(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 14

English Translate : iamabanana_tl

http://www.iamabanana.wordpress.com

***

“Benar-benar akan mati! Ah ah! Gege … aku tidak bisa … terlalu dalam … jangan menusuk sana …”

Duan Yijun tidak tahu apakah butiran air yang jatuh di depannya itu keringat atau air mata, dia hanya merasakan rangsangan kuat datang dari tempat di mana keduanya terhubung; merasakan perasaan gatal yang terus-menerus, tapi sebagian besar adalah perasaan kenikmatan yang ekstrem.

Benda pria itu tebal dan panas, tanpa ampun menusuk intinya seperti dia ingin mengebornya, itu benar-benar menjeratnya secara maksimal.

Duan Yijun dengan putus asa meminta belas kasihan tapi hanya mendorong semangat juang pria itu, mengebornya bahkan lebih ganas.

“Nyaman?”

“Ah ah … sangat nyaman … aku tidak bisa … terlalu dalam … en ah … Gege mendorong sangat dalam …”

“Apakah aku membunuh Xian-er (dengan senang hati)? Apakah aku menusuk ke tempat yang tidak nyaman? Hmm?”

“Di sana … ah ah ah … akan mati … mhmmm hnnn .. sangat tidak nyaman … sangat panas …”

Kecepatan pria itu sangat cepat seperti dia ingin membobol pemuda itu, tubuhnya mendidih. Sambil mencengkeram seprai, Duan Yijun mengerang dan menangis minta ampun. Cheng Yi sangat terangsang, dua orang diliputi keringat dari gairah mereka.

Tubuh mereka telah mencapai kompatibilitas dan kecocokan yang luar biasa, keduanya tidak akan pernah menduga bahwa keterikatan intens dan tak terlupakan ini hanyalah saat pertama kali bagi mereka.

Tubuh mereka terasa seperti pasangan yang telah berkencan selama sepuluh tahun; tubuh yang kompatibel dan bahkan jiwanya sangat bergantung satu sama lain…

Sebagian besar kenikmatan berasal dari bagian fisik, pada saat yang bersamaan juga emosional.

Bagian bawah Cheng Yi menjadi penuh semangat dalam bertindak, tapi ekspresinya sangat lembut, terutama saat dia menurunkan kepalanya untuk menciumnya (DYJ).

Gerakannya lemah dan lembut, seperti dia mencium barang antik dari koleksi pribadinya yang berusia 10 tahun, dengan hati-hati tapi penuh dengan kegembiraan dan kasih sayang.

Dia benar-benar mendapatkannya (DYJ), dia benar-benar melakukannya. Sejak saat itu dia meliriknya (DYJ) untuk pertama kalinya, dia belum pernah melupakannya.

Dia tidak pernah berharap bisa bersama dengannya (DYJ) dan melakukan hal seperti ini, dia benar-benar sudah mendapatkannya.

Awalnya, dia benar-benar ingin menunggu sedikit lagi. Membiarkan Duan Yijun mengetahui hal-hal seperti itu (bahwa dia adalah seorang gay) hanyalah untuk menggoda dia tapi Cheng Yi tidak pernah tahu bahwa semuanya akan melebihi harapannya …

Kemajuannya bahkan lebih cepat dari apa yang dia harapkan, dia benar-benar tidak bisa untuk tidak bergairah.

Namun, jelas bahwa Duan Yijun tidak tahu apa yang dipikirkan Cheng Yi. Dia hanya tahu bahwa Cheng Yi tampak agak berbeda hari ini, tapi untuk dirinya sendiri, dia selalu memiliki pemikiran seperti itu dalam pikirannya.

Dia telah secara diam-diam menyukai orang lain, dan sekarang dia tahu orang lain juga menyukainya, dia merasa bahwa itu adalah bantuan terbesar Tuhan untuknya.

Kejutan ini terlalu cepat dan terlalu sengit, mengejutkannya pada saat yang bersamaan, dia hanya bisa merasa bersyukur.

Melihat orang di depannya, Duan Yijun tidak bisa menahan diri untuk terus memegangnya erat-erat.

Kemudian dia menggerakkan bibirnya maju ke depan, mengambil inisiatif untuk mencium Cheng Yi.

Semangat yang intens sebelumnya telah berubah menjadi pemandangan yang penuh dengan rasa manis dan cinta.

Ini berbeda dengan mimpinya, inilah Duan Yijun pertama kali mengalami sensasi kesenangan.

Bagian depannya seperti telah meledak dari sensasi, selain punggungnya terasa nyaman dan menyenangkan, bagian depannya sepertinya juga menikmatinya. Karena dilakukan oleh tindakan terampil pria itu dan dorongan yang berulang-ulang, kedua bagian depan dan belakangnya berantakan.

Orang-orang di dalam video sepertinya juga mencapai orgasme; terdengar sangat merintih.

Duan Yijun merasa seperti pikirannya bukan menjadi miliknya lagi, saat dia meneriakkan kata-kata yang bahkan dirinya sendiri merasa tidak senonoh.

“Ah ah ah … ah … Gege … enak banget … akan datang … ah ah ………..”

“Akan datang?” Cheng Yi melesat sambil memeluknya, dengan ringan bertanya di samping telinganya, “Mau Gege menembak di dalam atau di luar?”

“Ah ah … ah … tembak … di dalam … mau Gege untuk menembak di dalam.”

Cheng Yi sangat terangsang, dia lebih menyukai kejujuran Duan Yijun. Tongkat daging tebal dan besar itu mendorong lebih dalam dan dalam, suara percikan basah bergema di ruangan saat mereka bergegas menuju klimaks akhir.

Setelah ditancapkan oleh pria itu, bagian depan Duan Yijun dalam keadaan ‘malu karena kalah dalam pertempuran’. Saat dia terus ditikam dalam inti terdalamnya setiap kali, akhirnya dia melepaskan tembakan pertamanya pada hari itu.

Cairan putih mengotori perut bagian bawah kedua orang itu, tapi tidak ada yang peduli saat mereka tenggelam dalam kegairahan orgasme.

Cheng Yi juga tidak menahan diri, mendorong dengan kuat dan dia menembakkan cairan panasnya yang mendidih di dalam tubuh Duan Yijun.

“Ah … panas … begitu banyak… nnh ah …”

Dindingnya menegang dari cairan panas, tapi Duan Yijun memeluk pria itu erat-erat, menolak membiarkannya meninggalkan tubuhnya.

Perasaan penuh adalah sesuatu yang tidak dapat dia rasakan dalam mimpinya. Meski dia akan klimaks dengan cara apa pun, tidak akan ada air mani di dalam dirinya saat dia terbangun; hanya airnya sendiri yang cabul.

Akhirnya membuat pria itu masuk ke dalam dirinya sendiri kali ini, rasanya seperti dia (DYJ) telah benar-benar menjadi miliknya (CY).

Setelah datang, Cheng Yi membawa Duan Yijun ke cermin di kamar mandi, lalu dia mengangkat salah satu kakinya (DYJ) ke atas.

Dari cermin, cairan putih bisa terlihat mengalir turun di sepanjang paha putih pucat, dari dalam.

Duan Yijun bisa melihat semuanya dengan jelas dari cermin, telinganya langsung berubah merah.

Pahanya terasa gatal karena ditusuk oleh benda itu, dia ingin menurunkan kakinya tapi tak berdaya menahan pria itu.

Kedua orang saling menatap, dan mulai merasakannya lagi.

Dia belum pernah melihat dirinya begitu cabul sebelumnya. Duan Yijun ingin mengulurkan tangan untuk menutupi matanya sendiri tapi ditarik kembali oleh Cheng Yi.

“Baby, jangan menutupi matamu. Kamu perlu melihat dengan jelas bagaimana tempat ini mengeluarkan susu-ku, dan bagaimana Gege memasukkan ke dalam dirimu nanti.” Cheng Yi berkata sambil menggosok pintu masuk Duan Yijun.

Iklan

Satu respons untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 14

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s