Rebith Of MC – Chapter 1 (Kelahiran Kembali)

Penerjemah Inggris : https://shenhuatranslations.wordpress.com/

Penerjemah Indo : norkiaairy

Editor : Chin

Aliran gas busuk, hitam, dan beracun yang terus menerus bergelombang keluar dari rawa. Mayat yang tak terhitung jumlahnya yang tenggelam sampai mati di rawa tersebut mulai merangkak keluar, gerakan kaku dan keras. Dari dalam para mayat hidup, pengembunan rambut mendorong semut setan merah darah perlahan-lahan menggali melalui daging, merangkak keluar ke permukaan tubuh. Sejumlah besar semut setan merah darah kecil dengan cepat merangkak menuruni mayat hidup dan terus maju. Suara sha-sha khas yang dihasilkan dari perjalanan mereka ke atas sudah cukup untuk mendinginkan darah seseorang.

Sisanya yang selamat cukup beruntung untuk masih hidup dan menyaksikan adegan ini mulai teriak dan menjerit panik, satu demi satu. Namun, sia-sia untuk mencoba dan menghentikan langkah mendekat kematian …

Segera, mayat hidup dan semut setan secara perlahan mulai mengelilingi manusia yang hidup. Rasa takut dan horor melukis wajah semua orang, tapi tak ada yang ingin mati begitu cepat. Satu-satunya jalan pelarian yang bisa mereka tempuh adalah melarikan diri ke arah gunung. Jika seseorang takut mengambil rute ini, mereka akan tetap mati pada akhirnya.

Semakin Huo Zaiyuan merasakan suara serangga kecil yang merangkak mulai mendekat dan semakin dekat dari belakang, semakin cemas dia menjadi. Dia sama sekali tidak berani melihat dari balik bahunya. Dia tahu dia harus melarikan diri sendiri, dia harus hidup …

Pada saat dia mengulurkan tangan untuk mencengkeram tanah yang kokoh di gunung untuk menarik dirinya ke atas, orang di depannya tiba-tiba menurunkan kakinya, menginjak dengan kuat di tangannya. Karena tidak mau menunggu reaksinya, orang itu menoleh untuk memandangnya, ekspresi sangat jahat. “Pergi dan mati! Kematianmu akan memberikan kita lebih banyak waktu untuk bertahan hidup!”

Setelah mengatakan ini, orang yang kejam itu mengangkat kakinya dan mengirim tendangan ke perutnya. Tendangan ini cukup kuat. Hua Zaiyuan merasakan rasa sakit di perutnya, napasnya tersentak, seluruh tubuhnya jatuh menuruni gunung segera. Lalu…

… suara merangkak mencapai telinganya dan seluruh tubuhnya meledak dengan rasa sakit. Semut setan merah karnivora haus darah merayap di sekujur tubuhnya, menembus kulitnya dan menggali jauh ke dalam dagingnya. Darah mengalir tanpa henti. Akhirnya, dia benar-benar tertutup lautan merah …

… Mata Huo Zaiyuan terbuka, kulitnya basah oleh keringat, jantungnya berdebar kencang karena mengalami ketakutan yang ekstrem, seolah-olah akan merobek dadanya dan melompat keluar. Celana panjangnya, dengan rakus meneguk udara, seluruh tubuhnya kaku dan tanpa kekuatan.

Terang dan indahnya sinar matahari menerangi jendela, begitu hangat dan lembut. Tidak ada jejak busuk, hitam, gas beracun di udara, dan tidak ada kepedihan yang disebabkan oleh semut setan yang menggali melalui kulit dan daging. Semua yang terjadi sepertinya mimpi buruk. Secara bertahap, Huo Zaiyuan merasakan detak jantungnya tenang sedikit demi sedikit, napasnya tidak menentu dan tubuhnya kembali menguat.

Ada apa ini?

Tatapannya perlahan menyapu. Apa yang dilihatnya adalah tempat yang sangat dia kenal – interior rumah yang disewanya. Tapi bukankah dia sudah mati? Dia ditendang menuruni gunung oleh wanita tak berperasaan itu, jenazahnya terkubur di bawah kawanan semut setan. Jadi kenapa dia kembali ke tempat ini?

Pelan-pelan menoleh, matanya menatap iPhone4 putih yang terbaring di sisi ranjang. Huo Zaiyuan tanpa henti mengulurkan tangan untuk mengangkat telepon, membuka kunci, hanya untuk menemukan tanggal yang dipajang di layar baca 30 April 2011, waktu membaca 13:52, serta dua belas panggilan tidak terjawab.

“I…ini … apa yang sedang terjadi dengan dunia ini?” Melihat layar telepon, Huo Zaiyuan bergumam rendah, sama sekali tidak berani mempercayai penglihatannya.

Dia ingat dengan jelas bahwa dia mati dimakan hidup-hidup oleh semut setan itu, jadi bagaimana waktu berbalik begitu dia menutup dan membuka matanya? Tidak. Itu tidak benar. Ini seharusnya tidak membalikkan waktu. Mungkinkah…

Berpikir untuk sementara, Huo Zaiyuan mengangkat tangannya dan memberikan tamparan yang agak brutal. Pipinya terbakar rasa sakit, membiarkannya memastikan bahwa dia tidak bermimpi. Ini hebat, sungguh hebat … dia tidak mati, dia tidak mati, dia tiba-tiba dibangkitkan kembali ke masa lalu.

Sekarang dia tahu dia tidak mati, Huo Zaiyuan ribut dengan kebahagiaan, terpental di sekitar rumah untuk beberapa lama, hanya menenangkan diri saat penyewa di lantai bawah membenturkan kakinya di pintu dan menahan kutukan kepadanya. Merangkul kotak makan siang yang tersisa dari sarapan pagi di dadanya, dia melahapnya sambil berbaring di jeruji terasnya, tatapannya melayang ke arah jalan yang ramai ke bawah dari waktu ke waktu. Makanan sisa telah lama menjadi dingin dan keras, tapi setelah mengalami gaya hidup keras seseorang dalam pelarian selama kehidupan sebelumnya, Zaiyuan merasa bahwa makanan dinginnya masih sangat lezat. Sedangkan untuk jalan yang ramai di bawah, sebelum dia merasa suaranya sangat menjengkelkan karena suara obrolan dan kebisingan dari berbagai usaha kecil. Sekarang, dia merasa kedengarannya lumayan bagus.

♪ Lebih muda dari sebelumnya … Jangan biarkan aku pergi … ♪

Pada saat ini, semburan musik yang berfungsi sebagai nada dering teleponnya terdengar, layar teleponnya menyala. Melihat nomor pemanggil, ekspresi Huo Zaiyuan yang awalnya tersenyum samar menghilang sesaat. Baru setelah menghabiskan makanan di kotak makan dengan santai, dia perlahan menjawab teleponnya.

[“Huo Zaiyuan, pengacaranya sudah ada di sini. Bahkan jika kamu tidak ingin menandatangani kontrak hari ini, kamu tetap harus melakukannya! “]

Iklan

Satu respons untuk “Rebith Of MC – Chapter 1 (Kelahiran Kembali)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s