(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 15

English Translate : iamabanana_tl

http://www.iambanana.wordpress.com

***

Dia perlu melihat dirinya di-bobol ?!

Wajah Duan Yijun berubah merah, dia tidak bisa mengatakan apapun untuk waktu yang lama.

Pada saat ini, Cheng Yi memegang ereksi sendiri dan mendorongnya lagi.

Sama seperti di depan cermin, Cheng Yi membobol sedikit demi sedikit ke dalam lubangnya yang telah berwarna merah.

“Ah ah … ah … begitu penuh …”

“Perhatikan dengan benar, kamu tidak bisa menutup matamu. Lihatlah bagaimana tempat ini Xiao Jun … menelan tongkat daging Gege …”

Duan Yijun sangat malu sehingga jantungnya hampir berhenti berdetak, tapi dia tidak bisa mengendalikan matanya saat dia mengikuti perintah pria itu dan melihat; Bahkan menyaksikan dengan sangat serius.

Semakin dia melihat bagaimana pria itu masuk ke dalam dirinya sendiri, semakin sulit bagi Duan Yijun untuk menonton.

Ini lebih memalukan daripada bercinta di ranjang.

Segera, kedua orang itu mulai melakukannya di kamar mandi. Lubang kecilnya sepertinya sudah terbiasa diserang oleh raksasa pria itu, kesenangan terus meningkat seperti air pasang di dalamnya yang membuat dia menahan dengan perasaan tenggelam.

Untungnya, dia masih memiliki pria ini yang memeganginya erat-erat.

“Bagaimana kalau menjadi istri-ku?” Pria itu berbisik di telinganya saat dia (DYJ) akan memcapai klimaks.

Duan Yijun terkejut, menyebabkan dia datang dengan segera.

Diremas olehnya, Cheng Yi merasa tidak tahan dan menembak magma panasnya di dalam Duan Yijun.

Pada saat ini, suara serak Cheng Yi berkata kalimat lain, “Aku akan mengambil tanggung jawab, bersamalah denganku.”

“Ke…..kenapa?”

Duan Yijun hanya bisa melontarkan sebuah kata untuk ditanyakan setelah beberapa lama.

“Mau tahu jawabannya?”

“En.” Duan Yijun mengangguk.

Meski pria itu mengatakan bahwa dia menyukainya, tetap membuatnya (DYJ) merasa tidak nyata.

Dia bukan wanita jadi dia sama sekali tidak membutuhkan pertanggungjawaban itu, dia hanya merasa terkejut dan tersentuh.

Disebut sebagai ‘Istri’ membuatnya merasa sangat malu meskipun …

“Biarkan aku mendengar kamu memanggilku ‘suami’ dulu.”

Wajah Duan Yijun menjadi merah. Dia membuka mulutnya tapi dia tidak bisa mengatakannya, “Tidak bisa … jadi … sangat memalukan …”

“Kalau begitu, ayo kita ‘lakukan’ sampai kamu tidak merasa malu lagi.”

Sambil tersenyum, Cheng Yi menggigiti telinga Duan Yijun. Hal itu mengeras lagi, sama sekali mengabaikan pertanyaannya sekarang.

Kedua orang itu jelas bersama untuk pertama kalinya, namun mereka tampak sangat akrab dengan tubuh masing-masing.

Seperti memberi makan pada rasa nektar, gerakan mereka adalah pasangan yang sempurna.

Mereka terus melakukannya sampai fajar menyingsing, lalu akhirnya membasuh diri bersih dan tergeletak di tempat tidur dengan tubuh lelah. Mereka benar-benar lelah sampai-sampai mereka bahkan tidak bisa menggerakkan jari, tapi Duan Yijun tidak bisa tidur.

Kesadarannya sangat jelas, dia masih belum melupakan pertanyaan yang diajukan Cheng Yi yang memancing rasa penasarannya.

“Kamu masih belum memberitahu aku … kenapa … kamu bisa menyukaiku ….”

Sambil bersandar di dada pria itu, Duan Yijun bergumam pelan.

Cheng Yi mengangkat wajahnya (DYJ), tiba-tiba menatapnya dengan ekspresi serius.

“Yijun, kamu benar-benar tidak ingat aku?”

Hah?

Duan Yijun kaget saat mendengarnya, lalu dia menggelengkan kepalanya.

Tidak mungkin mereka saling mengenal, kan? Tapi jika dia benar-benar mengenal Tuhan Besar, yang sangat tampan dalam kehidupan nyata, dia tidak akan melupakan ah!

“Ayahmu bekerja di Perusahaan Guang Yu, kan? Masih ingat sudah lama sekali, ada game yang sangat populer. disebut ‘Overturn Sword World’? Pada saat itu, aku adalah perancang dan sutradara game ini dan baru saja dipindahkan ke cabang samping Perusahaan Guang Yu di Kota F. Kamu sedang bermain di kantor ayahmu hari itu, kebetulan aku lewat dan mendengar semua saran yang kamu ceritakan kepada ayahmu.”

Duan Yijun melebarkan matanya. Berapa puluh tahun yang lalu? Sudah begitu lama bahkan dia sendiri sudah melupakannya!

Saat itu dia baru berusia 12 tahun ah!

Mengenai sarannya, itu murni pembicaraan santai. Meskipun saat game itu keluar, dia bisa melihat bahwa itu cukup sempurna, dia tidak pernah menduga bahwa perbaikan ini akan terkait dengannya dengan cara apa pun.

Pada saat itu, saran tersebut hanyalah beberapa pemikiran batinnya. Itu sama sekali tidak dewasa, sangat tak terduga bahwa seseorang akan sangat memperhatikannya, sejauh memperbaikinya sesuai dengan kata-katanya.

“Itu karena saranmu bahwa aku menemukan apa yang kurang dalam game itu, itu sebabnya aku membuat perbaikan itu. Aku cukup terkejut saat itu, anak usia muda untuk bisa memiliki ide bagus seperti itu. Jika saranmu tidak bisa dikeluarkan, aku tidak akan mempertimbangkan terlalu lama. Saat itu aku benar-benar ingin berkenalan denganmu tapi aku tidak pernah melihat kamu lagi. Setelah itu, aku dipindahkan kembali ke kantor pusat. Namun, aku mencatat nama game-mu. ID sebelum itu, 天下 寻 仙 / Mencari Keabadian Dunia.”

Duan Yijun ternganga, sangat lebar sehingga orang bisa memasukkan telur bebek ke dalamnya.

Dia (CY) benar-benar memperhatikannya … sejak awal?

Tahun itu, nama julukannya dipilih secara acak Kemudian, dia terbiasa dengan nama julukan itu sehingga dia terus menggunakan 天下 寻 仙 / Mencari Keabadian Dunia dalam game apa pun yang dia mainkan.

Kata sandinya juga sama, untuk tujuan mempermudah.

Bagaimana mungkin Cheng Yi tahu bahwa 天下 寻 仙 / Mencari Keabadian Dunia adalah dia (DYJ)?

Tidakkah dia takut salah orang lain?

“Setelah aku dipindahkan kembali ke kantor pusat, aku tidak punya kesempatan untuk bertemu denganmu lagi. Tapi aku tidak bisa melepaskannya, hanya karena berbagai alasan, aku tahu bahwa aku tidak bisa mendekatimu. Hehehe, tapi kita bertemu dalam game 仙 魔 奇谈 / Kisah tentang Iblis dan Dewa (Tales of Demons and Immortals). Awalnya, aku benar-benar tidak menyadarinya. Kemudian aku melihat nama julukan itu dan merasakan sesuatu di hati-ku. Lalu ketika aku melihat kamu diintimidasi, aku tidak bisa untuk tidak melangkah maju dan memberimu sebuah tangan, termasuk menjadi baik kepadamu setelahnya, aku juga melakukannya secara tidak sadar. Mungkin aku melihat kamu (didalam game) sebagai penggantimu, karena ada begitu banyak orang dengan nama yang sama di dunia. Namun, aku tidak pernah berharap itu … itu benar-benar kamu.”

Iklan

Satu tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 15

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s