Rebith Of MC – Chapter 12

Chapter 12 – Tujuh Juta Dollar

Penerjemah Inggris : https://shenhuatranslations.wordpress.com/

Penerjemah Indo : norkiaairy

Editor : Chin

Ketika Huo Zaiyuan terbangun setelah menghabiskan malam di ruangannya, dia merasa bahwa semua kelelahan dan rasa sakit yang dirasakannya di tubuhnya kemarin telah hilang semua. Sinar matahari sudah menelusup melalui jendela saat dia membuka matanya di kamar hotel yang lusuh.

Menurut ponselnya, jam 8 pagi.

Surga, waktu yang mengalir di tempatnya benar-benar jauh lebih lambat dari pada bumi. Berapa lama dia menghabiskan waktu tidur di rumah bambu itu?

Menggeleng tak berdaya, dia mengeluarkan laptop dari ranselnya. Saat itu, dia membeli modem nirkabel karena nyaman, memungkinkannya menjelajah internet kapanpun dan dimanapun. Sekarang, dia merasa tindakan itu menguntungkan karena dia tidak perlu berkeliling mencari wifi gratis untuk dihubungkan.

Membuka laptop, hal pertama yang diperiksa oleh Huo Zaiyuan adalah surat perintah penahanan militer yang masih beredar secara online. Melihat bahwa itu belum dihapus, dia mendesah dan mengutuk dalam hatinya.

Dengan menutup halaman tampilan pop-up, dia membuka situs web ZG bank. Pada hari dia menandatangani kontrak, uang yang merupakan bagian dari warisannya telah dipindahkan ke rekeningnya. Sebelum itu, dia masih memiliki sekitar lima puluh ribu dolar dan ditambah dengan tujuh juta dari sebagian aset keuangan ayahnya … sampai sekarang, semakin banyak uang yang dimilikinya, semakin baik. Tidak ada yang namanya terlalu banyak.

Belum lagi, dia sekarang adalah orang yang dicari. Jika ingin pergi ke bank untuk menarik uang, pasti akan sangat berisiko karena orang bisa mengikuti jalur yang akan dia tinggalkan dengan menggunakan kartu ATM-nya. Dia tidak bisa melakukan itu, tapi dia juga tidak bisa membiarkan sejumlah besar uang ini duduk di rekening banknya saat dia perlu menggunakannya untuk membeli persediaan. Sepertinya satu-satunya pilihan adalah mengambil risiko.

Huo Zaiyuan adalah seseorang yang akan melakukan apa yang dia pikirkan, meletakkan laptop kembali ke tasnya, membawanya di bahu dan meninggalkan hotel. Bank sudah buka jam 8 pagi dan dia ingin masuk untuk menarik tujuh juta itu untuk menyimpan semuanya di tempat kerjanya. Setelah itu, dia akan naik kereta dan meninggalkan kota S. Dengan begitu, akan lebih sulit lagi bagi orang yang mengeluarkan surat perintahnya untuk menangkap Huo Zaiyuan.

Pagi-pagi sekali, tentu saja tidak banyak pengunjung yang masuk ke bank. Huo Zaiyuan langsung menuju stasiun layanan pertama yang ada, mengeluarkan kartu banknya.

“Kakak perempuan, aku ingin menarik semuanya dari rekening bank.” Meski memakai topi di kepalanya, dia tidak berani menoleh-noleh karena khawatir CCTV di bank akan merekam gambar wajahnya. .

“Tentu. Mohon tunggu sebentar.” Wanita cantik itu mengambil kartu itu darinya dan memulai prosedur penarikan. Saat kartu berjalan dan jumlah di atasnya membaca tujuh juta, wanita itu benar-benar terkejut. “Ini…”

“Ya. Aku ingin menarik semuanya.”

“Tentu saja.”

Dia segera menghubungi atasannya untuk persiapan penarikan uang yang besar.

Bank ini sangat efisien, mengelola untuk menangani penarikan tujuh juta dolar tunai hanya dalam waktu dua puluh menit. Pengawas membawa Huo Zaiyuan ke brankas di dalam bank.

“Tujuh juta.”

“Sangat bagus. Maafkan aku merepotkanmu, tapi bisakah kalian melangkah keluar?” Bibir Huo Zaiyuan sedikit melengkung, menunjukkan senyuman samar.

“Ini …” Pengawas melihat senyumnya, lalu pada tumpukan uang tunai sebelum menganggukkan kepalanya. “Tentu saja.”

Setelah pengawas pergi, Huo Zaiyuan dengan hati-hati melihat sekitar. Benar saja, ada kamera tersembunyi di pojok. Tersenyum ringan, dia menarik taplak meja saat mendekati tumpukan uang tunai, menghalangi titik buta kamera saat area kain lebar menyebar. Saat kamera dibutakan, dia dengan cepat mentransfer semua uang ke tempat kerjanya dan terburu-buru meninggalkan bank itu.

Ketika atasannya keluar untuk menemui Long Zhanye saat orang-orang militer masuk ke bank, uang di brangkas dan orang itu sudah menghilang.

“Bagaimana … bagaimana ini mungkin …?”

“Sial! Pergi mencari untukku! Tidakkah uang mempunyai kode atau jejak untuk diikuti?” Sekali lagi dia kalah selangkah. Persis seperti apa kemampuan iblis kecil itu, huh?

Iklan

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 12

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s