(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 17

English Translate : iamabanana_tl

http://www.iamabanana.wordpress.com

***

Meski terasa aneh, Duan Yijun tidak mengatakan apapun. Dia dengan patuh mengangguk dan melihat Cheng Yi naik ke pesawatnya.

Hanya dengan melihat dia pergi, Duan Yijun merasa dia mulai memikirkan Cheng Yi lagi.

Perasaan manis dan asam ini membuatnya merasa bahwa dia tidak seperti dirinya lagi.

Mengingat janjinya sekarang untuk mencetak gol dengan baik dalam ujian untuk belajar lebih lanjut di kotanya, Duan Yijun tentu tidak bisa mendapatkan nilai yang buruk, jadi dia harus bekerja lebih keras.

Sekarang hanya dengan memikirkan Cheng Yi, dia akan merasa percaya diri dan kuat.

Setelah kembali ke rumah, Duan Yijun membuka komputernya dan masuk ke permainan. Beberapa hari ini bersama Cheng Yi, waktu mereka bersama sudah tidak banyak, Duan Yijun benar-benar ingin menghabiskan setiap detik setiap menit bersama sehingga wajar saja dia tidak punya waktu untuk masuk ke dalam permainan.

Oleh karena itu, beberapa hari mereka menghilang dari permainan, sudah ada banyak orang online YY-ed (fantasi cabul) tentang kemungkinan adegan cabul mereka.

Biasanya keduanya pergi kemana-mana berpasangan, ditambah saat ketika [TXXX] menghilang beberapa hari, Tuhan Besar sangat cemas sehingga dia hampir dibebankan ke dunia 3D (dunia nyata) untuk mencarinya.

Kata-kata dan tindakan mereka begitu ambigu sebelum ini, setelah mereka menghilang bersama selama beberapa hari, semua orang sudah tahu banyak tentang apa yang terjadi bahkan jika mereka tidak mengakuinya.

Ketika Duan Yijun masuk, permainan sepertinya telah diperbarui tanpa sepengetahuannya dan topik yang dibicarakan setiap orang adalah tentang fungsi permainan terbaru.

Mereka tampak bersemangat. Duan Yijun merasa agak aneh, dia tidak mengerti mengapa game tersebut tiba-tiba diupgrade.

Kemudian dia teringat Cheng Yi secara acak mengatakan tentang update dan merasa lebih asing lagi.

[Fungsi baru apa yang membuat kalian begitu bahagia?]

[Xian-er datang.]

Begitu mereka melihat dia, orang-orang di Serikat (Guild) mulai berkumpul dan mereka terlihat sangat bersemangat.

[Jika hanya ada keterampilan baru, bagaimana kita bisa sangat bersemangat? Update saat ini menyatakan bahwa karakter laki-laki sekarang dapat menikah dengan karakter pria lain.]

[Hah?]

Duan Yijun tertegun sejenak saat mendengarnya, sementara gadis-gadis itu berkicau dalam kegembiraan. Mereka mulai mengaum secara acak seperti bergaul dengan siapa, yang sedang menunggang kuda bersama dan siapa yang harus mengadakan upacara pernikahan bersama dengan siapa.

Duan Yijun masih keluar dari situ, lalu pada saat ini seseorang bertanya.

[Kemana kamu pergi beberapa hari ini? Kenapa kita tidak melihat Tuhan Besar Mo disekitar juga?]

[Aku mendengar bahwa kalian bertemu (面 基, bahasa gaul cina berimplikasi pada gay) dalam kehidupan nyata, benarkah itu?]

Wajahnya tiba-tiba menjadi merah, Duan Yijun tiba-tiba merasa bersalah. Lalu dia merasa aneh, bagaimana mungkin wanita-wanita ini mendapatkan kabar mereka begitu cepat? Di mana mereka mendengar berita itu?

Duan Yijun tidak tahu apakah dia harus mengumumkan hubungan mereka sehingga dia hanya memberikan beberapa jawaban acuh tak acuh. Dia berbicara dengan cara yang mengelak dan ambigu, membiarkan mereka menebaknya sendiri apakah itu nyata atau tidak.

Di dalam hatinya, Duan Yijun masih merasa ragu. Mengapa dia ingin mengubah fungsi permainan? Permainan hanya mengizinkan karakter pria dan karakter wanita untuk menikah bersama, tapi sekarang bahkan karakter pria juga bisa menikah dengan jenis kelamin yang sama …

Duan Yijun secara tidak sadar berubah merah saat memikirkannya, karena dia malu mengakui bahwa Cheng Yi baru saja mengubah permainan untuknya.

Setelah Cheng Yi turun dari pesawat, dia menerima pesan dari Duan Yijun yang menanyakan tentang permainan itu.

Cheng Yi tersenyum dan menjawab, “Kamu akan tahu setelah beberapa hari.”

Duan Yijun merasa itu aneh, walaupun dia memiliki banyak spekulasi, dia masih merasa Tuhan Besar tidak akan mengumumkan orientasi seksualnya secara terbuka …

Cheng Yi sibuk dengan permainan baru beberapa hari ini, Duan Yijun sangat merindukannya tapi dia hanya bisa mencoba yang terbaik untuk mengalihkan perhatiannya.

Ketika dia ingat bahwa mereka dapat bertemu selama liburan musim panas dan musim dingin, dia menjadi lebih termotivasi.

Sedangkan untuk permainan, dia ‘login’ murni karena dia bisa ‘melihat’ orang itu. Meski bukan dia dalam kehidupan nyata, keduanya telah bercakap-cakap dan berkumpul dalam permainan, itu tetap membuatnya bahagia.

Tepat ketika Duan Yijun hampir melupakan apa yang dikatakan Cheng Yi terakhir kali, sebuah pesan tiba-tiba muncul dalam permainan.

[Datanglah ke Gunung Flora.]

Duan Yijun tahu ada sesuatu yang terjadi tapi karakternya dalam permainan tidak ragu dan segera bergegas menuju Gunung Flora.

Setelah sampai di kaki gunung, Duan Yijun menemukan bahwa ada banyak orang berkumpul, dia tidak tahu apa yang mereka bicarakan tapi mereka terlihat sangat bersemangat.

Selain itu, dia bisa samar melihat seseorang berdiri dengan bangga di atas. Pakaian pria itu berkibar dari angin di gunung, menyebabkan wanita di bagian bawah mengeluarkan banyak emoticon berbentuk hati.

Duan Yijun bisa membayangkan jika adegan itu digantikan orang sungguhan, mungkin semua orang akan melihat hati merah di mata mereka.

Ketika Duan Yijun tiba, semua orang tercengang sejenak. Kemudian mereka mulai membahas sesuatu dan menjadi gelisah. Saat dia merasa aneh dengan hal itu, dia melihat pesan Cheng Yi yang dikirim kepadanya.

[Abaikan mereka, kemari.]

[En.]

Duan Yijun mengangguk, lalu karakternya melonjak; tiba di samping Moyi setelah beberapa saat.

Penampilannya (MY) tampan dan menawan seperti biasa, Duan Yijun kemudian menyadari bahwa pemandangan di puncak gunung itu tidak buruk.

Iklim di dalam permainan itu serupa dengan dunia nyata, mereka juga punya 4 musim.

Saat ini musim semi, dan di gunung ini diselimuti dengan warna hijau.

Mereka berdiri di bawah pohon persik yang besar, dan pohon persik di seluruh pegunungan berbunga penuh.

Angin sepoi-sepoi bertiup, pemandangannya kaya dan beragam.

Beberapa kelopak merah muda jatuh di atas pakaian putih murni Duan Yijun, menghiasi pria itu untuk menjadi lebih cantik dan menawan. Meski baru saja di mainkan, namun saat menatapnya dengan sangat tajam oleh orang lain, Duan Yijun yang duduk di depan komputer tidak bisa menahan kemarahan.

Iklan

Satu tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 17

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s