Private Garden – Chapter 4.1

Melakukannya dua kali di sofa, satu kali di kamar mandi, dan membuat dia menembak tiga kali. Saat Ke Yiming dibawa ke ranjang di kamar tidurnya, bahkan jika Xu Wenyuan melepaskan tangannya, dia tidak memiliki kekuatan untuk duduk, apalagi melarikan diri.

Xu Wenyuan meninggalkan kamar tidur setelah menutupi tubuh Ke Yiming yang telanjang dengan selimut, Ke Yiming tidak tahu apa yang akan dia (XU) lakukan lagi, tapi menurut intuisi dia, Xu Wenyuan tidak akan pergi begitu saja.

Benar saja, tidak lama kemudian, Xu Wenyuan masuk ke kamar tidur dengan membawa segelas yang mengepulkan uap panas. Saat dia mendekati tempat tidur, Ke Yiming mencium aroma susu.

“Kamu belum makan apapun di malam hari, paling tidak minum banyak susu untuk menghindari rasa lapar dan pusing.”

Xu Wenyuan duduk di samping tempat tidur, sambil mendukung Ke Yiming duduk di pelukannya, mengarahkan susu panas itu kepadanya.

Saat berbicara, Ke Yiming yang berada di dekatnya mencium aroma susu dari mulutnya, sepertinya, dia baru saja minum susu sebelum masuk.

Ke Yiming benar-benar merasa lapar, tapi sekarang dia tidak memiliki selera makan, melihat susu putih di depannya, dia sama sekali tidak punya niat untuk meminumnya.

“Jika kamu tidak minum, aku akan memberimu minum secara pribadi.”

Suara Xu Wenyuan hampir terasa lembut, tapi Ke Yiming begitu takut dan memegang gelas susu itu dengan cepat menuangkan ke dalam tenggorokan.

Dengan susah payah, dia minum segelas susu sampai bersih. Setelah minum, dia merasa perutnya kembung dan membuatnya menjadi orang yang lebih malas dan tidak mau bergerak.

Xu Wenyuan perlahan membiarkannya (YM) terbaring kembali di atas ranjang, dan kemudian meletakkan gelasnya, dengan cepat menarik handuk yang tergantung di pinggangnya sendiri (XU) dan naik ke tempat tidurnya.

Saat tangan Xu Wenyuan kembali menyentuh tubuhnya (YM), dan keinginannya sama sekali tidak ada tanda-tanda pembengkakan saat mencapai pinggul bagian atas, Ke Yiming tidak bisa menahan diri untuk tidak panik.

“Cukup, sudah cukup!”

Tiga kali, dia masih ingin datang lagi! ?

“Tidak bisa.”

Ke Yiming tidak memiliki kekuatan saat ini, Xu Wenyuan dengan mudah menghentikan langkahnya yang ingin melarikan diri. Dia menekannya dengan kuat di ranjang dan langsung memasukkan ‘Junior-Xu‘ tebal itu ke dalam tubuhnya dari belakang.

Koridor yang telah dilanggar beberapa kali olehnya secara bertahap menjadi sangat lembut, dia dengan mudah mengubur Junior-Xu secara mendalam dan menikmati sensasi yang dibungkus ketat karena-nya.

“Uh … apa yang kau … inginkan …”

Tubuh itu telah dilanggar berulang kali, Ke Yiming telah berangsur-angsur kehilangan kekuatan, seluruhnya berangsur-angsur menjadi lemah dan tidak berdaya.

Xu Wenyuan menghantam tubuhnya dengan keras, setelah mendengar kata-katanya yang merintih, dia menjawab dengan suara rendah, “Aku ingin kau menjadi milikku … dari tubuh ke hati … semuanya …”

“Ah … um …”

Ke Yiming terbaring di ranjang, memiringkan tubuh bagian bawahnya dan terpaksa menahan serbuan-nya lagi dan lagi, sedikit mengerang patah dengan setiap irama tubuh, memikat pria yang menekannya, membuat tindakannya lebih intens, dan mendalam.

Seperti membawa dirinya menempel di tubuhnya, tidak membiarkan dia pergi.

Sepanjang malam, akhirnya selesai setelah beberapa kali Ke Yiming tidak tahu, hanya tahu bahwa itu berakhir atas keinginan Xu Wenyuan yang menahan diri, lalu dia (YM) pingsan.

**

Saat dia terbangun keesokan harinya, itu sudah siang hari.

Xu Wenyuan sudah tidak ada lagi. Jika tidak, tubuhnya akan sakit, ada juga makan malam yang tersisa tadi malam, botol anggur dan mawar di atas meja, dan lilin yang telah padam. Dia lebih suka itu sebagai mimpi, sama sekali tidak percaya bahwa semuanya kenyataan.

Seluruh tubuhnya terasa sangat sakit, hampir tidak bisa merasakan bagian bawah tubuhnya dan hanya duduk di sofa kelelahan, tapi ada sesuatu saat dia duduk di atasnya, dan mengambilnya, melihat potongan bajunya robek yang sudah tidak berbentuk, wajahnya meledak hijau untuk sementara.

Ini sungguhan, ini sungguhan, biarpun jika dia tidak mau mempercayainya, tapi semuanya yang terjadi tadi malam itu nyata!

Dan di sofa … ada juga jejak erotisme yang di tinggalkan tadi malam …

Melihat ini, Ke Yiming dengan tak berdaya jatuh ke sofa.

Tidak tahu berapa lama, tiba-tiba terpikir sesuatu olehnya dan berusaha sekuat tenaga mendukung tubuhnya yang lelah untuk menelepon perusahaan cuti sakit sehari. Lalu semua barang yang di bawa Xu Wenyuan kemarin di lemparkan ke tong sampah, mengembalikan rumah ke tampilan semula.

Kemudian dia meminta orang untuk mengganti kunci aslinya, dan setelah melakukan panggilan ke temannya yang memiliki hubungan baik, dia hanya mengemasi beberapa potong pakaian, melarikan diri pergi ke rumah teman, berniat untuk tinggal selama beberapa hari, untuk sementara bersembunyi dari Xu Wenyuan.

Tadi malam, kata-kata Xu Wenyuan yang menolak membiarkannya pergi begitu mudah dan perilaku gilanya (XU) membuatnya (YM) takut. Jadi dia hanya bisa kabur saat ini, meninggalkan rumahnya.

Ke Yiming tinggal selama seminggu di rumah temannya, dan minggu ini dia menjalani kehidupan yang tenang, bahkan tubuh yang disiksa malam itu sedikit demi sedikit mendapatkan kembali penampilannya yang semula.

Seminggu penuh ini Xu Wenyuan tidak memiliki gerakan apapun, ditambah dengan ketidaknyamanan karena harus tinggal di rumah teman dan menimbulkan masalah bagi orang lain, Ke Yiming mulai berencana kembali (pulang ke rumah).

Pada malam di hari minggu, Ke Yiming mengumamkan rencana untuk kembali keesokan harinya saat sedang makan malam bersama temannya.

“Apakah kerabat-mu sudah kembali?”

Tentu saja, aneh rasanya memiliki rumah sendiri yang tidak bisa ditinggali, dan berlari meremas bersama temannya. Alasan Ke Yiming adalah beberapa kerabat datang untuk bermain di sini dan tidak ada tempat untuk tinggal, jadi dia membiarkan mereka tinggal di rumahnya selama beberapa hari.

“Ya, beberapa hari ini benar-benar membuat masalah bagimu.”

Temannya ini juga rekannya, meski berbeda jurusan, namun karena sering kontak antara satu sama lain jadi hubungan tidak buruk. Tentang Ke Yiming adalah homoseksual sama sekali tidak diketahui, dan Ke Yiming tidak bermaksud untuk memberitahunya.

“Apakah kamu membutuhkan aku untuk mengirim kamu kembali besok?”

“Tidak perlu, tidak banyak (bawaan-nya), aku akan kembali dengan bus.”

Setelah itu mereka ngobrol sambil makan malam, selesai makan, yang bertanggung jawab untuk memasak makan malam adalah Ke Yiming, jadi dia tidak perlu membersihkannya setelah kekacauan, pergi ke ruang tamu untuk menonton TV dan membunuh waktu berlalu.

Tidak lama setelah dia duduk, ponselnya di tas-nya berdering. Berjalan mengambil ponsel dan melihat serangkaian nomor aneh di ID pemanggil, tapi dia tidak terlalu memikirkannya dan menekan tombol jawab.

Dia adalah salesman, sering berkomunikasi dengan pelanggan, sehingga dari waktu ke waktu akan terpukul dengan nomor aneh, dia juga memiliki kebiasaan untuk tidak waspada.

“Halo, aku Ke Yiming …”

“Kamu pergi ke jendela dan melihat ke bawah.”

Dia (YM) biasanya berbicara dengan sopan, tapi segera dia terganggu oleh suara akrab yang membuatnya takut, membeku di tempat untuk waktu yang lama tanpa reaksi.

“Apakah kamu dengar? Atau apakah kamu ingin aku mencarimu secara pribadi?”

Pihak lain tertawa rendah, ancaman dalam kata-katanya sangat kuat.

Ke Yiming menelan ludah dengan susah payah, matanya menatap ke arah jendela tak jauh dari tempatnya, sesaat kemudian, dia bergerak dengan langkah berat, menuju ke arah jendela.

Saat pandangannya menatap ke bawah, dia tiba-tiba melihat Xu Wenyuan sedang bersandar ke mobil.

“Bagaimana kamu………”

Ke Yiming kesulitan membuka mulutnya, ingin bertanya bagaimana dia (XU) mengetahui nomor ponselnya, tapi pihak lain sepertinya tidak berniat membiarkan dia berbicara.

“Belum cukup bagimu untuk bersembunyi selama seminggu? Kesabaran-ku akan segera habis, segera kemasi barangmu dan turun ke bawah untuk menemukanku dalam waktu sepuluh menit.”

“Aku, kenapa aku harus mendengarkanmu?”

Setelah ragu sejenak, Ke Yiming merasa takut pada Xu Wenyuan, tapi tetap saja tidak bisa menahan ketidakpuasannya terhadapnya, berkata dengan suara keras.

“Oh, tidak mau?” Xu Wenyuan di telepon terdengar lebih nyaring, “Karena kamu tidak patuh, maka aku akan naik ke atas untuk menjemputmu…. omong-omong, temanmu ada di rumah, kan? Biarkan dia tahu bahwa tidak ada masalah dengan hubungan kita…. biarkan temanmu percaya bahwa kamu sebenarnya gay dan berhubungan seks dengan laki-laki….. menurutmu apa yang akan dia pikirkan…..”

“Kamu………..” Simpul tenggorokan Ke Yiming meluncur ke atas dan ke bawah karena ketegangan, tangan yang memegang ponsel juga sedikit gemetar, “Kamu……. pada akhirnya apa yang kamu mau?”

“Turun! Dalam sepuluh menit!”

Ini adalah perintah, tidak diragukan lagi ini sebuah perintah.

“Kamu tidak mau turun, jadi……..”

“Aku tahu, saya akan turun.”

Setelah menarik napas dalam-dalam, Ke Yiming menutup telepon, diam-diam berjalan ke dapur dan menatap temannya yang sedang mencuci piring.

“Begini……..”

“Ada apa, siapa yang menelepon?” Mendengar suaranya, temannya berbalik menatapnya.

“Begini……..” Ke Yiming menundukkan kepala dan berpikir sejenak sebelum dia mendongak dan menjelaskan, “Kerabat-ku baru saja menelepon untuk mengatakan bahwa mereka telah kembali dan mengatakan bahwa aku dapat kembali ke rumah, jadi aku harus kembali sekarang.”

“Oh, kenapa begitu tiba-tiba? Kamu bisa tinggal satu malam dan kembali besok.”

“Aku pikir masih lebih baik untuk pergi malam ini, aku sudah tinggal di rumahmu selama beberapa hari, kamu bahkan tidak berani memanggil pacarmu untuk datang, aku benar-benar merasa malu.”

“Sebagai teman, jangan katakan hal semacam itu,” Temannya menatapnya sekilas, “Tapi jika kamu ingin kembali sekarang, maka aku akan mengirim kamu kembali.”

“Tidak perlu, aku akan kembali sendiri, jarak tidak terlalu jauh, barangku juga tidak banyak, aku akan naik bus.”

Sikap Ke Yiming tegas, temannya tidak bisa memaksanya, hanya menunggu dia mengemasi barang bawaan sederhana dan kemudian mengirimnya keluar.

Tak lama kemudian, Ke Yiming membawa barang bawaan berdiri di depan Xu Wenyuan.

Xu Wenyuan menatapnya, mengambil barang bawaan di tangannya dan langsung dilemparkan ke bagasi belakang, lalu membuka pintu depan untuk memberi isyarat dia masuk ke dalam mobil.

“Kamu mau pergi kemana?”

“Masuk ke mobil dulu.”

Mata Xu Wenyuan penuh dengan ancaman, Ke Yiming tidak mengatakan apa-apa, ditambah rumah temannya ada di dekat sana, jika dia (temannya) melihat ini, situasi akan sangat buruk, jadi tidak ada cara untuk menolak masuk ke mobil Xu Wenyuan.

Tak lama kemudian, Xu Wenyuan juga duduk di mobil, mengencangkan sabuk pengaman, memutar mobil dan melaju pergi.

Ke Yiming selalu melihat ke luar jendela, sampai dia melihat mobil itu menuju ke arah yang tidak dikenalnya, dia tidak bisa untuk tidak bertanya, “Sebenarnya kemana kamu ingin pergi?”

“Jika kamu tidak ingin tinggal di rumahmu,” Xu Wenyuan sekilas meliriknya. “Lalu pindahlah untuk tinggal bersamaku.”

“Apa?”

Ke Yiming menatapnya tak percaya.

“Lelucon, aku tidak mau. Berhenti, biarkan aku pergi, aku ingin pulang!”

“Kamu memerintah aku?”

Xu Wenyuan tersenyum, tidak tahu apakah karena cahaya lampu jalan yang tidak cukup terang, senyumnya begitu gelap membuat semua rambut Ke Yiming berdiri.

“Berani melarikan diri dariku dan tinggal dengan pria lain, aku belum menghitungnya denganmu … Sebaiknya kau duduk untukku … aku tidak tahu apa yang akan kulakukan …”

Ke Yiming menatap kosong ke depan, ekspresi Xu Wenyuan sangat mengerikan, belum pulih dari ingatannya.

2 tanggapan untuk “Private Garden – Chapter 4.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s