(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 16

English Translate : iamabanana_tl

http://www.iamabanana.wordpress.com

***

Duan Yijun untuk sementara tidak bisa berkata apa-apa dari kegembiraan itu. Dia adalah pengganti seseorang dan orang itu juga dirinya sendiri … perasaan seperti ini cukup aneh karena dia tidak memiliki kata-kata.

Meskipun terkadang dia merasa Tuhan Besar bersikap terlalu baik pada dirinya dan sedikit mendadak, dia tidak berpikir terlalu banyak; hanya naif berpikir kepribadiannya (CY) benar-benar bagus dan mudah didekati.

“Tapi … tapi aku baru 12 tahun ….”

“Hehe, aku tahu.”

Cheng Yi menyentuh kepalanya, “Sebenarnya, aku hampir tidak bisa mengenali kamu saat aku melihatmu lagi. Tapi tidak peduli seperti apa penampilanmu, kamu masih sangat imut dan tetap membuatku menyukaimu. Atau harus ku katakan, kamu membuatku lebih menyukaimu ..”

Wajah Duan Yijun berubah begitu merah sehingga dia tampak seperti akan berdarah dari situ.

Dia tidak pernah mengharapkan pria itu memiliki perasaan seperti itu terhadap dirinya.

Sebenarnya, dari apa yang dikatakan Moyi, dia tidak bisa mengingatnya. Tapi saat itu, Cheng Yi adalah saudara besar yang dia harapkan tapi hanya bisa menonton dari kejauhan.

Cheng Yi adalah atasan ayahnya (DYJ), dan dia (DYJ) secara kebetulan bermain sedikit di perusahaannya. Duan Yijun ingat ada seseorang seperti ini di perusahaan itu tapi dia tidak pernah berani mendekatinya.

Di tambah lagi, Cheng Yi tidak pernah mengatakan apapun kepadanya, dan mereka baru bertemu satu atau dua kali.

Duan Yijun masih ingat saat ketika Cheng Yi tersenyum kepadanya. Senyuman itu sangat lembut dan hangat, membuat hatinya berdetak tak menentu untuk waktu yang lama. Dan karena senyuman ini, dia mulai menyadari bahwa dia mungkin mulai menyukai pria.

Tidak pernah tahu bahwa waktu mereka akan tumpang tindih sekali lagi dan mereka bertemu lagi. Sedangkan untuk dia (CY), dia menjadi lebih dewasa dan memiliki temperamen seorang pria, Duan Yijun hampir tidak bisa menyadari bahwa dia adalah saudara besar pada saat itu.

“Hehe, ingat aku sekarang?”

Cheng Yi mengusap kepalanya dan bertanya.

Duan Yijun mengangguk sedikit, tidak tahu harus berkata apa. Pada saat ini, dia menyadari satu masalah, itu adalah pekerjaan Cheng Yi!

Hal-hal yang dilihatnya dari laptop Cheng Yi dan rencana game yang dia (CY) biarkan dia melihat … tiba-tiba dia mengerti semuanya …

“Lalu, game 仙 魔 奇谈 / Tales of Demons and Immortals .. dirancang oleh kamu?”

“En.” Cheng Yi mengangguk.

Duan Yijun benar-benar tercengang, ternyata dia tidak sadar bertemu dengan pengembang game? !!

“Itu, namanya …”

“Hehe, ada arti tersembunyi di dalamnya …”

Duan Yijun merasa kulit kepalanya menjadi mati rasa … tidak heran julukan mereka tampak begitu kebetulan, itu sebenarnya direncanakan.

Moyi … Xian Mo …

Note : Game ini disebut Xian Mo Qi Tan. Mo / Demon dari Moyi dan Xian / Immortal dari nama panggilan DYJ.

“Bahkan sejak saat itu, aku telah mengubah nama julukan-ku menjadi Moyi karena aku selalu … telah mencari Xian-ku.”

Tiba-tiba, Duan Yijun merasa jantung dan hidungnya terasa asam. Untuk sesaat, dia tidak tahu bagaimana menjawabnya karena dia tidak pernah mengalami perasaan seperti itu; perasaan dari ditempatkan di dalam hati seseorang untuk waktu yang lama.

“Terima kasih.” Duan Yijun tiba-tiba memeluk orang itu di depannya erat-erat. Matanya agak panas, ada semacam perasaan yang tak terlukiskan di dalam dirinya.

“Konyol, apa ada yang perlu di terima kasih-kan? Bahkan jika kamu ingin berterima kasih kepadaku, kamu harus menggunakan dirimu untuk melakukannya, berikan seluruh hidupmu.”

Mendengar itu, Duan Yijun tidak bisa menahan tawa dan meletakkan kepalanya di dada pria itu, “Tiba-tiba, aku merasa sangat beruntung.”

“Aku juga.”

Kedua orang hanya bersandar satu sama lain untuk sementara waktu, lalu mulai berciuman. Duan Yijun menatap saat gairah mereka mulai menyala dan ini jauh lebih intens dari sesi sebelumnya, dia tidak dapat menahan diri untuk tidak menyentuh batang Cheng Yi.

Sambil membelai benda yang menonjol itu, dia menjadi semakin bersemangat.

“Hubby ….”

Cheng Yi bisa merasakan tubuhnya menjadi lembut karena dipanggil oleh suara lembut itu, dia membalik Duan Yijun di bawah tubuhnya. “Ketika aku kembali, aku perlu memodifikasi game ‘Tales of Demons and Immortals’ lagi.”

Duan Yijun bingung, dia tidak mengerti apa yang ingin dimodifikasi Cheng Yi karena permainannya (game) sudah cukup bagus.

Pada saat ini, Cheng Yi menciumnya lagi, “Jadilah anak yang baik, panggil aku Hubby lagi.”

“Hubby ….”

“En, istriku sangat patuh. Malam ini aku akan membunuhmu….”

***

Meskipun kedua orang telah menjalin hubungan mereka, mereka tidak lupa bahwa Cheng Yi benar-benar dalam perjalanan bisnis di kota F ini, jadi saat waktunya tiba, dia perlu untuk kembali.

Meskipun Duan Yijun merasa enggan, dia juga tahu bahwa tidak ada jalan lain.

Cheng Yi memiliki pekerjaan yang harus dilakukan, sementara dia sendiri harus melanjutkan studinya.

Tapi keduanya baru saja bersama-sama dan saat ini merupakan saat termanis mereka, dia tidak dapat menahan diri untuk berpikir bahwa dia ingin tetap bersama setiap menit setiap hari.

Dua hari ini juga momen paling membahagiakan bagi Duan Yijun. Untuk menemaninya, Cheng Yi telah menunda kepulangannya selama 2 hari, keduanya bermain dengan baik.

Yang mengejutkan Duan Yijun di kemudian hari, Zhou Yang tidak datang untuk mengganggunya lagi. Namun, Duan Yijun malas memikirkan alasannya; Tanpa Zhou Yang yang mengganggunya, dia secara alami merasa bahagia.

Saat Cheng Yi perlu kembali, Duan Yijun merasa benar-benar enggan berpisah di bandara. Sambil tersenyum, Cheng Yi memeluknya dan membungkuk untuk mencium bibirnya, “Ada apa, tidak tahan membiarkanku kembali?”

“Kamu … kapan kamu akan kembali? Itu … tunggu aku masuk ujian perguruan tinggi tahun depan, aku akan memilih kota-mu untuk melanjutkan studi-ku.”

Cheng Yi tersenyum tanpa menyangkal kata-katanya, tapi Duan Yijun masih merasa frustrasi dan menundukkan kepala, seperti tidak begitu bahagia, “Tapi harus menunggu lama sekali …”

“Kamu benar-benar tidak bisa menunggu lebih lama?” Cheng Yi menatapnya sambil tersenyum, lalu menjepit hidungnya (DYJ).

Melihat ekspresi santai Cheng Yi, Duan Yijun merasa sedikit dirugikan. Mungkinkah dia (CY) tidak akan merindukannya?

Cheng Yi juga tahu apa yang dipikirkannya dari melihat dia bergumam pelan, tapi pada akhirnya dia (CY) masih tidak mengatakan kata-kata manis kepadanya.

Dia hanya mengambil keuntungan ketika tidak banyak orang di sekitar dan mencium Duan Yijun, lalu berkata, “Aku perlu naik pesawat sekarang. Kamu perlu merawat diri sendiri, jangan belajar terlalu keras. Ingatlah untuk masuk ke permainan (game) saat kamu kembali.”

Iklan

Satu respons untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 16

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s