The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 10

Chapter 10 – Memeluk Paha Emas

[Diterjemahkan Indo oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan.]

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Setelah menghabiskan sedikit usaha untuk memenangkan Steward Xu dan kasim istana kecil di Dapur Kekaisaran, Ling Xiao membuat semangkuk sup plum acar es dan membawanya ke Imperial Study.

Kaisar tetap diam saat dia melihat sup plum acar es di atas meja.

Di atas sup itu mengapit banyak es batu. Dinding mangkuk itu dibasahi tetes air dan bekas kabut putih dipancarkan olehnya.

Sambil meletakkan buku di tangannya, dia menatap Ling Xiao yang sedang berlutut di depannya, “Jadi, kamu menyelinap keluar untuk ini?”

Ling Xiao terkejut, jadi Kaisar memperhatikan bahwa dia telah menyelinap keluar …

Dia menelan ludahnya saat dia menundukkan kepala, dengan cepat menjelaskan, “Yang Mulia, hambamu melihat bahwa kamu tidak makan malam dan takut cuaca panas mempengaruhi nafsu makan. Sup plum acar es ini adalah spesialisasi kampung halaman hambamu, bagus untuk menyingkirkan panas dan merangsang nafsu makan seseorang. Karena hambamu ingin membuatnya, hambamu pergi ke Dapur Kekaisaran”

Pandangan Kaisar sekali lagi kembali ke sup plum acar itu. Saat melihat ini, Ling Xiao bangkit dan pergi ke sisi meja, meraih sup plum acar dan minum seteguk. Setelah itu, dia dengan hormat menempatkannya di depan Kaisar.

“Yang Mulia, hambamu sudah mencobanya, jadi kamu bisa menikmatinya dengan tenang”

Kaisar mengangkat alis. Si kasim kecil ini pasti punya banyak keberanian, membiarkan dirinya pergi sendiri tanpa perintahnya. Dia juga tidak pernah melihat yang langsung menggunakan mangkuknya sendiri untuk menguji racun. Itu sebenarnya cukup menyegarkan.

Kaisar menatap sida-sida kecil di depannya yang sedang membungkuk. Sikapnya sangat hormat, namun tidak rendah hati. Ekspresi aneh yang melayang di wajah Ling Xiao masih bisa terlihat agak samar dari posisi tubuhnya yang sedikit membungkuk.

Tiba-tiba, Kaisar menaruh perhatian pada barang yang dibawa Ling Xiao. Dalam sekejap mata, dia mengalihkan tatapannya ke sup plum acar di depannya. Tetesan-tetesan di dinding mangkuk sudah hancur, memberi garis besar tanda bibir kasim itu. Mengontrol tatapannya, dia akhirnya mengulurkan tangan untuk mengambil sup plum acar dan menghabiskannya dalam satu tegukan.

Saat sup plum acar masuk ke perutnya, Kaisar mendesah lega saat dia membalikkan mangkuk kosong di tangannya. Dia tertawa, menunjukkan mood baiknya, “Hal ini sangat bagus”

Ling Xiao menunduk dan tersenyum.

Kaisar meletakkan mangkuk kosong di atas meja, jarinya bergerak berputar-putar di dinding mangkuk, “Kamu berkeinginan dengan kami dengan cara ini, apa yang kamu inginkan?”

Ling Xiao ketakutan saat mendengar ini dan buru-buru berlutut di tanah, “Hambamu tidak berani”

Kaisar menyipitkan matanya dan menghentikan gerakan di tangannya, tatapannya yang dalam jatuh ke tubuh Ling Xiao, seolah-olah dia telah melihat melalui Ling Xiao sepenuhnya. Untuk waktu yang lama, Kaisar tidak berbicara seolah-olah dia sedang menunggu Ling Xiao untuk mengambil inisiatif.

Ling Xiao dengan pahit tersenyum, Kaisar ini terlalu cerdik, permainannya telah lama terlihat.

Dengan memikirkan hal ini, dia tidak berani untuk terus bersembunyi dan menundukkan kepalanya saat dia berkata, “Yang Mulia, hambamu memang punya satu masalah untuk meminta bantuanmu”

“Biarkan aku mendengarnya” Kaisar memegang tangannya dan bersandar di kursinya.

Ling Xiao menjilat bibirnya dan berkata, “Hambamu … hambamu ingin bertugas dengan Yang Mulia”

Kaisar mengangkat alisnya dan Ling Xiao berkata, “Tuan Muda Lan Wei tidak berani berhubungan dengan Gadis Xiu Mo Qi saat ini, tapi Gadis Xiu Mo Qi tidak tahu alasannya. Dia selalu ingin pelayan ini mengirim surat, tapi bagaimana pelayan ini berani”

Mengatakan ini, Ling Xiao dengan tajam mengangkat matanya dan melihat bahwa wajah Kaisar tidak kosong, bahagia atau marah. Hatinya tidak bisa menahan diri untuk tidak memprihatinkan. Meski begitu, dia hanya bisa menebalkan kulitnya dan berkata, “Namun, Gadis Xiu, Mo Qi, mantan Tuan ini, pelayan ini tidak berani untuk tidak menaatinya. Hambamu merasa tertekan oleh hal ini tanpa henti dan kemudian berpikir bahwa … “

Berbicara sampai saat ini, Ling Xiao berhenti sejenak dan mengatupkan bibirnya terus, “Kalau begitu pikirkan bahwa … jika aku bisa bertugas di pihak Yang Mulia, Gadis Xiu Mo Qi mungkin tidak akan membuat hal-hal sulit bagi pelayan ini”

“Pelayan ini mentah dalam segala hal dan takut bahwa aku tidak bisa merawat Yang Mulia dengan baik, tapi pelayanmu benar-benar tulus”

Kepala Ling Xiao ditekan ke lantai dan dahinya terasa sangat dingin. Dengan seluruh tubuhnya berlutut di depan Kaisar, dia tampak agak menyedihkan.

Ada banyak cara untuk merekomendasikan diri kepada Kaisar, tapi Kaisar tidak akan mempercayai mereka karena dia sangat cerdik. Dia tahu tidak ada yang akan melakukan hal-hal yang tidak akan menguntungkan diri mereka sendiri, akibatnya, rekomendasi Ling Xiao dimulai dari manfaatnya. Kredibilitas semacam ini jauh lebih baik daripada menyanjung Kaisar dan ini juga mengungkapkan kejujurannya. Inilah yang paling disukai Kaisar.

Kaisar menatap Ling Xiao, sedikit tercengang dan melonggarkan cengkeramannya sedikit, sebelum tiba-tiba berteriak, “Steward Xu”

Steward Xu yang sedang menunggu di luar pintu, masuk dan langsung berlutut di depan Ling Xiao, memberi hormat, “Yang Mulia”

“Atur kasim kecil ini ke sisi Kami”

“Baik” Steward Xu berhenti sejenak dan kemudian menerima perintah tersebut.

Ling Xiao menarik napas lega dan diam-diam tersenyum. Dia berhasil melakukannya.

“Bawa dia bersamamu” Sama seperti dia diam-diam senang, Kaisar berbicara lagi.

Wajah Ling Xiao terjatuh. Ternyata meski sudah berhasil, pidatonya kali ini telah menurunkan kesan dirinya di dalam hati sang kaisar.

Namun, itu tidak penting sama sekali. Dengan dia mengikuti di sisi Kaisar, dia masih memiliki lebih banyak kesempatan. Ling Xiao mengerutkan bibirnya dalam diam dan membungkuk pada Kaisar sebelum mengikuti Steward Xu keluar dari pintu.

Begitu mereka keluar, Steward Xu kembali mengejek pada Ling Xiao.

Ling Xiao menundukkan kepalanya, dia tahu di dalam hatinya bahwa karena dia berada di pihak Kaisar, orang yang kemungkinan besar paling tidak bahagia adalah Steward Xu.

Dalam harem ini, semua orang melakukan sesuatu demi satu kata – favor. [1]

[1] Seperti menjadi favorit, disukai, dicintai, dll.

Bantuan Kaisar akan memungkinkan seseorang untuk memiliki kekuatan dan kekayaan. Akibatnya, setiap orang selalu ingin tahu tentang Kaisar.

Tapi sebagai pihak Kaisar, selalu ada satu kasim yang mendapat bantuannya. Steward Xu di depannya.

Dan sekarang setelah Kaisar membuka mulut emasnya, membiarkannya tinggal di sisi Kaisar, yang akan diperdebatkan dan dipercaya olehnya tidak akan lagi menjadi Steward Xu …

Bagaimana Steward Xu tidak marah?

Steward Xu hendak melihat kasim kecil ini dalam cahaya baru, awalnya dia telah mendapat beberapa keuntungan darinya dan memberinya beberapa es batu, puas dengan cara hormat yang dia lihat. Hasilnya adalah bahwa kasim kecil itu telah menggunakan es batu yang diberikannya untuk menyenangkan Kaisar, dan Kaisar mengizinkannya tinggal di sisinya. Bukankah ini seperti menampar wajahnya sendiri?

Semakin banyak Steward Xu berpikir, semakin marah dia. Bahkan hanya melihat Ling Xiao saja bisa membuatnya kesal.

Ling Xiao mengerti ini di dalam hatinya. Namun, dia juga jelas bahwa karena dia harus menjadi bos besar diistana, Steward Xu ini akan tersinggung cepat atau lambat.

Namun, dia tidak bisa melawannya sekarang juga.

Berpikir ini dan itu, Ling Xiao nampaknya semakin disegani dengan Steward Xu.

Di masa lalunya, untuk bertanya tentang preferensi Kaisar, Ling Xiao memiliki sedikit kontak dengan Steward Xu. Selain serakah dan sombong, Steward Xu ini juga suka disanjung dan diangkat tinggi. Jika dia bersikap rendah hati dan hormat kepadanya, dia akan mengurangi kewaspadaannya dan dengan demikian mengabaikan beberapa potensi krisis.

Ling Xiao merasa bahwa jika Kaisar tidak murah hati dan biasanya tidak percaya pada orang lain, Steward Xu ini mungkin sudah lama dipecat.

Namun, ini hanya bisa beredar di hati Ling Xiao, dan dia tidak berani mengatakannya dengan lantang dengan leluasa.

Yang bisa dia lakukan saat ini hanyalah bersikap hormat dan rendah hati terhadap Steward Xu yang tampak tidak menguntungkannya. Dengan cara ini, Steward Xu akan berpikir bahwa dia tidak akan menjadi ancaman.

Namun, hal-hal terkadang berubah berlawanan dengan keinginan seseorang. Ketika Ling Xiao merekomendasikan dirinya di depan Kaisar, Steward Xu sudah menjadi tidak tenang.

Kulit tubuhnya sangat jelek.

“Jangan berpikir bahwa kamu bisa bersantai begitu kamu bertugas di pihak Kaisar”

“Kamu bukan satu-satunya yang pernah ada di pihak Kaisar. Kamu perlu melayaninya dengan hati-hati dan tidak melakukan kesalahan. Jika kamu membuat kesalahan, maka kepala di lehermu mungkin tidak akan selamat”

Steward Xu mengancamnya dan Ling Xiao tampil dengan ketakutan dan jujur, dengan hormat menjawab, “Pelayan ini ingat”

“Hmph!” Steward Xu dengan dingin mendengus sekali, membawa Ling Xiao ke sebuah ruangan kecil.

“Di sinilah kamu akan tinggal. Kaisar bangun jam 5-7 pagi dan istirahat di 9-11 malam. Kamu harus bangun pagi-pagi dan tiba di istana Kaisar, baru pada saat Kaisar ingin beristirahat di malam hari kemudian kamu pergi, apakah kamu mengerti?”

“Pelayan ini mengerti” Ling Xiao dengan hormat membalasnya.

Steward Xu berkata, “Kalau begitu kamu bisa mulai menyelesaikan tugas besok. Untuk hari ini, Kaisar akan tetap memiliki jasanya karena dia terbiasa dengan mereka”

Steward Xu sedikit sombong berkata saat dia melemparkan kait ekor kuda [2] dan pergi.

[2] Soal kait ekor kuda aku berharap kalian mengerti maksudnya. Kayak di film korea atau china, Seperti huh!! Trs pergi tapi tangannya mengibaskan pakaiannya

Ling Xiao memberikan jari tengahnya saat dia memarahi Steward Xu di dalam hatinya.

Dia mengatakan kepadanya bahwa dia perlu bertugas besok, bahwa Kaisar terbangun antara pukul 5-7 pagi, dan dia harus berada di istana Kaisar sebelum itu, tapi dia belum pernah membawanya mengelilingi istana Kaisar sekali pun.

Untungnya, dia sudah tahu persis lokasi kamar Kaisar. Jika tidak, dia benar-benar perlu dikuburkan.

Apalagi, dia mengatakan saat Kaisar terbangun dan tidur dengan sangat mudah, tapi tidak mengatakan sepatah kata pun apa yang harus dia catat. Bukankah ini hanya menunggu dia menabrak tembok sendiri?

Ling Xiao dengan dingin tersenyum. Pada masa hidup sebelumnya, dia telah mempelajari segala hal tentang Kaisar, jadi bagaimana dia bisa melakukan apa yang diharapkan Steward Xu?

Seperti bangun sekitar jam 5-7 pagi, jika dia benar-benar terbangun pada saat itu dan tiba di istana Kaisar maka dia akan selesai. Kaisar akan selalu terbangun setengah jam sebelum itu dan kemudian pergi berlatih Martial Arts di Imperial Garden. Setelah itu, dia akan kembali ke istana untuk mencuci dan berpakaian untuk pemerintahan. Sekitar jam 7-9 pagi, dia akan makan.

Selanjutnya, dia akan mandi dan mengenakan pakaian polos untuk menangani urusan pemerintahan. Dari jam 11-1 siang, dia akan kembali ke kamar untuk beristirahat dan makan di malam hari jam 5-7 malam. Setelah itu, dia akan memilih selir untuk menghibur dirinya sendiri.

Pada malam hari, dia tidak tidur nyenyak karena dia sangat takut dia akan melewatkan waktu. Saat ini, langit cerah dan rupanya sudah pukul 5-7 pagi. Ling Xiao tidak berani menunggu dan segera pergi ke istana Kaisar dengan tergesa-gesa.

Si kasim tugas malam masih berdiri di luar pintu Kaisar dan tidak ada suara aktivitas di dalam ruangan itu. Ling Xiao menarik napas lega, sepertinya dia sudah datang lebih awal.

Berpikir bahwa dia sudah datang, Ling Xiao menganti tugas kasim malam itu dan berdiri di ambang pintu.

Tidak lama kemudian, Steward Xu datang juga dan terkejut saat melihat Ling Xiao disana. Lalu dia berdiri di depan Ling Xiao.

“Kamu datang cukup awal” Steward Xu berkata dengan aneh.

Ling Xiao membungkuk hormat, berkata, “Pelayan ini mengingat instruksi Steward Xu dan takut membuat kesalahan yang tidak dapat diperbaiki karena salah mengira waktu. Akibatnya,terbangun lebih awal”

“Hmph, kamu benar-benar perhatian” Steward Xu melemparkan tatapannya sekilas.

“Pelayan” Suara magnetik Kaisar terdengar di seluruh ruangan.

Steward Xu segera membuka pintu dan masuk, berlutut di samping ranjang Kaisar, “Hamba-Mu ada di sini”

Ling Xiao juga mengikutinya melalui pintu, berlutut di belakang Steward Xu.

Iklan

6 tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 10

  1. Seriusan thor aku lgsg buat wordpres demi cerita ini :”
    Ini aja msh otak atik krn msh agak g ngerti :v
    Ga tau gmn cara polow ff yg ini
    #edisi gaptek :”

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s