Rebith Of MC – Chapter 6

Chapter 6 – Perubahan Besar Dari Kuas

Penerjemah Inggris : https://shenhuatranslations.wordpress.com/

Penerjemah Indo : norkiaairy

Editor : Chin

Melihat sekeliling rumah ini yang telah dipenuhi berbagai barang, Huo Zaiyuan tak berdaya menggelengkan kepalanya, menggulung lengan bajunya dan mulai mengatur segalanya. Agar tidak merepotkan pasangan ibu dan anak itu, dia membersihkan kamarnya dari rumah keluarga dengan sekali jalan. Termasuk tempat tidur, lemari, meja dan kursi. Alasannya memilih untuk mengambil semuanya, karena dia telah melakukan perhitungan hati-hati sebelumnya. Dia harus mengambil semuanya kembali, walau perabotan, pakaian dan barang semacam ini tidak baru, dia sebelumnya hanya menggunakan atau memakainya sekali atau dua kali. Itulah sebabnya, setiap barang tersebut masih bernilai uang. Dan sekarang, dia perlu mengatur semuanya. Supaya besok, dia bisa langsung ke pasar dan menjualnya dengan harga yang pantas.

Membersihkan ruangan pada awalnya adalah sesuatu yang tidak ia lakukan di kehidupan sebelumnya. Sekarang, dia menyadari betapa banyak usaha kerja keras untuk benar-benar terlibat. Menumpuk pakaian di satu sisi, celana di tumpukan lain, sepatu di tempat lain … yang sesuai dengan selera dipajang di sudut lain. Huo Zaiyuan hanya bisa mengakui bahwa sebelumnya dia benar-benar terlalu berlebihan … dia mengaku kalah.

“Ah … baju berkualitas bagus. Kurasa aku hanya memakainya dua kali …” T-shirt putih murni di tangannya, Huo Zaiyuan mendesah ringan sebelum melemparkannya ke salah satu tumpukan di tanah.

Bekerja dari jam 6 sore begitu dia kembali ke rumah jam 8 malam, perutnya menggeram karena lapar, mengingatkannya bahwa sudah saatnya makan malam tiba. Melihat hampir semuanya telah diatur dengan baik, Huo Zaiyuan berhenti bekerja untuk mengisi perutnya sebelum melanjutkan untuk mengatur barang-barang yang tersisa.

Menurut kebiasaan sebelumnya, kapan pun dia kelaparan, dia akan menarik teleponnya dan tanpa ragu untuk memesan delivery. Tapi setelah kelahiran kembali, dia bersumpah kepada dirinya sendiri untuk tidak pernah melakukan hal itu lagi.

Setelah pindah dari rumah keluarga Huo dulu, dia tidak pernah memasak makanan untuk dirinya sendiri. Bukannya dia tidak mau, tapi dia sama sekali tidak tahu cara memasaknya. Karena itu, tidak ada pilihan lain selain delivery makanan atau mie instan. Hari ini, dia tidak ingin delivery makanan sehingga dia hanya bisa memasak mie.

Melalui segala sesuatu di dapur cukup lama,, akhirnya dia menemukan sebungkus mie instan. Menatap paket junk food ini, dia ingat akan beberapa hal di kehidupan sebelumnya, bahkan jika sudah lewat tanggalnya, akan bisa membuat orang menumpahkan darah dan membunuh untuk mendapatkannya. Melihat ini sekarang, dia merasa bahwa dia agak beruntung.

“Ah …”

Tidak tahu berapa kali dia mendesah, Huo Zaiyuan berpikir dalam hatinya bahwa ketika dia mengumpulkan makanan untuk kiamat, dia tidak bisa hanya stok mie instan. Dari besok dan seterusnya, dia perlu belajar bagaimana memasak sebelum Hari Penghakiman datang, dia tidak akan dibunuh oleh mayat hidup atau dimakan hidup-hidup oleh semut setan atau tenggelam di rawa, tapi mungkin mati karena kelaparan.

Membawa mie yang direndam dalam air mendidih, Huo Zaiyuan berjalan melewati setumpuk barang, kakinya menendang sesuatu. Melirik ke bawah, dia menyadari itu ranselnya, membuatnya berpikir tentang kuas kaligrafi yang diambilnya dari rumah keluarga. Mengatur mie ke satu sisi, dia mengangkat tas dan membuka ritsletingnya.

Poros kuas terbelah dua, bulu kuasnya terserak dan lepas. Dimana aku akan menemukan seseorang yang bisa mengembalikannya seperti semula … eh ?! Apakah ada di bumi ini?

Baru setelah membuka tasnya, dia melihat kotak kayu lusuh yang berisi pusaka yang dia tempatkan secara tiba-tiba berubah menjadi kotak giok yang berkilau dan tembus cahaya. Melihat pengerjaan halus, bahkan seseorang yang tidak memiliki mata akan seni seperti akan mampu mengetahui nilai kotak ini.

Ini … bagaimana ini bisa terjadi?

Matanya berkedip, Huo Zaiyuan mengeluarkan kotak giok dengan tangan sedikit gemetar sebelum membuka tutupnya dengan lembut. Di atas kain emas yang mempesona yang melapisi bagian dalam kotak itu terdapat kuas kaligrafi giok putih dengan ukiran naga yang melintang di sepanjang poros …

Pusaka itu tiba-tiba berubah … perubahan yang satu ini benar-benar luar biasa ah !!

Karena tidak berani mempercayai matanya, Huo Zaiyuan dengan sangat perlahan mengulurkan tangannya, dengan jari membelai kuas giok putih. Di bawah sentuhannya, batu giok menghasilkan cahaya samar yang mengikuti gerakan jarinya.

Ini adalah perasaan yang sangat aneh dan berbeda …

Saat Huo Zaiyuan sedikit rileks di dalam hatinya, mata naga yang mengukir kuas giok putih tiba-tiba berkilau cemerlang. Tidak menunggu reaksinya, seluruh kuas memancarkan sinar terang.

“Ah — “

Iklan

Satu respons untuk “Rebith Of MC – Chapter 6

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s