The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 6

Chapter 6 – Menghadapi Wajah Mo Qi (2)

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Seseorang perlahan keluar dari balik pohon. Dia memiliki sepasang mata panjang dan kecil, hidung lurus, tampak orang yang putih dan adil. Pakaian kasim istana di tubuhnya tidak bisa menyembunyikan temperamennya yang bersih, segar, dan dingin.

“Ling Xiao?” Mo Qi sedikit mengeluarkan napas, melihat senyum di wajahnya, dan membuang kerutan di bibirnya, “Apa yang sedang kamu tertawakan?”

“Apa kau bahkan mengejekku?” Mo Qi melotot padanya dengan tidak senang.

Ling Xiao tersenyum ringan, matanya yang panjang dan kecil sedikit menyempit, membuatnya tampak sangat menawan. Mo Qi menelan air liurnya, merasa Ling Xiao yang saat ini agak menyilaukan. Dia sedikit merajutkan alisnya, tidak mau repot-repot berbicara dengannya lagi saat dia memutar matanya dan berbalik, bersiap untuk pergi.

Ling Xiao menghentikannya dengan sebuah panggilan.

Mo Qi tidak sabar saat dia memalingkan wajahnya, “Apa?”

Wajah Ling Xiao berubah gelap dan mendekatinya saat dia berkata, “Aku mendengar apa yang kamu katakan sekarang”

Mo Qi merasa agak bersalah, menggenggam tangannya yang gemetar saat menatap Ling Xiao, berkata, “Jadi …… jadi apa ?”

“Kamu memiliki banyak keluhan terhadap Penatua Lin?” Ling Xiao mengajukan sebuah pertanyaan, sudah tahu jawabannya.

Mo Qi menyeringai, “Jadi bagaimana kalau aku melakukannya?”

Ling Xiao menundukkan kepalanya, “Kamu harus bergantung padanya saat kamu berada di istana”

Mo Qi menatap Ling Xiao dengan bingung. Tatapan Ling Xiao sangat lembut dan dia tersenyum di wajahnya. Pria dalam ingatannya seperti telah kembali lagi. Dia dengan ragu berkedip, ekspresi wajah Ling Xiao masih terlihat nyata, dan hatinya sangat senang saat dia berlari.

“Ling Xiao, apakah ini berarti kamu akan membantu… kamu akan membantuku? Apakah ini berarti… kamu… kamu tidak marah lagi?”

Mo Qi dengan senang tersenyum saat Ling Xiao perlahan mengangguk. Sudut mulutnya netral, dan dia membawa udara yang menakjubkan dan sempurna.

Mo Qi tertawa senang, “Aku tahu itu! Aku tahu kau yang paling mencintaiku. Dan bahwa kamu pasti tidak ingin aku merasa sedih, dan tidak ingin aku diintimidasi!”

Mengatakan ini, Mo Qi mengeluh lagi, “Kamu marah terlalu lama kali ini”

Ling Xiao mengendalikan matanya, “Jika aku  tidak mengajari kamu pelajaran, apakah kamu benar-benar akan ingat?”

Mo Qi mengertakkan giginya, “Tapi kamu tidak akan keluar bahkan saat aku diintimidasi”

Ling Xiao tertawa jahat, “Tapi bukankah aku keluar sekarang?”

Mo Qi tersenyum dan menarik tangan Ling Xiao dan mengguncangnya, “Aku hanya tahu kau memang yang terbaik”

Ling Xiao menanggungnya, mengakibatkan dia tidak membuang tangan Mo Qi yang menyeretnya. Itu hanya ekspresinya yang sedikit lesu.

Merasa dalam kebahagiaannya, Mo Qi tidak memperhatikan dan hanya bertanya, “Jadi? Menurutmu apa yang harus kulakukan Ling Xiao? Kamu selalu lebih pintar dariku, tolong  pikirkan sesuatu”

Yang ingin didengar Ling Xiao adalah kalimat dari Mo Qi ini. Tentu saja, ini membuat dia sangat senang melihat Mo Qi menabrak dinding kemana pun dia pergi, tapi itu tidak memungkinkan Mo Qi benar-benar jatuh ke dalam jalan buntu dan tidak bisa benar-benar diam tanpa balas dendam.

Oleh karena itu, Ling Xiao memutuskan untuk kembali pada dirinya sendiri, dan ‘membantu’ Mo Qi.

Tentu saja, ‘bantuan’ ini tidak akan menjadi bantuan yang sama seperti sebelumnya.

Selain menggunakan wajahnya untuk membingungkan perasaan pria, Mo Qi tidak memiliki poin bagus lainnya. Dia agak hati-hati, tapi itu hanya saat dia berada di depan pria, di mana dia akan bersikap menyedihkan untuk memanfaatkannya. Lebih jauh lagi, dia sangat percaya diri dalam penampilannya, percaya bahwa mereka yang mencintainya, akan mencintainya selamanya, tidak peduli apa yang dia lakukan. Akibatnya, Mo Qi pasti akan percaya bahwa kemarahan Ling Xiao telah berkurang sekarang, jadi untuk berkompromi dengannya dan bukan karena dia memiliki motif tersembunyi.

Sebenarnya, itu seperti pemikiran Ling Xiao. Mo Qi sama sekali tidak meragukannya, wajahnya bahkan jelas membawa ekspresi kesombongan ….

Semakin Ling Xiao terlihat, senyumnya yang lembut menjadi lebih lembut.

Ling Xiao, “Penatua Lin adalah Penatua Istana Chu Xiu. Bahkan jika Gadis Xiu yang dia undang sebelumnya bukan ribuan, mereka masih berjumlah setidaknya beberapa ratus. Jadi mengapa kamu menjadi istimewa di matanya?”

“Aku yang tercantik di antara gadis Xiu itu” Mo Qi tidak mau menerimanya.

Ling Xiao menyeringai, “Ya, kamu yang tercantik, tapi dia bukan laki-laki, jadi apa yang harus kamu lakukan dengannya?”

“Aku……..” Mo Qi tidak mengatakan apa-apa dan bergumam dengan suara rendah, “Mengapa aku harus istimewa di hati penyihir tua itu? Bukannya aku sedang mencoba menjadi selir kaisar?”

Ling Xiao menjawab, “Masih ada waktu  sebelum Kaisar Li memilih selir kekaisaran. Pada saat ini, kamu harus tinggal di Istana Chu Xiu untuk bergantung pada wajah Penatua Lin. Kamu masih perlu bantuannya. Ketika kamu keluar dari Istana Chu Xiu dan menjadi tuan, bukankah kamu bisa menciptakan kesulitan untuknya saat itu?”

Mo Qi memikirkannya sedikit, sepertinya masuk akal, tapi dia masih belum mengundurkan diri dan dengan enggan bertanya, “Kalau begitu katakan padaku, apa yang harus kulakukan?”

Ling Xiao, “Pertama, Penatua Lin adalah orang yang tidak bisa lepas dari ‘keinginan’. Keinginan untuk mendapatkan kekuasaan, uang atau nafsu. Sangat jelas bahwa kamu tidak memiliki pertama atau yang terakhir. Akibatnya kamu hanya bisa mengandalkan uang”

“Kamu … kamu ingin aku menyogoknya untuk menyenangkannya?” Ekspresi Mo Qi agak aneh, “Aku tidak pernah menyenangkan seorang wanita”

Ling Xiao berpikir sedikit dan dengan ringan tertawa, “Jika kamu tidak ingin pergi, tidak apa-apa. Karena kamu hanya tinggal di Istana Chu Xiu sebentar saja. Kamu bisa menahannya sedikit saja”

“Eh? Bertahan?” Mo Qi kembali mengeluh, “Apakah tidak ada jalan lain?”

Ling Xiao mengulurkan tangannya, dan Mo Qi mengerutkan kening, “Kalau begitu lupakan saja, aku akan bertahan saja. Dia hanya memarahiku sedikit hari ini, aku hanya akan berpura-pura tidak mendengarnya. Ini sedikit, aku masih bisa bertahan. Tapi itu Gadis Xiu itu yang bernama He?”

Mo Qi menatap Ling Xiao, matanya penuh dengan keluhan. Tampilan ini berarti bahwa dia ingin Ling Xiao membantunya.

Ling Xiao tertawa terbahak-bahak di lubuk hatinya, tapi di permukaan, dia dengan tenang berkata, “Masalah dengan Gadis Xiu bernama He sudah ada di masa lalu, tidak pantas bagiku untuk tampil sendiri sekarang. Lupakan saja kali ini dan tunggu aku untuk memperingatkannya sedikit. Bagaimana dengan ini, aku akan membantumu lain kali jika dia menggertakmu lagi?”

Mo Qi tidak terlalu puas dengan gagasan Ling Xiao, tapi setelah diperlakukan dengan dingin oleh Ling Xiao selama beberapa hari ini, dia juga tidak berani memaksa Ling Xiao untuk melakukan apapun juga.

Tanpa pilihan lain, dia hanya bisa merasa kecewa dan pergi.

Ling Xiao dengan dingin mengejek saat dia menatap punggungnya. Bukankah Penatua Lin hanya memarahinya sedikit?

Namun, semua sepertinya tidak seperti itu. Dalam masa hidupnya yang terakhir, Penatua Lin benar-benar tidak setuju dengan Mo Qi, tapi karena dia berasal dari Rumah Perdana Menteri, dia tidak memiliki jalan keluar dan hanya bisa menggantikan Rumah Perdana Menteri untuk merawat Mo Qi. Dia melatihnya setiap hari dalam berdiri, duduk, dan berjalan. Dia bahkan sengaja memilih tempat-tempat terpencil yang jauh dari sinar matahari.

Mo Qi tidak tahan lelah, jadi Ling Xiao telah menyuap Penatua Lin secara pribadi untuknya dan meminta Penatua Lin merevisi pandangannya tentang Mo Qi. Lebih jauh lagi, karena Gadis Xiu bernama He yang diperhatikan penatua Lin itu lolos, membiarkannya lolos dari siksaan Istana Chu Xiu.

Dalam masa ini, tanpa sepengetahuannya, Ling Xiao ingin melihat berapa lama Mo Qi bisa mendukung dirinya sendiri.

Mo Qi bahkan tidak bisa bertahan selama beberapa hari, saat dia menangis pada Ling Xiao keesokan harinya. Dengan menangis, dia mengutarakan keluhannya sejak dimarahi oleh Penatua Lin lagi.

Ling Xiao dengan tenang mendengarkan, mengucapkan beberapa kata menghibur dari waktu ke waktu, tapi tidak melakukan gerakan lain.

Mo Qi dengan sedih mengangkat kepalanya dan terisak-isak, berkata, “Ling Xiao, aku benar-benar diganggu kali ini. Apakah kamu tidak akan membantuku?”

“Aku sudah membantumu sejak lama” Kulit Ling Xiao tidak berubah sama sekali saat dia berkata lagi, “Sudah aku katakan kemarin bahwa kamu perlu menyogok Penatua Lin, tapi kamu tidak mau melakukannya”

“Tapi…….” Mo Qi tidak berdamai sambil menggigit bibirnya, “Tapi kenapa?”

Ling Xiao menyeringai, “Karena dia bisa menekanmu di permukaan”

Mo Qi terdiam dan mengeluarkan liontin giok berwarna cerah dari dadanya dan mengepalkan giginya saat dia berkata, “Aku membawa liontin giok ini dari luar. Ini adalah favoritku. Dia bisa menganggap dirinya beruntung”

Mengatakan itu, dia mengangkat kakinya dan berjalan pergi.

Ling Xiao memperhatikannya pergi, tertawa ringan saat dia memain-mainkan liontin giok di telapak tangannya.

Penatua Lin adalah seorang Penatua yang terbiasa melihat harta karun Istana yang langka, harta karun apa yang tidak dia lihat sebelumnya? Bagaimana dia bahkan memperhatikan bahwa liontin giok tiruan berkualitas tinggi yang dibeli dari kios-kios di luar?

Ling Xiao sudah bisa membayangkan penampilan Penatua Lin yang marah dalam pikirannya.

Dengan wajah keriputnya yang penuh dengan kemarahan, dia menampar mulut Mo Qi, menatapnya dan menuduhnya marah, ‘Apakah kamu membawaku untuk menjadi pengemis?’

Ling Xiao menertawakan imajinasinya sendiri. Mo Qi hanya memiliki liontin giok domba yang telah diberikan oleh Lan Wei, tapi karena dia tidak menyukai hal sederhana, dia melemparkan kepadanya secara sepintas. Di masa lalu, dia telah menggunakannya untuk menyuap Penatua Lin.

Kali ini, Ling Xiao membalikkannya di tangannya, mendapati bahwa semakin dia melihatnya, semakin dia menyukainya.

Karena Mo Qi tidak memiliki nilai apa pun padanya, dia mengizinkannya untuk mencoba menyuap Penatua Lin. Penatua Lin sangat sensitif dalam menyelamatkan wajahnya. Jika Mo Qi menggunakan barang-barang itu untuk mencoba dan menyuap Penatua Lin, dia hanya akan merasa bahwa Mo Qi melihatnya kebawah. Akibatnya, tidak mungkin bagi Mo Qi untuk lolos.

Jembatan antara Mo Qi dan Penatua Lin akhirnya dihubungkan.

Ling Xiao sedang dalam suasana hati yang baik saat memegang liontin giok di tangannya.

Dia mengangkat kepalanya dan berbaring  di tanah, membiarkan dirinya bersantai dan merasakan suhu matahari untuk sekali ini. Tiba-tiba, sinar matahari terhalang oleh bayangan. Sambil memicingkan matanya, dia hanya melihat jubah hitam yang disulam dengan benang emas. Di Istana ini, hanya ada satu orang yang gemar memakai jubah hitam.

Ling Xiao dengan cepat berdiri, sebelum akhirnya dia berlutut di tanah.

Di dalam hatinya, Ling Xiao menertawakannya. Mengapa di mana pun dia berada atau apa yang sedang dia lakukan, dia akan selalu bertemu dengan Kaisar?

Apakah dia benar-benar menganggur?

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 6

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s