The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 3

 

Chapter 3 – Memulai Serangan Balik

[Diterjemahkan Indo oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan]

Setelah melewati masa lalu sekali, Ling Xiao hanya bersukacita atas kelahiran kembali ini. Namun, dia kehilangan banyak waktu yang seharusnya dia jalani. Daripada rasa terkejut, mungkin lebih sedih dan marah.

Karena dikhianati oleh gadis yang telah dilindunginya selama sepuluh tahun ini, perasaan seperti ini bukanlah sesuatu yang bisa dijelaskan dengan jelas dalam beberapa kata.

Kehidupan yang berat dan kemudian dimanfaatkan oleh Mo Qi lagi itu tidak mungkin.

Tapi waktu hidupnya yang berat tidak tepat. Karena dia sudah memasuki istana kaisar, tidak ada kelonggaran baginya.

Lagipula, dia tidak mau hanya pergi begitu saja. Dia telah mengalami begitu banyak kerugian dan bahkan kehilangan nyawanya. Jadi bagaimana dia bisa pergi ?

Tapi Mo Qi sudah punya tempat di istana. Selain itu, jika dia tidak salah mengingat, juga ada banyak koneksi tersembunyi yang ditempatkan di sekelilingnya oleh Lan Wei. Dia juga hanya seorang pria tanpa identitas di dalam harem. Seorang pria yang akan dihukum mati setiap saat jika dia ditemukan. Bahkan jika dia ingin membalas dendam, tidak ada cara yang baik untuk melakukannya dengan benar. Dia harus membangun dirinya sendiri dan mempertahankan hidupnya sendiri terlebih dahulu, sebelum dia dapat mempertimbangkan langkah selanjutnya.

Itu tidak bisa ditolong, tapi terkadang Ling Xiao benar-benar tenang dan rasional. Dia jelas dipenuhi dengan kebencian terhadap Mo Qi dan gatal untuk segera mencekiknya sampai mati. Namun, dia bisa menilai waktu dan mengetahui situasinya lebih cepat lagi, sehingga dia bisa mengambil jalan yang paling menguntungkan.

Dia sangat cerdas. Tapi awalnya saat itu, sebelum dia berada di tangan wanita itu.

Sekarang, dengan dia sadar, dia tidak akan pernah membiarkan orang lain memanipulasinya dengan mudah lagi.

Tempat yang diatur oleh Penatua Lin sama seperti pada kehidupan pertamanya. Tempat itu dekat dengan daerah Mo Qi. Itu adalah bagian bawah istana seorang kasim kecil..

Tak seorang pun yang bisa terjepit sampai mati oleh siapapun yang merasa ingin melakukannya.

Pada saat itu, tujuan utamanya adalah menemani Mo Qi, jadi pengaturan seperti ini cukup memuaskan. Sekarang, meskipun dia tidak melakukannya untuk Mo Qi.

Sebaliknya, dia sangat membenci Mo Qi dan sama sekali tidak ingin bertemu dengannya.

Tempat yang Penatua Lin telah mengatur untuknya menjadi tempat yang paling tidak memuaskan, tapi dia juga tidak punya pilihan selain menerimanya.

Selang waktu antara mereka, Mo Qi kembali. Rupanya, dia sangat marah karena dibuang oleh Ling Xiao. Jadi hanya melihat Ling Xiao sekilas, lalu masuk ke kamarnya sendiri.

Ling Xiao menyeringai di balik punggungnya.

Jika dia yang dulu, dia pasti sudah bergegas dan melakukan yang terbaik untuk menenangkannya, tapi saat ini, dia hanya merasa jijik. Mo Qi kehilangan cintanya, bagaimana dia bisa tetap bersikap tidak bermoral di depannya?

Cukup konyol!

Ling Xiao berbalik. Dia baru saja mengingat suatu masalah.

Lan Wei telah mengatur banyak orang untuk menutupi Mo Qi, tapi sebagian besar dari orang-orang ini adalah semua orang yang dia kenal.

Apalagi, kali ini saat Mo Qi pertama kali masuk istana kaisar dan Lan Wei baru saja mengumpulkan kekuasaan di dalam istana. Orang-orang yang tersedia baginya sekarang tidak banyak. Bahkan di masa lampau, dia telah membantu Mo Qi melakukan banyak hal, termasuk membantunya tetap berhubungan dengan Lan Wei. Kasim kecil di dalam istana lainnya yang bergabung dengannya, dia ingat penampilan, nama, jabatan dan tempatnya dengan sangat jelas.

Jika dia ingin melakukan sesuatu pada Mo Qi, bukankah dia hanya perlu melakukannya saat dia hanya memiliki Lan Wei untuk melindunginya?

Orang harus tahu bahwa setelah memasuki istana, Mo Qi tampaknya memiliki semacam kekuatan sihir yang memungkinkan untuk menarik perhatian hampir semua orang. Itu membuat semua orang ingin melindunginya, membiarkannya mendaki ke puncak hidupnya.

Tentu saja, semua orang yang melindunginya itu termasuk dia.

Ini sepertinya merupakan aura dan sentuhan emas Mo Qi.

Istana Chu Xiu tidak seketat istana harem lainnya, sehingga lebih mudah menempatkan orang-orang di dalam daripada di istana lainnya. Ling Xiao dengan hati-hati memikirkan di mana Lan Wei telah menempatkan kasim kecil saat dia berjalan, sampai dia tiba di dapur Istana Chu Xiu.

Di dunia ini, Istana Chu Xiu memiliki dapur kecil yang terpisah.

Lan Wei, putra Perdana Menteri Mu Chao. Kualitas bawaannya naif dan jujur. Sebelum mengenal Mo Qi, kemungkinan besar dia tidak berpikir bahwa dia akan menempatkan seorang informan di harem istana kaisar. Oleh karena itu, saat Mo Qi memasuki istana kaisar, tujuan pertamanya adalah untuk memastikan informannya akan merawat Mo Qi dengan baik. Merawat Mo Qi berarti memberinya makanan, mata pencaharian, pekerjaan dan sebagainya. Mo Qi suka makan, jadi apa yang yang paling berpengaruh adalah dapur kecil ini.

Seperti yang dipikirkan Ling Xiao, benar-benar  seorang kasim kecil.

Ling Xiao ingat bahwa kasim kecil ini telah dipanggil Li Yuan, orang kecil yang tamak. Dalam kehidupan terdahulu, untuk membantu Mo Qi, dia telah memberinya banyak perhiasan emas dan perak dan dia telah menerima begitu banyak tatapan menghina.

Lan Wei baru saja berhasil membawa seorang kasim kecil di bawah kendalinya. Sedangkan untuk Penatua Lin, jika Ling Xiao ingat dengan benar, dia adalah bawahan perdana menteri, jadi dia mematuhi perintah perdana menteri bukan Lan Wei.

Begitu sampai di dapur kecil, Li Yuan melewatinya, membawa sebuah kotak makan siang kecil. Ling Xiao berkedip, lalu berbalik dan mengikutinya dengan mulus.

Si kasim kecil mengambil banyak rupa, menyembunyikan dirinya lebih dan lebih lagi saat dia berjalan. Ling Xiao mengendalikan pandangannya dan terus mengikutinya.

Akhirnya, kasim kecil itu berhenti di sebuah taman batu, matanya melirik ke sekeliling, dan Ling Xiao segera menyembunyikan dirinya.

Tidak melihat siapa pun, kasim istana dengan sembunyi-sembunyi membuka kotak makan siang. Di dalamnya ada seekor merpati putih besar, menyebabkan Ling Xiao melebarkan matanya.

Beruntung sekali, bisa bertemu saat si kasim kecil mengirim surat pada percobaan pertamanya?

Bukankah ini bisa sampai memberinya pemerasan?

Memikirkan hal ini, Ling Xiao ingin keluar, tapi dia memikirkan sesuatu dan menghentikan dirinya lagi.

Ini tidak akan terjadi. Jika dia berjalan keluar seperti ini, merpati putih tidak akan menjelaskan apapun. Kasim istana kecil adalah salah satu dari orang-orang dapur, jadi ketika saatnya tiba, dan dia hanya mengatakan bahwa dia sedang membawa seekor merpati putih untuk dijadikan sup, maka itu akan membuatnya terlihat seperti dia mencoba memfitnahnya dan membuat semuanya rencananya akan sia-sia.

Ling Xiao mengatupkan bibirnya, terus bersembunyi di sisi lain batu karang saat langkahnya dengan tenang mendekati kasim istana kecil itu.

Kasim itu memegang seekor merpati putih di satu tangan, sementara tangannya yang lain melenggang ke pinggangnya, mengeluarkan sebuah surat untuk segera mengikatkannya ke kaki merpati putih. Ling Xiao telah menunggu tepat untuk saat ini dan tiba-tiba dia melompat keluar, menyambar surat itu dari tangan kasim istana kecil itu dan dengan sombong menatapnya.

Kasim istana kecil ketakutan dan berteriak keras, menyebabkan merpati itu juga menanggapi dengan jatuh ke tanah dengan bunyi berdebar sebelum dia terbang menjauh.

“Kamu … kamu … apa yang kamu lakukan?”

Ling Xiao tersenyum jahat, melihat surat di tangannya, “Itulah yang seharusnya aku tanyakan kepada sesama kasim”

Dia membuka surat itu, membaca isinya secara acak, melirik mata pada kasim Li Yuan.

“Heeeh … kamu membantu Gadis Xiu diam-diam berkomunikasi dengan seseorang?” [1]

[1] Perzinaan, hubungan seksual, atau musuh tersirat

“Kamu … kamu berbicara omong kosong!” Kasim istana kecil berkata kepadanya dan mencoba untuk merebut surat dari tangan Ling Xiao.

Ling Xiao mengelak dan tertawa terbahak-bahak, “Tuan Muda Lan Wei, bukankah dia anak dari Perdana Menteri? Putra Perdana Menteri diam-diam berkomunikasi dengan Gadis Xiu? Ini adalah tindakan kriminal.. hahaha”

“Kuberitahu, omongan seperti ini tidak bisa dikatakan secara acak”

“Semua bukti ada di sini. Apakah kamu ingin melihat apa yang akan terjadi jika aku memperlihatkan hal ini kepada Kaisar?”

Tentu saja ini hanya sebuah ancaman. Jika dia benar-benar memperlihatkan kepada Kaisar dan Kaisar bisa membantunya membalas dendam, maka dia tidak akan berada di sini tanpa bermaksud meniru kasim istana kecil ini. Masalahnya adalah bahwa kata-katanya tidak penting, jadi pada dasarnya dia bahkan tidak bisa bertemu dengan Kaisar. Ling Xiao tidak percaya bahwa ‘keberuntungan’ sebelumnya akan menimpanya lagi. Selanjutnya, memperlihatkan hal ini kepada Kaisar juga memiliki resiko yang sangat besar. Apakah Kaisar memilih untuk mempercayainya adalah satu masalah, dan masalah lainnya adalah jika Kaisar memperhatikan Mo Qi dan mulai menganggapnya penting. Jika itu terjadi, maka keuntungannya tidak akan menebus kerugian.

Jari emas dan aura Mo Qi telah disaksikan dan dialami oleh Ling Xiao. Pada masa hidup sebelumnya, Kaisar ini bahkan menginginkannya menjadi Permaisuri. Meskipun Ling Xiao tidak berpikir bahwa pria biasa akan memiliki pendapat baik tentang wanita yang seharusnya menjadi miliknya, setelah melihat dia menjaga hubungan rahasia dengan pria lain. Namun, setelah Ling Xiao mengalami aura Mo Qi, dia benar-benar tidak berani untuk menghadapi bahaya ini. Jika Mo Qi benar-benar diambil di bawah sayap Kaisar, maka akan sulit baginya untuk membalas dendam selama seumur hidupnya.

Lagi pula, Kaisar juga salah satu dari mereka yang ingin dia balas dendam.

“Kamu … apa yang kamu inginkan?” Setelah mencoba mendapatkan surat itu berkali-kali tanpa hasil, Li Yuan mengepalkan giginya dan menatap Ling Xiao.

“Apa yang aku inginkan?” Ling Xiao tertawa jahat

“Apa yang kamu inginkan?” Sebelum dia bisa berbicara, suara laki-laki yang dalam dan gemilang terdengar tiba-tiba dari belakangnya.

Ling Xiao terkejut sejenak untuk melihat kasim istana kecil itu dengan gemetar saat dia menekuk pinggangnya dan dengan lembut berlutut di tanah.

“Kaisar … Wan sui!” [2]

Kaisar?

[2] Wan sui = Hidup (Kaisar), Yang biasa diucapkan para budak untuk memberi hormat pada kaisar

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s