Counterfeit Bride – Bab 1

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com

***

#Chapter 1.1

“Ayah, katakan sekali lagi!” Kata Ling Shuang sambil mengerutkan alisnya dan melotot marah.

Dipandang seperti itu oleh putrinya yang tercinta, Ling Xin Lian tidak bisa menahan sedikit kerutan.

“Aku katakan,” Dia menghidupkan kembali otoritas ayahnya, berdeham dan berkata. “Ayah saat muda, punya teman yang sangat baik. Dia membeli sebuah peternakan di Guanwai [1]. Juga, dia membangun sebuah keluarga dan memiliki dua putra. Saat kita muda, kita sudah sepakat ………..”

[1] Guanwai – nama lain untuk Guandong.

“Apakah itu tentang pernikahan?”

“Kamu tahu itu!” Ling Xin Lian mendesah lega. “Menjadi seorang pria, kebajikan terpenting adalah menyimpan kata-kata seseorang. Terlebih lagi, Saudara Yun telah mengirim surat, segera dia akan mengirim sebuah pesta [2] untuk mengantar pengantin wanita, jadi …..”

[2] untuk mengawal pengantin wanita: Upacara kuno orang Tionghoa, mempelai pria akan mengirim pesta dengan sedan pernikahan untuk menemui pengantin wanita di rumah pengantin wanita dan mengantar pengantin wanita ke rumah pengantin pria untuk upacara pernikahan.

“Menginginkan aku menikah?”

“Tepat sekali.” Akhirnya dia bisa benar-benar menjelaskan, Ling Xin Lian tertawa terbahak-bahak.

“Kamu gila!” Ling Shuang berseru. “Cepat tuliskan sepucuk surat untuk diceritakan kepada saudara laki-lakimu, bercanda hari-hari muda tidak dianggap sebagai hal yang serius. Katakan pada anaknya, tidak perlu datang.”

“Bagaimana bisa begitu?” Ling Xin Lian mendesak. “Bagaimanapun, anak perempuan cepat atau lambat harus menikah, Saudara Yun sangat halus dan anggun saat masih muda, anaknya seharusnya raksasa diantara laki-laki [3]. Menikahinya tidak akan membawa aib bagimu. Selain itu, keluarga Yun di Guanwai, dikategorikan sebagai pemilik rumah pertama atau kedua. Kamu tidak akan menderita.”

[3] Raksasa di antara pria (id).人中 龙凤, secara harfiah bisa diterjemahkan sebagai naga atau burung phoenix di antara manusia. Artinya, orang yang luar biasa.

“Masalahnya adalah Guanwai!” Ling Shuang mengertakkan gigi sambil mengingatkan ayahnya. “Tanah liar dan tandus. Kamu ingin putrimu pergi dan menderita di sana?”

“Tidak begitu liar!” Ling Xin Lian melambaikan tangannya. “Saudara Yun telah menyebutkannya dalam suratnya, bahwa pasar tempat itu sebulan sekali, sangat menyenangkan, kamu pasti akan menyukainya.”

“Sebulan sekali?” Ling Shuang membeku.

Lalu hari-hari lain dalam sebulan, apa yang harus dia lakukan? Seharusnya tidak membuatnya harus mengurus kawanan ternak! Atau hanya dengan ayah mertua yang besar? Tidakkah akan membosankan sampai mati!

Tidak, bahkan jika dia dipukuli sampai mati dia masih tidak mau menikah.

Karena terbiasa dengan kehidupan Jiangnan yang ramai, bagaimana dia bisa dikaitkan dengan pejalan kaki? Membunuhnya akan jauh lebih baik.

“Singkatnya …” Ling Xin Lian menguatkan dirinya. “Waktu sangat mudah untuk berlalu. Keluarga orang lain … Putri keluarga Wang Zhaojun [4] tidak keluar dari jalur perbatasan dan bercampur dengan orang asing, percaya di sepanjang sisa hidupnya, namun tidak pernah mendengarnya berteriak kesepian.”

[4] Wang Zhaojun (52-19 SM): wanita cantik terkenal di istana Kaisar Han Yuan, salah satu dari empat keindahan legendaris.

Ini jelas contoh yang gagal, dia bisa melihat wajah Ling Shuang tampak lebih serius dan buram.

“Masalah pernikahan pada dasarnya adalah keputusan orang tua, masyarakat membakar kata-kata. Ayah sudah setuju dengan keluarga yang lain, kamu juga tidak ingin ayahmu melanggar janjinya dengan orang lain, bukan?” Ling Xin Lian dengan tegas menggunakan beberapa metode. “Shuang’er kamu harus patuh menjadi pengantin wanita, semua hal lainnya pasti akan diatur dengan baik.”

“Humph! Semua hal ini bukan ditujukan untuk melawan Bo Yu?”

“Kurang ajar!” Ling Xin Lian dengan jengkel berkata. “Sebagai seorang gadis, kamu tahu malu atau tidak. Tapi langsung memanggil nama pria itu.”

“Ayah dengan jelas tahu bahwa aku dan Bo Yu adalah pasangan yang harmonis …”

“Cukup!” Teriak Ling Xin Lian. “Jangan menyebutkan bahwa anak nakal keluarga Xiao yang menyimpan niat jahat. Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa dia menyukaimu? Yang dia inginkan adalah status kita sebagai orang terkaya di Jiangnan, apa yang dia cintai adalah apa yang kamu lakukan di punggungmu yang berarti setiap kekayaan.”

“Jadi, itulah yang tidak kamu sukai, itu adalah reputasinya yang tidak layak untuk berdiri secara sosial.” Jawab Ling Shuang berbisik.

“Mungkin!” Ling Xin Lian sudah bosan berdebat dengan putrinya tentang kebaikan dan keburukan anak nakal dan tidak tulus itu.

“Bagaimanapun, hal ini telah diputuskan. Kamu hanya perlu bersiap-siap untuk menikah, itu saja.”

Selama dia menikahi anak perempuannya, itu bisa dihitung sebagai sesuatu yang bisa dilakukan sekali dan untuk semua metode.

Melihat ayahnya pergi dengan jentikan lengan bajunya, Ling Shuang mengertakkan giginya, merenungkan dengan mendalam cara untuk menyelesaikan masalah ini.

[5] pergi dengan jepretan lengan baju (id): pergi dengan gusar, berbalik dan pergi dengan tiba-tiba.

Hari malang, membiarkan ayahnya menceritakannya terlebih dahulu, karena itu dia tahu tentang berita ini. Sejauh tidak ada waktu untuk mengatasinya [6], di paksa ayahnya ke kursi sedan pengantin.

[6] Tidak ada waktu untuk mengatasinya (id): ketahuan tidak siap.

Humph! Humph! Ayah, jangan berpikir bahwa aku dengan patuh akan mengendarai kursi sedan pengantin. Sekarang kamu tidak menghormati pilihanku untuk memilih, maka kamu harus mempersiapkan mental untuk kehilangan muka. Aku tidak akan menikah!

Apa yang harus dia lakukan sekarang, adalah menemukan seseorang untuk menggantikannya! Orang ini tidak hanya bisa bertahan perjalanan jauh dari Jiangnan ke Guanwai tanpa diketahui, tapi juga bisa membuat ayah dan saudara laki-lakinya keluar dari aib luar biasa!

***

“Nona, apa kamu mencariku?” Shi Jie Yi dengan hormat bertanya.

Mengucapkan selamat tinggal pada ayah dan ibunya dengan cara yang sederhana, sebagai tambahan, dikirim dengan drum dan gong yang dipukul sepanjang perjalanan. Dan sekarang kursi sedan pengantin meninggalkan Jiangnan, setengah jalan menuju Guanwai.

Sebagai pelayan di keluarga Ling, Shi Jie Yi sangat bersimpati dengan Nona Muda ini.

Seorang putri yang disayangi dan dimanjakan sejak kecil, Nona Muda, tiba-tiba menikah dengan orang di Guanwai yang tidak beradab, karena tidak mengenal tempat dan orang-orang itu, tanpa perlawanan dan tangisan, hal itu benar-benar membuatnya merasa sangat tidak nyaman.

Tapi Nona Muda sepertinya menaruh dendam terhadap ayahnya. Di antara para pelayan untuk menemaninya, ternyata hanya dia dan satu pelayan pribadi. Shi Jie Yi tidak tahu apakah ini baik atau buruk, jika kebetulan Nona Muda mendapat masalah dalam keluarga suami, dia tidak akan bisa melindunginya!

Dan juga mertua yang baru, sepertinya tidak mungkin memperlakukan Nona Muda dengan baik. Bagaimanapun, mertua itu tidak datang secara pribadi untuk upacara pernikahan, hanya mengirim orang untuk mengambil pengantin wanita, seolah-olah dia tidak menganggap serius pernikahan ini.

Jika itu dia, dia tidak akan pernah absen untuk upacara pernikahannya sendiri! Shi Jie Yi bergumam dalam hati.

“Xiao Shi Zi, katakanlah, aku memperlakukanmu dengan baik atau tidak?” Mengabaikan pelayan kiri dan kanannya, Ling Shuang dengan lembut bertanya.

Kursi sedan pengantin telah meninggalkan Jiangnan, Ling Shuang sudah tidak memiliki pilihan lain, hanya bisa menggunakan pilihaan terakhir, itu adalah pria mencolok di depannya. Dalam semua keadilan, Xiao Shi Zi adalah pilihan terbaik untuk menggantikannya dalam pernikahan. Namun, semuanya baik-baik saja kecuali satu cacat kecil, dia adalah seorang pria.

Tapi sekarang bukan saatnya untuk memikirkan itu! Dia tidak dapat menemukan seseorang yang bersedia menggantikannya dalam pernikahan. Juga, Jiangnan ke Guanwai adalah daratan dan pegunungan yang meluas sejauh seribu mil, jika tidak ada orang yang memiliki profil serupa untuk menggantikannya, bagaimana dia bisa membodohi semua orang yang menemaninya dalam prosesi pernikahan? Dia adalah salah satu dari orang-orang yang di lihatnya sejauh ini. Entah itu sosok tubuh atau penampilan, semua memiliki sekitar tujuh puluh persen kesamaan dengannya.

Saat ini, dia hanya bisa memikirkan cara ini, membiarkan Shi Jie Yi menggantikannya di kursi sedan pengantin. Hanya jika dia menggantikannya, baru kemudian orang tidak akan tahu di tengah jalan bahwa pengantin wanita telah menghilang. Dia juga akan memiliki banyak waktu untuk melarikan diri ke tempat yang jauh dengan Bo Yu.

Untungnya, ini sama sekali bukan masalah yang sangat sulit. Pelayan kecil itu bodoh dan konyol. Karakter juga sangat jujur ​​dan baik hati. Tidak perlu khawatir menipunya.

“Kamu memperlakukanku dengan sangat baik, Nona.” Inilah faktanya.

Tetapi, dia sebenarnya tidak suka dipanggil sebagai ‘Xiao Shi Zi’, Ling Shuanglah yang membantunya menerima julukan tersebut. Bahkan jika Shi Jie Yi tidak menyukainya, dia tidak memiliki kualifikasi untuk tidak menerima. Tapi, dia masih memiliki sedikit keberatan. Sosoknya tidak tinggi, juga tidak jantan sama sekali. Tugas yang biasa dilakukan pria normal, dia tidak bisa melakukannya, itulah mengapa dia bisa memanggilnya ‘Xiao Shi Zi’?

Tidak tahu mengapa, sejak dia datang ke keluarga Ling untuk bekerja, karyanya bercampur. Hal-hal yang tidak ingin dilakukan orang lain, mereka akan mencampakkannya. Tapi setelah sang Putri melihatnya, dia dipindahkan ke sisinya. Pekerjaannya menjadi jauh lebih mudah. Setiap hari dia hanya perlu menyapu halaman.

“Itu bagus.” Ling Shuang tersenyum. “Kamu tahu tentang masalah pernikahan ini, bukan ini yang aku inginkan, bukan?”

“Ya!”

“Lalu, Xiao Shi Zi.” Ling Shuang dengan hangat bertanya. “Apakah kamu ingin membantuku?”

“Apa … bagaimana membantu?” Shi Jie Yi tiba-tiba ketakutan.

“Kamu membantuku untuk menikah!”

Semuanya telah dihitung oleh Ling Shuang. Xiao Shi Zi membantunya untuk menikah, lalu dia pergi membawa pembantu untuk bertemu dengan Bo Yu. Keluar dari rumah, tidak ada layanan pribadi yang tidak mungkin.

Sebelum naik ke kursi sedan pengantin, dia telah mengambil permata berharga dan banyak ornamen dan menyerahkannya kepada Bo Yu, sehingga setelah mereka kawin lari, mereka tidak akan hidup dalam kehidupan yang buruk. Dia masih memahami alasan kesedihan dari suami istri, jelas dia mengerti.

Menunggu sampai semuanya menjadi tenang, setelah beberapa tahun berlalu maka kembali ke rumah, ayah dan ibu harus menangis dengan air mata pahit, dengan sepenuh hati menyambutnya kembali. Tidak peduli apa yang telah dilakukannya, bagaimanapun, mereka hanya memilikinya sebagai satu-satunya putri yang berharga.

“Nona!” Shi Jie Yi terkejut, hampir tidak bisa mengartikulasikan kata-katanya dengan baik. “Aku … aku laki-laki.”

“Aku tahu.” Ling Shuang tanpa peduli memegang tangannya. “Itu tidak akan menjadi masalah. Kamu dan aku terlihat sama. Penampilan kita juga sedikit mirip, tidak akan ada yang tahu.”

“Bagaimana bisa?” Shi Jie Yi mengangkat suaranya. “Pada malam pernikahan, suami akan segera tahu bahwa aku laki-laki.”

“Saat itu, aku sudah lama pergi, ke tempat yang aman.” Ling Shuang melunakkan suaranya untuk memohon. “Xiao Shi Zi, kumohon, kamu pasti tahu, aku sudah memiliki orang yang kucintai, bagaimana aku bisa menikah dengan orang lain?”

“Apa lagi …” Dia menggigit bibirnya, dengan jujur ​​mengaku. “Aku … juga tidak bisa menikah dengan orang lain lagi! Aku sudah menjadi bagian anggota Tuan Muda Xiao.” (Ini mungkin maksudnya kesucian-nya)

Shi Jie Yi tersentak, pidatonya menjadi hum dan haw. “Ini … ini …”

“Xiao Shi Zi.” Ling Shuang menggenggam tangannya. “Kamu harus membantuku. Kamu pasti harus membantuku. Aku mendengar bahwa orang-orang Guanwai sangat kejam. Jika kebetulan mereka tahu bahwa aku sama sekali tidak sempurna, tidak tahu bagaimana mereka memperlakukanku. Aku tidak bisa menikah.”

“Tapi … Tapi kita bertukar, pasti bisa dilihat.” Shi Jie Yi berkata dengan ketakutan.

Orang gila Guanwai, tidak hanya wanita muda yang ditakuti, dia juga sangat takut. Kali ini yang dipilih oleh Nona Muda untuk menjadi salah satu mas kawinnya, dia juga mendesah dalam kebencian untuk waktu yang lama. Tapi seseorang yang berada di bawah atap tidak bisa menahan diri untuk tidak menurunkan kepala mereka. Siapa yang menyuruhnya menjual dirinya sebagai budak keluarga Ling?

“Bahkan jika terpapar, mereka tetap tidak bisa melakukan apapun padamu!” Ling Shuang berusaha semaksimal mungkin untuk membujuknya. “Kamu dipaksa, mereka pasti akan mengerti. Selain itu, mereka sama sekali tidak berani membuatnya dikenal luas. Putri dari keluarga terhormat dari Jiangnan yang datang dengan prosesi yang luas dan perkasa untuk dinikahi, secara tak terduga adalah seorang pria, bagaimana mereka berani menimbulkan masalah dan menceritakannya?”

“Tapi …” Shi Jie Yi tahu dari hati bahwa ini tidak pantas, tapi dia tidak bisa memenangkan pertengkaran dengannya. “Tidakkah aku akan berakhir dalam keadaan yang sangat menyedihkan?”

“Tidak. Mereka tahu bahwa membuat hal-hal sulit bagimu tidak akan memberi mereka apa-apa,” Ling Shuang berbicara dengan menyihir. “Xiao Shi Zi, aku telah memperlakukanmu dengan baik akhir-akhir ini, kamu pasti akan membantuku, kan?”

Shi Jie Yi menggigit bibirnya, tidak mengucapkan sepatah kata pun. Sekarang akhirnya dia mengerti, mengapa Nona Muda ini memperlakukannya jauh lebih baik daripada yang lainnya, semua demi hari ini.

“Singkatnya, kamu hanya perlu membantuku menunda untuk jangka waktu tertentu, jangan biarkan mak comblang dan kepala pelayan mengetahui bahwa kamu bukan aku. Aku telah memerintahkan mereka, untuk tidak mendekatiku, itu akan mengintimidasi mereka. Pada saat kalian semua tiba di Guanwai, Tuan Muda Xiao dan aku pasti sudah berada di tempat yang aman, tidak ada yang akan menemukan kami.”

“Ah, benar!” Ling Shuang merogoh kantongnya yang tampak sangat berharga. “Xiao Shi Zi, ini untukmu, jika keluarga Yun mengusirmu keluar, ini bisa membiarkanmu hidup tanpa khawatir.”

“Nona …” Shi Jie Yi tersentuh sedikit. “Aku…”

“Ambil saja!” Ling Shuang meremas gelang itu ke tangannya.

Sedikit amal pasti adalah suatu keharusan. Hanya dengan cara ini, agar dia bisa membuat orang lain setuju untuk menjual hidupnya untuknya. Metode kecil ini, Ling Shuang mengerti secara menyeluruh. Apalagi, ini hanya gelang tangan yang tidak penting, sama sekali tidak berharga banyak. Orang bodoh ini tidak tahu yang sebenarnya, tapi juga sangat polos. Betapa bodohnya!

Membuangnya sama-sama cocok dengan wajah oval yang indah, benar-benar sia-sia!

“Malam ini Ju’r dan aku akan pergi.”

“Saudara Ju juga pergi?” Shi Jie Yi menjadi gugup. “Kalau begitu … bukankah hanya aku sendiri yang pergi ke keluarga Yoon?”

“Semakin sedikit orang yang tahu tentang statusmu semakin baik. Seperti ini, kamu akan bisa bertahan dalam perjalanan ini.” Ling Shuang menjelaskan analisisnya. “Kamu tidak perlu khawatir, tidak ada yang bisa melihat. Tubuh kita serupa, suara juga sangat mirip. Periode waktu ini, kamu tidak melakukan pekerjaan yang berat, tangan menjadi sangat halus dan baik, kamu juga dengan patuh tidak pernah berjemur di bawah sinar matahari, putih seluruhnya, berpakaian seperti seorang gadis akan benar-benar meyakinkan. Pasti tidak akan ketahuan.”

Sekarang Shi Jie Yi akhirnya tahu, merindukan hati yang sebenarnya begitu dalam. Sudah lama dia telah merencanakan untuk membuat persik menggantikan prem. Seharusnya sudah tahu dari awal, tak seorang pun tanpa sebab atau alasan akan memperlakukannya dengan baik, dia memang idiot!

“Tapi …” Shi Jie Yi berusaha untuk membuat perjuangan terakhir. “Jika Suami tahu aku laki-laki, pasti akan sangat marah…”

Marah sampai mati, dia layak mendapatkannya! Ling Shuang berkata dalam hati. Siapa yang mengatakan bahwa Yun Tian Yang tidak membuka matanya lebar-lebar. Orang yang tidak berpendidikan dari Guanwai, dengan penuh harapan berharap bisa menikahinya, seorang wanita terhormat dari keluarga terhormat. Dia pantas marah sampai mati!

Yang terbaik jika seluruh Guanwai tahu bahwa mempelai wanita itu laki-laki. Biarkan dia kehilangan muka. Sejak saat itu membalikkan wajahnya dari ayah, tidak datang menemuinya lagi.

“Tidak mungkin.” Ling Shuang tersenyum meyakinkannya. “Dari apa yang ayah katakan, Yun Tian Yang adalah seorang sarjana dan orang yang sopan. Tidak akan melampiaskan kemarahannya pada orang yang tidak beruntung.”

“Apakah itu benar?” Shi Jie Yi dengan curiga bertanya.

Dia tahu kesempatan untuk menolaknya kecil, tidak bisa untuk tidak berharap apa yang dikatakan Nona Muda itu adalah kebenaran. Dan tidak bisa untuk tidak berharap bahwa kenyataannya dia tidak akan mati terlalu buruk.

“Tentu benar!” Ling Shuang berjanji dengan sepenuh hati untuk memastikannya. “Ayah selalu menyayangiku, bagaimana mungkin dia bisa memilih suami yang sangat buruk untukku.”

Jadi kau harus langsung menikahinya! Teriak Shi Jie Yi mengeluh dalam hati.

“Kamu tahu perasaanku dan Tuan Muda Xiao sangat mendalam. Hanya mengatakan bahwa ayah telah mencari keluarga yang lebih baik untuk menjadi suami-ku, aku masih tidak akan mau meninggalkannya. Kami sudah saling mengenal sejak kecil, dia bukan orang jahat. Xiao Shi Zi, tolong bantu aku…..”

Terus terang, Shi Jie Yi benar-benar tak berdaya untuk menolak, tapi …../.

“Kita bisa meminta saudari Ju untuk mengganti!”

“Dia perlu menjagaku.” Satu kalimat di tolak. “Aku butuh Ju’r! Terlebih lagi, Ju’r benar-benar kuat.”

“Ah…”

Ini keluar dari pidato sopan. Sebenarnya, Ju’r tidak hanya lebih tinggi setengah kepala dari pada Ling Shuang, tubuhnya juga besar dan bulat, bingkainya jelas kokoh dan berotot. Ling Shuang adalah orang yang sangat memperhatikan penampilannya, bagaimana mungkin membiarkan orang semacam ini menggantikannya dalam pernikahan ini, merusak reputasinya sebagai wanita nomor satu di Jiangnan.

Selain itu, hari-hari ketika mereka tiba di Guanwai masih sangat panjang. Dia tidak akan bisa bersembunyi di bawah jilbab merah tanpa melihat orang selamanya. Jika tidak menemukan orang yang sedikit mirip, bagaimana bisa disembunyikan dari telinga dan mata orang lain?

Apalagi kebiasaannya terlalu jauh, terlalu liar, Ju’r yang sial itu, menolak kematian yang tidak mau menikah dengan Guanwai. Bukan hanya dia, asalkan itu adalah cewek dengan pikiran yang benar, siapa yang mau pergi dari tempat asalnya ke tempat seperti itu? Yang disebut keluarga terkaya Guanwai, siapa yang tahu itu benar atau salah? Dia sebenarnya sudah berkonsultasi dengan beberapa pelayan pribadi, meminta pendapat mereka, tidak satupun dari mereka setuju untuk mengambil risiko. Dia hanya bisa mengalihkan perhatiannya pada Shi Jie Yi.

Akibatnya, tingkat pertumbuhan masalah ini cepat mencapai apa yang dibayangkan Shi Jie Yi.

Tidak lama kemudian, dia berpakaian seperti mempelai wanita, mencoba untuk pertama kalinya dalam hidupnya pakaian seorang gadis. Yang tidak bisa dia tahan adalah, dia memang sangat mirip dengan sang Nona Muda, berdandan dan mengenakan make up dan dia juga tidak terlihat sangat jelek.

Setelah semuanya selesai diatur, Ling Shuang membawa Ju’r yang wajahnya menunjukkan simpati, dengan cepat menghilang dalam warna gelap malam ini.

Betapa menyedihkan! Jika bukan karena terlalu takut akan kekejaman orang Guanwai, aku sebenarnya akan setuju untuk mengganti.. pikir Ju’r dengan simpatik. Sekarang, hanya bisa menempatkan Xiao Shi Zi ke dalam ketidaknyamanan besar ini!

 

“Big Brother, mari kita bersulang untuk pernikahanmu.”

Pria yang sedang berbicara itu adalah anak kedua dari keluarga Yun, Yun Tian Hao. Dia memiliki karakter, wajah yang berani dan tanpa batas tapi tampan dan berjiwa, hidung mancung dan bibir yang anggun. Saat dia tersenyum, selalu bisa menarik banyak wanita dan membuat para wanita berdebar-debar. Terutama perawakannya yang tinggi dan kokoh, bahu lebar, dada kokoh dan kencang, benar-benar bisa memberi perasaan aman.

Pada saat ini, di wajah tampannya yang mempesona, menunjukkan senyum menyilaukan terang, menarik perhatian sebagian besar orang di penginapan. Satu-satunya yang tidak memujinya, hanyalah saudaranya, Yun Tian Yang.

Yun Tian Yang yang penampilan luarnya sama sekali tidak kalah dengan adik laki-lakinya, pada saat ini, yang pantas dipuji wajahnya, bahkan senyum sekecil apa pun pun bisa dilihat, sebaliknya, dia sangat kesal. Namun, wajah tampan yang ketat, tampaknya lebih diminati lagi, tidak sedikit wanita muda yang tidak tercengang saat melihat.

“Jika kamu mengucapkan sepatah kata lagi, jangan salahkan aku karena tidak sopan.” Yun Tian Yang menurunkan gelas anggur di tangannya.

Sebelum Tian Hao menemukannya, sudah ada kerumunan orang yang memberinya ucapan selamat kepadanya, dia sudah cukup terbakar oleh kemarahan, lalu Tian Hao datang untuk menambahkan minyak ke api.

“Ayo!” Tian Hao berkata dengan provokatif. “Tapi, aku pikir lebih baik jika kamu menghemat energi untuk malam pernikahamu. Aku mendengar bahwa saudari ipar yang belum menikah adalah kecantikan Jiangnan yang terkenal. Big Brother kali ini benar-benar beruntung.”

“Baiklah. Kamu harus ingat reaksimu.” Yun Tian Yang menyipitkan matanya. “Lain kali, aku akan menyarankan ayah untuk mencarikan pengantin wanita untukmu juga. Ingat, itu akan menjadi tangan tidak bisa membawa, beban tidak bisa membahu, terlalu lemah untuk menahan hembusan angin, wanita cantik Jiangnan.”

“Aiya! Gadis yang rapuh dan lemah, saudaramu tidak pantas mendapatkannya.” Yun Tian Hao memohon untuk dimaafkan.

“Humph!” Yun Tian Yang memukul keras di atas meja.” Dari tempat yang sangat jauh, menikah dengan Guanwai di sini, tidak tahu seperti apa masalahnya!”

Gadis dengan pikiran waras akan setuju untuk membawa masalah untuk menikah ke tempat yang di mata orang Jiangnan adalah tempat dimana burung tidak buang air besar dan ayam tidak bertelur di tempat apa pun? [6] Pasti ada yang menyebabkan masalah apa pun di Jiangnan, jadi tidak bisa menikah, kan?

[6] Tempat dimana burung tidak buang air besar dan ayam tidak bertelur (id): tempat terpencil dan sepi.

“Mungkin sudah pernah mendengar tentang reputasi besar Big Brother?” Yun Tian Hao menggoda.

“Atau bisa saja terlalu jelek sehingga tidak ada yang mau.” Tian Yang curiga membuat tebakan liar.

“Tidak mungkin!” Tapi Tian Hao agak tidak setuju. “Aku dengar dari orang tua itu, ipar masa depan itu cantik sekali!”

“Omong kosong!” Tian Yang sangat mengutuk. “Orang tua itu, yang mana dari matanya telah melihat gadis itu?”

“Kamu benar.” Tian Hao sekali lagi bersukacita bahwa dia bukan anak sulung, tidak memiliki tekanan untuk menghasilkan pewaris laki-laki untuk melanjutkan silsilah keluarga. “Jika kamu bisa menolak, itu akan menjadi masalah besar!”

Dia mengatakan bahwa tanpa banyak tanggung jawab. Kata-katanya mengandung makna simpatik sepenuhnya.

“Tentunya!” Tian Yang mendesah dalam ratapan.

Jika bukan karena pria tua itu pingsan tanpa peringatan dini, bahkan tabib pun tidak bisa memeriksa jenis penyakit apa, orang kuat dan sehat pingsan begitu saja, menyebabkan kedua bersaudara tersebut bahkan tidak sempat mengangkat tangan, di bawah tekanan. Tanpa memiliki alternatif lain, hanya bisa menyetujui orang tua yang memaksakan pernikahan seolah memenuhi keinginannya yang terakhir.

Jika bisa menggunakan perkawinan ini sebagai dalih, membuat penyakit orang tua itu menjadi lebih baik, Yun Tian Yang tentu saja mau melakukan itu. Tapi saat dia mengatakan ini, hatinya masih sangat enggan.

Awalnya dimaksudkan untuk secara acak menemukan gadis muda dari lingkungan sekitar, lalu dengan riang dia menikahinya. Siapa sangka, orang tua itu tiba-tiba menjadi gigih, harus menikahi seorang gadis keluarga terhormat untuk bersinar di pintu keluarga [7], agar membiarkan seluruh area Guanwai tidak iri. Tanpa mempertimbangkan, bagaimana dia bisa memiliki waktu sebanyak itu untuk berpura-pura seperti wanita muda, pekerjaan menumbuk penggembalaan tanah, bagaimana dia bisa mengalihkan perhatiannya darinya?

[7] bersinar di pintu keluarga (id): untuk menghormati keluarga seseorang.

Terlebih lagi, ibu dua saudara laki-laki itu, berasal dari keluarga aristokrat terkemuka yang oleh orang tua itu berkeras untuk menikah, hasilnya? Tidak tahan dengan ketenangan, kabur dengan pria lain! Orang tua sialan itu masih belum bisa melihat, di padang rumput membangun sebuah rumah yang mewah, membeli perabot dan ornamen mewah yang tidak berguna, yang dimaksudkan untuk memberi kesempatan pada kenikmatan ibunya, semuanya untuk masa depan menantunya.

Namun, Ling Shuang, tidak pernah berpikir terlalu cantik! Tian Yang berkobar dalam hati. Gagasan ayahnya, tidak selalu berarti dengan gagasannya.

Sebenarnya, dia sudah memikirkan rentetan skema. Dia bermaksud mengusir istri yang manja itu. Setengah lainnya yang dia inginkan pasti berbagi kesengsaraan dengannya, tidak hanya untuk berbagi kekayaan.

“Bisa jadi, ipar perempuan yang baru adalah orang baik!”

“Jika dia lulus ujian, aku akan menerimanya.”

“Ujian apa?” Tanya Tian Hao dengan semangat tinggi.

“Besok, setelah sampai di tempat yang telah ditentukan, aku akan membawanya pulang. Tapi tidak di rumah kami, sebaliknya ke gudang yang baru dibangun tahun lalu saat membeli padang rumput. Singkatnya, aku ingin dia bersamaku untuk membawa kawanan kuda ke gunung, membuatnya menunggang kuda dalam perjalanan yang panjang dan sulit. Tanpa air bersih untuk mencuci muka, tanpa mengenakan gaun cantik, biarkan dia merasakan kesulitan lalu mundur.”

“Tidakkah itu terlalu kejam?” Tian Hao mengungkapkan pikirannya. “Juga, ayah sedang menunggumu membawa pulang pengantin wanita untuk melakukan upacara pernikahan!”

“Ini, aku akan menyerahkannya padamu! Saudaraku yang baik.” Tian Yang dengan tegas menepuk pundaknya. “Bantu aku untuk memberitahu orang tua itu, katakan saja perjalanan pengantin wanita telah tertunda, perlu beberapa hari lagi untuk tiba. Beri aku beberapa hari lagi, menjamin gadis itu akan berubah pikiran, sibuk berlari kembali ke Jiangnan.”

Tian Hao tersenyum. “Sepertinya akan sangat menarik. Tidakkah kamu menakut-nakuti gadis cantik itu dengan sangat serius! “

“Selama dia masuk akal, tentu semua orang akan sangat senang.”

Tian Hao masih ingin berbicara, mengangkat kepalanya, dia melihat bos wanita penginapan itu melambai ke kakaknya.

“Big Brother, apakah kau akan pulang malam ini?”

“Tidak. Aku akan tinggal di penginapan untuk satu malam. Besok pagi aku akan pergi dan membawa saudara ipar ke ‘rumah kami’.”

“Ingat, jangan berlebihan. Kamulah yang akan menikah. Dan berhenti bermain-main dengan wanita lain. “

Tian Yang mengikuti garis penglihatannya untuk melihat-lihat, dia melihat janda cantik Guanwai. Itu adalah salah satu di antara teman-temannya yang intim, tidak dapat menahan diri untuk mengungkapkan senyum penuh perasaan.

“Karena tidak ada kesempatan, bagaimana bisa disebut upacara pernikahan?”

“Apakah kamu tidak menghabiskan malam pernikahan dengan saudara ipar perempuan?”

Tian Yang menunjukkan senyuman yang mengatakan bahwa itu layak dipikirkan, lalu berkata: “Masalahnya di masa depan, siapa yang bisa tahu?”

Yun Tian Hao melihat sosok itu melangkah ke lantai dua, tidak bisa menahan napas.

“Jika terlalu terkendali, kamu akan mendapatkan retribusi, Big Brother.” Dia bergumam pada dirinya sendiri. “Benar-benar berharap ipar masa depan tidak menjadi tipe umum, bisa mengendalikan sifat tak terkendali Big Brother.”

****

“Apa yang membuatmu begitu lama?”

Hampir saja membuka pintu, Lin Xi telah melemparkan dirinya ke dadanya.

Sepasang mata hitam cerah, dan bibir montok yang seksi dan mulus, juga payudara besar dan menjulang tinggi, pantat menawan yang sempurna bulat, Lin Xi selalu memiliki gelar kecantikan nomor satu Guanwai.

“Tidak bisa menunggu lebih lama lagi?” Yun Tian Yang tertawa, telapak tangannya yang berani dan kuat telah menggoda pantatnya yang menawan, membungkukkan tubuhnya untuk menciumnya.

Lin Xi mendorongnya pergi.

“Katakan padaku, apa yang mereka katakan, apakah itu benar?”

“Tidak peduli apa yang mereka katakan, itu tidak ada hubungannya denganmu.” Yuan Tian Yang tertawa.

Lin Xi bahkan jika memiliki hati seseorang yang penuh dengan pertanyaan, namun masih diajukan di bawah racun dan penyihir Tian Yang, patuh biarkan dia menciumnya.

Yun Tian Yang membawanya ke tempat tidur, kemudian memanfaatkannya sepenuhnya, dengan terampil mengisap merah ceri yang terangkat penuh semangat, dan Lin Xi menunjukkan perawatan yang lembut untuk ereksi tegak dan lurus. Keduanya telah berlatih selama bertahun-tahun, keterampilan dan teknik telah berpengalaman, digabungkan dengan harmonis dengan sempurna, tidak perlu untuk waktu lama, mereka telah mencapai klimaks tertinggi.

Setelah membiarkan semuanya keluar, Yun Tian Yang merasa jauh lebih santai, akhir-akhir ini akumulasi tekanan dan agitasi, seolah-olah telah hilang sedikit.

“Tian Yang, apa yang membuatmu kesal?”

“Tidak ada. Bukan masalah besar yang perlu kamu khawatirkan.” Yun Tian Yang agak tidak begitu memperdulikannya.

“Bukan masalah besar?” Lin Xi, bertentangan dengan harapan Yun Tian Yang, melompat bangkit, teriak keras. “Kamu akan menikah, itu masih bukan masalah besar?”

“Ada begitu banyak pria yang harus dinikahi, bukan hanya aku.” Yun Tian Yang menunjukkan tanpa peduli.

“Kupikir kau akan menikah denganku.” Lin Xi menjawab dengan menuduh.

Yun Tian Yang melebarkan matanya dengan takjub. Dia tidak pernah tahu bahwa dia memiliki rencana seperti ini.

Saat ini, dia secara tiba-tiba bersukacita sedikit untuk pernikahannya, sama sekali bukan bagian yang bagus. Pergi ke neraka. Dia hanya bermaksud untuk menjaga hubungan yang nyaman dengan Lin Xi, tidak menginginkan seorang istri yang akan mengomel di sisinya sepanjang hidupnya…

Wanita seperti ini, lebih dari cukup untuk dilihatnya, tidak perlu yang kedua untuk datang.

Selain itu, dia sudah tahu sejak dulu bahwa Lin Xi tidak hanya memiliki dia, tapi dia tidak peduli, karena dia tidak hanya memiliki Lin Xi sebagai wanitanya. Benar-benar tidak tahu bagaimana Lin Xi mendapat ide tersebut, menegaskan dan percaya bahwa dia akan menikahinya!

“Aku akan menikah!” Dia dengan bijaksana berkata.

“Aku bisa menjadi yang kedua.”

“Jangan katakan hal yang mustahil.”

“Kamu!” Lin Xi marah sampai-sampai dia tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. “Kamu menipu perasaaku, membuatku berpikir begitu …”

Ini benar-benar tuduhan yang tidak masuk akal. Yun Tian Yang dengan tak sabar mengangkat tubuhnya dan mengenakan bajunya. Bertengkar dengan tubuh telanjang, tampak sedikit konyol.

“Hati kita tahu- perut mengerti, kamu tidak hanya memilikiku sebagai laki-lakimu.” Dia mengenakan semua pakaiannya, dengan dingin membuka mulutnya.

“Itu … Itu tuduhan tanpa dasar.” Lin Xi membantah dengan wajah memerah.

“Cukup!” Yun Tian Yang tak sabar. “Kamu dan aku tidak memiliki pengakuan yang sama. Mungkin akan lebih baik jika aku tidak datang lagi.”

Lin Xi buru-buru memeluknya.

“Yang……..” Suara lembutnya memohon. “Jangan pergi. Apapun masalahnya bisa kita bicarakan dengan perlahan, baiklah, tolong jangan pergi!”

Malam ini Yun Tian Yang tidak memiliki kesabaran untuk membujuk siapa pun, cukup ringan menyingkirkan tangannya. “Bicara lagi nanti! Besok pagi aku punya urusan untuk diurus.”

Dia melangkah keluar dengan langkah besar, bahkan tidak berlama-lama untuk melangkah. Jantungnya yang sesak telah menambahkan lapisan.

Menjijikkan! Yun Tian Yang dengan marah mengutuk.

Awalnya dia mengira Lin Xi adalah eksitensi yang nyaman, tidak pernah mengira dia menyimpan niat tak terduga seperti itu untuk menjadi istrinya. Jika dia ingin menikahinya, delapan ratus tahun yang lalu sudah pasti akan menikahinya, mengapa harus menunggu sampai orang tuanya memaksa pernikahannya seperti hari ini. Apalagi, dia tidak memiliki kepentingan untuk memanggil seluruh pria Guanwai sebagai saudara laki-lakinya.

Note : Delapan ratus tahun, maksudnya sudah lama sekali. Yah, dia kesal, jadi, dia ingin dibesar-besarkan….

Jika harus menikahi Lin Xi, dia lebih suka menikahi Ling Shuang yang lembut dan manja, kesempatan untuk menjadi cuckold (suami yg istrinya tdk setia) akan berkurang. Tapi, ini juga sulit untuk dikatakan, Yun Tian Yang secara sinis memikirkan dirinya sendiri. Wanita tidak akan pernah bisa menanggung kesepian, siapa yang tahu Ling Shuang bisa tahan berapa lama?

Menjijikkan! Wanita, namamu merepotkan…

Benar-benar tidak sabar untuknya. Akan lebih baik jika aku menikahi pria dan membawanya pulang!

3 tanggapan untuk “Counterfeit Bride – Bab 1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s