15P 7H 6SM – Chapter 25 (Small Map)

English Translate : Btsnamjoonie

Editor : FirstPersonNarrator

Indo Translate : norkiaairy

Editor : Chin

– STAR’S POV –

Aku menandatangani kontrak dengan perusahaan di Hong Kong, memang dioperasikan berbeda dari China Daratan, pertama, disibukkan, kemudian diikuti oleh kelelahan.

Pada tahun pertama, perusahaan tersebut mengatakan bahwa untuk meningkatkan reputasiku, aku perlu berkeliling ke seluruh penjuru negeri untuk mempromosikan sebuah film baru yang baru saja selesai, diriku yang malang, aku baru saja selesai syuting beberapa adegan terakhir di padang pasir. .

Untungnya, sepanjang perjalanan dia menemaniku, merawatku dengan segala cara, jika bukan karena itu , aku pikir aku mungkin akan segera kembali ke rumah kita, dan tidak lagi menjadi subyek penindasan kapitalis.

Tapi kamu juga lelah, hanya beberapa hari dan soket matamu sudah cekung, saat datang ke selatan, kamu tidak menyesuaikan diri dan kamu tidak dapat makan apapun, kamu bahkan mencoba untuk menyembunyikannya dariku, kamu tahu? Masalahmu, pada dasarnya jika kamu ingin menyembunyikannya dariku, itu akan sangat sulit.

Aku menggunakan kata-kata yang kupikir benar dan berkata keras untuk berbicara dengan Departemen Propaganda perusahaan untuk mengurangi masa publisitas, kami dapat pulang lebih cepat seminggu dari rencana semula, sama sepertimu masuk melalui pintu, kamu sangat lelah dan ingin langsung tidur, aku perlu membujuk dan menasihatimu  sebelum dirimu enggan setuju untuk mandi.

Sambil menunggumu keluar, aku melihat ada selembar kertas tipis dari saku pribadimu, aku memungutnya dan membukanya.

Itu adalah peta kecil dengan informasi rinci tentang beberapa tempat yang pernah aku kunjungi, termasuk iklim lokal, makanan, hotel yang kita tinggal selain jadwal dan kebiasaan makanku.

Dengan tulisan tanganmu, kamu mencatat dengan cermat setiap tempat yang perlu kamu perhatikan, seperti bagaimana jangan membuatku kelelahan, bagaimana aku makan, tidur nyenyak, hidup dengan nyaman, bepergian tanpa ada kekhawatiran dan sebagainya. dan seterusnya, seukuran selembar kertas lipat kecil tidak lebih besar dari telapak tangan, tapi, saat memegangnya di tanganku, aku benar-benar merasakannya – sangat berat.

Kamu mendorong pintu kamar mandi, terbuka dan berjalan keluar, kamu sepertinya tertidur saat mandi, kamu menatapku dan memaksakan senyuman, aku berjalan mendekat, tidak peduli dengan air yang masih menetes, aku datang untuk memelukmu, kamu lalu memohon ampun kepadaku dan berkata, “Tidak hari ini …… aku lelah ……”

Aku mengabaikanmu dan mengambil handuk, dengan hati-hati menyeka di tubuh rampingmu, kamu akhirnya bersikap diam dan membiarkanku membantumu. Ketika aku mengusap kakimu, aku memegang bagian yang sensitif di antara kedua kakimu, dengan lembut dan perlahan menggosoknya, kamu  mulai berjuang tapi segera kamu bersandar pada tubuhku, dan terengah-engah. Benda di tanganku semakin sulit dan panas. Dengan sepenuh hati aku ingin membuatmu lebih nyaman lagi, aku memperlambat gerakan tanganku, menggunakan gigiku untuk menggigit ceri cornelian dengan lembut di dadamu, tubuhmu dilapisi dengan lapisan tipis merah muda, kamu benar-benar cantik. .

Akhirnya, punggungmu menegang dan kamu  mencapai klimaks di tanganku, tubuhmu yang lembut dan tidak berdaya kemudian terjatuh ke dadaku, aku merasa bahwa kamu benar-benar bergantung padaku, itu membuatku merasa baik dan membuat aku tenggelam dalam pikiran. Aku membawamu dan berjalan ke kamar tidur kita, aku menggunakan handuk untuk mengeringkan setiap inci kulitmu dan membantumu menarik selimut dan dengan hati-hati menutupi sebagian tubuhmu dengan itu, saat aku berjalan untuk mandi, kamu membuka matamu dan dengan lembut bertanya kepadaku:

“Apa …… bagaimana denganmu?”

Aku berbalik, menurunkan kepalaku dan mencium keningmu, aku tersenyum dan menjawabnya:

“Besok aku akan kembali dengan dua kali lipat, hari ini – kamu memiliki istirahat yang baik, itu yang paling penting.”

Kamu tersenyum, aku membawa hatiku yang berdenyut keluar dan menutup pintu, hal pertama yang aku lakukan adalah menyembunyikan peta harta karun mini dengan hati-hati, di masa depan, ketika kita berdua menjadi tua, aku akan mengambilnya dan kita akan melihat bersama-sama, apakah kamu setuju?

Iklan

Satu respons untuk “15P 7H 6SM – Chapter 25 (Small Map)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s