Rebith Of MC – Chapter 4 (Kuas Kaligrafi Pusaka Keluarga)

Penerjemah Inggris : https://shenhuatranslations.wordpress.com/

Penerjemah Indo : norkiaairy

Editor : Chin

Mengenai barang di rumah ini, Huo Zaiyuan sebenarnya tidak menginginkan apapun. Sebelum ibunya meninggal, Ibunya memastikan bahwa semua perhiasan dan aset pribadinya akan menjadi milik anaknya setelah dia meninggal, jadi Huo Zaiyuan tidak khawatir tentang apa yang akan dilakukan Zhou Huijiao dengan mereka. Satu-satunya alasan dia memberlakukan kondisi ini adalah pertimbangan untuk satu item saja. Yaitu, pusaka keluarga Huo.

Nenek moyang Huo dulu adalah sarjana kaligrafi terkenal selama era Negara Berperang. Awalnya, mereka mengandalkan menulis surat untuk berbagai puisi dan menjual untuk mencari nafkah. Setelah itu, bakat mereka menarik perhatian Keluarga Kekaisaran dan dihargai, memasuki Istana sebagai seorang bangsawan kecil, yang menandai dimulainya kekayaan dan keberuntungan mereka. Kemudian, keturunan mereka bercabang menjadi pedagang juga, mendapatkan lebih banyak aset.

Dari saat dia dianggap cukup untuk memahami ini, kakeknya menceritakan sejarah keluarga mereka, memperingatkannya bahwa sebagai pewaris keluarga Huo, dia tidak boleh melupakan akarnya. Jadi, di bawah bimbingan kakeknya, dia dilatih untuk belajar kaligrafi … sampai setelah kematian kakeknya dia perlahan berhenti berlatih. Tapi dia tidak pernah lupa kakeknya menceritakan kepadanya tentang kuas kaligrafi yang berfungsi sebagai pusaka keluarganya. Karena ayahnya adalah satu-satunya anak laki-laki, sejak kecil, ia tahu bahwa kuas kaligrafi disimpan dalam ruang belajar ayahnya. Dia bahkan menggunakannya untuk mempraktikkan kaligrafi sekali di masa lalu.

Jika dia ingat dengan benar, kuas itu rusak, barang usang yang terbuat dari bambu dan rambut hitam … sangat tidak layak untuk digunakan, tapi siapa tahu – mengapa, hatinya tidak menginginkan apa-apa selain membawa pusaka itu, bahkan jika dia harus memberikan setengah kepemilikan rumahnya ini sebagai ganti …

Butuh beberapa saat untuk mencari ruang belajar ayahnya sebelum akhirnya menemukan sebuah kotak kayu tua yang kumuh dan kecil di sudut lemari di bawah rak buku.

Huo Zaiyuan membuka kotak kayu itu, melihat barang yang tergeletak di dalamnya adalah kuas kaligrafi yang ingin dia ambil. Poros kuas sudah pecah menjadi dua. Dilihat dari jeda, penyebabnya terjatuh dan terbelah. Akhir tulisannya juga berantakan, kehilangan banyak rambut saat porosnya pecah, untaiannya longgar berserakan di dalam kotak.

Dari kuas ini, Huo Zaiyuan bisa mengatakan bahwa ayahnya tidak pernah peduli sedikit pun pada pusaka ini. Sambil mendesah ringan, dia mengusap-usap potongan-potongan kayu. “Sebagai kepala keluarga Huo, aku akan mematuhi ajaran nenek moyang. Tidak peduli apa, aku tidak akan melepaskan pusaka ini, bahkan jika kamu telah dipatahkan ke keadaan yang menyedihkan … Oh!”

Saat Huo Zaiyuan bergumam pada dirinya sendiri, jari yang membelai kuas itu tiba-tiba ditusuk oleh rasa sakit yang menusuk, sepertinya tertusuk oleh serpihan di antara batang bambu. Mengangkat jarinya untuk melihat, ada secarik darah di ujung jarinya. Menempelkan jarinya ke mulutnya untuk menjilat darahnya, Huo Zaiyuan menutup kotak kayu itu pada saat bersamaan.

Namun, dia sama sekali tidak menyadari bahwa dalam hitungan detik, sebelum kotak itu benar-benar tertutup, cahaya emas berkobar dari setetes darah ke kuas dan celah panjang pada porosnya.

Zhou Huijiao menatap kotak kayu di tangan Huo Zaiyuan, wajahnya masih menunjukkan cemooh, menggesek tutup kotak itu begitu masuk dalam jangkauan. Melihat sikat yang pecah di dalamnya, dia melambaikan tangannya. “Kamu bisa mengambilnya.”

Mengenai kuas yang patah ini menjadi pusaka keluarga Huo, tentu saja, Zhou Huijiao mengetahuinya. Saat itu, dia pikir itu sangat penting bagi keluarga karena harganya akan bernilai tinggi. Oleh karena itu, dia bahkan dengan sembunyi membawanya ke spesialis penilai untuk melihat-lihat. Siapa tahu itu hanya benda tua usang yang bahkan tidak berharga sedikitpun. Dalam keadaan marah, dia melemparkannya ke tanah di sana dan kemudian mematahkannya.

Meski begitu, potongan sampah itu masih merupakan pusaka keluarga, jadi dia memasukkannya kembali ke dalam kotak dan diam-diam menyimpannya dalam ruang belajar suaminya, menyembunyikannya di sudut paling dalam dan paling gelap.

Ternyata, suaminya tidak memperhatikan pusaka. Meskipun suaminya melihat kotak itu setiap kali dia mengatur rak bukunya, dia tidak pernah membukanya, jadi dia tidak pernah tahu kuasnya telah rusak. Akibatnya, kekhawatiran dirinya berkurang.

Melihat Zhou Huijiao mengibaskan tangannya, Huo Zaiyuan menutup kotak itu dan memasukkannya ke dalam ranselnya. Mengambil pena yang Pengacara Zhang tawarkan, dia dengan cepat menandatangani kontrak tersebut.

“Pengacara Zhang, masih ada masalah yang membuatku tak nyaman.”

“Tolong katakan, Tuan Huo.”

“Mengenai saham perusahaan, aku ingin menjualnya, jadi …”

“Apa?! Kamu ingin menjual 30% sahammu? Kamu …” Kulit Zhou Huijiao, yang sedang mendengarkan di samping, berubah.

Iklan

Satu respons untuk “Rebith Of MC – Chapter 4 (Kuas Kaligrafi Pusaka Keluarga)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s