15P 7H 6SM – Chapter 27 (Secret Marriage)

English Translate : Btsnamjoonie

Editor : FirstPersonNarrator

Indo Translate : norkiaairy

Editor : Chin

– STAR’S POV –

Waktu benar-benar terbang dengan cepat, ulang tahunku yang ke 30 telah berlalu dan dalam waktu kurang dari dua tahun, ulang tahunmu yang ke 30 datang.

Mulai sekarang kita secara resmi menjadi dua orang tua.

Hadiah ulang tahunku adalah dirimu..

Bagaimana dengan hadiah ulang tahunmu?

Aku jamin kamu bahkan tidak bisa membayangkannya.

“Ayo,” aku meraih tanganmu dan mendudukkanmu, menunjuk ke sebuah buku merah di atas meja, “Tandatangani namamu.”

“Kenapa? Untuk menjual diri?”

Tch, kewaspadaanmu benar-benar tinggi..

“Aku juga menandatanganinya, lihatlah itu jika kamu tidak mempercayaiku.”

Aku membiarkannya mengintip sedikit, “Aku  telah membubuhkan sidik jariku di atasnya, aku sangat tulus.”

“Pada akhirnya apa ini? Apakah kamu akan gila lagi? “

“Jangan tanya lagi, kamu akan tahu setelah kamu menandatanganinya terlebih dahulu, ayo, baik, dengarkan aku  dan segera menandatanganinya.”

Aku terus-menerus membujukmu, pada akhirnya, kamu ragu, tapi tetap menandatangani nama, aku kemudian menyerahkannya dan membiarkanmu melihat sampulnya, itu adalah – sebuah surat nikah berwarna merah tua.

Halaman pertama berisi gambar berwarna  foto kita, kita terlihat sedikit konyol.

Dan kemudian ada nomor identitas penduduk kami, sertifikat tempat tinggal, sertifikat pemeriksaan fisik dan konfirmasi kami yang paling khusus.

Pernyataan di atas: Perkawinan antara dua warga negara yang sah, dengan ini disertifikasi.

Akhirnya, ada segel merah resmi dan kedua tanda tangan kami.

“Hehe, mulai sekarang aku bisa dibenarkan.” Melihat ekspresi terkejutmu, aku mengambil kesempatan untuk segera mencium bibirmu, seorang pria berusia 30 tahun masih berduka, berdosa ini benar-benar berdosa.

“Kamu …… dari mana kamu mendapatkan ini?”

“Kamu tidak perlu tahu detilnya, mulai dilindungi hukum, kamu tidak bisa mengusirku.”

Kamu menatapku membuat ekspresi mual, dengan senang hati aku menarik tanganmu dan mengeluarkan cincin platinum yang telah tersembunyi di dada, saat aku meletakkan jebakan sederhana ini di jari manis kirimu, tanganku dengan aneh gemetar.

“Kelihatannya bagus.” Setelah lama terdiam, kataku.

“Oh,” suaramu tidak terlalu stabil.

“Sekarang bisakah kamu memakainya untukku?” Aku menyerahkan cincin lain, kamu mengambilnya dengan gerakan sangat perlahan, perlahan dan serius.

Kuulurkan tanganku, melihatmu mengambilnya dan berusaha keras memasang cincin itu, aku tidak tahu di antara kita berdua siapa  yang lebih gugup, tak berujung  dan kau masih belum berhasil, dahimu berkeringat. Dengan lapisan keringat tipis, aku tak henti-hentinya terkejut.

“Kamu  …… Hey! Tidakkah kamu memperhatikan bahwa ukuran kedua cincin itu sama?”

Tiba-tiba kamu dengan keras memarahiku, kamu mengambil cincin yang semula untukku  dan dengan mudah memasukkannya ke jari manismu di tangan lain.

“Aku benar-benar bodoh!”

“Yeah, mungkin saat aku memesan cincin,  yang kukatakan sama dalam ukuranmu..” kataku dengan sedih. Aku ingat bahwa pada saat itu aku sangat gugup, aku benar-benar melakukan kesalahan.

“Idiot.” Kali ini kamu bilang sangat pelan, kamu bahkan sempat tersenyum. Dengan sedih aku menatapmu dan mendapati bahwa kau tersenyum, tapi pada saat yang sama, pipimu mengalir dengan air mata.

Cairan panas mengalir ke tanganku. Aku menjilatnya, itu asin dan sedikit pahit, tapi saat aku melihatmu, alis, mata, bibir itu,  tersenyum, senyum yang sangat tulus dan cerah.

Aku memeluk bahumu, aku melepas cincin yang salah dan dengan lembut bertanya kepadamu:

“Bagaimana kalau kita menukarnya besok?”

Kamu mengambil inisiatif untuk menciumku, sebenarnya, aku juga tahu bahwa pertanyaan itu tidak masuk akal, oleh karena itu aku berhenti berbicara, mulut, terkadang orang bisa melakukan lebih banyak hal kreatif dengannya, berbicara adalah sia-sia belaka.

Aku ingat malam itu saat kita bercinta sangat hati-hati tanpa rencana, tentu saja, tubuh kita sudah saling mengenal, tapi malam itu sepertinya memiliki makna baru.

Arti baru dari malam itu kita memulai pernikahan rahasia kita.

Kita menggunakan identitas baru, dan sekali lagi, kita saling memiliki.

Aku juga tahu malam itu, kamu mengira aku tertidur, kamu membungkuk dan berbisik lembut ke telingaku:

“Terima kasih, aku akan selalu ingat, ketika aku berusia tiga puluh tahun, kita menikah, aku akan mengingatnya untuk seumur hidup – terima kasih, aku mencintaimu.”

Kamu tentu tidak tahu bahwa setelah mendengarkan, aku mengucapkan jawabaku:

“Inilah satu hal yang selalu ingin aku lakukan untuk kita berdua, jangan bilang terima kasih, kita adalah keluarga sekarang, aku juga mencintaimu.”

Alasan mengapa aku tidak mengatakannya dengan lantang adalah karena aku takut kamu sensitif, pastinya bukan karena aku tiba-tiba merasa malu.

Meskipun kita hanya bisa memiliki pernikahan sederhana dan rahasia ini, tapi perasaan kita, adalah yang paling jujur dan nyata.

Aku selalu yakin itu..

Iklan

Satu respons untuk “15P 7H 6SM – Chapter 27 (Secret Marriage)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s