FENG MANG – Chapter 117

Chapter 117 – Pahlawan Besar

Keesokan harinya pergi ke lokasi syuting di malam hari, semua orang dibangkitkan.

Sutradara Lu juga mengalami perubahan wajah, terakhir kali wajahnya bersinar seperti saat remaja.

Para kru memulai serangkaian kritik [1] yang panas, topik kritik ini adalah ‘air mata’.

[1] bahasa asli – 吐槽 Tucao : Ini mengacu untuk menemukan celah atau kata kunci bahasa dan perilaku masing-masing sebagai titik masuk dan penerbitan. Dengan perasaan mengejek atau ragu.

Penjelasan dasar : Keluhan, Kritik Tajam, Menemukan Kesalahan, dll

Han Dong langsung mengutarakan bahwa film itu (filmnya-LiShang) ada kesalahan.

“Plotnya adalah tentang lingkaran kematian yang tak berujung, tapi itu sama sekali bukan efek Droste. Apakah ada efek Droste seperti itu? Sebagian gambar itu sama dengan keseluruhan gambar. Jika diterapkan didalam film, seharusnya menjadi bagian dari film yang tidak sama dengan keseluruhan film, untuk bisa disebut efek Droste!” [2]

[2] sudah pernah dijelaskan tentang efek Droste, buat yang lupa efek Droste apa, silakan cek google, ayo ayo jangan malas ..

“Beberapa bagian dari pemilihannya jelas merupakan video ponsel, namun video ponsel tidak menunjukkan keseluruhan film itu, hanya video rekaman CCTV di kamarnya sendiri. Apa kamu mengerti maksudku?”

Yang memahami Han Dong tidak lain Shen Chenhua.

“Aku mengerti maksudmu, maksudmu, bahwa kamu bisa menyebut efek Droste hanya saat video ponsel yang dilihatnya sama dengan konten yang diputarnya.”

“Ya, tapi ini tidak bisa terjadi, karena penumpang di kereta bawah tanah terus berubah, dan hanya tingkah lakunya yang tidak berubah.”

Beberapa orang mengatakan, “Penulis naskah mereka pasti melakukan kelalaian, tidak ada penumpang di kereta bawah tanah, filmnya dari awal sampai akhir, Tang Jing ‘satu orang yang mengulangi tindakan yang sama‘, teorema ini terbentuk.”

“Meski begitu, itu tidak bisa dipastikan.” Han Dong berkata, “Karena satu orang tidak mungkin bisa melakukan dua tindakan yang sama. Apalagi efek Drostenya adalah lingkaran kematian yang tak berujung, dan kehidupan protagonis terbatas.”

Sutradara Lu akhirnya berkata pada Han Dong dan ingin mengungkapkan sebuah kata.

“Singkatnya, jika efek ini tidak berlaku dalam kehidupan nyata, pasti akan menjadi paradoks berdasarkan kenyataan. Tapi apa yang bisa kita lakukan jika orang ingin diiklankan seperti ini?”

Selain itu, Han Dong menunjukkan pertarungan BUG yang lain. “Tekanan Hantu mengacu pada kesadaran dan tubuh tidak bisa bergerak, tapi di video ponsel terlihat Tang Jing terikat rambut berdarah dilehernya sendiri! Apakah itu seperti hantu yang menekannya? Jelas itu adalah kejahatan!”

Ucapan itu keluar, semua orang tertawa.

Aktor lain berkata, “Aku berpikir pada saat jenggot berdarah itu terikat sendiri dan enam jari itu terputus sendiri, apa hubungannya dengan tempat tidur Zhang Xiaoning? Jual diri?”

“Ha ha ha ha ha …”

Setelah diskusi panas, wakil direktur itu mengatakan sebuah kalimat penting.

“Rekan penulis mereka hanya menyalin sebagian dari kata kuncinya.”

“Dan isinya belum tertulis sesuai kata kuncinya.”

Semburan tawa meledak..

Sederhananya, film ini berada di bawah bendera tema baru, menggelar rutinitas film horor dalam negeri. Ingin bermain high-end dan tidak bisa bermain, dan akhirnya baik ikan maupun unggas (tidak mencolok).

Sutradara Lu menepuk bahu Han Dong, “Baiklah baiklah.. harus pergi mengelilingi orang [3]. Menurutmu, siapa yang begitu pintar sepertimu?”

[3] Secara harfiah: Memaafkan orang lain

Meskipun kata-kata ini dimaksudkan untuk mengejeknya, tapi itu juga untuk semua orang di kru. Siapa yang bisa membiarkan orang lain mencuri tema dan konten (isi cerita), tapi juga untuk memastikan naskah itu tidak memiliki kesamaan? Hanya kekuatan mutlak Han Daxian’er ah!

Pembicaraan terasa panas, tiba-tiba datang kabar dari Box Office.

“Film terlaris tertinggi saat ini adalah ‘Tear‘, hari pertama mencapai 35 juta, tidak hanya menciptakan rekor Box Office untuk genre horor yang pertama, tapi juga menciptakan film-film non-3D China pada hari pertama di catatan Box Office.”

Semua orang di kru film terkejut.

“Masa? Mungkinkah membeli film yang penuh dengan slot seperti itu?”

“Apa yang dipikirkan penonton?”

“Ini tidak akan terjadi keluar, pasti Liang Jing yang telah melakukannya!”

“………..”

Sutradara Lu melambaikan tangannya untuk menyuruh semua orang diam.

“Kita menonton film dengan tampilan mata, penonton menonton film sepenuhnya dari tujuan relaksasi, asalkan terlihat asyik, melihat beberapa kali sudah cukup.”

Han Dong juga tidak merasa terkejut, “Film ini keluar dengan ungkapan propaganda palsu dan sisanya bagus. Suspensi cukup, saling terkait, serba cepat, tidak terlalu ringan dan tidak terlalu membosankan. Ini film komersial yang sangat bagus, terutama di bidang film horor dalam negeri.”

Sutradara Lu sangat setuju dengan kata-kata Han Dong.

“Ya, keberhasilan Box Office mereka bukanlah hal yang buruk bagi kita, tapi itu menjadi sebuah dorongan! Jika kita semua bisa berbicara tentang blockbuster, apakah kita perlu merasa khawatir? Apakah semua orang benar?”

Tanggapan yang menghibur..

“Ya, film kita akan menendang mereka!”

“Jika dilepaskan sekarang, itu pasti akan menghancurkan mereka!”

Sutradara Lu berteriak keras, mengangkat loudspeakernya. “Masih ada dua adegan lagi yang harus diselesaikan, tapi kita tidak boleh menganggapnya enteng, dan kita harus selalu berusaha untuk menjadi yang terbaik.”

Akhirnya, kalimat itu menjadi slogan yang mendorong semangat semua orang.

“Marilah kita menyambut ledakan Box Office hari itu dengan antusias penuh!”

Terdengar tepuk tangan meriah.

**

Berita sukses film ‘Tear‘, mencapai ratusan juta hanya dalam waktu tiga hari di Box Office, dengan momentum ini, 200 juta basis sama sekali tidak menjadi masalah.

Wang Zhong Ding, sebagai salah satu investor, secara alami dalam suasana hati yang baik.

Yi Lei sekarang mengerti mengapa setelah Wang Zhong Ding melihat naskah Li Shang, akan secara emosional memberi nilai asuransi untuk Han Dong, Han Dong ini, bisa dianggap adalah orang yang membuat dua film!

Bahkan orang seperti Feng Jun yang tidak mudah memuji, mengatakan, “Orang yang bisa bertindak dan memiliki penampilan yang bagus cukup langka.”

“Apakah dia tidak lebih bisa bertindak? Dia juga membuat alat peraga, make-up, dan kadang-kadang membeli makanan besar. Dia bisa melakukan lebih dari setengah tugas kru.”

Benar-benar dipaksa untuk membuat aktor yang menguntungkan!

Yi Lei mengatakan pertengangannya, “Setelah perusahaan memiliki dua orang, Han Dong dan Wang Ding sudah cukup.”

Feng Jun melirik mata Yi Lei sekilas, “Kru itu tidak mengatakan apapun sepuluh hari yang lalu, sekarang seberapa banyak?”

Wang Zhong-Ding mengejarnya untuk bertanya: “Bagaimana kemajuan kru mereka?”

Yi Lei berkata, “Hanya tinggal menembak adegan terakhir.”

“Adegan apa?”

“Ini adegan Han Dong jatuh kedalam air.”

Wang Zhong Ding teringat, dalam naskahnya memang memiliki adegan seperti itu. Han Dong di dalam adegan jatuh dari atas ketinggian, tubuh hancur berantakan di atas air. Pembuatan film ini sangat sulit dan berbahaya.

Hal yang paling penting, penampilan Han Dong telanjang.

“Kapan mereka akan menembak?” Wang Zhong Ding bertanya.

Yi Lei berkata, “Besok malam.”

Wang Zhong Ding bertanya pada Feng Jun lagi, “Apakah aku punya rencana (jadwal) besok malam?”

Feng Jun memeriksanya dan berkata, “Ada, pesta makan malam bersama Ketua Zhang Yingye.”

Wang Zhong Ding balas menjawab: “Sepertinya tidak ada jalan untuk pergi kesana.”

Feng Jun mengangguk setuju. “Kunjungan ke lokasi syuting bisa dilakukan kapan saja, tetap negosiasi lebih penting.”

“Maksudku pesta makan malam itu sudah tidak ada jalan lagi,” kata Wang Zhong Ding.

Feng Jun menatap, “Ah?”

Wang Zhong Ding, “Kau pergi untukku.” (Mewakili)

Feng Jun juga ingin mengatakan apa, tapi kelopak mata Wang Zhongding menurun, itu berarti sudah diputuskan.

**

Malam berikutnya, dalam perjalanan ke kru, Han Dong tidak berpikiran terbuka. Biasanya dia banyak bicara, tapi hari ini dia diam, kelopak mata yang lesu, terlihat tidak bersemangat.

“Apa yang terjadi?” Tanya Yu Ming.

Han Dong membentangkan satu bahu, “Tidak apa-apa, hanya agak mengantuk.”

“Oh ya, kamu tidak ingin tahu apa yang dilakukan Tuan Wang beberapa waktu ini. Aku bertanya kepada Xia Hongwei, dia mengatakan bahwa Tuan Wang tidak tinggal untuk lembur, hanya membawa pekerjaan pulang ke rumah.”

Bawa pulang? Han Dong tidak bisa untuk tidak berpikir: Apakah XinXin si iblis kecil itu sakit lagi?

 

Sampai di lokasi syuting, sutradara Lu menjelaskan bagaimana Han Dong untuk bertindak.

“Kita tidak ingin membiarkanmu masuk ke air, ingin kamu menembak di atas air sudah cukup, di bawah air dengan prostesis plastik, tapi kemudian aku dan wakil direktur sudah membahas sedikit, supaya tubuhmu tidak terlalu buruk. Setelah masuk air, keadaan tubuh akan berbeda dengan tubuh awal.”

Han Dong mengangguk sangat segar, “Aku bisa berenang dan menembak di bawah air.”

“Jika kamu tidak mampu menahannya di pertengahan, maka berhentilah kapan saja dan jangan berusaha terlalu keras untuk melakukannya.”

Sutradara Lu tidak mengatakan terlalu banyak, karena jika seseorang ingin menciptakan efek yang sungguhan, seharusnya jangan sampai dicat hijau.

Misalnya, jika ingin membuat kaki yang patah, perlu mengeluarkan semua bagian kaki tanpa sengaja dicat hijau. Kemudian melalui komputer tidak akan mengeluarkan warna hijau tebal, hanya satu kaki bagian kiri.

Jika ingin menembak adegan yang terfragmentasi, Han Dong perlu untuk menembak pada setiap bagian lensa.

Dari proses make-up yang membosankan, Han Dong juga butuh waktu demi waktu masuk ke dalam air. Dan masuk ke dalam air dengan cara yang tidak biasa, tapi terbaring lurus di atas permukaan air. Bahkan jika tubuh menggantung ‘wia‘ [1], untuk mencapai efek yang diinginkan, hal ini pasti menyebabkan beberapa dampak di bagian belakang tubuh Han Dong.

[1] Wia : Kawat gantung – yang biasa digunakan untuk melindungi atlet, biasanya diikat dengan tali padat pada sabuk atlet.

“Jangan khawatir, aku tidak punya masalah dengan tubuhku,” kata Han Dong.

Sutradara Lu mengangguk, “Kamu pergi ke pelatih terlebih dahulu dan biarkan dia memberi panduan kepadamu.”

“Baiklah, aku mengerti.”

Iklan

Satu respons untuk “FENG MANG – Chapter 117

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s