Lawless Gangster – Chapter 18

Diterjemahkan Indo oleh norkiaairy  dari http://www.kenzterjemahan.com

***

“Dāobā Xiao [1], kita belum pernah bertemu lagi dalam waktu yang lama.”

[1] 刀疤 [Dāobā: bisa di artikan ‘bekas luka] Jadi, Wu Qing Hua memanggil Xiao Li,’ Xiao dengan bekas luka yang terbuat dari pisau ‘,

Seorang pria berwajah berusia tiga puluh empat tahun sedang duduk di salah satu kamar pribadi Jin Ting yang mewah. Sambil santai menikmati sebatang rokok, dia menyempatkan diri untuk menyambut Xiao Li.

“Aku adalah warga negara yang taat hukum, jadi lebih baik jika aku tidak sering bertemu denganmu.”

Xiao Li tersenyum dan juga bercanda dengannya saat dia duduk, “Komandan Wu, kenapa kamu di sini begitu awal?”

“Ini untuk memberi kalian semua ini.” Wu Qing Hua membuka tas kerja di sampingnya dan mengeluarkan sebuah amplop tebal dan melemparkannya ke atas, “Bagaimana aku  bisa memberi kalian dokumen-dokumen rahasia ini tepat di depan wajah Chief (Ketua) Zhou saat diambil dari dalam biro dia?”

Sambil menatapnya sekilas, Xiao Li mengambil dokumen itu dan tersenyum: “Aku mengerti, jika Chief (Ketua) Zhou tidak melihatnya, berarti dia tidak mengetahui situasinya.”

Wu Qing Hua mengangguk setuju sambil mengisap sebatang rokok, dia bertanya, “Mengapa kamu tidak membukanya dan melihatnya?”

Xiao Li menggelengkan kepalanya: “Komandan Wu, kau terlalu tinggi menilaiku. Bahkan jika aku melihat, aku tidak akan mengerti hal-hal ini.”

“Apa yang tidak kamu mengerti?” Wu Qing Hua yang sedang mengapit rokok di antara jari-jarinya dan mengulurkan amplopnya kembali, “Atau mungkin, kalian punya spesialis yang bisa menganalisis hal-hal semacam ini? Persetan Geng saat ini benar-benar memiliki sejumlah besar orang yang kompeten.” Dengan mengatakan itu, dia membuka amplopnya: “Ini, kamu bisa melihat laporan tes laboratorium ini. Ini dari tes darah yang diambil darimu hari itu.”

Xiao Li mengerutkan alisnya dan mendekat untuk melihat. Setelah beberapa saat kemudian, dia berkata: “Komandan Wu, aku benar-benar tidak mengerti apa yang aku  lihat.”

“Jika kamu tidak mengerti isinya maka paling tidak melihat kesimpulan di bawah ini!” Wu Qing Hua melebarkan matanya, lalu menunjuk bagian yang berisi kesimpulan sebelum membacanya dengan keras: “Senyawa kimia ini bisa melumpuhkan saraf, membuat  seseorang tidak mungkin mengendalikan tubuh bahkan jika individu tersebut memiliki mental yang jernih. Sangat jarang melihatnya di provinsi ini, tapi di negara tetangga dan beberapa provinsi di selatan, ini sangat umum dan populer – ” Dia tertawa terbahak-bahak sebelum melanjutkan membaca lagi, “Seperti yang terlihat di antara banyak kasus, terutama digunakan di bar, hahahahaha, aku berpikir mengapa begitu sulit menemukan motif untuk kejahatan ini, tapi ternyata, itu sebenarnya ditujukan untuk pantatmu!”

Jika lampu di ruangan itu tidak sedikit menyembunyikan detail di wajahnya, mungkin saja melihat kegelapan yang menghujani Xiao Li. Vena di pelipisnya menonjol, setebal akar, sementara pembuluh darah biru kecil itu berkedut dan menjadi lebih jelas seperti jalan di peta. Tapi tetap saja dia sedikit tersenyum, membiarkannya terus-menerus melanjutkan tawa menggoda.

Wu Qing Hua tertawa dengan senyum yang cemerlang dan berseri-seri sampai tiba-tiba dia teringat sesuatu. Dia menurunkan kepalanya dan membalik ke tengah tumpukan, lalu dia mengeluarkan sebuah foto dan berkata: “Lalu siapa pahlawan yang menyelamatkanmu ini?”

Xiao Li mengambil foto itu. Itu adalah tangkapan layar dari rekaman video monitor lalu lintas di sekitar Arc de Triomphe. Meski kualitas gambarnya tidak begitu bagus, tapi masih cukup jelas untuk melihat bahwa Qi Xiu Yuan membawanya di punggung saat ia memblokir di depan taksi.

“Kamu tidak menyebutkan ini saat kamu memberikan pernyataanmu kepada polisi. Kenapa kau bilang kamu keluar dari sana sendirian?” Sambil mengangkat alisnya, Wu Qing Hua menatapnya dengan curiga.

“Orang ini adalah temanku. Dia tidak ada kaitannya dengan masalah ini.” Xiao Li mengelus jarinya di atas meja, “Apakah harus membiarkan dia terlibat dalam masalah ini? “

Wu Qing Hua menarik rokoknya, menyipitkan matanya dan menatapnya dengan tatapan menusuk sebelum berbicara kepadanya dengan cara yang lebih serius: “Wajahnya yang merah padam ah-, masalah saat ini cukup serius. Karena kejahatan itu dilakukan oleh organisasi pembunuh orang luar, dan bukan perang antar geng lokal, biro sangat mementingkan hal itu,” dia tersenyum dan melanjutkan perkataannya, “Jangan berpikir bahwa, selain menutupi untuk kalian, Interpol kami tidak berani untuk melakukan hal lain, terutama bila menyangkut penjahat sial kecil. Kami benar-benar serius dalam menyelidiki mereka.”

Xiao Li tertawa terbahak-bahak: “Aku pikir Komandan Wu pasti punya cara untuk menyelesaikannya.”

Wu Qing Hua mengubah topik pembicaraan: “Tapi, jika ada perintah dari pihak yang lebih tinggi untuk menghancurkan materi yang berkaitan dengan orang ini, maka tidak ada yang berani menyebutkannya. Mereka juga sangat cerdas kamu tahu, mereka akan mengerti artinya.”

Xiao Li berkata, “Kalau begitu, kami akan mengganggu Komandan Wu. Bantuanmu akan sangat membantu kami dalam hal ini. Kami pasti akan ‘terima kasih’ dengan benar.”

Wu Qing Hua menunggunya untuk mengatakan kalimat khusus ini. Dengan tersenyum ringan, dia menganggukkan kepalanya: “Bagus, aku akan menelepon mereka sekarang.” Dia melihat arlojinya, “Chief (Ketua) Zhou harus berada di sini dengan beberapa orang segera. Kamu tidak harus mengantarku. Cepat, letakkan kembali dokumen ini secara berurutan.”

Xiao Li setuju, lalu bangkit dan meletakkan dokumen-dokumen ke meja. Dia meletakkan amplop itu di dalam saku setelan jasnya dan berjalan kembali ke kamarnya sendiri. Sesampai di sana, dia dengan cepat mengeluarkan semua arsip tentang Qi Xiu Yuan dan melihatnya. Setelah memverifikasi bahwa hal itu akan berpengaruh pada analisis laporan, dia mengambil setiap lembar dan merobeknya menjadi beberapa potongan sebelum melemparkannya ke toilet.

Ponselnya berdering.

Sambil menekan pegangan toilet untuk menyiramnya, dia membuka ponsel untuk melihat-lihat.

Itu adalah pesan dari Qi Xiu Yuan.

-[Mengapa kamu tidak mengatakan sesuatu saat kamu dipulangkan dari rumah sakit? Hubungi aku segera, jika tidak bisa membalasnya. Jaga kesehatan dan pastikan untuk tidak minum alkohol.]

Xiao Li melirik arlojinya sejenak, lalu tersenyum.

Jarinya menekan tombol panggil hijau…

***

– POV River of Hope Teahouse –

“Pada akhirnya, anak nakal itu bahkan tidak menyelesaikan tugasnya dan bahkan bersikap tidak tahu malu denganku,” kata Qi Xiu Yuan dengan enggan, “Lalu dia berlari keluar dari kantorku dan menyebarkan desas-desus bahwa aku menggunakan sistem pendidikan keras pada ujian untuk mengianiaya dirinya. Dia bahkan memiliki keberanian berkata padaku, ‘Qi laoshi, jika kamu memaksaku dengan tugas ini, aku akan menyakiti diriku sendiri!’..”

Xiao Li sangat geli, dia tertawa terbahak-bahak. Setelah dia selesai tertawa, dia berkata: “Tidak perlu membicarakan omong kosong dengannya. Biarkan aku mengajarimu, lain kali kamu bisa melakukan ini -” Dia berdiri, meletakkan salah satu tangannya dengan kuat di atas meja. Dengan tangan lainnya, dia dengan ketat meraih kerah Qi Xiu Yuan, menariknya sedikit ke depan seolah mengancamnya. Menempatkan penampilan garang, senyumnya dicampur dengan aura yang mengerikan setelah itu dia berkata: “Menyakiti dirimu? Bahkan jika kamu mengebiri dirimu sendiri, kamu masih harus menyelesaikan tugasmu terlebih dahulu!”

Qi Xiu Yuan tertawa terbahak-bahak, beberapa saat kemudian dia berkata, “Kalau begitu, aku juga akan mengajarimu sesuatu. Lain kali, ketika seorang petugas polisi berbicara kepadamu dengan cara yang begitu serius, ikuti saja apa yang dia katakan, dan tahan dia untuk semua yang dia ketahui.” Dia kemudian memberikan ekspresi lurus dan tegas dan berkata dengan hormat, “Komandan Wu, karena ini sangat sulit bagimu, maka aku tidak akan membuatmu bermasalah lagi!”

Kedua orang itu serentak saling memandang, tersenyum, lalu suara tawa meledak.

Di luar, angin yang datang dari arah sungai terangkat dan dengan lembut meniup.

Qi Xiu Yuan melihat-lihat sebentar sebelum berbalik kembali, membiarkan tatapannya tertuju pada Xiao Li: “Apakah kamu ingin bermain permainan biliar?”

Xiao Li melihat arlojinya: “Besok pagi, aku akan bertemu dengan seseorang dan mengobrol dengan mereka.”

“Lalu ……” Suara Qi Xiu Yuan menghangat, “Bagaimana kalau jalan-jalan di sekitar daerah dekat tepi sungai?”

“Baiklah.” Xiao Li dengan penuh semangat berdiri.

Berdampingan, Qi Xiu Yuan berjalan bersamanya: “Xiao Li, kenapa kamu selalu memakai T-shirt?”

Xiao Li menundukkan kepala dan melihat kemejanya sendiri: “Karena semua pakaianku yang lain kebanyakan setelan jas. Ini adalah baju yang aku kenakan sebelumnya saat aku mengikuti orang lain sebagai bawahan mereka.”

Alis Qi Xiu Yuan ternganga kaget: “Ketika kamu menjadi gangster, kamu mengenakan T-shirt semacam ini? Itu sangat……”

“Sangat berbudaya, benar kan?” Xiao Li tertawa, “Aku melihat bahwa ini memiliki tanda yang sangat besar, jadi aku membeli selusin atau lebih sekaligus, untuk dipakai nanti. Aku tidak berharap semua siswa sekolah menyukai baju ini. Jadi ketika aku memakainya untuk mengalahkan seseorang, aku tidak senang dengan hal itu tidak peduli seberapa keras aku memukul mereka, terutama karena aku masih mengenakan seragam sekolah.” Dia berhenti sejenak lalu mengeluarkan desahan sedih, “Setelah itu, Ketika aku menjadi pemimpin, seorang adik laki-laki yang sangat berdedikasi [2] membelikanku pakaian. Dia mengatakan bahwa mengenakan jas menunjukkan tingkah laku dan gaya, maka sejak itu dia akan selalu membelikanku baju ……”

[2] Adik laki-laki – lebih muda / lebih rendah dari bawahannya

Qi Xiu Yuan menatapnya dan berkata, “Membelikanmu sedikit barang lain itu baik-baik saja. Paling tidak saat kamu bermain biliar, tidak perlu memakai jas.”

Xiao Li tidak menjawab saat matanya berkeliaran lagi; Setelah beberapa saat, dia berkata dengan suara rendah, “Dia sudah mati.”

Qi Xiu Yuan tidak lagi berbicara. Keheningan itu terbentang di sekitar mereka seperti angin sepoi-sepoi yang lewat. Keduanya berjalan dengan tenang di jalan yang pendek. Dengan diiringi suara pejalan kaki lain yang menikmati pemandangan dan pertokoan yang menyelaraskan plaza di dekat tepi sungai.

Suara mereka masih tertutup rapat saat mereka tiba di tepi sungai.

Bulan tidak keluar di langit malam ini, namun bintang-bintang yang tak terhitung jumlahnya bertaburan di kegelapan malam sementara sungai besar dan terentang seakan mencapai cahaya bintang dan berguling ke arah langit paling jauh.

Xiao Li berdiri di pinggir sungai dan menatap air di bawah saat bergerak dengan lembut ke arah yang sama dimana angin berhembus. Ada kelembutan di matanya saat dia perlahan membiarkan suaranya menghasilkan kata-kata yang biasanya tidak dia gunakan: “Dia adalah orang kelima yang dekat denganku untuk mati. Sebelumnya, aku memperjuangkan kekuasaan dengan seseorang, aku berkata kepada saudara laki-laki ku ‘Setiap orang harus melakukan yang terbaik dengan segala cara, setelah kita merebut wilayah, masa kita akan menjadi lebih baik.’ Aku tidak pernah menduga bahwa sampai sekarang, orang masih akan sekarat.”

Mendengarkan Xiao Li dengan ekspresi pemahaman, Qi Xiu Yuan ingin meletakkan tangannya sendiri di bahu Xiao Li, tapi dia tidak berani melakukannya. Yang bisa dilakukannya hanyalah mendesah sedih dan berkata: “Jangan terus merasa sedih.”

Xiao Li balas menjawab, suaranya agak melunak: “Aku tidak merasa sedih. Ada pepatah di dunia bawah: ‘Apa yang kamu sukai akan menjadi penyebab kematianmu. Hari ini dia, besok itu akan menjadi dirimu.’ Aku sudah mempersiapkan diri untuk ini. Tapi Hong Tou [3] telah bersamaku untuk waktu yang lama. Dia kehilangan nyawanya karenaku dan aku bahkan tidak ingat bahwa kakeknya sudah meninggal …… dalam hidupnya ……”

[3] Hong Tou – bawahan dekat Xiao Li yang meninggal di kamar mandi.

Tiba-tiba dia berhenti. Wajahnya menegang saat senyum cekung menghiasi bibirnya lalu dia mengejek dirinya sendiri: “Apa yang telah kukatakan…..”

Qi Xiu Yuan dengan cepat menurunkan suaranya: “Karena kamu tidak bisa mengatakannya kepada saudara laki-lakimu ah~. Ini seperti saat aku stress di tempat kerja, jika aku mengatakannya kepada rekan kerjaku, itu tidak ada gunanya. Jika aku memberitahu Susu, dia tidak akan mengerti. Jika aku memberi tahu murid-muridku, mereka hanya akan merasa tidak nyaman. Tapi berbicara denganmu, aku bisa lebih santai. Ada pepatah, ‘kesopanan menuntut timbal balik.’ [-] Selama kamu bersedia untuk berbicara, aku bersedia untuk mendengarkan setiap saat.”

[-] kesopanan menuntut timbal balik – idiom [礼尚往来] lǐshàngwǎnglái, pada dasarnya berarti berurusan dengan pria saat dia berurusan denganmu; membayar seorang pria kembali dengan uangnya sendiri; berikan sebaik yang ada; kembali kesopanan dengan sopan santun.

“Itu masuk akal.”

Xiao Li sepertinya telah menerima penjelasannya dan tubuhnya yang kaku mengendur.

Sama seperti Qi Xiu Yuan yang mendesah lega, dia melihat Xiao Li tiba-tiba berbalik dan mendekatinya. Salah satu tangan Xiao Li tiba-tiba terentang ke bagian belakang kerah lehernya.

Jantung Qi Xiu Yuan melompat keluar dari dadanya.

Itu sangat meronta-ronta, seperti kuda liar di padang gurun yang terik, sehingga Xiao Li takut dia akan mendengarnya.

Matanya tetap tertuju pada Xiao Li yang menghadapinya dan mendekat. Xiao Li mendekat, mendekat wajahnya untuk menyentuh wajah Qi Xiu Yuan. Namun, seolah-olah Xiao Li sedang ingin menciumnya, lehernya bergerak ke samping, dan sedikit berubah.

Suhu dan kelembaban yang dipancarkan dari tubuh Xiao Li menyelimuti dirinya. Sesaat kemudian, dia bahkan tidak bisa membiarkan tendangan kejutan ini terjadi saat – sedikit jemari hangat menyentuh bagian belakang lehernya.

Sepertinya…

Dia bisa merasakan garis besar kasar masing-masing sidik jari yang menorehkan tanda pada dirinya. Napas hangat Xiao Li sedikit ditaburkan di lehernya.

Sepertinya…

Arus listrik telah dipicu dari daerah itu, begitu banyak sehingga Qi Xiu Yuan bisa merasakan saraf di tangannya kesemutan dan kakinya melemah, menjadi sedikit kedinginan.

Dalam sepersekian detik, dia tidak tahu apakah langit malam bernyanyi atau menangis.

Sepertinya…

Semua indera kekejaman-nya dimatikan …… terhapus. Dan semua yang tersisa di seluruh dunia ini adalah suhu dan aroma Xiao Li. Aroma Xiao Li ………

“180, 96A,” baca Xiao Li dengan suara keras, “Nanti, aku akan membeli beberapa kemeja sesuai ukuran ini. Terakhir kali aku memakai pakaianmu, itu pas saat kupakai.”

Lalu Xiao Li mengendurkan tangannya, mengangkat kepalanya dan melangkah mundur. Melihat Qi Xiu Yuan, dia menjadi agak bingung dan bertanya: “Ada apa?”

Qi Xiu Yuan tiba-tiba meraih pergelangan tangan Xiao Li, “Xiao Li, tidak perlu menjadi pemimpin geng. Ikutlah denganku…..” Dia berhenti sejenak dan secara naluriah menceritakan kembali keinginannya sendiri. Tapi, melihat ke mata Xiao Li, bergairah dengan emosi yang tidak jelas, bukan yang dicari dirinya, dia dengan kaku menarik kegembiraannya kembali dan menekannya sebelum mengubah nada suaranya, “Ayo dan jadilah guru bersamaku, itu cukup bagus. Aku pikir kamu akan cukup baik dalam mengajarkan pendidikan jasmani.”

“Maksudmu membawa murid-muridku untuk memotong orang?” Xiao Li tertawa terbahak-bahak.

Qi Xiu Yuan membiarkan tawanya terlepas juga, saat dia dengan enggan membiarkan tangan Xiao Li pergi…

Iklan

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 18

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s