FENG MANG – Chapter 118

Chapter 118 – Bantuan

Meski adegan ini memang diharuskan telanjang, namun dalam adegan syuting tidak diperbolehkan telanjang bulat seperti itu, setidaknya harus memakai celana renang.

Pada saat Han Dong keluar dari ruang ganti, mata semua orang yang hadir berbalik ke tempat itu.

Selain itu, dia dan Shen Chenhua berjalan bersama-sama, apalagi paha cantik itu hampir sama dengan lengan Shen Chenhua. Yang melebih-lebihkan, Han Dong bisa berjingkat naik di atas bahu Shen Chenhua.

“Tubuhmu terlihat begitu tinggi!” Kata Fotografer mendesah.

Han Dong terkejut, “Ketika aku pergi untuk melakukan pemotretan majalah, tidakkah kamu melihatnya?”

“Aku melihatnya, tapi sama sekali tidak mengenalinya.”

Han Dong, “………..”

Wang Zhongding belum mendekati lokasi syuting, mendengar suara tawa yang khas dari Han Dong.

“Jangan… jangan… ha ha ha ha…. tidak…. mati gatal…. aku bisa mati karena gatal….”

Orang-orang biasa mendengar kalimat ini tahu bahwa itu menggelitiknya, namun Wang Zhongding tidak tahu kemana pikirannya pergi, wajahnya tiba-tiba tenggelam, tidak bisa menahan diri untuk melangkah lebih cepat.

Hasilnya setelah masuk, masih mendengar suaranya, tapi tidak melihat orangnya.

Wang Zhongding bertanya pada Sutradara Lu, “Dimana orang itu?”

Sutradara Lu terkejut, “Siapa yang kamu maksud?”

Wang Zhongding tampaknya menyadari bahwa dia datang untuk menjelajahi kelas, bukan untuk mengunjungi seseorang secara pribadi.

“Orang yang tertawa.” Yi Lei membantu Wang Zhongding untuk menjawab.

“Maksudmu Han Dong? Ada di dalam ruang ganti.”

Wang Zhongding mendekati ruang ganti, melihat Han Dong sedang dilukis di tempat tidur.

Karena tembakan pertama lensa adalah kepala,  sehingga semua yang tidak diperlukan di atas leher dicat hijau.

Akibatnya, hal ini merupakan dagingnya gatal. Dari leher mulai tertawa sepanjang jalan, bahkan sampai sekarang bagian bahu pun belum selesai dilukis.

“Bisakah kamu tidak menjadi gila?” Make-up artis itu kehilangan kesabaran.

Han Dong masih tertawa tanpa henti, “Lalu bisakah kau membiarkan aku melakukannya sendiri?”

Make-up artis itu menghadapi tubuh yang begitu indah, bagaimana dia rela untuk melepaskannya? Jadi dia mengungkapkan sikap yang bertanggung jawab mengatakan, “Kamu tidak bisa melukis secara merata.”

Akibatnya, suara yang terdengar lebih bertanggung jawab daripada dia terdengar di pintu.

“Aku bisa melukis secara merata.”

Han Dong dan Make-up artis terkejut.

Wang Zhongding langsung berjalan masuk, menuju ke Make-up artis sambil mengulurkan tangannya, “Aku akan melakukannya.”

Make-up artis mencoba mencari alasan untuk menyelamatkan Han Dong, “Tuan Wang, dia bukan dengan sengaja melakukannya, dia hanya gatal saja.”

“Aku tahu, kamu hanya memberikannya.” Kehadiran Wang Zhongding membuat ruangan menjadi lebih dingin.

Make-up artis khawatir untuk Han Dong, Han Dong memiliki keindahan untuk dirinya sendiri, berbisik dalam hati, ‘Boss presiden yang sombong ini! Keinginannya begitu kuat ah!

“Tuan Wang, kami………”

Kata-kata Make-up artis itu belum selesai, Wang Zhongding merampas kuas yang ada ditangannya.

“Kalian pergi keluar.”

Kedua Make-up artis itu tidak punya pilihan lain selain berjalan keluar.

Sutradara Lu berdiri di pintu dan melihat mereka berdua keluar, tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, “Pada akhirnya apa yang terjadi?”

“Aku tidak tahu bagaimana Han Dong memprovokasi Tuan Wang, Tuan Wang ingin melukisnya sendiri.”

Sutradara Lu sekali lagi mengkhawatirkan Han Dong bukan staf-nya, benar-benar bakat yang membuat orang iri ah!

Make-up artis tampak tidak sopan dan bertanya, “Mengapa Tuan Wang selalu langsung menuangkan kemarahan kepadanya?”

Sutradara Lu menyeka keringatnya, “Seharusnya tidak sampai begitu, Tuan Wang mungkin … sedang berhemat.”

……

Di dalam, Wang Zhongding memerintahkan Han Dong, “Berbaringlah.” (Telungkup)

“Kamu belum selesai melukis bagian depan.” Kata Han Dong mengingatkan.

“Aku beritahu kamu untuk berbaring (telungkup), maka kamu harus berbaring.”

Akibatnya, Han Dong memutar tubuhnya, pantatnya terangkat ke atas.

Wang Zhongding bermaksud untuk menerapkan bagian belakang Han Dong terlebih dulu, karena bagian belakang biasanya relatif kurang sensitif. Han Dong perlahan mulai beradaptasi, lalu mengoleskan ke bagian lainnya.

Alhasi, saat kuas menyentuh bagian belakang Han Dong, hal ini kembali membuatnya dipelintir seperti loach.

“Tidak, tidak … tidak … jiwaku pergi … hahahaha … hahahahah …”

Wang Zhongding melakukan layanan paruh waktu, bahkan orang yang tercela, juga menumbuhkan daging yang penuh kegelian.

“Berbaring diam!” Memerintah dengan suara pelan.

Akankah Han Dong berbaring diam?

Mengencangkan pinggangnya ketat, berputar dan merangkak ke bawah.

Akhirnya, Wang Zhongding belum melukis begitu banyak, tapi seluruh tubuhnya dipenuhi warna hijau.

Wang Zhongding memikirkan cara untuk memberinya sebuah ancaman.

“Jika kamu masih tidak bisa diam, aku tidak akan melukismu.”

Wah, ini benar-benar efektif.

Agar tidak kehilangan kesempatan untuk kontak intim ini, Han Dong meskipun ditusuk juga bertahan, tidak berani bergerak.

Setelah menahan rasanya, sepertinya tidak begitu gatal.

Masih bisa untuk menarik napas dan mengobrol dengan Wang Zhongding.

“Mengapa kamu ingin melukisnya untukku?”

Meskipun kepala Han Dong menunduk, Wang Zhongding masih bisa membayangkan kesombongannya.

“Terlalu malas untuk mendengarkan suara tawamu.”

Han Dong bertanya lagi? “Kenapa kamu datang hari ini?”

“Hanya ada waktu luang.”

“Kenapa kamu tidak punya waktu saat aku biasanya memakai pakaian untuk syuting?”

Wang Zhongding mengalami kelumpuhan di wajahnya, “Apakah kamu sudah cukup mengoceh?”

Han Dong tidak berbicara lagi.

“Sudah cukup omong kosong, berbalik.” Perintah Wang Zhongding.

Han Dong berkata, “Kaki belum dilukis.”

Han Dong dengan patuh berbalik, mata menatap Wang Zhongding yang tidak bermoral. Seperti mengungkapkan lapisan kulitnya yang serius, melihat kedalam betapa dia membosankan.

Wang Zhongding membiarkan dia menatapnya, akhirnya tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat kembali tatapannya.

“Apa yang harus dilihat?”

Han Dong tertawa garing, “Tidak melihat apa-apa.”

Wang Zhongding terus melukis, saat diaplikasikan ke bagian dada, Han Dong secara khusus mengingatkan, “Aku merasa sangat sensitif di bagian puting susu, kamu sedikit berhati-hati.”

Wang Zhongding tidak meresponnya.

Saat dilukis, Han Dong dengan sengaja mengerang sensasional, hasilnya mata harimau Wang Zhongding dalam kemarahan menatapnya, tidak berani lagi mengatakan apapun.

Setelah menyelesaikan tubuh bagian atas, Wang Zhongding menyuruh Han Dong berdiri.

“Tubuh bagian bawah belum selesai?” Tanya Han Dong.

Wang Zhongding berkata, “Lukis, berdiri untuk dilukis.”

“Mengapa harus berdiri?”

“Supaya lebih nyaman.”

Jadi, Han Dong berdiri dengan dua tangan menghadap ke dinding.

Wang Zhongding sedang duduk di sisi Han Dong, seperti dinding yang dilukis di bagian bawah tubuhnya, tidak mudah menahan diri untuk tidak berimajinasi.

Akibatnya, semakin dia menahan diri, Han Dong sendiri melompat ke dalam lubang api.

Berdiri tegak di depan garis, dia membungkuk sampai 90 derajat, sengaja menampilkan tubuh bagian belakang.

Wang Zhongding merasa tidak tahan, “Mengapa kamu mengangkat tubuhmu begitu tinggi?”

Han Dong dengan ekspresi yang bijaksana, “Memberimu bantal, kamu bisa mengistirahatkan kepalamu di atasnya.”

Wang Zhongding tidak memiliki keinginan untuk bantal yang tidak diketahui maksudnya itu, tapi dia pasti sudah memompa hasrat untuk mengalahkan orang lain.

Sebenarnya, Han Dong membungkuk, agar mudah untuk mengamati perubahan di wajah Wang Zhongding lewat selangkangannya.

Setelah kaki selesai dilukis, Wang Zhongding meletakkan kuas ke bawah.

Han Dong belum merasa puas, “Ini sudah selesai? Bagaimana dengan pantat?”

“Jangan bilang kamu bermaksud supaya pantatmu juga dilukis? Celana renang kamu sudah berwarna hijau.”

Tapi Han Dong berkata dengan serius, “Kalau ditembak saat celana renangnya bengkok, pasti daging didalamnya akan terpapar, kan? Tidak perlu melapisi semuanya, hanya bagian ujungnya saja.”

Setelah mengatakan itu, Han Dong mengangkat separuh kedua celana renang yang terpaku pada bokongnya, “Ayo.”

Wajah Wang Zhongding saat itu sama dengan warna cat.

Tidak tahu harus menggunakan kata-kata seperti apa untuk menggambarkan Han Dong.

Hasrat Wang Zhongding telah terlihat begitu banyak, tapi ini adalah pertama kalinya dia melihat ‘hasrat‘ ini.

Hasrat‘ ini tidak mengacu pada tingkat, tapi mengacu pada jalannya.

Jika Wang Zhongding benar-benar genit, dia akan seperti orang yang menggoda sebuah lingkaran berputar, tapi dia selalu memiliki postur ekstasi khusus, membawa wajah ramah yang mencintai seorang anak. Perasaan yang tidak mencolok ini begitu menjengkelkan.

Akhirnya setelah menyelesaikan dua benjolan lemak itu (bagian bokong), melanjutkan ke langkah terakhir.

“Bentangkan tangan.”

Han Dong dengan patuh membawa cakar-nya ke atas.

Wang Zhongding bergumam, “Akhirnya ini sedikit terlihat seperti tangan manusia.”

“Memakai krim tangan setiap hari.” Han Dong dengan sengaja menekankan.

Wang Zhongding mengabaikannya, langsung meraih tangannya.

Saat dioleskan ke bekas luka yang terangkat di ujung jari kelingking, tindakan Wang Zhongding berhenti sejenak.

“Kapan harus di operasi?” Tanya Han Dong. Han Dong tidak memiliki kesan, itu harus menjadi waktu yang sangat kecil.

“Apakah kamu merasa canggung?”

“Aku sudah terbiasa dengan itu.”

Wang Zhongding tidak bertanya lagi, melanjutkan gerakan tangannya.

Di dalam ruang ganti yang penuh kehangatan, tapi orang-orang yang berada di luar ruang ganti merasa cemas (gelisah).

“Aku tidak tahu apakah adegan ini bisa ditembak hari ini atau tidak.” Sutradara Lu berkata dengan wajah melankolis.

Make-up artis melihat alroji, “Lebih dari 20 menit, diperkirakan sudah hampir selesai.”

“Jika lapisan cat-nya selesai, itu satu sisi di lapisi, satu sisi di sikat, itu akan menjadi lebih lambat.”

Baru saja selesai berbicara, pintu ruang ganti tiba-tiba terbuka, Han Dong langsung melangkah keluar.

“Selesai, ayo mulai!”

Sutradara Lu bergegas menghampirinya dan bertanya, “Oke, kah?”

Han Dong bertanya, “Kita perlu mengganti berapa make-up untuk adegan ini?”

“Aku takut itu lebih dari belasan kali.”

Han Dong dengan ganas menggenggam tangan Sutradara Lu, “Ini cara yang bagus untuk menembak!”

Iklan

Satu tanggapan untuk “FENG MANG – Chapter 118

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s