(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 11

English Translate : iamabanana_tl

http://www.iamabanana.wordpress.com

***

“Mengapa … kamu bisa …”

“Aku juga ingin tahu mengapa, menyukai idiot kecil seperti kamu. Tapi setiap saat ketika aku melihat wajah kamu yang tersipu, aku benar-benar ingin menarikmu ke pelukan-ku dan memanjakanmu dengan baik. Terkadang, perasaan manusia adalah hal yang sangat misterius.”

Duan Yijun telah menatapnya dengan saksama, seperti Cheng Yi selesai mengatakannya. Dia tidak bisa melihat sedikit pun tipuan dari Cheng Yi. Ekspresi pria itu sangat serius, sepertinya dia sama sekali tidak sedang bercanda.

“Apa kamu benar-benar serius …”

Tersipu karena mendengarkan pengakuan orang lain, dia baru sadar bahwa dia mengatakan beberapa kata bodoh.

“Tentu saja.”

“Aku … aku juga …. Setiap kali kamu berbicara denganku dengan kelembutan seperti itu … aku bisa merasakan jantungku berdebar….”

Cheng Yi meremas rambutnya (DYJ) dengan sebuah senyuman.

Dengan ringan menundukkan kepalanya, dia menyentuh bibir Duan Yijun. Anak laki-laki itu tidak menolak dan karena itu, keduanya mulai berciuman.

Kedua orang sudah melihat ‘hal itu’ untuk memulai, jadi tubuh mereka dengan cepat tersulut gairah.

Bagaimana mereka bisa menahan godaan seperti itu? Itulah sebabnya tubuh mereka cepat merespon. Namun, pada titik kritis seperti itu, Cheng Yi benar-benar memukul rem.

Dia bukan orang suci, tapi dia merasa jika pihak lawan tidak mau saat ini, dia tidak akan memaksanya.

Ditambah lagi dia berhenti sementara ia masih bisa menahan diri, jika tidak dia mungkin tidak akan bisa menahan diri lagi jika melanjutkan lebih jauh.

Melihat pria itu bangkit dari tubuhnya, Duan Yijun merasa bingung.

“Yijun, jika kamu merasa kita terlalu cepat, belum terlambat untuk berhenti, aku tidak akan memaksamu.”

Paham apa yang orang lain maksudkan, Duan Yijun tersipu dan wajahnya seperti rouge (pemerah pipi/gincu) yang dilukis di atasnya.

Sebenarnya, dia malu untuk mengatakan bahwa dia tidak tahu sudah berapa kali, bahwa dia memimpikan orang ini yang menekan dirinya dan menidurinya (fucked) dia.

Jika dia tahu bahwa dia (DYJ) adalah ‘lapar’, tidak yakin apa yang akan dia (CY) pikirkan …

Namun, untuk orang yang dicintainya, Duan Yijun telah menunggu terlalu lama untuk saat ini. Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan sangat beruntung, bahwa orang yang dia cintai itu kebetulan juga menyukai dirinya.

Sekarang, dia hanya merasa hatinya benar-benar dipenuhi dengan madu.

Jadi, dia hanya menggelengkan kepalanya, “Aku … aku tidak keberatan …”

Mata Cheng Yi berkilau lalu dia bertanya, “Benarkah?”

“En …” Duan Yijun dengan enteng membuat suara kesepakatan, dan dia berpaling dengan wajahnya yang memerah, merasa malu.

Cheng Yi mengungkapkan senyuman lembut, dan membuka kembali video yang ditutup tadi, “Seperti ini, kamu tidak akan begitu gugup lagi, kan?”

Suara rintihan itu bisa terdengar lagi dari video dan Duan Yijun tersipu malu. Dia merasa sangat senang karena diejek oleh rintihan dan mengangguk kepada Cheng Yi.

Kedua orang mulai berciuman lagi dan itu bahkan lebih intens dari sebelumnya.

Duan Yijun mengetahui bahwa orang lain sebenarnya cukup kuat. Ketika dia dikunci dalam cengkeramannya, dia (DYJ) tidak bisa bergerak sama sekali dan hanya bisa membiarkan Cheng Yi melakukan apapun yang dia inginkan.

Selain itu, ciuman ini tidak sama dengan ciuman lembut sebelumnya, seperti sebuah penyelidikan. Kali ini penuh dengan agresivitas dan rasa erotis.

Tidak lama kemudian dia tahu bahwa pria yang lembut juga akan memiliki sisi buruk di tempat tidur. Terkadang saat dia memimpikannya (CY), seks mereka selalu lembut sehingga Moyi ini membuatnya merasa aneh namun sangat menawan.

Tidak dapat dipungkiri bahwa kontak tubuh mereka akan meningkat saat sesi persiapan, seperti sedang mencari celah, mereka saling menggosok (mengusap) satu sama lain.

Ruangan itu penuh erangan erotis, dan suasananya menjadi cabul dalam sekejap. Dia bisa merasakan pria itu semakin mengeras di sana, dengan kuat menempel pada pahanya (DYJ), lalu mulai menggosok ke atas dan ke bawah.

Tempat yang disentuh olehnya terasa seperti terbakar, secara tidak terduga membiarkan Duan Yijun merasa terangsang. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengingat kembali adegan dalam mimpinya.

Sering kali dalam mimpinya, pria itu juga menciumnya seperti ini dan kemudian masuk ke dalam dirinya.

Sebenarnya, Duan Yijun belum pernah menyukai seseorang sebelumnya. Dalam satu tahun ini, Cheng Yi telah merawatnya dalam permainan (game).

Lebih dari itu, dia juga telah mengajarkan kepadanya (DYJ) banyak hal. Kapan pun dia tidak bahagia atau tertekan, dia akan memberitahu Cheng Yi.

Meskipun mereka belum pernah bertemu, orang lain dekat dengannya sebagai kakak laki-laki.

“Nnn mmm …. ah …. Ge … sangat panas.”

Pada saat ini, ketika Cheng Yi mendengar Duan Yijun memanggilnya Ge (kakak laki-laki), Cheng Yi terkejut dan menjadi lebih bersemangat.

Tangan pria itu secara tidak sadar meraih jubah mandi Duan Yijun. Jubah mandi itu terlalu besar untuk Duan Yijun, pertama dia menarik ke bawah dengan lembut dan jubah mandinya berkibar tanpa perlawanan; mengekspos tubuh putih pucat.

Tapi ini bukan poin utamanya, Cheng Yi melihat tubuh Duan Yijun yang telanjang dan mengira ada yang tidak beres.

Dia tidak bisa menahan diri untuk mengulurkan tangannya dan menampar pantat lembut yang kencang itu, “Si cabul kecil ini sebenarnya tidak pakai celana dalam apapun!”

Wajah Duan Yijun yang tersipu tidak bisa menjadi lebih merah lagi …. dia hampir lupa …

“Bukankah kamu membeli satu yang baru? Kenapa kamu tidak memakainya?”

Tidak mungkin bajingan kecil ini sudah merencanakan untuk merayunya sejak awal?

Seolah-olah dia tahu apa yang orang lain salah pahami, Duan Yijun menjadi cemas dan sangat ingin menjelaskan, “Tidak … aku … itu masih baru, jadi aku lebih suka mencuci dulu baru memakainya ….”

“Jadi kamu keluar telanjang?”

Cahaya yang tidak diketahui melintas di mata Cheng Yi dan menyebabkan Duan Yijun merasa sedikit takut, seolah-olah orang lain akan berubah menjadi binatang buas kapanpun dan melahapnya sampai tidak ada tulang belulang yang tersisa.

Pikirannya kepanasan, Duan Yijun tidak berani menatap mata Cheng Yi karena dia bisa tersedot jika dia menatap lagi.

“Bagaimanapun .. jangan salah paham … aku tidak …”

“Hehe, biarpun tidak, aku masih merasa bahagia.”

Pria itu tersenyum, dan menjepit bagian yang paling baik dari pantatnya. Jari-jarinya dengan ringan menyapu celah di belakang, “Aku menemukan tempat ini … terlalu imut, benar-benar membuat orang ingin mengambil beberapa gigitan.”

2 tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! Chapter 11

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s