The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 4

Chapter 4 – Penolakan Menjadi Makanan Ternak

[Diterjemahkan Indo oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan]

 

Kaisar!

Ling Xiao melebarkan matanya. Apakah ini keberuntungan atau kesialan?

Apa yang harus dia lakukan sekarang? Surat ini yang dia pegang.. haruskah dia menyembunyikannya atau menyerahkannya?

Dia menatap kosong selama tiga detik, sebelum Ling Xiao bisa mengepalkan giginya dan menanganinya dengan cara yang paling menguntungkannya.

Dia berbalik dan berlutut di depan Kaisar, mempresentasikan surat itu kepadanya di atas kedua tangannya yang terbentang, “Tentu saja seperti yang terlihat, mempresentasikan surat ini kepada Kaisar”

Keheningan singkat muncul dari pihak lain, dan Ling Xiao tidak berani mengangkat kepalanya untuk melihat ekspresi Kaisar. Kedua matanya hanya bisa melihat bordir sutra emas di pakaiannya, begitu juga sepasang sepatu bot berlapis emas.

Tiba-tiba, seseorang mengambil surat itu dari tangannya. Ling Xiao meletakkan tangannya yang kosong ke bawah dan sedikit melirik ke atas.

Surat itu diambil oleh seorang kasim istana yang mengenakan pakaian yang dihiasi awan merah. Ling Xiao tahu bahwa pria ini adalah kasim istana terpercaya yang selalu mengikuti tumit Kaisar, Steward Xu. [1]

[1] penggunaan kata Steward : yang berarti pengurus atau pelayan (dalam bahasa inggris)

Di tangannya juga ada seekor merpati putih, menyebabkan Ling Xiao merasa keringat dingin. Burung merpati yang baru saja ditakutinya benar-benar lari ke Kaisar.

Kaisar mengulurkan tangan dan menerima surat yang diserahkan Steward Xu, sedikit melirik Ling Xiao. Ling Xiao segera menundukkan kepalanya, tak berani lagi menengadah (mengangkat kepala).

Kaisar membuka surat itu dan terdiam.

Ling Xiao meneteskan keringat dingin, menurut apa yang dia ketahui dari kehidupan sebelumnya, Kaisar memiliki temperamen yang sangat serius dan ketat. Tidak mungkin baginya untuk menghadapi masalah semacam ini.

Akibatnya, keheningan saat ini, Ling Xiao hanya bisa merasakan bahwa itu bahkan lebih menakutkan.

Untuk waktu yang lama… seolah-olah seabad telah berlalu, sebelum suara yang dalam dan nyaring itu berbicara sekali lagi.

“Kurangi kasim yang tak berguna di belakang”

Kalimat pendek inilah yang membuat kulit Ling Xiao menjadi lebih pucat. Li Yuan sudah hampir mati, tapi bagaimana dengan dia?

Apa yang akan terjadi padanya?

Ling Xiao mendengar tanggapan dari Steward Xu dan melihat Steward Xu melewatinya dari sudut matanya. Setelah itu, dia mendengar Li Yuan meminta maaf dan kemudian menjerit.

Lalu, bahkan tidak ada suara apa pun.

Ling Xiao tetap berlutut di tanah, tidak berani bergerak sama sekali.

Dia tidak lagi berani mengangkat kepalanya untuk melihat ujung baju Kaisar lagi dan hanya membuat kepalanya sangat rendah untuk tampak taat.

Namun, setelah sekian lama, masih belum ada suara lain. Sama seperti Ling Xiao merasa ada sesuatu yang aneh, wajah terbalik yang penuh dengan tawa tiba-tiba muncul di depannya, menyebabkan dia berteriak keras ketakutan mundur ke belakang, sampai ke tanah di ujung tepat di belakangnya.

Steward Xu tertawa, “Ada apa? Masih muda dan sudah tidak tahan? “

“Steward … Steward Xu …” Ling Xiao memegang dadanya, menarik napas dalam-dalam, saat dia melihat ke mana-mana. Tapi dia hanya bisa melihat Steward Xu yang ada di depannya dan sosok Kaisar sudah tidak terlihat lagi.

“Kamu tidak perlu melihat lagi, Kaisar sudah pergi” Kata Steward Xu sambil berseri-seri.

“Pergi?” Ling Xiao tercengang.

Steward Xu mengangguk dan berjongkok untuk menatap wajahnya: “Apa? Apa kamu tidak ingin Kaisar pergi?”

Ling Xiao menggelengkan kepalanya dan  Steward Xu dengan keras tertawa, “Sepertinya kau cukup pintar. Kamu seorang pendatang baru, namun kamu segera mengenali Kaisar dan aku, ya ampun.. kamu benar-benar anak pintar. Aku akan memberitahumu tanpa khawatir berkat temperamen pintarmu, kamu berhasil selesaikan kali ini”

“Kaisar ini paling membenci orang-orang yang menyembunyikan hal-hal darinya. Pilihan yang kamu pilih sangat bijak, menyerahkan surat itu kepada Kaisar”

Steward Xu mengejek saat dia berkata, “Aku berani menjamin bahwa jika kamu menyembunyikan surat itu, yang akan mati tidak akan menjadi kasim kecil itu”

“……” Ling Xiao menatapnya, kepalanya dipenuhi keringat dingin.

Ini hanya berkat kehidupan sebelumnya. Dia telah memahami Kaisar dengan baik di kehidupan sebelumnya dan menyadari bahwa Kaisar adalah orang yang tidak tahan ditipu, jadi dia tidak berani menyembunyikan masalah ini.

Steward Xu menepuk pundak Ling Xiao, “Kasim kecil itu pernah berada di istana kekaisaran bertahun-tahun, namun dia masih belum bisa belajar sedikit pun dari kepintaranmu. Dia tidak akan bisa bergerak setelah ketakutan sekali, jadi tidak mengherankan bila dia terbunuh kali ini”

Mengatakan ini, Steward Xu berdiri, “Meskipun Kaisar menyelamatkanmu, kamu seharusnya sadar, bukan? Apa yang dimaksud Kaisar … dengan tidak menyebutkannya?”

Ling Xiao berkedip, Alasan mengapa Kaisar tidak menyebutkannya, apakah karena dia ingin bertindak seolah-olah itu tidak pernah terjadi?

Mengapa? Kaisar bisa menanggung hal semacam ini ? Ini dan pengakuan sebelumnya sedikit berbeda.

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s