(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 8

English Translate : iamabanana_tl (www.iambanana.wordpress.com)

***

Pada saat itu, Cheng Yi melihat tidak hanya Duan Yijun yang berlari ke arahnya, tapi juga orang yang mengikuti di belakangnya.

Jelas sekali bahwa mereka telah keluar dari sekolah bersama-sama, hanya saja Duan Yijun mencoba yang terbaik untuk berjalan pergi sementara orang itu terus mengikutinya di belakang.

Tidak yakin apa yang dia bicarakan tapi Duan Yijun tidak terlihat seperti dia sangat peduli dengan orang lain.

Sementara itu, orang itu hanya memperhatikan Cheng Yi dan tercengang saat melihat bahwa Cheng Yi sedang menatap pada dirinya.

Itu sudah cukup jauh, jadi dia tidak menyadarinya tapi sekarang dia tahu pria itu sebenarnya pria yang sangat tampan dan atraktif.

Orang ini … adalah saudara (Brother) Yijun?

Tapi kenapa dia tidak pernah mendengarnya (DYJ) menyebutkan sesuatu tentang memiliki saudara laki-laki (Brother)?

“Xiao Junjun tidak ingin mengenalkan kami?”

Zhou Yang langsung menarik Duan Yijun, dan bertanya dengan ekspresi penasaran. Tepat pada saat itu, dia bisa dengan jelas mendeteksi bahwa tatapan pria yang biasa itu saat melihat dirinya berubah sedingin es dalam sekejap.

Hal itu menyebabkan dia segera melepaskan cengkeramannya pada Duan Yijun.

“Yijun, masuk ke mobil.”

“En, aku akan pergi dulu, Zhou Yang, kamu harus kembali sendiri.”

Duan Yijun ingin segera membuang orang ini sejak lama, jadi dia dengan cepat membuka pintu saat dia mendengar apa yang Cheng Yi katakan.

Di sisi lain, Zhou Yang belum kembali ke akal sehatnya karena lirikan tajam dari Cheng Yi sekarang. Pria itu … tampak sedikit menakutkan ….

Dia tidak tahu mengapa, dia memikirkan perasaan dibantai oleh Tuhan Besar; perasaan tidak bisa bangun dan pihak lain tidak bisa mengeluarkan banyak usaha …

Itu membuat dia merasa kedinginan di punggungnya, membuatnya menduga jika dia tiba-tiba terserang penyakit …

**

– Di dalam mobil –

“Siapa orang itu sekarang?”

“Oh, dia ah? Dia adalah teman sekelasku, yang dipanggil Zhou Yang.”

“Dia sering bersama denganmu?”

Duan Yijun menggelengkan kepalanya, “Aku ingin mengabaikannya, tapi dia terus mengganggu-ku.”

“Oh aku paham.” Pria itu memegang kemudi, tidak jelas apa yang dipikirkannya.

“Oh ya, kenapa kamu punya mobil di sini?”

Dia ingat bahwa dia (CY) datang ke kota dengan pesawat terbang, dia seharusnya tidak membawa mobil bersamanya, kan?

“Oh, aku punya teman di sini, dan meminjamnya.”

Duan Yijun mengangguk, dia tidak pernah mendengarnya menyebutkan tentang itu sebelumnya.

Melihat ke luar jendela, dia merasa mereka tidak akan kembali ke rumahnya, jadi dia tidak bisa untuk tidak bertanya, “Kemana kita pergi?”

“Membawa kamu untuk makan siang terlebih dahulu. Ada acara game malam ini, aku akan membawamu ke sana jika kamu tertarik.”

“Hebat!”

Sebenarnya, Duan Yijun tidak tahu apa yang sangat dia sukai. Apakah karena dia ingin pergi ke acara game itu atau karena … dia bisa pergi dengan pria itu …

Tapi itu tidak masalah, dia merasa bahagia selama dia bisa melihatnya (CY).

“Besok adalah akhir pekan?”

“En ….”

“Maaf, aku sudah sibuk dengan pekerjaan beberapa hari ini. Akhirnya aku berhasil mendapatkan waktu luang untuk hari ini. Jika kamu punya waktu besok, aku akan membawa kamu keluar lagi untuk bermain.”

“Baik.”

Meskipun Duan Yijun merasa bahwa memalukan bagi tuan rumah untuk mengajak orang lain membawanya keluar, dia benar-benar tidak pergi keluar banyak sehingga dia tidak tahu kemana mereka bisa pergi.

Melihat dia (CY) mengemudi dengan banyak keakraban, rasanya Cheng Yi adalah orang lokal yang sebenarnya di sini.

Dia menelpon ibunya terlebih dahulu, sebelum mereka pergi makan siang. Kali ini, Cheng Yi benar-benar membawa mereka ke restoran Cina dengan makanan lezat.

Setelah itu, mereka berangkat ke acara game. Duan Yijun sangat menyukai coser dalam acara kali ini.

Ketika dia (DYJ) melihat barang dagangan dari permainan yang saat ini dia mainkan, Cheng Yi pergi ke depan untuk membeli sesuatu dan memberi hadiah kepadanya satu set yang dia (DYJ) katakan dia sukai terakhir kali; peralatan, pakaian dan senjata.

Item yang biasanya terlihat di layar sekarang berubah menjadi barang nyata di depannya, Duan Yijun tidak bisa menggambarkan perasaan luar biasa di dalam dirinya.

Dia masih merasa senang bahkan setelah mereka meninggalkan acara.

“Sekarang jam 10 malam, apakah kamu lapar? Biarkan aku mengajakmu makan sesuatu.”

“Ah, baiklah.” Duan Yijun masih merasa linglung dari kebahagiaan. Dia mengikuti pria itu ke mobil dan mereka pergi ke restoran untuk makan malam.

Kemudian, dia tiba-tiba menyadari bahwa itu sudah sangat terlambat, karena sudah jam 11 malam.

Sepertinya, setiap waktu yang dia lewati bersamanya (CY), waktunya akan terbang sedikit lebih cepat dari biasanya …

“Apakah kamu ingin menginap di hotel-ku malam ini? Kamu tidak ada kelas besok bagaimanapun.”

“Ah?” Duan Yijun sedikit terkejut saat mendengar apa yang disarankan Cheng Yi. Setelah itu, dia tidak tahu mengapa tapi dia mulai merasa sedikit bersemangat, “Tidak apa-apa ah …”

Kemudian dia menelepon kembali ke rumah lagi dan memberi tahu ibunya bahwa dia akan menginap di rumah teman sekelas dan tidak pulang ke rumah malam ini. Tidak lama kemudian, dia ingat satu hal, “Itu .. aku tidak punya ganti pakaian …”

Yang paling penting adalah celana dalam ….

“Ayo pergi dan membelinya sekarang.”

Cheng Yi memutar mobil saat dia menyarankan itu. Ketika kedua pria itu pergi membeli celana dalam, Duan Yijun bisa merasakan dirinya menjadi merah, terutama saat pria itu membantunya memilihnya.

“Itu … baiklah … pilih yang ini saja ….”

“Benarkah?” Cheng Yi tersenyum dan menatapnya dengan ekspresi lembut, tapi Duan Yijun merasa bahwa dia (CY) sebenarnya sengaja memilih sekitar pilihan untuk waktu yang lama ……

Dia sudah lama memilih, tapi ketika akhirnya dia memilihnya, yang satu ini tidak memiliki banyak kain di atasnya …

Namun, Duan Yijun tidak tahan melihat tatapan ambigu dari gadis-gadis penjualan lagi sehingga mereka harus pergi secepat mungkin,

“En, pilih saja itu!”

Ketika kedua orang kembali ke hotel, Duan Yijun masih gemetar sedikit.

Detak jantungnya berubah tak menentu setiap kali dia memikirkan fakta bahwa mereka akan tidur bersama (di ruangan yang sama), terutama dia melihat bahwa tempat tidur di ruangan itu bukan tempat tidur double tapi tempat tidur besar …

Untungnya, tempat tidurnya itu besar …

Duan Yijun hanya bisa berdoa sekarang supaya dia tidak akan mendapatkan mimpi aneh malam ini yang akan menyebabkan dia menghasilkan beberapa suara aneh, maka keesokan harinya tempat tidurnya akan tertutup oleh zat putih kering …

Tapi semakin dia memikirkannya, semakin tubuhnya gemetar dan menjadi bersemangat … berhenti!

“Aku … Aku pergi mandi dulu …”

“En.” Cheng Yi tersenyum penuh arti saat melihat Duan Yijun masuk ke kamar mandi untuk melarikan diri. Tapi tidak terburu-buru, malam masih panjang.

 

Satu tanggapan untuk “(18+) Big God, Your Wife Went Offline! – Bab 8

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s