The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 1

Chapter 1 – Kelahiran Kembali Di Tempat Berbahaya

 

 

[Diterjemahkan oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan]

“Tidakkah kau bilang kalau kau menyukaiku? Lalu pergi mati untukku!”

Setiap saat dia memikirkan kata-kata ini, Ling Xiao akan terbangun dengan teriakan yang lebar, dan keringat dingin menetes di punggungnya.

Di depan matanya, bagaimanapun, itu adalah sebuah ruangan kosong dan luas, lantai dan dindingnya disiram dengan bekas noda darah. Semua jenis pisau melengkung khusus ditempatkan di semua tempat, bersama dengan tali untuk mencegah orang-orang bergerak secara acak dan juga tempat tidur khusus.

Ruangan ini membawa rasa De Javu [1].. itu ruang pemurnian! [2]

[1] De Javu : secara harfiah ‘pernah dilihat’, adalah fenomena merasakan sensasi kuat bahwa suatu peristiwa atau pengalaman yang saat ini sedang dialami sudah pernah dialami di masa lalu

[2] Catatan : Ruang Pengebirian

Dengan refleks, Ling Xiao melihat ke bawah pada selangkangannya sendiri. Rincian di tubuhnya sendiri, beserta garis besar yang tidak terganggu benda itu di selangkangannya bisa terlihat dengan jelas.

Dia diam-diam menghela napas lega, itu bagus, masih ada di sana..

Tapi tangan dan kakinya masih terikat dan tidak ada orang lain di ruangan itu, tapi di pintu keluar masuk terdengar sangat bising.

Ling Xiao bersukacita karena kepala dan pinggangnya masih bisa bergerak dengan bebas, dia menukik dan membungkukkan kepalanya untuk menggigit tali di pergelangan tangannya dan juga melepaskan tali pada kakinya pada saat bersamaan.

Dia turun dari tempat tidur, dan melirik ke tubuhnya, melihat bahwa dia masih telanjang, dia membawa pakaian kasim di sampingnya dan menaruhnya. Baru saat itulah dia mendekati pintu. Melalui celah kecil, dia bisa melihat ke luar pintu.

Kerumunan berisik itu dikelilingi tumpukan, dan di tengahnya, ada sosok seorang gadis yang sangat akrab.

Fitur gadis ini luar biasa, dia memegang wajah kecantikan nasional, namun berada dalam posisi tertunduk dan merayap di tanah, air matanya mengalir, terlihat indah dan menyedihkan.

Itu adalah Mo Qi! Ling Xiao membuka matanya lebar-lebar, bagaimana dia ada di sini?

Tidak, yang perlu dia tanyakan adalah bagaimana mereka di sini?

Dia ingat bahwa beberapa waktu yang lalu, dia dan Mo Qi berada di istana sambil minum anggur, menilai bulan.

Hanya saja, secangkir anggur itu, secangkir anggur beracun yang akan mengambil nyawa!

Ling Xiao menyentuh dan memeriksa suhu tubuhnya dan mengerutkan alisnya. Karena itu anggur beracun, kenapa tubuhnya masih hangat?

Apa yang sedang terjadi?

Tepat saat dia terjebak dalam kebingungan, dia tiba-tiba melihat beberapa kasim pengadilan berjalan ke arah ruangan tempat dia berada.

Ling Xiao sangat khawatir. Dia secara alami tahu kenapa dia ditelanjangi dan diikat di ruang pemurnian. Ini tidak seperti dia belum pernah melihatnya.

Memikirkan hal ini dan itu, dia hanya bisa meletakkan keraguannya, dan menyapukan pandangannya ke ruangan itu. Pada akhirnya, pandangannya tertuju pada jendela yang terbuka lebar.

Dia diserang dengan inspirasi, buru-buru berlari, dan dengan tergesa-gesa kabur melalui jendela.

Pada saat dia melarikan diri, dia bahkan sedikit samar-samar mendengar kasim pengadilan menangis di belakangnya dan keributan berikutnya yang mengikutinya.

Dia menghabiskan waktunya untuk memainkan peran seorang kasim dan melewatinya, atau dia mengikuti mereka dan berpura-pura mencari juga. Baru setelah itu, tidak tahu apakah dia berhasil menyembunyikan jati dirinya. Ling Xiao menggunakan kepandaiannya untuk mengeksploitasi kelalaian pihak lain dengan tetap berada di sudut dan pelan-pelan menunggu untuk melarikan diri, melangkah lebih jauh menuju daerah tak berawak.

Dia berharap agar kasim pengadilan yang mencarinya lebih jauh dan menjauh darinya.

Ling Xiao menghela napas panjang, tapi dia benar-benar jelas bahwa dalam kemajuannya, dia menabrak benda hangat.

Ling Xiao terkejut dan segera mengangkat sebuah pisau ke depan, tapi mudah di hentikan.

Dia menatap kosong, tertegun saat dia mengangkat kepalanya. Dia sedang berhadapan dengan seorang pria.

Alis pria itu padat dan anggun, hidungnya lurus dan bibirnya kecil. Rambutnya juga disisir tanpa urutan yang tidak pada tempatnya, dia mengenakan jubah hitam dengan sutra emas yang melapisi di ujung-ujungnya, seluruh wajahnya tampak serius.

“Kaisar” Ling Xiao berteriak kaget, pria itu tiba-tiba mengangkat alis dan melepaskan tangannya.

Ling Xiao terbangun dengan permulaan, mengambil keuntungan dari saat pria itu melepaskannya, dengan cepat dia pergi ke satu sisi dan lolos seolah-olah dia sedang terbang.

Pria itu mengerutkan kening saat melihat sosok gagah berani itu, meletakkan tangannya di belakang tubuhnya.

Sejak kapan kasim pengadilan yang licik dan kasar muncul di istana?

Ling Xiao berlari sampai dia terengah-engah, menopang dirinya di atas batu karang saat dia menarik napas. Bagaimana dia bisa begitu sial, melarikan diri, namun tetap berlari ke bos besar istana.

Namun, hanya apa yang sedang terjadi!

Dia duduk sambil menyandarkan punggungnya pada batu karang.

Namanya Ling Xiao, dari abad ke-21. Orang lain yang datang bersamanya juga seorang gadis dari abad ke-21, dipanggil Mo Qi. Dia menyukai gadis ini selama sepuluh tahun, dan kemudian entah bagaimana secara tidak sengaja datang ke dunia ini. Mo Qi di dunia ini sangat dicari.

Dan kemudian dia melindungi Mo Qi sepanjang perjalanan sampai Mo Qi menemukan seseorang yang dia sukai.

Dia juga membantunya mengejar dan mendapatkan orang yang dia sukai.

Tapi, pada akhirnya…

Ling Xiao berpandangan linglung.

“Ling Xiao! Ling Xiao!” Panggilan Mo Qi terdengar dari suatu tempat yang tidak terlalu jauh dari Ling Xiao berdiri.

Akibatnya, Mo Qi juga melihatnya dan dengan senang hati berlari ke arahnya, “Aku khawatir kamu tertangkap, mengapa kamu tidak datang mencariku? Membuatku khawatir sampai mati!”

Mata Ling Xiao yang panjang dan kecil memandang Mo Qi dengan dingin. Melihat Mo Qi dia merasa gugup di hatinya. Dia sedikit mundur dua langkah, dengan gagap berkata, “Apa….. apa yang salah? Ling Xiao……”

Apa yang salah? Ling Xiao menatap gadis di depannya, merasakan benci di dalam hatinya.

Dia membantu gadis ini untuk mendapatkan apa yang dia inginkan pada akhirnya.

Namun gadis ini membalas kebaikannya dengan secangkir anggur beracun yang fatal.

Dia ingat itu, dia telah meninggal!

Meninggal di bawah anggur beracun gadis ini. Meninggal di bawah perjamuan yang dia siapkan untuknya. Setelah mendapatkan semua yang dia inginkan, dia tanpa ragu meracuninya sampai mati!

Gadis jahat ini!

Setelah dia selesai mengeksploitasi dia, dia benar-benar meninggalkannya!

Ling Xiao dengan dingin menatap Mo Qi, terlihat seperti dia ingin mengubahnya menjadi abu. Mo Qi tampaknya merasakan semacam krisis dan mundur dengan sekuat tenaga sementara Ling Xiao mendekatinya selangkah demi selangkah.

Mo Qi mencoba untuk berbicara dengan Ling Xiao, “Ling Xiao, apakah kamu masih marah? Marah tentang Lan Wei membawa kamu ke istana saat kamu kehilangan kesadaran? Kamu seharusnya tidak menyalahkannya, dia melakukannya untuk kepentinganku. Karena aku tidak tahan untuk berpisah denganmu dan ingin kamu menemaniku. Aku tahu bahwa pria tidak bisa berada di istana, jadi harus salah sedikit dengan berpura-pura menjadi sida-sida pengadilan. Lan Wei sudah mengatur semuanya! Dia sudah mempersiapkan tempat untuk kamu di Istana Chu Xiu, kita hanya perlu menunggu Penatua Lady Lin untuk membawa kita ke sana”

Mo Qi berbicara lagi, “Apakah kamu mendengarkan Ling Xiao? Apa yang salah denganmu? Penampilanmu sangat menyeramkan” Suara Mo Qi terdengar terisak. Penampilannya yang menakjubkan, membuka sepasang mata yang tidak bersalah saat ini, dengan pandangan malu-malu dan takut, mampu membangkitkan perasaan protektif dari setiap pria, yang mampu membuat pria mana pun yang tidak menginginkannya merasakan kesedihan.

Namun, pria di depannya bukan pria lain, tapi Ling Xiao yang telah diracuni sampai mati olehnya.

Ling Xiao mendekatinya selangkah demi selangkah, sementara dia merenung dalam hatinya bagaimana membuat gadis yang ada di depannya meninggal dengan cara paling menyakitkan. Pembalasan seperti apa yang akan memungkinkannya untuk secara adil memperlakukan hal yang tulus, tergila-gila, dan hati bodoh yang dimilikinya saat itu.

Tapi tiba-tiba, sebuah suara keluar dari balik batu karang.

“Jadi kalian berdua ada di sini, cepatlah dan ikuti aku, kita hanya punya dupa waktu”

Satu orang muncul dari balik batu karang, seorang wanita usia pertengahan yang masih menarik.

Ketika Mo Qi melihatnya, seolah-olah dia melihat penyelamatnya, dan segera bersembunyi di belakangnya: “Penatua Lin, Ling Xiao sedang aneh”

Penatua Lin dengan mulus melepaskan diri dari Mo Qi, “Menjadi aneh itu bagus, tidak aneh juga bagus. Apakah kalian ingin pergi ke Istana Chu Xiu atau tidak?”

Mo Qi langsung mengangguk, “Mau”

Penatua Lin menatap Ling Xiao.

Ling Xiao mengatupkan bibirnya, merasa bahwa kejadian ini sangat akrab baginya.

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s