Rebith Of MC – Chapter 10

Chapter 10 – Long Zhanye

Penerjemah Inggris : https://shenhuatranslations.wordpress.com/

Penerjemah Indo : norkiaairy

Editor : Chin

Keluarga Long menikmati status tinggi di kota A, dan kehormatan yang lebih tinggi di dalam pasukan militer. Dari generasi N, keluarga ini selalu menghasilkan banyak sekali talenta berbakat untuk menduduki posisi kunci di dalam tentara, termasuk generasi sekarang. Seperti nenek moyangnya sebelumnya, kakek buyut Long Haotian adalah panglima tertinggi tentara, ayah Long Junfeng adalah peneliti mekanik di militer dan seorang jenderal (meninggal karena kecelakaan percobaan bahan peledak), dan generasi terakhir dari Long Zhanye (ini cerita gong [1]) adalah perwira tertinggi pasukan elit kota.

[1] Gong: bagi kalian yang tidak tahu istilahnya adalah seme.

Namun, perwira senior Long yang tidak takut apapun, hanya takut satu orang. Orang yang membesarkannya sejak masih kecil – kakeknya, panglima tertinggi Long Haotian.

Kakek Long berusia enam puluh lima. Meski ia masih mengusung judul “panglima tertinggi”, dia tidak lagi terlalu mengkhawatirkan urusan militer. Kegiatan sehari-harinya adalah menghadiri opera, berjalan-jalan atau mengunjungi teman-teman lamanya.

Seperti sekarang, kakek Long mempunya banyak teman, salah satunya adalah seseorang dari kuil kota B yang berkembang, seorang penatua Tao dengan nama Tian Jizi. Spesialisasi Penatua ini terletak sebagai seorang peramal dan merupakan seseorang yang sangat penting di dalam kota B.

Kebetulan suatu hari, Kakek Long ingat bahwa dia belum mengunjungi seorang teman lama dalam beberapa waktu, maka dengan menyeret cucu berharganya, mereka menuju kuil Tao.

Sekarang, kapan pun Long Zhanye mengingat bagaimana dia mengikuti kakeknya ke kuil Tao tanpa sedikit pun ragu, dia akan menyesali ini sampai ususnya menjadi hijau. Karena saat Penatua Tian Jizi menatap Zhanye, dia membelai janggut putihnya yang panjang dan menggelengkan kepalanya.

“Tsk, tsk … oh -“

“Teman baik, ada apa dengan ekspresimu itu?” Melihat sahabat lamanya menatap cucunya yang berharga begitu mereka melangkah melewati pintu, menggelengkan kepalanya dengan ekspresi misterius yang mendalam, alis agung kakek Long terangkat.

Jika itu adalah orang lain, saat alis Kakek Long terangkat, kedua mata melebar dengan kilau yang ganas, kaki mereka pasti sudah gemetar tanpa henti. Tapi cukup jelas bahwa Tian Jizi sudah terbiasa dengan hal itu, hanya dengan mempersilahkan si kakek dan cucunya untuk duduk, menginstruksikan muridnya untuk menyeduh teh sebelum menjawab pertanyaan Kakek Long.

“Cucumu ini penuh energi Yin. Sepasang alis hitam miring, sangat mengesankan. Sepasang pupil hitam, dalam dan saleh. Lima titik wajah semua tampan, benar-benar naga di antara orang-orang.” Kepala Tian Jizi bergerak saat berbicara, ekspresi sangat serius.

“Itu wajar saja, sahabat lama, dia adalah cucuku yang berharga!” Semua orang suka mendengar kata-kata pujian, dan Kakek Long yang sangat di tinggikan tidak berbeda. Kilauan ganas sebelumnya di matanya telah lama lenyap tanpa bekas.

“Tapi…”

“Tapi? Tapi apa?” Mendengar Penatua mengucapkan satu kata lagi, mata Kakek Long tersenyum tanpa emosi.

“Nak, katakan nama keluargamu dan namamu, serta arti masing-masing karakter.”

Dengan duduk sambil menyimak sepasang pria tua yang saling bertukar kata, Long Zhanye yang belum mengucapkan sepatah kata pun setelah memasuki pintu itu tiba-tiba dipanggil. Ekspresinya terganggu tapi memberi tahu Sang Penatua namanya. “Long Zhanye. Zhan dalam artian “perang”, Ye berarti “padang gurun”.” Sejujurnya, dia sedikit penasaran dengan kata-kata menarik yang mungkin akan ditanggapi oleh Penatua ini.

“Long Zhanye … diambil dari ucapan itu “naga berkelahi seperti padang gurun, darah menodai bumi hitam [2]”. Tidak, sangat baik. Mantap dan agresif, tapi haus darah. Jika hawa nafsumu menjadi berlebihan, kamu tidak akan hidup melewati usia tiga puluh tahun!” Kata Tian Jizi sambil menggerakkan kepalanya seperti seorang ilmuwan yang membacakan puisi.

Begitu mengucapkan kata-kata itu, Kakek Long tanpa terduga meledak, dengan terburu-buru melemparkan dirinya ke teman lamanya untuk meraih jenggot putih yang panjang itu. “Apa?! Tidak hidup melewati usia tiga puluh … omong kosong apa kau, Penatua ini, muntahkan!”

Dua puluh tahun yang lalu, anaknya sendiri meninggal saat menguji jenis baru dari tempur artileri, meninggalkan anak yang berharga ini. Tapi sekarang Taois tua ini mengatakan bahwa Zhanye tidak akan lewat tiga puluh … tentu saja, siapa pun akan meledak dengan marah!

“Hei..Hei … jangan bersemangat, jangan terlalu bersemangat. Aku hanya mengatakan anak itu tidak akan lewat tiga puluh, tapi aku tidak mengatakan tidak ada solusinya.” Meski janggutnya yang berharga ditarik oleh teman dekatnya, sang Penatua tidak marah, ekspresi menunjukkan kelembutan yang sama seperti sebelumnya.

“Masih belum meludahkannya ?!”

“Jika kamu menemukan orang yang ditakdirkan untuk little Zhanye, maka akumulasi darah yang akan menyebabkan kematiannya bisa dibubarkan.”

“Orang yang ditakdirkan? Siapa ini? Bahkan jika orang tua ini harus membalikkan seluruh bumi, aku akan menemukan orang ini!” Hal ini menyangkut kehidupan cucu yang berharga.

“Huo Yue Zaiyuan, mungkin satu.” Sang Penatua akhirnya meludahkan kalimat ini, sebelum mengangkat jari kurusnya untuk menghitung. “Kota S, pinggiran utara.”

Dengan ini, Long Zhanye diberi perintah langsung oleh kakek sebagai seorang komandannya. Dia harus menuju kota S untuk menemukan apa yang disebut takdirnya. Tidak masalah jika dia mencuri, merampas atau menipu … selama dia belum memiliki orang itu di tangannya, Long Zhanye tidak diijinkan pulang ke rumah.

Jika ini adalah situasi yang normal, Long Zhanye mungkin akan memperlakukan kakeknya sedang bercanda. Namun, ini adalah perintah militer yang serius dari atasannya, karena itu, dia hanya bisa menahan diri untuk apapun yang mungkin terjadi di masa depan dan mengendarai mobil militer kesayangannya ke kota S terpencil.

Saat mencapai kota S, dia memanfaatkan koneksi militernya dan dengan mudah menemukan satu-satunya keluarga di pinggiran utara dengan nama keluarga Huo, yang secara tak terduga merupakan nama terkenal di seluruh kota. Karena itu, dia berjalan ke depan pintu rumah mereka tanpa ragu dengan beberapa bawahannya. Sedikit yang dia harapkan, kepala keluarga tersebut meninggal dalam sebuah kecelakaan mobil setengah tahun yang lalu, dan pada hari saat dia sampai, ketiga anggota keluarga Huo, ibu tiri, tuan muda tertua dan tuan muda kedua sedang membagi aset sore itu. Dan tuan muda tertua dari keluarga adalah orang yang dia cari.

Tapi begitu dia berhasil akan menangkapnya dari keluarga Huo, tuan muda tertua Huo sebelumnya telah lenyap tanpa bekas. Akhirnya, dia tidak punya pilihan selain menyalahgunakan wewenangnya dan mengancam bahwa tidak dapat menghargai ucapan baik-baik Nyonya Zhou untuk menyerahkan sumber daya yang dia miliki kepada Huo Zaiyuan. Kemudian dia menuju ke pangkalan militer S kota dan memerintahkan orang untuk melepaskan surat perintah penangkapan secara online, berpikir bahwa dia akan dapat menangkap orang itu sekarang.

Tentu saja, bahkan beberapa menit telah berlalu, seseorang memberikan alamat Huo Zaiyuan saat ini. Karenanya, Long Zhanye yang bahkan belum sempat makan, sekali lagi menaiki mobilnya dan melaju ke tempat tujuan.

Dengan bantuan dari pemilik rumah yang menyewakan unit itu, dia akhirnya berdiri di luar pintu kediaman Huo Zaiyuan. Siapa yang mengira tidak ada yang menjawab saat tuan tanah itu mengetuk untuk waktu yang lama. Ketika tuan tanah itu menyerah dan menggunakan kunci cadangan untuk membuka kunci pintu, tempat itu benar-benar kosong dan bahkan tidak ada bayangan seseorang pun dapat dilihat.

Satu-satunya benda di rumah yang luas dan kosong itu adalah sepiring kecil yang harus menjadi kunci rumah dan uang tunai: biaya sewa.

Menyaksikan semua ini dengan matanya sendiri, Long Zhanye mengutuk sampai dia hampir kehabisan udara.

Iblis kecil ini pasti tahu bagaimana cara melarikan diri!

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 10

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s