Rebith Of MC – Chapter 3 (Pembagian Aset)

Penerjemah Inggris : https://shenhuatranslations.wordpress.com/

Penerjemah Indo : norkiaairy

Editor : Chin

Mengendarai mobil transportasi menuju daerah perumahan mewah yang terletak di utara kota, Huo Zaiyuan menatap ke luar jendela pada pemandangan yang lewat, segudang warna melintasi penglihatannya. Tanggal 13 April 2012 menandai hari kiamat. Ketika waktu itu tiba, maka semua pemandangan indah ini tidak akan ada lagi …

Dua jam kemudian, dia sampai di tempat tujuan. Huo Zaiyuan turun dari mobil, menuju ke selatan kawasan perumahan, menuju sebuah rumah kecil yang sangat cantik. Inilah rumah yang dia tinggalkan. Ketika kedua orang tuanya meninggal, dia tidak memiliki kerabat dekat lainnya yang masih hidup di Bumi ini. Pasangan ibu dan anak yang saat ini menempati rumah kecil ini, tidak memiliki hubungan sekecil apa pun sejak awal. Mengingat saat-saat terakhir dari kehidupan sebelumnya, saat wanita itu menendangnya di gunung. Memberi makan semut setan oleh wanita tak berperasaan ini, hati Huo Zaiyuan dipenuhi dengan kebencian. Oh, bagaimana dia ingin menjatuhkannya begitu dia bertemu dengan wanita itu, menampar mulut yang  menghinanya. Tapi dia tidak bisa melakukan itu …

Mempertimbangkan, Huo Zaiyuan menarik beberapa napas dalam-dalam, menekan kebenciannya dan berjalan ke gerbang halaman. Layar monitor sirkuit tertutup yang terpasang di gerbang sudah mulai mengidentifikasinya saat dia melangkah dalam jangkauan. Bahkan sebelum dia berpikir untuk meraih kuncinya, gerbangnya terbuka.

Huo Zaiyuan langsung menuju ruang tamu karena dia tahu wanita itu pasti sudah berada di sana. Sambil berjalan ke aula, benar saja, dia melihat sosok halus itu dengan gaun panjang berwarna mutiara, make-up di wajahnya dan wanita angkuh yang duduk di sofa itu sedang bercakap-cakap dengan pengacara itu. Begitu melihat Huo Zaiyuan, ekspresi senyumnya yang semarak lenyap.

“Tuan Huo benar-benar memiliki nilai yang tinggi ah, membutuhkan dua jam penuh untuk pulang ke rumah!”

Bertemu dengan ibu tirinya, lidah tajam dan kata-kata sarkastik Zhou Huijiao,  Huo Zaiyuan tidak peduli, tidak repot-repot meliriknya, langsung duduk di sofa seberang.

“Bagaimana kamu berencana untuk membagi aset keluarga?” Dia langsung menuju topik utama saat dia membuka mulutnya, dengan jelas menunjukkan bahwa dia tidak bermaksud membuang waktu untuk melakukan hal-hal yang tidak berarti seperti bertukar kata-kata menusuk hati.

Zhou Huijiao tidak berpikir bahwa kepala Huo yang baru, yang beberapa hari yang lalu menolak untuk menandatangani kontrak distribusi, bahkan hari ini dengan mudah akan mengangkat topik pembicaraan. Karena terkejut, dia tidak merespon selama beberapa detik.

“Tuan muda Huo, sebelum kematian Mr Huo (ayah yang meninggal), dia tidak meninggalkan surat wasiat kepada siapapun. Oleh karena itu, masalah pembagian asetnya akan diserahkan kepadamu dan Nyonya Zhou untuk disepakati.” Pengacara Zhang adalah seseorang yang terbiasa dengan jenis situasi ini. Mengatakan ini, pada saat bersamaan dia mengeluarkan sebuah dokumen dari koper di sisinya, mendorongnya ke arah Huo Zaiyuan. “Inilah rangkuman aset Mr Huo, silakan lihat. Sesuai dengan apa yang telah aku diskusikan dengan Nyonya Zhou, keputusan akhirnya adalah, mengenai properti, Nyonya Zhou, Tuan kedua dan kamu masing-masing akan menerima tiga per sepuluh. Sedangkan untuk saham perusahaan, 60% kepemilikan atas nama Mr Huo akan dibagi menjadi tiga sehingga setiap orang akan menerima 20%.”

Mendengar ucapan Pengacara Zhang, Huo Zaiyuan sedikit terganggu karena dia tidak pernah membayangkan wanita itu akan membuat pengaturan seperti ini. Tiga persepuluh dari aset ayah akan pergi kepadanya, anaknya akan mengambil tiga persepuluh lagi, sehingga jumlahnya mencapai enam per sepuluh. Meski dia sendiri juga akan menerima tiga per sepuluh, membuatnya tampak wajar pada pandangan pertama, namun sebenarnya yang satu menderita kerugiannya tetaplah dirinya. Selain itu, ada juga sepersepuluh yang tersisa yang belum dibagikan. Apakah dia ingin bagian itu juga …?

Huo Zaiyuan tertawa dingin di hatinya saat dirinya memeriksa dokumen itu secara menyeluruh. Dihadapkan dengan sikapnya yang tenang dan terkumpul, ekspresi wajah Zhou Huijiao berubah tak sedap dipandang. “Huo Zaiyuan, setiap orang memiliki bagian yang sama! Apa pendapat lain yang mungkin kamu miliki!”

“Aku punya pendapat. Kita bertiga akan mengambil tiga per sepuluh aset individual ayah, tapi bagaimana dengan bagian yang tersisa?”

Atas pertanyaan ini, wajah Zhou Huijiao berubah menjadi hijau, tangan mengepalkan tinjunya. Seperti yang diharapkan Huo Zaiyuan, dia benar-benar merencanakan untuk mengambil bagian itu untuk dirinya sendiri.

Namun, Huo Zaiyuan tidak peduli betapa buruk ekspresinya sekarang dan melanjutkan perkataannya: “Juga, kamu memiliki tiga per sepuluh, Huo Mingbao memiliki tiga per sepuluh. Bersama-sama, kalian berdua akan memiliki enam per sepuluh, tapi aku hanya akan menerima tiga per sepuluh. Belum lagi sepersepuluh yang tersisa belum termasuk dalam ini. Bagaimana ini dianggap adil?”

“Kami adalah dua orang, tentu saja bagian kami akan sedikit lebih dibandingkan denganmu!” Kata-kata Huo Zaiyuan berhasil membuatnya meniup sekering.

“Ya, dua orang … itu sebabnya jumlahnya secara alami lebih besar. Karena kamu mengatakan ini, maka aku juga tidak ingin menyia-nyiakan lebih banyak waktu. Aku akan menerima empat per sepuluh aset ayah, kamu dan anakmu masing-masing memiliki tiga per sepuluh. Sedangkan untuk saham perusahaan, aku ingin setengah dari itu.”

“Kamu – Huo Zaiyuan, menginginkan seinci, mau kaki [1]!”

                                         [1] Diberikan sesuatu dari anugerah seseorang tapi kemudian lebih serakah.

“Zhou Huijiao, kamu menginginkan sejumlah besar aset ini. Meskipun aku menambahkan sepersepuluh dari aset dan 30% saham perusahaan, tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, aku masih menderita kerugian. Juga … jika aku menolak menandatangani kontrak ini, kamu dan aku hanya bisa bermimpi mendapatkan satu koin saja. Ini hanya akan mengakibatkan kita berdua tidak diuntungkan. Karena kamu memiliki pikiran untuk membuatku menandatangani, berarti kamu sebaiknya cepat dan memutuskan masalah ini. Lain hal jika kamu memprovokasiku, tuan ini, dan aku menolak untuk menandatangani …”

“Aku setuju!” Zhou Huijiao menggertakkan gigi karena marah.

“Masih ada …” Huo Zaiyuan tiba-tiba membuka mulutnya lagi setelah menyerahkan kontrak yang ditandatangani kepada Pengacara Zhang.

“Aku bilang aku setuju! Apa lagi yang kamu inginkan?” Zhuo Huijiao sangat marah, ekspresi berubah sangat sengit.

“Tenanglah, tenanglah….. Apa yang akan kukatakan tidak ada hubungannya dengan pembagian aset.” Melihat kemarahan yang terjadi di seluruh wajah wanita yang duduk di seberang, Huo Zaiyuan tersenyum ringan. Dalam hati, dia berpikir bahwa jika dia berhasil membuat wanita ini marah, membuat wanita itu menjadi gila atau mengeluarkan beberapa pembuluh darah, maka hal itu dapat dianggap sebagai balas dendam atas semua yang dia alami di kehidupan sebelumnya.

“Katakan!”

“Rumah ini termasuk dalam kontrak itu. Sebenarnya aku berhak menerima setengah dari rumah ini tapi aku tidak menginginkannya. Tapi, aku ingin mengambil beberapa barang dari sini.” Perlahan-lahan mengamati setiap inci rumah tempat dia tumbuh besar, hati Huo Zaiyuan terasa agak pahit. Rumah ini berisi semua kenangan termanisnya dengan ibu dan kakek neneknya, tapi dia tahu tempat ini tidak cocok untuknya sekarang.

“Ya, tapi semua yang ingin kamu bawa pergi harus melewati pemeriksaanku terlebih dahulu!” Mendengar Huo Zaiyuan tidak ingin bagian rumah ini setidaknya berhasil memadamkan sedikit kemarahannya.

Karena Zhou Huijiao mengatakan ini, maka dia tidak akan sopan, segera bangkit dari sofa dan menuju ke ruang belajar lantai dua.

Iklan

Satu respons untuk “Rebith Of MC – Chapter 3 (Pembagian Aset)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s