan senang hati meyakinkan Huo Zaiyuan bahwa perintahnya akan dijaga. Lagi pula, selama dia (pedagang) menerima uang, siapa peduli dengan apa yang dimiliki si bajingan kecil ini (HZY) dengan begitu banyak beras dan tepung terigu?

Huo Zaiyuan menyerahkan alamat gudang sewaan ke atasan, yang memungkinkannya untuk segera menyiapkan pesanan dan mengirimkannya kembali. Tidak membuang-buang waktu, dia bergegas keluar dari pasar beras ke pasar buah dan sayuran. Saat dia hendak mencari pedagang pasar kedua, dia kebetulan bertemu dengan seorang pria tua yang menjual kubis china. Sementara kios-kios lain menjual kubis mereka seharga tiga dolar per jin (2kg), pria tua ini malah menjual setengah harganya.

Tidak tahu kenapa pria tua ini memberi harga terlalu rendah, meski ada cukup banyak orang yang berkeliling pasar, tapi tidak ada yang mau membeli kubis dari pria tua itu. Melihat kubis china hijau dan segar itu, jantung Huo Zaiyuan tergerak.

Iklan

Satu respons untuk “Rebith Of MC – Chapter 14

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s