(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 9

English Translate : iamabanana_tl (www.iamabanana.wordpress.com)

***

Setelah Duan Yijun keluar dari mandinya, pipinya berwarna merah muda. Tidak yakin apakah dia tinggal terlalu lama di bak mandi dan menjadi merah karena uapnya, dia tampak seperti buah persik matang; Sangat menggoda.

Sambil memakai piyama yang disiapkan oleh hotel, karena ukurannya agak besar, Cheng Yi bisa melihat klavikula kupu-kupu yang indah itu dalam sekejap; itu proporsional. Sedangkan untuk bagian bawah, itu terbuka lebih lebar lagi dan terungkap bahwa kulit itu seperti ‘batu giok berlemak putih pucat’.

Sangat jarang anak laki-laki tumbuh seperti itu.

Cheng Yi merasa seluruh tubuhnya mulai mendidih tapi tidak bisa menahan diri untuk berpikir bahwa dia akan tampak seperti ‘paman aneh’ (sesat).

Dia sangat menyukai anak ini, dan dia khawatir akan membuatnya (DYJ) takut jika dia bertindak terlalu cepat.

Sering melihat tatapan malu dan juga tatapan yang mengungkapkan perasaannya dari anak ini, Cheng Yi merasa memiliki kesempatan (peluang) untuk sukses. Jadi, itulah sebabnya dia berani membawa anak itu kembali ke kamarnya malam ini.

Namun, seperti orang-orang mengatakan ‘semakin dekat itu untuk mengambil tindakan, semakin gugup lagi’, ketika tiba saatnya untuk bertindak, Cheng Yi masih merasa sedikit khawatir.

Lagi pula, dia tidak ingin mendapatkan 419 (satu malam berdiri, lol), dia ingin merawat anak ini dengan baik.

“Selesai mandi, kamu bisa bermain dengan laptop terlebih dahulu. Aku juga ingin mandi.”

Cheng Yi hendak membuka tas laptopnya untuk mengambil sebuah tablet tapi tiba-tiba mengubah keputusannya dan mengeluarkan sebuah laptop.

Setelah memasangnya di atas meja, dia menekan tombol ‘power’ dan memasukkan kabelnya, “Ada permainan dan film di dalamnya, lihat sendiri apa yang ingin kamu lakukan.”

Selesai mengatakannya, Cheng Yi berdiri dan masuk ke kamar mandi.

Duduk di depan laptop, Duan Yijun sebenarnya tidak ingin bermain apa pun di dalamnya.

Tapi kemudian dia tidak tahu harus berbuat apa lagi dan dia butuh sesuatu untuk mengalihkan perhatian dirinya agar dia tidak gelisah.

Laptop sudah menyala untuk beberapa waktu saja tapi tetap tidak bereaksi, Duan Yijun menyadari bahwa laptop membutuhkan kata kunci untuk membukanya.

Pada awalnya, dia berdiri dan meneriakkan beberapa kata ke Cheng Yi. Namun, mungkin karena suara terisolasi, orang lain tidak bisa mendengarnya. Dia menunggu lama tapi tidak mendapat jawaban, Duan Yijun mulai merasa malu dan pergi untuk duduk lagi.

Duduk di sana tanpa melakukan apapun, seseorang akan mencoba memasukkan apapun ke bawah sinar matahari. Duan Yijun tidak tahu mengapa, seolah-olah dia didesak oleh setan, dia pergi dan memasukkan tanggal lahirnya sendiri sebagai kata sandinya.

Itu murni pemikiran lucu dan dia bahkan tidak memikirkannya dengan serius.

Dia tidak pernah menduga saat dia mengetik kata kunci, halaman laptop segera berubah untuk masuk ke halaman desktop.

Dia duduk di sana, dengan bodoh tertegun.

Kata sandinya sekarang … apakah itu benar-benar tanggal lahirnya sendiri?!

Mungkinkah ini hanya kebetulan? atau … memang kebetulan, Cheng Yi tidak tahu kapan ulang tahunnya, kan?

Bagaimana dia (CY) menggunakan tanggal lahirnya (DYJ) sebagai kata sandinya? Ditambah dia (CY) tidak punya alasan untuk melakukannya ah.

Duan Yijun tidak memperhatikan bahwa tidak peduli berapa banyak dia mencoba ‘meyakinkan’ dirinya sendiri, tangannya mulai gemetar.

Sekumpulan emosi yang tak dapat dijelaskan mulai mengalir ke dalam hatinya; kebahagiaan, manis, sukacita…

Dia tahu dengan jelas bahwa dia tidak memiliki alasan untuk berpikir seperti itu, dan dia juga tahu bahwa semakin tinggi harapan semakin besar kekecewaannya, tapi dia tidak dapat menahannya.

Jantungnya sangat bergairah. Dia benar-benar ingin segera masuk ke kamar mandi seperti itu dan menanyai Cheng Yi, untuk bertanya mengapa dia menggunakan kata kunci itu tapi dia masih mencoba yang terbaik untuk menenangkan diri.

Sesampai di halaman desktop, Duan Yijun mengetahui bahwa itu berisi banyak permainan di dalam dan merasa terkejut.

Meskipun dia sudah tahu bahwa orang ini sangat hebat dalam bermain game, dia tidak dapat mempercayainya saat mereka bertemu dalam kehidupan nyata.

Dia terus berpikir bahwa orang ini tidak terlihat seperti seseorang yang tahu cara bermain game. Juga karena itu, saat dia memanggil orang lain menggunakan julukan online mereka, itu rasanya sangat canggung.

Dia mengklik satu permainan (game) dan bermain untuk sementara waktu, permainannya (game) itu tiba-tiba menakjubkan tapi dia terus berpikir ada beberapa ketidaksempurnaan dalam permainan (game).

Selain itu, dia belum pernah mendengar tentang game ini sebelumnya jadi dia merasa aneh.

Mungkin karena moodnya berbeda, jadi betapapun menawannya permainan atau seberapa bagus antarmuka, Duan Yijun tidak hadir.

Dalam game tersebut, hanya ada dia yang dibunuh oleh musuh. Jadi setelah 10 menit, dia menutup permainan.

Dia tanpa tujuan membuka situs tapi tidak ada yang menarik untuk dilihat. Berpikir malam itu sangat lama terutama setelah Cheng Yi keluar, dia bertanya-tanya apakah situasinya akan semakin canggung.

Duan Yijun memutuskan bahwa dia harus mencari film untuk ditonton, setidaknya hal itu bisa mengalihkan perhatiannya dan tidak memperhatikan Cheng Yi agar tidak membiarkan orang lain mengetahui perasaan sejatinya.

Duan Yijun membuka folder video dan menyadari bahwa Cheng Yi tidak memiliki banyak film di laptopnya. Sebagian besar adalah film klasik di luar negeri dan dia sudah menontonnya sebelumnya.

Setelah itu, dia melihat sebuah folder bernama [New Folder] di dalam folder itu. Dia tidak bisa menahan diri dan mengklik buka folder.

Pada saat itu, dia terkejut sebentar. Lagi pula, dia juga melihat hal yang sama di dalam folder … nama-nama itu …

Tidak peduli bagaimana orang melihatnya, mereka tidak terdengar seperti judul film normal … tapi, di dalam laptop Tuhan Besar …

Kenapa dia punya barang semacam ini di dalamnya ….

Itu semua ada dalam karakter bahasa Inggris, beberapa bahkan membuat Duan Yijun merasa asing. Tapi kemudian dia juga tahu bahwa itu tidak akan menjadi jenis yang dia pikir itu.

Bahkan jika memang seperti yang dia pikirkan, itu pasti AV.

Ini masih membuat dia sedih, dan itu bukan karena citra Cheng Yi yang sempurna di dalam hatinya hancur.

Dia tahu bahwa pria seperti dia di usia ini akan menonton hal-hal semacam ini, hanya saja membiarkan dia menghadapi kebenaran terang-terangan bahwa Cheng Yi lurus … dia hanya merasa sedih.

Duan Yijun secara acak mengklik salah satu video, hanya untuk mengkonfirmasi keraguannya. Dia tidak pernah membayangkan bahwa yang muncul di layar sebenarnya adalah 2 orang pria!

Pada saat itu, Duan Yijun tidak bisa berkata apa-apa. Lalu dia pergi untuk mengklik hampir semua film di folder tersebut. Tanpa diragukan lagi, semuanya adalah film gay, dan tak satu pun dari mereka adalah AV seperti yang dipikirkannya!

Tertegun, dia lupa menutup videonya, hanya menatap orang-orang di layar; berciuman, telanjang, kusut bersama, ciuman-renyah, menjilati dubur, sampai terdengar suara ‘masuk’ dan erangan mulai keluar.

Satu tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 9

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s