(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 13

English Translate : iamabanana_tl

http://www.iamabanana.wordpress.com

***

Mencubit 2 buah kecil di dadanya, orang yang tangannya sedikit gemetar dan erangannya menjadi sangat memikat.

Pada awalnya, Cheng Yi mengira dia bisa membiarkannya (DYJ) pergi malam ini, tapi melihat bagaimana situasi saat ini berkembang, Cheng Yi tidak bisa menarik dirinya lagi.

Dia menggunakan kecepatan tercepat untuk menanggalkan pakaiannya sendiri, tapi dia tidak segera terburu-buru melakukan aksinya.

Kedua tangannya berusaha mengoleskan bagian pantat pemuda itu, menggantikan tangan Duan Yijun di posisi yang sama.

Setelah bermain dengan itu untuk sementara waktu, Cheng Yi membentangkan bagian itu terpisah dengan barangnya seperti mengupas jeruk yang indah.

Setelah itu, sebuah krisan yang indah terpapar. Cheng Yi meletakkan batangnya yang terbakar ke tempat itu tapi tidak langsung memasukkannya (DYJ).

Sebagai gantinya, dia menggosoknya di sepanjang tonjolan Duan Yijun. Penisnya tidak tahan dengan rangsangan dan mulai mengeluarkan beberapa zat transparan, menciptakan jalan yang lengket di sepanjang lembah Duan Yijun dari gosokan.

Sensasi lengket basah menimbulkan perasaan tidak senonoh, setiap kali penisnya menyentuh bunga lintang Duan Yijun, tubuhnya (DYJ) akan bergetar lebih keras lagi.

Tapi Cheng Yi hanya akan berhenti di tempat itu untuk sesaat, hanya untuk membiarkan campuran pra-cumnya dengan air basah mengalir dari mulut kecil Duan Yijun di sana. Kemudian, dia terus menahan Duan Yijun di ujung batangnya dan dipompa naik turun, terasa menyenangkan dan menyiksa pada saat bersamaan.

Duan Yijun belum pernah merasakan tubuhnya begitu panas sebelumnya, perasaan batinnya tidak pernah menginginkannya begitu banyak seperti sebelumnya.

Dia menginginkan ‘itu’ tapi dia kehilangan keberaniannya untuk mengulangi kata-kata itu lagi, jadi dia memutar tubuhnya dengan perasaan tidak nyaman dengan erangan yang menarik.

“Kamu mau aku masuk?”

“En … mau …” ada isyarat air mata dengan suara Duan Yijun.

“Apa yang kamu inginkan, katakan sekali lagi. Jika kamu mengatakannya dengan jelas kali ini, aku akan memberikannya kepadamu.”

“Ah nnn … aku mau … Gege … batang dagingmu yang besar … dorong masuk … untukku …. cepat ….”

Duan Yijin memejamkan matanya, dia mengeluarkan semua yang tidak berani dia katakan dari hatinya. Kali ini dia benar-benar ingin menangis, dengan malu-malu mengubur seluruh wajahnya ke dalam selimut.

Setelah disiksa begitu lama oleh pria itu, dia menginginkannya tapi pria itu tetap tidak memberikannya kepadanya.

Entah dari rangsangan ke pikiran atau tubuhnya, itu membuatnya merasa sangat malu dan bersemangat.

Tepat saat dia mulai menangis sampai jurang kehancuran, pria itu akhirnya melepaskannya.

Dengan memasukkan penisnya yang panas ke tempat itu, Cheng Yi sedikit mendorong dan lubang kecil itu menelannya masuk, mencengkeram erat seperti anak yang akhirnya mendapatkan permennya dan berusaha melindunginya.

Reaksi semacam ini membuat Cheng Yi merasa sangat puas.

Hampir menelan semuanya dengan mulus ke ujungnya, Duan Yijun merasa seperti isi perutnya yang akan meledak.

Ada juga perasaan dibakar oleh panas, dalam perasaan menyakitkan yang diregangkan adalah perasaan gatal. Rasanya seperti jutaan semut yang menggigitnya, dia ingin melepaskan dan membebaskan gatal panas itu.

Dan Cheng Yi sepertinya tahu bahwa dia tidak bisa menunggu lagi, dia tidak membuang waktu, dengan kata lain setelah masuk ke dalam selama beberapa detik untuk membiarkan dia beradaptasi, dan memulai irama menyodok gila.

“Ah ah … ah ah …”

Cheng Yi masuk dan keluar beberapa kali sebelum melambat dan dia hanya melakukannya dengan gerakan dangkal; dengan sengaja menghindari mendorong ke inti Duan Yijun.

Tidak bisa mendapatkan kenikmatan dan pembebasan yang nyata, Duan Yijun mulai merasa tidak puas dan merasa tubuhnya menjadi lebih tak tertahankan dibandingkan dengan waktu sebelum pria itu masuk.

“Ah …. masuk … masuk sedikit lebih dalam … ah ah … ”

“Kamu mau lebih dalam?”

“En … sedikit lebih dalam … lebih keras …”

Itu sudah hampir sampai, tapi kenapa pria itu terus menarik keluar setiap waktu, dan ketika dia masuk lagi dia hanya menghindari menggosoknya di tempat itu. Tentu saja, dia tidak akan berpikir bahwa pria itu tidak cukup lama karena dia sudah melihat panjangnya lebih awal.

Meski hanya sekilas, ukurannya benar-benar mengejutkan. Ditambah lagi saat dia masuk lebih awal, ketebalan dan panjang seperti itu hampir meregangkan tubuhnya sampai meledak.

Jadi, pria itu pasti berusaha menggertak dia saat ini. Kenapa dia tidak sadar di masa lalu bahwa Moyi adalah orang yang ‘buruk hati’?

Dia (CY) selalu memberinya citra seorang kakak laki-laki yang lembut tapi ketika mereka pergi bercinta, Duan Yijun menemukan bahwa dia (CY) adalah setan; binatang buas.

Memang, pria hanya akan mengungkapkan sisi mereka yang paling nyata pada saat seperti ini.

“Ah ah …. ah …. mmmm ahh …”

“Seperti ini? Xian-er mau Gege menusuk begitu dalam?”

Setelah Cheng Yi mengatakan itu, dia dengan kejam menusuk ke bagian terdalam saat dia menarik orang di bawahnya itu ke arahnya.

Dengan sangat cepat, penisnya masuk ke kedalaman paling dalam, hampir menghancurkan orang di bawahnya.

“Ah ah! Tidak … ah nnn … tidak bisa menerimanya …”

Ini … terlalu dalam … hampir menusuk ususnya sendiri …

Air mata mulai keluar, apakah pria ini ingin membunuhnya?

“Tadi kamu bilang terlalu dangkal, sekarang terlalu dalam? Xian-er, sulit untuk memuaskanmu…”

Cheng Yi dengan sengaja mengatakannya dengan nada yang dirugikan namun tidak tahu mengapa, Duan Yijun tetap merasa bahwa mulutnya (CY) benar-benar menyeringai.

“Ah aa … tidak … jangan terlalu keras … ini terlalu dalam … akan pecah …”

“Tidak apa-apa, tidak akan pecah, Gege hanya akan melakukannya sampai kamu merasa seperti ada di surga dan neraka.” Cheng Yi berkata dan membungkuk untuk mencium orang di bawahnya.

Iklan

Satu tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 13

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s