(18+) Private Garden – Chapter 4.3

(21+) 

*****

Dia tidak berbicara, hanya berusaha keras untuk memutar matanya, dadanya gemetar hebat, serangkaian rangsangan membuat pernapasannya tidak stabil.

Es batu dengan cepat meninggalkan tempat yang sensitif itu, tapi tidak memberinya kesempatan untuk bernafas, es batu itu sampai di depan lubang yang membengkak dan panas.

Apa! ?

“Wu ah –“

Dia belum sempat bereaksi, es batu dingin telah dimasukkan ke dalam tubuhnya, tempat yang paling rentan mendapatkan serangan yang sangat dingin, dia tidak tahan untuk mengayunkan tubuhnya, ingin menghilangkan es batu di dalamnya.

“Ah – ah – ambil, keluarkan –“

Sensasi yang berlebihan, perasaan ekstrem membuatnya hampir histeris, melupakan segalanya, hanya ingin mengeluarkan es batu dari tubuhnya.

Tapi dia tidak dihadapkan pada malaikat, melainkan iblis yang keluar dari neraka.

Dia (XU) tersenyum sambil memegang gelas berisi es batu, menahan tubuhnya (YM) yang berantakan, mengambil sepotong es dari dalam gelas dan memasukkannya ke tempat yang lembut itu sekali lagi.

“Ah – Ah –“

Dia berteriak dengan suara yang tidak bahagia, tapi es batu itu masih masuk satu per satu ke dalam tubuhnya.

Setelah lima atau enam es batu dimasukkan, dia (YM) kelelahan dengan terengah-engah di tempat tidur tidak berdaya, melihat semua ini pria itu pertama kali menguji lubang di belakang dengan jari-jarinya, kemudian mengambil es batu dari gelas dan memasukkan ke dalam tubuhnya yang sudah penuh.

“Um …”

Dia membuat erangan yang menyakitkan, sepertinya pria itu akhirnya memiliki sedikit rasa kasihan, meletakkan gelas di tangannya.

Sepanjang prosesnya, dia (YM) pikir dirinya akan mati atau pingsan, tapi tidak sama sekali, dan dia masih hidup dan sadar secara ajaib. Bagian bawah tubuh yang di-isi dengan es batu dibekukan tanpa sensasi, hanya merasakan air es yang mencair menetes dari lubang sedikit demi sedikit ke tempat tidur.

Dia (YM) hanya bisa bernapas perlahan, sangat takut jika dia bergerak akan menimbulkan lebih banyak rasa sakit atau rasa penghinaan. Dengan tidak berdaya hanya menunggu semua ini berlalu, tapi seseorang sepertinya menolak untuk membiarkannya pergi. Dia merasakan tubuh bagian bawahnya terangkat, dan benda keras dan panas sampai di lubang yang menyimpan air es menetes, mencoba meremas masuk ke koridor yang sudah lama dijejali tanpa celah.

“Tidak …” (YM)

Merasakan penindasan di sana, dia menarik napas, memutar tubuhnya dengan liar.

“Tidak!” (YM)

Akan mati, benar-benar akan mati!

“Jangan ! ! Aku mohon!” (YM)

Naluri manusia untuk bertahan hidup membuatnya menangis dan memohon.

“Tidak?” (XU)

“Tidak! Tidak!” (YM)

Dia (YM) menggelengkan kepalanya dengan panik.

“Apa yang harus dilakukan dengan ini?” (XU)

Pria itu menunjuk pada keinginan kasar yang memiliki tanda pembengkakan.

“Woo …”

Bagaimana dia tahu apa yang harus dilakukan?

Dia merintih, menatap kosong pada ‘avatar besar’ (si junior, LOL) milik pria itu, tidak tahu harus berbuat apa.

Pria itu rupa-nya menemukan cara lain.

Dengan senyuman yang membuat orang merinding, dia perlahan duduk di atas tubuhnya, mengulurkan keinginan kasar (si-avatar besar) yang menakutkan itu di depannya.

“Jika kamu tidak ingin aku menggunakan bagian bawah, simpan saja di mulut-mu.”

“Aku tidak …”

“Hmm?”

Pemberontakan bawah sadarnya dihentikan oleh suara mengancam pria itu, bergerak perlahan dari wajah pria yang membuatnya ketakutan ke ‘avatar besar’ yang membengkak di depan matanya. Akhirnya, dia tidak punya pilihan selain membuka mulutnya untuk menahan ujung depan yang tetap meneteskan cairan bening itu.

“Menelan sedikit lebih lagi.” Pria itu berkata dengan nada perintah.

Dia berdengung dengan mulut tertutup, meskipun tidak mau, tapi dengan enggan menurutinya, membuka mulutnya lebih lebar, menelan ‘avatar besar’ milik pria itu lebih dalam.

Tapi pria itu sama sekali tidak puas. Dia menahan kepalanya ke bagian bawah tubuhnya, mengarahkan dirinya (XU) ke kedalaman mulutnya (YM), mendekati tenggorokannya.

“Um um ……”

Tenggorokannya tersentuh, dia merasa mual, tapi mulutnya benar-benar tersumbat, dia hanya bisa menahan keinginan untuk muntah.

“Jangan lakukan seperti itu, mengisapnya, menjilatnya dengan lidahmu, dan jika kamu tidak membuat aku menembaknya keluar, ini akan terus berlanjut.”

Kata-kata pria itu hanyalah sebuah ancaman, dia (YM) tidak punya pilihan, tidak bisa untuk tidak memulai suasana hati yang menyedihkan.

Karena mulutnya telah terisi tanpa terlalu banyak ruang untuk bergerak, dia benar-benar membutuhkan banyak usaha untuk mengisapnya, tapi dia tetap berusaha melakukannya, terlebih dulu mengisapnya, lalu menjilatinya.

“Benar-benar bodoh … “

Pria itu mengerutkan kening menatapnya, tapi suaranya yang tidak menyenangkan itu mengungkapkan sedikit rasa kasihan.

“Hati-hati jangan sampai menggunakan gigi untuk menggigit ……. ya … seperti itu … ahh umm….”

Setelah beberapa saat, napas pria itu berangsur-angsur menjadi kacau, dan bagian bawahnya juga mulai berkedut, dan kemudian tidak lagi membutuhkan pertolongannya, dengan keras mengaduk-aduk di mulutnya.

“Um … uh …”

Dia mengeluh dengan sangat kejam, dan dalam kedutan pria itu lebih cepat dan lebih cepat, dia menyadari bahwa kesadarannya juga telah ditarik keluar dari otak.

Tidak tahu berapa lama, pria itu mengalami ledakan kejang, cairan sperma langsung ditembak ke tenggorokannya, beberapa juga meluncur masuk ke kerongkongan. Dia (YM) tersedak, tak bisa berhenti berdehem. Menunggu sampai ‘avatar besar’ pria itu untuk meninggalkan mulutnya, keinginan pertamanya (YM) adalah meludahkan keluar cairan yang ada di mulutnya.

Pria itu menutup rahangnya dengan keras dan menahannya untuk tidak membuka mulutnya, pada saat bersamaan memerintahkan: “Menelan-nya, jangan meludahkannya!”

Dia menatap pria itu dengan matanya yang berlinang air mata, tatapannya itu mencakup banyak kebencian, tapi masih dengan patuh menelan apa yang ada di mulutnya.

Jari-jari pria itu masuk ke tubuh bagian bawahnya, es yang telah meleleh saat ini tinggal sedikit, dan juga mengosongkan sebagian ruang di dalamnya.

Pria yang merasakan ini dengan jari-jarinya, menggerakkan tubuhnya dan perlahan memasukkan bagian tubuhnya yang tanpa membengkak ke dalam tubuhnya.

“Ah … dingin es ….” Pria itu merasakan dingin di dalam tubuhnya, mendesah dengan sensasi kegembiraan yang luar biasa. “Aku akan membuatnya hangat.”

Selesai berbicara, pria itu mendorong keras, mendorong es yang belum meleleh sepenuhnya ke bagian tubuh yang lebih dalam.

“Um …”

Dia tersentak kesakitan, dingin dan merasakan penindasan yang ketat pada saat bersamaan, mengira itu adalah puncak rasa sakitnya, tapi saat pria itu mulai berkedut, dia tahu seperti apa itu neraka.

“Uh … ah …”

Tubuhnya terdorong ke atas, tercampur dengan erangan-nya yang menyakitkan.

“Uh … tidak … berhenti …”

Es tampaknya didorong ke atas di dekat perut bagian bawah, karena daerah itu sangat dingin, jika bukan karena empat anggota tubuhnya diikat, dia pasti sudah memegang perutnya lebih awal.

“Ini adalah hukuman bagimu untuk melarikan diri … aku ingin kau benar-benar menyadari satu hal, kau milikku … selamanya, selamanya tidak bisa melepaskan diri dariku…..”

Pria itu di satu sisi terengah-engah, sementara bergerak berirama di tubuhnya. Mencengkeram tubuhnya erat-erat, tidak membiarkan dia melarikan diri darinya, menuntut dengan liar, menempati, dan melanggar ……..

Sekali lagi lebih intens, sekali lagi lebih panas…

“Huh…. ah…. Yiming….. Yiming……”

Dia memanggil namanya secara mendalam dan pada saat yang sama masuk jauh ke dalam tubuhnya, hanya untuk menunggu sampai dia (XU) sekali lagi menembak di dalam tubuhnya, kesadarannya juga sedikit pulih, menyadari bahwa dia (YM) telah pingsan.

Iklan

Satu tanggapan untuk “(18+) Private Garden – Chapter 4.3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s