The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 8

Chapter 8 – Membuka Rencana (1)

“Ling Xiao” Kaisar memanggilnya.

Ling Xiao menundukkan kepalanya, “Hambamu menjawab”

“Apa pendapatmu tentang kata-kata mereka?” Tanya Kaisar kepadanya.

Ling Xiao mengepalkan giginya. Menurut apa yang dia ketahui di masa lalunya, Kaisar tidak menyukai kebohongan, dia juga sangat cerdas. Sejak dia memanggil Perdana Menteri, dia pasti sudah tahu yang sebenarnya. Namun, dia tidak menelanjangi kebohongan Perdana Menteri dan hanya memberinya hukuman kecil. Ini membuktikan bahwa Kaisar tidak ingin menjadikan hal ini menjadi besar dan dia bahkan berjanji kepada Perdana Menteri bahwa dia akan menjaga Mo Qi. Tentu harus ada rencana lain dalam pikirannya.

Sejak dia bertanya kepadanya sekarang, Ling Xiao percaya bahwa Kaisar hanya menguji kesetiaannya untuk melihat apakah dia akan mengikuti kata-kata Perdana Menteri dan menekankan ketidakbersalahan mereka …

Ketika Perdana Menteri melihat dia di pihak Kaisar, dia telah membuang hubungan mereka dengan mengatakan bahwa Ling Xiao telah hilang setelah Mo Qi memasuki istana. Bukankah ini karena dia takut jika identitas Ling Xiao sebagai laki-laki terpapar, dan akan melibatkan seluruh keluarganya? Dia menduga bahwa semua orang yang mengetahui situasi sebenarnya tewas dan semua orang-orang Perdana Menteri telah diubah. Lan Wei hanya dengan pahit membiarkan permintaan Mo Qi membawanya ke istana tanpa diketahui oleh Perdana Menteri. Baru setelah dia memasuki istana, dia terbangun tanpa menjalani pemurnian dan menimbulkan masalah. Perdana Menteri bahkan tidak memanggil Penatua Lin untuk membantu menangani masalah ini sampai saat itu, jadi keputusan Perdana Menteri dengan jelas mengabaikannya dan membiarkannya binasa sendiri.

Memikirkan hal ini, Ling Xiao menundukkan kepalanya dan berkata, “Apa yang mereka katakan bukanlah yang sebenarnya”

Kaisar mengangkat alis dan menatap Ling Xiao, “Kalau begitu katakan apa yang sebenarnya”

Ling Xiao hanya punya satu pilihan terakhir sekarang.

“Persahabatan Mo Qi dan Tuan Muda Lan Wei tidak biasa” kata Ling Xiao.

Kaisar mengatupkan bibirnya dan Ling Xiao mendongak, berkata, “Ketika hambamu ini berada di rumah Perdana Menteri, Tuan Muda Lan Wei sangat terikat pada Mo Qi. Itu sangat terkenal di keluarga itu, tapi Perdana Menteri tidak menyetujuinya. Liontin giok itu sangat berharga. Satu-satunya alasan mengapa di tangan pelayan ini adalah karena pada awalnya diberikan kepada Gadis Xiu Mo oleh Lan Wei. Aku hanya bisa mendapatkan liontin giok karena aku mengikuti Gadis Xiu Mo”

Kaisar mengangguk sedikit dan Ling Xiao melanjutkan, “Meskipun Mo Qi masuk istana, Tuan Muda Lan Wei masih memikirkannya, jadi dia memerintahkan pelayan ini untuk merawat Gadis Xiu Mo dengan baik di istana..”

Berbicara pada hal ini, Ling Xiao dengan hati-hati melirik ekspresi Kaisar. Melihat bahwa ekspresinya masih misterius, dia langsung lebih berhati-hati.

“Namun, pelayanmu tahu bahwa seharusnya tidak seperti ini dan tidak ingin terlibat. Hanya saja, terakhir kali  kebetulan aku mendapati Li Zi kecil mengirim surat dan menemui Kaisar. Sejak saat itu, pelayan ini tidak berani berhubungan dengan Tuan Muda Lan Wei, karena itulah Tuan Muda sangat terkejut saat melihatku sekarang”

Keadaan pikiran Kaisar membeku. Wajah kasim pengadilan kecil ini tampak gugup seolah dia tidak akan menjelaskan dengan jelas itu sangat lucu, tapi saat memikirkan kembali hubungan asmara antara Mo Qi dan Lan Wei, dia langsung mendengus keras di hatinya.

Bila kekuatannya hebat, keinginan juga akan menjadi hebat.

Ling Xiao memeras otaknya saat dia berusaha sebaik-baiknya untuk menjelaskan rinciannya satu per satu, “Karena Yang Mulia tahu tentang masalah ini, Tuan Perdana Menteri sangat ingin menjauhkan diri dariku. Akibatnya, dia mengatakan bahwa ‘hambamu’ telah hilang tepat setelah Gadis Xiu Mo masuk istana. Tuan Perdana Menteri mengizinkan Gadis Xiu Mo memasuki istana tidak sesederhana ingin menawarinya kepada Yang Mulia, dia juga menawarkan posisi selir kaisar Yang Mulia di harem”

Baru setelah dia mengatakan hal ini, dia mendapati bahwa mata Kaisar yang tenang dan dalam menatap tubuhnya, membuat seluruh tubuh Ling Xiao berkeringat dingin.

Ling Xiao mengepalkan giginya dan membungkuk dengan kepala rendah, “Inilah kebenaran Yang Mulia, hambamu ini hanya ingin mengatakannya”

Mata Kaisar membawa senyuman saat dia berdiri untuk berjalan di depannya tanpa tergesa-gesa, “Memang Kami yang mengizinkanmu  untuk mengatakan yang sebenarnya, tapi kamu adalah pelayan wanita Gadis Xiu Mo. Meskipun demikian, melalui kata-katamu sendiri, kamu membiarkan tuanmu mati tanpa tempat pemakaman?”

Mendengarkan kata-kata ini, Ling Xiao memutar matanya dalam pikirannya. Jika dia tidak mengucapkan kata-kata itu, apakah dia masih hidup?

Bukankah alasan mengapa Kaisar ingin dia mengatakan yang sebenarnya untuk memperjelas apa posisinya? Dia bahkan membawa keluar ‘Hubungan Tuan Muda dan Pelayan Mo Qi’ sekarang untuk mengikatnya.

Meskipun dia berpikir seperti ini, Ling Xiao tidak berani untuk tidak menjawab, dengan hormat membungkuk saat dia menjawab, “Setelah hambamu memasuki istana ini, satu-satunya tuan adalah Yang Mulia”

Kaisar mengangkat alis, “Kamu tahu bagaimana mengenali dengan jelas”

Ling Xiao memberi hormat, mengatakan untuk menunjukkan kesetiaannya, “Karena hambamu telah memasuki istana, yang ini tentu saja adalah pelayan Kaisar dan akan memikirkan Yang Mulia”

Kaisar mendengar apa yang dia katakan dan membungkukkan kepalanya untuk melihat Ling Xiao yang sedang berlutut di depannya. Kaisar menahan tawa saat dia melihat dari sudut tubuhnya, tidak mengucapkan sepatah kata pun. Tiba-tiba Kaisar menarik sudut-sudut mulutnya dan berbalik untuk kembali dan duduk di kursinya, “Begitukah, kalau begitu bantu kami menggiling tinta”

Pikiran Ling Xiao kosong, mengalami beberapa kesulitan untuk bereaksi terhadap perintah mendadak Kaisar. Apakah kata-kata itu berarti dia tidak akan menyelidikinya lagi?

Ling Xiao dengan cepat bangkit dan berjalan di depan meja dengan langkah kecil tapi cepat. Saat dia duduk di tugas menggiling tinta, jantungnya menarik napas lega. Rasanya seperti dia tiba-tiba berhasil menyelamatkan nyawanya sendiri. Jujur memang benar-benar jalan yang tepat untuk ditempuh.

Kaisar sudah tahu tentang masalah Mo Qi dan Lan Wei dan hanya menguji untuk melihat apakah dia berada di kelompok yang sama dengan Perdana Menteri.

Untungnya, Kaisar hanya memiliki masalah Mo Qi dan Lan Wei di depan pikirannya dan tidak mengejar asal-usulnya. Sepertinya dia yakin Ling Xiao hanyalah pelayan pria Mo Qi.

Syukurlah dia selalu patuh dan taat di sekitar Mo Qi di rumah Perdana Menteri, jadi bahkan pasangan ayah dan anak Perdana Menteri pun menganggapnya sebagai pelayan Mo Qi. Hanya saja membiarkan kesalahpahaman ini lancar berubah menjadi ‘fakta’

Kaisar mulai membaca dan mengevaluasi tugasnya. Sementara itu, Steward Xu yang telah pergi keluar untuk jangka waktu tertentu, kembali. Meskipun Kaisar menyuruhnya pergi keluar dan menunggunya, dia menyuruh Ling Xiao tinggal di belakang.

Pembacaan itu berlangsung hingga larut malam dan Ling Xiao sudah berkali-kali mengisi ulang teh untuk Kaisar. Dia berdiri di belakang Kaisar mengantuk saat dia berdiri.

Ling Xiao segera memaksakan kesadarannya kembali sampai seratus persen. Meski begitu, matanya yang mengantuk menolak untuk membuka dan dia hanya bisa melihat Kaisar dengan mata setengah menyipit dan wajah agak bingung. Melihatnya seperti ini, Kaisar dengan ringan tertawa terbahak-bahak.

“Kita akhirnya bisa mengatakan bahwa kamu adalah kasim istana baru sekarang”

Pikiran Ling Xiao agak kacau dan karena dia tidak ingat bagaimana caranya menjawab, dia hanya menggunakan naluri dan mengikuti Kaisar dengan matanya. Kaisar menggelengkan kepalanya, “Baiklah, karena kamu lelah, kamu bisa pergi dan beristirahat”

“…Terima kasih banyak kepada Kaisar!” Yang kedua dia mendengar istirahat, rasanya seperti Ling Xiao telah diampuni dan semangatnya segera bangkit. Sambil tersenyum dan memberi hormat kepada Kaisar, dia berbalik dan berlari keluar seperti sedang terbang.

Kaisar menatap sosok punggungnya dengan serius.

Setelah kembali ke Istana Chu Xiu, Ling Xiao menghabiskan beberapa hari dengan nyaman, sementara Mo Qi menyinggung Penatua Lin dan begitu sering tertangkap oleh Penatua Lin dan dibawa pergi untuk belajar etika istana baru-baru ini. Wajar saja, karena sedikit waktu untuk berperilaku tidak baik, dia juga jarang berhubungan dengan Ling Xiao.

Ling Xiao juga tidak tergesa-gesa, membiarkan Mo Qi mengikuti Penatua Lin selama beberapa hari untuk mencicipi beberapa kesulitan. Dengan cara ini dia tidak akan menyia-nyiakan perhitungan yang telah dia buat.

Saat melihat Mo Qi lagi, hari itu hampir hari pemilihan. Setidaknya Penatua Lin masih sadar bahwa dia ingin dipilih, jadi dia sudah memberinya satu hari untuk dipersiapkan.

Namun, karena Kaisar sudah tahu tentang masalah antara Mo Qi dan Lan Wei, Ling Xiao tidak yakin apakah Kaisar benar-benar memilih Mo Qi atau tidak.

Lebih tepatnya Ling Xiao tidak tahu apa yang akan dilakukan Kaisar.

Di masa lalunya, pada saat pemilihan dimulai, Mo Qi diperhatikan oleh Kaisar. Sejak saat itu, dia naik pangkat karena dia. Namun, saat ini  Mo Qi bahkan belum pernah bertemu dengan Kaisar, namun citranya telah hancur dalam pikiran Kaisar. Meskipun Kaisar menjaga Mo Qi, Ling Xiao merasa bahwa tidak mungkin Kaisar mengabaikan hal itu.

Sama seperti dia memikirkan ini, dia melihat Mo Qi bergegas menghampirinya dengan penuh semangat, “Ling Xiao!”

Sambil mengusap telinganya yang pedih, dia menatapnya.

Mo Qi dengan marah berkata, “Apakah kamu mengirimku untuk pergi menyuap Penatua Lin dengan sengaja? Tidakkah kamu tahu bahwa benda itu tidak bisa masuk mata Penatua Lin? Kamu mengacaukanku dengan sengaja!”

Ling Xiao menyeringai sementara Mo Qi melanjutkan, “Kenapa kamu seperti ini padaku?”

Mengatakan itu, Mo Qi dengan curiga bertanya, “Apakah kamu menyimpan dendam terhadapku?”

Ling Xiao tertawa, wanita ini akhirnya menyadarinya.

“Tidak, tidak mungkin …” Mo Qi mulai menyangkal diri lagi, “Tidak mungkin bagimu menanggung dendam terhadapku. Bagiku, kamu…..”

Seolah-olah dia telah menyadari sesuatu, mulut Mo Qi tiba-tiba berhenti.

Wajah Ling Xiao menjadi gelap.

“Bagimu? bagimu apa?” Tanya Ling Xiao.

Mo Qi menundukkan kepalanya saat giginya yang putih menggigit bibir bawahnya, “Kamu selalu sangat baik padaku sepuluh tahun terakhir ini dan sangat mencintaiku. Tidak mungkin hal itu menjadi palsu, kamu akan memaafkanku tidak peduli apa, jadi kamu tidak menaruh dendam terhadapku karena itu”

Mata Mo Qi dipenuhi dengan perubahan saat Ling Xiao tertawa dingin sekali.

“Jadi kamu tahu seberapa baiknya diriku terhadapmu?” Ling Xiao berkata dengan penuh arti, saat pikirannya memikirkan kembali kejadian di mana Mo Qi meracuninya sampai mati.

Tidak heran dia pikir tidak mungkin dia menanggung dendam terhadapnya. Sepuluh tahun perawatannya tidak palsu, toleransi dia juga tidak palsu. Jika dia tidak mendapat kesempatan lagi dalam hidup ini, jika Mo Qi tidak meracuninya, maka dia benar-benar tidak akan mampu menanggung dendam terhadapnya. Namun, itu hanya jika……

Mendengar kata-katanya yang berarti, Mo Qi mengenakan wajah sedih, dengan cepat mengubah sikapnya saat melihat Ling Xiao dengan air mata yang berkilau, “Ling Xiao, aku tahu kau baik padaku, aku tahu perasaanmu”

Ling Xiao mengerutkan kening, tak yakin trik macam apa yang coba dimainkan Mo Qi, jadi dia mengambil sikap menunggu dan melihat,

“Aku selalu tahu perasaanmu terhadapku Ling Xiao. Sebenarnya … aku merasakan hal yang sama denganmu”

Ling Xiao terkejut saat Mo Qi melanjutkan, “Namun, sekarang kita berada di istana melawan keinginan kita”

“Ling Xiao, aku tidak ingin tinggal di istana ini seumur hidup, aku hanya ingin melakukan sesuatu yang baru. Begitu perasaan segar ini pergi, aku akan pergi denganmu jauh dari sini. Jadi tolong, jangan terlalu dingin padaku lagi, oke? Aku ketakutan”

Mo Qi berkata dengan penampilan berduka, “Tolong, bantu aku sedikit di istana ini. Lalu, saat aku bosan melihat pemandangan ini, kita bisa meninggalkan tempat ini. Aku akan mengikutimu sampai ke ujung bumi”

Sampai ke ujung bumi?

Hati Ling Xiao terasa sangat dingin. Orang ini bahkan telah melangkah sejauh ini mengeksploitasi perasaannya seperti ini.

Tiba-tiba dia sangat marah. Meskipun dia sudah lama tahu bahwa Mo Qi mengeksploitasinya, saat itu dia lebih dari bersedia melakukan sesuatu untuknya sendiri. Dia bahkan membantunya memperbaiki semua masalahnya sebelum dia berdiri, tapi dalam masa ini, hanya karena dia tidak menolongnya, wanita ini pertama kali mencoba merayu dan dengan lembut mencoba menggunakan perasaannya untuk membuat agar dia membantunya.

Ling Xiao benar-benar kecewa dengan Mo Qi.

Melihat sikap Ling Xiao menjadi lebih dan lebih dingin, Mo Qi mengepalkan giginya, tidak dapat menahan perasaan sedikit kesal. Lagi pula, dia berulang kali meminta bantuan pria ini. Karena dia sudah dimanjakan oleh Ling Xiao, dia pikir wajar kalau Ling Xiao akan melindungi dan mengikutinya. Sebelumnya, setiap kali dia menimbulkan masalah, dia harus bertindak lebih lembut dan Ling Xiao akan memaafkannya.

Namun, saat ini menggunakan tindakan berulang-ulang yang lembut tidak mendapat pengampunan dari Ling Xiao, jadi Mo Qi juga merasa marah.

“Ling Xiao, aku akan memberitahumu sekarang, kamu dan aku sama-sama belalang di atas kapal. Jika aku tidak mendapatkan apa yang kuinginkan, maka jangan berpikir kamu juga bisa hidup dengan damai. Kamu perlu tahu, keberadaanmu berbahaya sekarang karena kamu tidak mengalami pemurni………..an”

Ling Xiao menutup mulutnya, “Apakah kamu gila? Mengatakannya begitu keras, apakah kamu tidak takut jika seseorang akan mencari tahu tentang masalah ini?”

Mo Qi berjuang dan mengusirnya, “Aku, Mo Qi, bisa diintimidasi oleh siapapun di istana ini, apa lagi yang harus kutakutkan!”

“Paling buruk, kita bisa mati bersama. Kamu  memiliki tubuh pria, aku pikir Kaisar akan memenggal kepalamu terlebih dahulu”

“Mo Qi!” Ling Xiao memelototinya, sementara wajah Mo Qi penuh dengan kesombongan.

Ling Xiao tertawa dalam kemarahan, “Baik, katakan apa yang kamu inginkan?”

Iklan

Satu respons untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 8

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s