(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 1

English Translate : iamabanana_tl (http://www.iamabanana.wordpress.com)

***

“Ah… hah… Gege… sentuh aku disini… nhnn… ennnn…. sangat nyaman….”

“Ah… di depan… bagian depan terasa tidak nyaman…. apa yang harus di lakukan….”

“Sentuh dirimu sendiri ah.” Pria itu tiba-tiba tertawa terbahak-bahak dengan senyum jahat.

“Tapi … aku tidak tahu bagaimana …” Pemuda itu berteriak dari rangsangan, suaranya mengandung keluhan dan kegelisahan.

“Kamu bahkan tidak tahu bagaimana melakukan masturbasi?”

“Dengan diriku sendiri… itu tidak akan keluar…. hanya akan menjadi lebih besar…. mau-nya Gege…”

“Kalau begitu, mari masuk dari belakang ba? Apakah sampai kamu menembak…. Xian-er…”

Suara rendah pria itu terdengar, lalu irama kekerasan mulai membuat kedua pria terengah-engah. Tiba-tiba memasuki sesi seks pikiran-bertiup. (mind-blowing)

xxx

Ah! Ditembak (Datang) lagi!

Hal pertama yang Duan Yijun lihat setelah terbangun adalah seprei kotornya dengan beberapa noda mencurigakan di atasnya.

Bagian depannya telah berubah lembut sejak lama, tapi lubang kecil di bagian belakangnya sepertinya masih mengingat mimpinya tadi malam dan mengeluarkan banyak cairan, masih terasa gatal saat ini.

Dia tidak berani memasukkan jarinya sendiri, jadi dia hanya bisa bergegas ke kamar mandi untuk mandi setelah beberapa saat memikirkannya.

Sudah berapa kali aku memiliki mimpi seperti itu? Itu sangat memalukan ….

Duan Yijun berpikir dengan wajah merah sambil berendam di bak mandinya. Yang paling penting adalah orang yang dia panggil Gege (kakak laki-laki) dalam mimpinya …. meski dia tidak bisa melihat wajah pria itu dengan jelas, tapi dia bisa dengan jelas mengingat apa yang dikatakannya.

‘Gege’-nya sambil berseru dengan suara sedih (treafully), dan bahwa terdengar ‘Xian-er’ di samping telinganya!

Itu hampir seketika menyebabkan Duan Yijun menjadi mengeras!

Itu tidak baik, apa yang harus dia lakukan jika ini terus berlanjut?

Bagaimana dia bisa memanggil orang itu saat bertemu dengannya lagi ah?!

Meski masih dalam pikiran yang dalam, Duan Yijun cepat menyelesaikan pemandiannya, lalu pergi menyalakan komputernya. Hari ini akhir pekan ah, tidak yakin kalau ‘dia’ akan kesini …. tidak yakin kalau ‘dia’ akan sangat sibuk hari ah …

Saat dia membuka antarmuka permainan (game), dia tahu bahwa banyak orang sedang mencarinya. Duan Yijun menggulir pesan-pesannya, seperti yang diharapkan dia mengirimnya juga. Jantungnya tiba-tiba menjadi gembira, dia hampir saja membuka pesan itu tanpa sedikit pun ragu.

[Moyi / Demon Wings] : Kenapa kamu pergi offline? Apakah kamu merasa tidak sehat?

[Moyi / Demon Wings] : Apa kamu masih di sana? Halo?

Duan Yijun tiba-tiba merasakan hembusan rasa manis di hatinya.

Pada saat bersamaan, dia merasa sedikit malu.

Dia (MY) sangat memperhatikannya (DYJ) … merasa sangat bahagia, tapi bagaimana dia bisa menjelaskannya … dia membaca sebuah novel dari seorang penulis yang tidak bermoral, menyebabkan dia membeli ‘sesuatu’ dari Taobao (situs belanja online). Setelah menggunakan ‘itu‘ tadi malam, ‘krisan‘-nya terasa sangat gatal … rasanya sangat tidak nyaman sehingga dia tidur lebih awal, dan melambai sepanjang malam. Lalu dia memiliki ‘mimpi’ itu … bagaimana dia bisa mengatakan alasan ini dengan keras?!

[TianXia XunXian / Mencari keabadian dunia] : Aku disini sekarang, tidak apa apa, Gege _ (:! 」∠) _

[Moyi / Demon Wings] : Kamu di sini sekarang? Jika kamu baik-baik saja, maka itu bagus.

Pada saat ini, tombol obrolan kelompok mulai berkedip.

[Counting Spiders at Wall’s Corner] : Aiyo, Xian-er datang? Cepat beritahu kami mengapa kamu tiba-tiba pergi offline tadi malam, sesuatu yang bagus muncul?

[Crazy chrysanthemum falling hole] : Baiklah ah baiklah ah, keluargamu Brother Mo sangat khawatir denganmu.

[Breaking melon of the world] : Tadi malam Tuhan Besar pergi dan membantai ‘Aliansi Gelap’ dalam kemarahan, tsk tsk. Orang-orang seperti itu yang menggunakan kekuatan untuk memaksa orang, Xian-er, kamu bisa melakukan sesuai yang kamu inginkan.

[Crazy chrysanthemum fall hole] : Benar ah, Xian-er … Gege menjadi marah … waspadalah agar mendapatkan ‘ kupas hidup ‘oh.

[Moyi / Demon Wings] : Cukuplah, jangan menggoda Xian-er lagi.

ID Moyi tiba-tiba muncul di tengah sekumpulan burung pipit kecil, kotak obrolan mulai menjadi kacau.

[Crazy chrysanthemum falling hole ] : Ah ah, Tuhan Besar datang ah!

[TianXia XunXian / Mencari keabadian dunia] : Ge, maaf ….

[Moyi / Demon Wings] : Tidak apa apa.

[Counting Spiders at Wall’s Corner] : Dibutakan oleh lampu terang …

[Moyi / Demon Wings] : Xian-er, biarkan aku mengantarmu naik level ba..

[TianXia XunXian / Mencari keabadian dunia] : Baiklah!

Jadi, adegan itu berubah menjadi bagian di mana seorang rookie kecil mengenakan pakaian putih berkibar yang mengikuti di belakang Tuhan Besar dengan peralatan lengkap, buru-buru pergi untuk melakukan pencarian leveling; meninggalkan banyak orang dengan wajah tertegun penuh darah.

Melihat EXP-nya sendiri (Experience Point) terus meningkat dengan mantap, Duan Yijun penuh dengan kegembiraan.

[TianXia XunXian / Mencari keabadian dunia] : Tuhan Besar sungguh menakjubkan!

Moyi hanya mengembalikan kata-katanya dengan senyuman yang memanjakan dan tidak mengatakan apa-apa. Kemudian dua di antaranya berkonsentrasi membunuh monster di zona kelompok pribadi. Menatap Tuhan Besar dengan keterampilan cantik dan peralatan kelas satu, dia (DYJ) hampir bisa membayangkan bagaimana penampilan orang lain di depan komputer. Dia tidak tahu ekspresi seperti apa yang ada di wajahnya (MY) tapi kemampuan bermainnya (MY) pasti sangat indah. Ketangkasan semacam itu pastinya bukan rookie kecil seperti dia yang bisa mengikutinya.

Kemudian dia teringat kembali mimpi tadi malam, pipi Duan Yijun menjadi merah panas di depan komputer. Juga karena ini, gerakan tangannya melambat. Untungnya, dia kembali sadar sampai kapan dan syukur kepada Tuhan bahwa Tuhan Besar tidak dapat melihat wajahnya sekarang juga. Jika tidak, itu akan memalukan sampai mati.

[Moyi / Demon Wings] : Apakah kamu lelah? Pergilah dan makanlah makan siangmu dulu, lalu kembali lagi di sore hari.

[TianXia XunXian / mencari keabadian dunia] : Nn, baiklah. Lalu, aku akan pergi makan siang dulu, Gege. Bye…

[Moyi / Demon Wings] : Okay, Bye…

Keluar dari permainan, Duan Yijun masih merasa manis di hatinya. Atau kamu bisa mengatakan bahwa dia masih bersemangat setelah beberapa waktu. Dia tidak bisa untuk tidak mengagumi keberuntungannya dalam permainan setiap saat. Sebenarnya pada awalnya, dia bermain game demi bertemu Moyi.

Pada saat itu dia melihat teman sekelasnya bermain game, dan ketika mereka dibantai dalam hitungan detik oleh Tuhan Besar dengan keterampilan kejam dan cantik, dia benar-benar ingin memuji Moyi dengan suara keras jika bukan karena dia takut dipukul mati dengan keras oleh teman sekelasnya.

Kemudian, dia diam-diam mendaftarkan akun untuk dimainkan agar bisa selangkah lebih dekat dengan Tuhan Besar. Dia tidak pernah mengira Dewa Peruntungan akan muncul begitu cepat…

<< Daftar Isi

Bab Selanjutnya >>

3 tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s