15P 7H 6SM – Chapter 22 (Sense Master)

English Translate : Btsnamjoonie

Editor : FirstPersonNarrator

Indo Translate : norkiaairy

Editor : Chin

– STAR’S POV –

Hari ini berbeda dari hari-hari sebelumnya, sutradara memanggil NG 6 kali, pada ketujuh kalinya sutradara sama sekali lupa menyelamatkan beberapa wajah dan menghujaniku dengan omelannya:

“Apa yang ada di kepalamu? Ini hanya beberapa baris dan kamu bahkan tidak bisa mengatakannya ? Ingat, wanita di depanmu adalah orang yang paling kamu cintai, pemilik jiwamu! Di sampingnya, tidak ada hal lain di kepala kamu! kamu perlu menunjukkan perasaan! kamu adalah seorang aktor tapi kamu mengatakan beberapa kata cinta bahkan tidak bisa dibandingkan dengan orang idiot !! Aku akan memberimu dua menit untuk berpikir maka kita akan mulai lagi !!”

Seperti guntur yang menusuk telinga, kata-kata ini, yang dikatakan ayahku, membuatku tiba-tiba memikirkanmu.

(T / N: Ayahku= sebutan sopan untuk pria tua)

Pemilik jiwaku ..

Saat syuting aku selalu lupa siapa aku tapi hari ini aku tidak bisa berhenti memikirkanmu.

Aku memikirkanmu saat dirimu tersenyum, saat kamu marah, saat kamu bermain trik kotor, dan saat kamu menatapku dengan mata penuh kasih sayang.

Aku memikirkan pemenuhan dan kepuasan saat menahanmu dalam tidurku.

Aku memikirkan tanganmu yang membantuku  memijat tubuhku dan bagaimana kamu sering meminjamkan kakimu sebagai bantal.

Semua tentang diputar dalam pikiranku seperti lentera bergulir, aku hampir tidak berpikir bahwa aku dapat dengan mudah mengingat seperti apa penampilanmu setiap saat.

Dalam waktu kurang dari dua menit, aku dengan tenang berkata kepada sutradara, “Aku  sudah siap!”, Ketika kamera selesai menyesuaikan lensa, aku mulai, aku  memusatkan perhatian untuk menatap orang di depanku, dengan lancar dan alami berkata:

“Percayalah, aku tidak perlu takut atau khawatir tentang apapun, tidak ada yang bisa menghentikan aku dan kamu untuk bersama, dalam kehidupan ini aku mendapatkanmu, aku tidak membutuhkan hal lain, bahkan jika aku mati besok, Kata-kata terakhir yang harus kutinggalkan adalah: Aku mencintaimu, aku mencintaimu!”

Setelah menyelesaikan pidato emosional, aku meraih tangan orang di depanku dan dengan sungguh-sungguh menciumnya, saat ini aku  menemukan bahwa orang tersebut bukan dirimu tapi seorang gadis muda yang cantik, sejujurnya, tangan orang lain lebih ramping darimu, dan juga jauh lebih lembut.

Skrip aslinya tidak memiliki plot ini, seluruh studio itu sangat sepi, dari para kru hingga sutradara sampai aktor lainnya, rasanya seperti melihat sesuatu yang pedas, ayah  adalah orang pertama yang datang untuk menepuk bahuku.:

“Jika kamu seperti ini sebelumnya, aku tidak perlu kehilangan kesabaran!”

Aku mengangguk dan tersenyum lagi dan lagi, sementara hatiku diam-diam merencanakan:

Saat ini disiarkan, aku harus mengajakmu  untuk menontonnya bersama, dan kemudian aku ingin memelukmu dan mengatakan bahwa:

Kata-kata itu dimaksudkan untukmu – pemilik jiwaku.

Iklan

Satu respons untuk “15P 7H 6SM – Chapter 22 (Sense Master)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s