FENG MANG – Chapter 120

Chapter 120 – Tidak Tergantikan

942ca0d8-2547-40bb-8278-feffd58c4ed9

‘Wang Zhongding’ : Aku tidak hanya ingin Han Dong menjadi superstar (terkenal), aku juga ingin Han Dong menjadi yang tidak tergantikan oleh siapa pun…

_________________________

 

Yi Lei mengemudi di depan, Wang Zhongding membiarkan kepala Han Dong berbaring di pangkuannya, untuk menghindarinya berbalik dan menyentuh punggungnya yang terluka (cidera). Di jalan, Han Dong tiba-tiba berbicara.

“Apa yang harus dilakukan?” Tanya Wang Zhongding.

Wang Zhongding tahu bahwa dia belum sepenuhnya terjaga (tersadar), menggunakan kedua tangan di belakang kepalanya, biarkan dia terus tidur.

Setelah beberapa saat, Han Dong ingin berdiri lagi.

Wang Zhongding menahannya.

“Belum selesai di lukis …” gumam Han Dong.

Wang Zhongding membuatnya untuk patuh berbaring di perutnya seperti ini, hanya berkata, “Ya, belum selesai di lukis.”

Akibatnya, Han Dong perlahan mengulurkan tangannya ke belakang.

“Apa yang ingin kamu lakukan?” Tanya Wang Zhongding.

Han Dong tidak menjawab, tapi menggunakan jari-jarinya yang bengkak mencoba untuk mencubit pinggiran celana dalamnya. Perlahan, perlahan di tarik ke tengah, dan akhirnya masuk ke celah gluteal (celah antara pantat ya sepertinya.)

Wang Zhongding, “………..Kamu baik-baik saja!” (bisa diartikan : terlalu banyak.)

Apa yang dilakukan? Masih tidak lupa bermain trik (nakal).

Han Dong rupanya tidak merespon, tangannya selalu dipertahankan (ditaruh di atas), tidak merasa lelah.

Pada akhirnya, Wang Zhongding berkompromi menggosoknya dua kali.

Tangan Han Dong akhirnya diambil kembali perlahan.

Yi Lei melihat tatapan mata lembut Wang Zhongding dari kaca spion, tiba-tiba dia merasa ramalan orang buta itu berjalan dengan baik, jika tahu lebih awal dia akan membiarkan orang buta untuk menghitung (meramal) pernikahannya sendiri.

**

Di rumah sakit, Han melakukan pemeriksaan seluruh tubuh. Setelah mengidentifikasi bahwa tidak ada masalah yang serius, Wang Zhongding benar-benar menarik napas lega.

Tapi Han Dong juga mengalami demam, dalam keadaan setengah sadar.

Disini jauh dari perusahaan, sehingga Han Dong harus di rawat sendirian di rumah sakit ini, Wang Zhongding merasa tidak tenang. Jadi diputuskan untuk membawa Han Dong kembali ke asrama, dan mencari dokter untuk merawatnya.

Setelah sampai di perusahaan, Wang Zhongding meminta Yi Lei pulang lebih dulu, dia mengirim Han Dong sendirian ke asrama.

Saat mobil sampai di depan pintu asrama, Wang Zhongding mendukung Han Dong masuk.

Perlahan lift mulai naik, Han Dong tiba-tiba mengatakan sebuah kalimat.

“Adegan aku telah di hapus.”

Wang Zhongding bergidik, “Adegan apa?”

“Adegan yang ditembak hari ini.”

Jika sebelumnya, Wang Zhongding mendengarkan kata-kata Han Dong, tentu bukan pertimbangan serius. Tapi ketika dia memikirkan perasaan Han Dong yang tidak biasa saat menghitung (meramal) tiket box office di lokasi syuting, memikirkan keadaan syuting Han Dong yang gila saat ini, Wang Zhonding merasakan jantungnya tiba-tiba seperti di-tarik (diperketat).

“Apa kamu menghitungnya sendiri?” Wang Zhongding bertanya.

Han Dong hanya gumam ‘Hmm’.

Ketika pintu lift terbuka, Wang Zhongding keluar dan menemukan bahwa pintu asrama terkunci.

“Ming’er tidak di dalam.” Han Dong menambahkan.

Wang Zhongding ragu sejenak, mencoba berusaha meraih kuncinya.

“Aku mengirim (foto?) Ming’er yang mengenakan celana dalam ke Xia Ke, dan Xia Ke mengajak Ming’er pergi.”

Wang Zhongding tidak berkomentar mengenai perilaku Han Dong ini dan hanya bertanya kepadanya, “Bagaimana kamu tahu dia dibawa Xia Ke?”

“Hitung semuanya,” kata Han Dong.

Pada saat ini, Wang Zhongding masih belum sepenuhnya percaya bahwa Han Dong memiliki kemampuan seperti itu, hanya berpikir dia menguasai metode semacam saran psikologis, sampai Han Dong mengatakan hal berikut ini.

“Ming’er sangat menantikan bisa melihatku syuting hari ini, aku khawatir dia melihat terlalu tinggi (terlalu berharap), pada akhirnya tidak dilepaskan, dia akan kecewa.”

Tangan Wang Zhongding yang memutar kunci berhenti.

“Karena kamu tahu itu akan dipotong, mengapa masih ingin menembak?”

Han Dong di saat setengah sadar masih tidak lupa bermain buruk, “Karena kamu tahu nasi akan berubah menjadi kotoran, kenapa masih mau makan?”

Wang Zhongding berkata dengan marah, “Makan diperlukan untuk bertahan hidup, dan makan adalah sebuah kesenangan.”

“Pembuatan film juga kesenangan.”

“Tembakan hari ini juga di sebut kesenangan? Kamu beritahu aku dimana kamu menikmatinya?”

“Aku merasa sangat baik (bullish).”

Wang Zhongding tidak tahu darimana gas-nya (amarah), menendang pintu sampai terbuka, melempar Han Dong langsung ke ranjang di kamar tidur.

“Kamu sangat baik, kan? Kalau begitu kamu jangan minum obat, jangan ke dokter, sembuhkan dirimu sendiri ba!”

Hasilnya berbalik untuk pergi, Han Dong berbicara lagi.

“Menghasilkan uang untukmu.”

Wang Zhongding memiliki perasaan yang tak terlukiskan di hatinya.

Bahkan sejak dia merasa ragu-ragu, itu ditakdirkan bagaimana dia mendukung Han Dong, dan bagaimana cara menempatkan Han Dong kembali. Dalam perjalanan pulang, Wang Zhongding berkata pada Han Dong, “Aku membawa kamu ke perusahaan, bukan untuk membuatmu menghasilkan uang untukku.”

Di industri hiburan, menyaksikan bintang-bintang mengambang naik-turun, generasi baru pengganti generasi lama, merah tua dan murni terlalu banyak (status menjadi superstar) tidak bisa merangsang gelombang hati Wang Zhongding. Dia tidak hanya ingin Han Dong menjadi terkenal, dia juga ingin Han Dong menjadi yang tidak tergantikan oleh siapa pun. Di lingkaran hiburan ini dia tidak kekurangan superstar, hanya kehilangan generasi legenda.

Sayangnya, Han Dong tidak mendengar kata-kata ini.

Wang Zhongding membawa Han Dong ke rumahnya.

Dia tidak pernah membawa orang lain masuk ke dalam rumah, Han Dong adalah yang pertama.

Karena Han Dong masih demam, Wang Zhongding menempatkannya di kamarnya sendiri. Menunggu sampai dia (HD) tertidur, lalu dia (WZD) membuka pintu dan keluar.

Wang Zhongding tidak tidur hampir dalam semalaman, sesekali pergi ke kamar untuk melihat kondisi Han Dong, mengukur suhu tubuhnya.

Pengukuran terakhir lebih dari lima jam, akhirnya demam-nya turun.

Sebelumnya XinXin tertidur sampai pagi hari, sejak Han Dong mengatakan bahwa dia akan menjadi ayahnya, dia sering terbangun dan berlari keluar kamar, pergi ke ranjang Wang Zhongding untuk sementara waktu.

Note : XinXin (namanya XiXi yang benar, tapi sudah terlanjur XinXin ~ mari teruskan memakai nama XinXin. Intinya anaknya Wang.)

Hari ini juga terjadi, kurang dari jam 6, XinXin bangkit dari tempat tidur, berjalan menuju kamar Wang Zhongding dengan mata menyipit.

Karena dia masih dalam kondisi berjalan dalam tidur, XinXin sama sekali tidak melihat siapa yang berada di ranjang, jadi dia (Xin) meletakkan kepalanya di lengannya (HD) dan tidur. Wang Zhongding duduk di sofa setelah selesai mencuci (mandi), dan hanya Han Dong yang bisa mengubah kehidupannya secara terbalik. Minum teh pagi hari, melihat pasar saham global, merencanakan untuk bekerja hari ini.

Setelah sibuk semalaman, akhirnya bisa menikmati kenyamanan jangka pendek (singkat).

Hasilnya, tiba-tiba di dalam kamar mulai terdengar teriakan.

“Daddy …. Daddy … Daddy ….”

Wang Zhongding berjalan menuju ke kamar dan pengasuh (baby-sitter) itu bergegas keluar bertanya, “Ada apa?”

“Aku akan melihat.”

Wang Zhongding mengatakan itu saat membuka pintu! XinXin ketakutan lari ke arah pintu. Wang Zhongding berjongkok, untuk menangkap anak yang melarikan diri, satu tangan memeluknya.

“Apakah itu menakutkan?” Tanya-nya Lembut.

XinXin mengangguk, “Mayat Paman kuncir ekor datang ke rumah kita.”

Wang Zhongding melihat Han Dong berwarna hijau yang belum ditangani (belum dibersihkan), dengan enggan menjelaskan ke XinXin, “Dia masih hidup.”

Xin : “Kenapa dia datang ke rumah kita?”

WZD : “Dia terluka, aku berhasil menyelamatkannya.”

Xin : “Kamu membencinya begitu banyak, mengapa menyelamatkannya?”

WZD : “Bagaimanapun ini adalah kehidupan manusia.”

Xin : “Ya, menyelamatkan kehidupan seseorang untuk membangun pelampung tujuh tingkat.” [1]

[1] Sebenarnya kata-kata ini di katakan oleh Sang Buddha, simpanlah hidup seseorang dan bangunlah pelampung tujuh tingkat : mengacu pada – menyelamatkan nyawa, sama seperti membangun pagoda tujuh tingkat dengan pahala. (kebaikan dan kebijakan yang tidak terukur) ..

Wang Zhongding mengangguk, membawa XinXin ke tangan pengasuh (baby-sitter), “Bawa dia untuk menyikat gigi.”

Setelah XinXin keluar, Wang Zhongding pergi untuk melihat kondisi ‘mayat‘ itu.

Sejujurnya, Wang Zhongding menyesal untuk mengakui bahwa Han Dong masih ‘hidup‘. Baru saja anaknya menangis begitu keras, tapi dia benar-benar tidur seperti babi.

“Hei, bangunlah.” Wang Zhongding memanggil Han Dong.

Han Dong sama sekali tidak bereaksi.

“Cuci tubuh kamu terlebih dulu, oleskan obat dan kemudian tidur lagi.”

Han Dong masih tidak berekasi sama sekali..

Wang Zhongding membuka selimut Han Dong, hanya untuk melihat warna ungu hitam gelap di area punggung yang luas.

Melihat dia seperti ini, bahkan jika dia terbangun, dia tidak akan bisa membersihkan dirinya sendiri. Jadi Wang Zhongding berencana memanfaatkan waktu ini sebelum bekerja, memberi Han Dong sebuah scrub (gosokkan) sederhana.

XinXin sudah sarapan, dan di-antar ke sekolah oleh supir.

Wang Zhongding mendukung Han Dong sambil berjalan ke kamar mandi, Han Dong sadar tapi tidak terbangun. Wang Zhongding menduga dia terlalu kelelahan, ketegangan saraf tinggi, hanya saat rileks dan tertidur.

Bak mandi penuh air, Wang Zhongding baru menempatkan Han Dong di dalamnya, Han Dong bergegas keluar dengan panik, tidak mengatakan apa-apa untuk menolak berendam di dalamnya.

Wang Zhongding tiba-tiba mulai mengerti.

Dia (WZD) tidak memaksa Han Dong ke bak mandi lagi,  sebagai gantinya dia menemukan tempat tidur kecil untuk sementara, meletakkan tempat tidur dengan handuk mandi, dan langsung membaringkan Han Dong ke atas. Kemudian Wang Zhongding menyemprotnya dengan nosel, tindakan ini sama seperti saat melukis di ruang ganti.

Han Dong perlahan-lahan rileks.

Wang Zhongding mengeluarkan pembersih khusus untuk kulitnya, menuangkan ke tangan, mengolesi tubuh Han Dong.

Saat cat perlahan memudar, ungu hitam gelap di punggung berubah menjadi ungu kemerahan, dan akhirnya warnanya tampak tidak begitu mengkhwatirkan.

Setelah kulit kembali berkilau, perasaan lembut mulai mengalir di ujung jari. Tanpa sadar, tangan Wang Zhongding masih menempel di pangkuan paha Han Dong untuk waktu yang lama.

Tubuh Han Dong masih memakai celana renang.

Adegan yang familiar melonjak ke dalam pikiran Wang Zhongding, tangan Han Dong mencengkeram pinggiran celana dalam, perlahan, perlahan menariknya ke tengah, dan akhirnya masuk ke celah gluteal (ah benar ini celah pantat) ……

Wajah Han Dong yang bermain nakal, di jantung Wang Zhongding melonjak tidak normal.

Iklan

Satu tanggapan untuk “FENG MANG – Chapter 120

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s