(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 12

English Translate : iamabanana_tl

http://www.iamabanana.wordpress.com

***

Pria itu mengatakan akan melakukannya, dan benar-benar turun untuk menjilat ‘tempat’ di bawahnya. Pada awalnya, dia menjilat dari depan sampai ke belakang, di perineum (daerah antara krisan dan D).

Kemudian dia membalik Duan Yijun di perutnya dan membuatnya mengangkat pantatnya; membuka keledai bulatnya dan dengan ringan menjilati lembah menuju bunga kecil itu.

“Jangan …. nnnn nnnn … sangat kotor …”

Tempat itu dirangsang, Duan Yijun hampir ingin menjerit. Bahkan suaranya membawa rasa malu yang kuat, sepertinya dia tidak sabar untuk menyembunyikan dirinya.

Sambil memikirkan ke belakang tempat laki-laki itu menjilat sekarang, tubuhnya yang ternganga tidak bisa menahan desahan.

Meskipun hatinya benar-benar merasa malu dan menolak, dia telah jatuh, secara fisiologis.

“Bagaimana bisa Xian-er menjadi kotor di sini? Gege tidak sabar untuk jatuh cinta padanya.”

Pria itu melepaskan tempat dia menjilat, suaranya yang dalam terasa elegan, napasnya yang hangat meniup pantat putih lembutnya. (DYJ)

Duan Yijun merasa dirinya semakin sulit. Sudah jelas bahwa pria di atasnya ini benar-benar tahu cara menggoda orang lain. Dia tahu dia (DYJ) akan sangat sensitif dalam kondisi seperti ini, dan juga karena dijilati di sana.

Perasaan gatal membuatnya merasa semua tulang di tubuhnya telah mencair.

Mengetahui bahwa dia menyukai hal itu, sudut mulut Cheng Yi melengkung perlahan.

Kemudian dia mengulurkan tangan untuk meraih batang kaku Duan Yijun. Dia menundukkan kepala dan kembali ke tempat ‘itu’, lidahnya tersapu bolak-balik di celah pantat yang menawan itu.

“Ah ah …. ah … gatal … Ge … jangan lakukan itu ….” Sudut matanya penuh dengan air mata.

Mendengar orang lain memanggil dirinya ‘Gege’ dengan suara melongo, Cheng Yi merasa tidak tahan lagi.

Tapi kemudian ketika dia memikirkan fakta bahwa ini adalah pertama kalinya bagi mereka, dia bertekad untuk memberinya (DYJ) kesan yang bagus.

Jadi dia memaksa dirinya untuk menahan hasratnya sendiri.

Merayap sampai bagian itu benar-benar basah, Cheng Yi kemudian menarik lidahnya. Kulit Duan Yijun sangat pucat, tapi tempat seperti putingnya, krisan dan batangnya berwarna pink lembut.

Jarinya dengan lembut menyembul di luar bunga kecil yang sedikit terbuka itu, dan Duan Yijun tidak tahan melihatnya; memegangi bantal di bawah tubuhnya dan mengerang ke dalamnya.

‘Tempat’ dia dikontrak sedikit karena dia merasa gugup, itu erat mencengkeram sebagian kecil jari Cheng Yi.

“Santai saja, aku akan membantu kamu untuk memperluas sedikit lagi.”

Cheng Yi menundukkan kepalanya dan mencium punggungnya (DYJ). Berbicara pelan, “Xiao Jun, apakah ini pertama kalinya juga?”

“En.” Duan Yijun dengan lembut menjawab sambil mengubur wajahnya ke bantal dengan rasa malu.

Seperti yang diharapkan, pria di belakangnya tertawa. Jari yang berkeliaran di pintu masuk Duan Yijun mengambil kesempatan saat dia (DYJ) santai, perlahan masuk lebih dalam.

“Nnn mhmm … ah ha …”

“Tidak nyaman?”

Hanya satu jari yang masuk, dan seluruh jari belum masuk. Cheng Yi takut bahwa dia (DYJ) akan merasa tidak nyaman, jadi tindakannya sangat berhati-hati.

Dibandingkan dengan nada ngeri yang melengking dari video, rasa kontras ini bahkan lebih tak tertahankan lagi.

Duan Yijun menggelengkan kepalanya. Sebenarnya, perasaan satu jari tidak begitu kuat, dan pria itu telah memberikan foreplay yang cukup kepadanya.

Sambil memompa masuk dan keluar sebentar, Cheng Yi menuangkan sedikit pelumas ke tangannya sebelum memasukkan jari kedua.

Hampir merasakan lubangnya perlahan dibuka, Duan Yijun mulai merasa dipenuhi.

Pelumas yang sedikit dingin membawa dinding panasnya beberapa kenyamanan, dan gerakan masuknya menjadi lebih mulus.

Dari melihat reaksi Duan Yijun yang tersentak-sentak, Cheng Yi tahu itu adalah pertama kali baginya.

Namun, tubuh Duan Yijun adalah tingkat pertama. Dia hanya menggoda dia (DYJ) sedikit dan ‘tempatnya’ akan mulai berkontraksi sesuai, ditambah itu juga sudah basah dan lembut.

Ketika dua jarinya dipompa masuk dan keluar, bahkan itu akan mencoba menelan jarinya.

“Apakah itu menyakitkan?”

“Tidak.”

Dia bisa merasakan perawatan dan cinta dari pria itu, Duan Yijun merasa hangat di hatinya.

Jadi dia menggelengkan kepalanya dan dengan malu-malu berkata, “Kamu bisa menggunakan sedikit kekuatan lagi, dan juga lebih cepat ….”

Karena kekasihnya berkata begitu, Cheng Yi dengan cepat meningkatkan kekuatannya dan juga menambahkan satu jari lagi.

Awalnya, Duan Yijun tidak bisa menyesuaikan diri sebanyak itu, tapi saat pria itu menyentuh satu titik, beberapa jenis arus melintang di sekujur tubuhnya dan merangsangnya.

Kesenangan yang kuat mengalir dari bawah, dan erangannya menjadi lebih manis.

“Ah ah … mhmmm ah ..  disana … terasa aneh …”

“Di sini?”

“Ah! Ah ah … Ge … jangan … di sana …. ah ah …”

Ereksinya terus digosokkan pada sprei, dan zat yang terus-menerus disekresikan oleh ujungnya telah menyebabkan daerah itu menjadi sangat basah.

Tiba-tiba teringat adegan di dalam mimpinya, pria itu juga mengebornya seperti ini. Hanya saja dia tidak menggunakan jari tapi ‘itu’ …

Secara bertahap, Duan Yijun mulai merasakan ketidakpuasan dari belakang; dia ingin lebih …

Jari-jari pria itu tidak cukup panas, dia menginginkan hal lain darinya (CY) …

“Ge …” Duan Yijun memanggil dengan nada lembut.

Lalu, tampak seperti dia sudah memutuskan, dia mengubur kepalanya di bantal dan tidak berani mengangkat kepalanya.

Dengan suara ringan, “Tidak apa apa sekarang … masuk …”

“Sudah oke?”

Cheng Yi perlahan menarik jari-jarinya, dia juga sudah tidak tahan lagi. . Erangan dari orang di bawahnya dan juga tubuhnya yang menarik, masing-masing dan semuanya merangsangnya seperti afrodisiak yang paling efektif.

Dia (CY) ingin memilikinya, mengebornya, bercinta dengannya.

Hanya saja dia takut bahwa dia (DYJ) tidak akan terbiasa dengan hal itu, jadi dia bertahan.

“En … cepat masuk …”

Saat dia mengatakan itu, Duan Yijun mengulurkan tangan untuk membuka pahanya. Arti untuk tindakan mengundang ini sudah jelas.

Tindakannya jelas erotis tapi ketika Duan Yijun melakukannya, hal itu menimbulkan rasa malu dan tidak bersalah.

Kesenjangan seperti ini hanya akan membuat orang ingin memgacaukannya lebih banyak.

Akan sangat menggoda melihat pemuda bersih ini tapi dengan sedikit cabul untuk mengerang dan menangis demi belas kasihan di bawah tubuhnya.

Iklan

Satu tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 12

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s