15P 7H 6SM – Chapter 4 (Poor)

English Translate : Btsnamjoonie

Editor : FirstPersonNarrator

Indo Translate : norkiaairy

Editor : Chin

Jika aku tidak ‘sengaja’ mendengar panggilan telepon, mungkin mimpiku akan berlangsung beberapa hari lebih lama.

“Halo?”

“Oh, kamu, apa yang terjadi?”

“Ya, tentu saja, kamu tetap bisa menelpon meski tidak ada yang penting. Jangan menahanku dalam ketegangan, apa berita baik dan berita buruknya, cepat dan katakan. Bagus, pertama bilang kabar buruk, pasti pahit dulu lalu manis.”

“………… Mengerti. Tidak, aku baik-baik saja, aku juga berpikir bahwa aku tidak akan bisa memainkan peran Lan Yu dengan baik, Liu Ye lebih cocok dariku, dia murni dibandingkan dengan diriku, dan bagaimana kabar baiknya?”

“Dia direkturnya? Pergi, aku pasti pergi, terakhir kali aku bekerja dengannya, sangat menyenangkan, maka lakukan saja seperti itu, kamu punya dua hari untuk mengambil naskah Lan Yu, melihat itu membuatku pusing.”

“Apa yang telah kamu dengar?”

“…………………”

“Dari mana kamu mendengarnya? Siapa dengan siapa ah, aku hanya ingin menemukan perasaan untuk bertindak sebagai homoseksual, aku mencapai kesepakatan dengan anak itu, kita sangat jelas, kamu hanya membuat tebakan liar, ayo, siapa yang serius? Anak itu hanya ingin bermain-main, aku? Tidak!”

“Ayolah, aku bukan gay, dibandingkan dengan orang lain, bukankah kamu lebih jelas tentang itu? Jangan khawatir, aku tutup telepon!”

Orang di sisi lain yang menelepon pasti Guan Yi, produser wanita independen, berusia awal tiga puluhan yang terkenal di lingkaran itu, hubungannya dengan dia telah lama menjadi rahasia yang tak terucap.

Menyebalkan..

Penilaian aku sendiri..

Aku kedinginan dari kepala sampai kaki, kakiku menjadi sangat dingin.

Aku tidak membencinya, faktanya, aku  kekurangan kualifikasi.

Jika aku menginginkan seseorang untuk disalahkan, aku hanya bisa menyalahkan diri sendiri karena melihat permainan sebagai kebenaran.

Aku menipu orang lain dan menipu diriku sendiri untuk membutakan mataku sendiri.

Seorang pria yang kurang memiliki kecerdasan, nasib buruk pantas baginya.

Aku memaksa diriku sendiri, seperti biasa, memaksa diri untuk tidak kehilangan kendali dan menunjukkan kinerja yang baik, tapi aku  tetap tidak dapat menahannya, pada hari Jumat yang gelap aku membangunkan semua keberanian untuk membuat kesalahan yang bodoh.

Aku bertanya kepadanya, “Pernahkah kamu merasa serius dengan masalah ini?”

Dia tertawa, menepuk kepalaku dan tersenyum, “Apakah kamu baik-baik saja? Bagaimana kamu bisa mengatakan hal seperti itu?”

Aku tersenyum sangat ceria, “Hanya bercanda denganmu.”

Tertawa, tertawa, angkat kepala dan tertawa, hanya dengan melakukannya kamu dapat menelan semua cairan yang hampir mengalir keluar, biarkan mereka membusuk di hati dan di tempat itu biarkan terbakar sebanyak yang dia suka.

Menyebalkan ya? Bila seorang pria harus tertawa saat dia ingin menangis, itu berarti dia sangat menyedihkan..

Iklan

Satu respons untuk “15P 7H 6SM – Chapter 4 (Poor)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s